Rindrianie's Blog

29 Februari

Judulnya ‘ngga’ banget deh πŸ˜› Tapi tak apa lah ya, karena -seperti biasa- saya memang bingung memberi judul sebuah postingan. Toh 29 Februari juga hanya ada empat tahun sekali, sepertinya layak didaulat menjadi sebuah judul postingan he he. Dan sekedar informasi, postingan ini hanyalah curhat ga penting belaka, silahkan diskip saja jika sedang sibuk πŸ˜›

Akhirnya, hari Minggu lalu tanggal 26 Februari 2012, setelah beberapa kali diundur, saya -dan suami tentunya :P- resmi menempati rumah ‘baru’ kami. Kenapa ‘baru’ dengan tanda kutip? Karena sebetulnya rumah tersebut adalah rumah lama yang direnovasi sebelum kami beli (baca : cicil). Karena rumah itu baru akan betul-betul termiliki setelah sekian tahun mencicil sekian rupiah tiap bulannya halah. Tapi ya disyukuri saja, setidaknya tidak perlu lagi jadi kontraktor. Mudah-mudahan bisa sambilΒ menabung untuk kelak bisa memiliki sebuah rumah impian yang begini dan begitu (yang ikutan meng-Amin-kan saya doakan panjang umur lho hihihi) πŸ˜€

Selain keinginan untuk ‘mengisi’ si rumah dengan ini itu, memperbaiki rumah agar tidak terlalu begini dan sedikit lebih begitu, ada yang sedikit saya khawatirkan dengan perubahan baru ini. Yaitu tentang bertetangga.

Saya bukan orang yang pintar berbasa basi-ngobrol-berceloteh dengan para tetangga. Di kostan dulu, di rumah kontrakan kemarin, bahkan di rumah orang tua saya di Majalengka sana, saya jarang sekali berkomunikasi dengan para tetangga. Interaksi saya dengan mereka sekedar menyapa sedikitΒ dan tersenyum ramah, yang sepertinya tidak cukup saya lakukan dalam lingkungan yang sekarang, karena saya sudah betul-betul menjadi bagian dari komunitas ini, bukan?

(Rasanya) saya bukan orang yang sombong kok. Mungkin, lebih tepat jika saya ini cenderung pemalu, sehingga sangat sungkan -dan akhirnya bingung- untuk berbincang banyak dengan para tetangga. Misalnya saja nih, percakapan saya (S) dengan tetangga (T) di rumah kontrakan biasanya hanya seperti berikut :

S : Pagi Bu… (sambil tersenyum)

T : Ngantor mba? (sambil nyapu atau jemur pakaian atau manasin motor/mobil juga)

S : Iya… (tetap tersenyum). Mari bu saya duluan.

T : Mari….


S : Rajin Pak… (menyapa si bapak tetangga yang sedang mencuci mobil, dengan tersenyum tentu saja).

T : Iya nih mba, hujan terus.

S : … (Bingung, hanya berhasil nyengir)

T : Baru pulang mba?

S : Iya. Mari Pak saya masuk dulu.

T : Silahkan mba.

Yahh…semacam itulah, garing duraring pisan kaaan? πŸ™

Eh? masih baca ya? terharu. Doakan ya temans, agar ke depannya saya bisa bertetangga dengan lebih baik, sedang belajar untuk lebih ‘cerewet’ nih, mudah-mudahan berhasil πŸ˜€

0 Comments

  1. Mabruri Sirampog

    hahaaa,,,
    la kok jadi ketawaa yah,,, tpi ya karena emang persis spt saya lho. Saya juga sbenarnya paling segan untuk menyapa lebih dulu, bukan karena sombong atau apa, tpi cenderung karena maluuu, Jadi lebih baik mnunggu ditegur/disapa dulu, dan setelah itu sih ya akhirnya bisa ikut berbaur. Hanya saja untuk mengawalinya itu sepertinya belum bisa aku lakukan. hhhehe

    dan mengenai judulnya, saya jg tadi bikin konsep dan mau ngasih judul ya “29 Februari”, belum kelar tulisannya si, tpi sudah keduluan. ga jadi deeeh,,,, πŸ˜€

    Reply
  2. nique

    orin hebat euy
    mau nyapa duluan
    saya paling juga lempar senyum
    udah
    klo ditanya baru nyaut
    gak pernah molai
    itu duluuuuuuuuuuuuu
    sekarang sih udah engga hehehe

    eh saya mo mengaminkan doa orin dulu … hehehe amin amin ya Allah

    Orin : heuheu…itu contoh yg jarang terjadi Kak, seringnya ya begitu jg, tebar senyuman doang πŸ™

    Reply
  3. dey

    aminnnnnnnnn … *mudah2an panjang umur ..

    Reply
  4. mama-nya Kinan

    AMien * tak amini…yah doanya…
    biar nular kesaya yang masih kontraktor ini, biar cepat bisa nyicil rumah sendiri…amien..
    Permulaan yang bagus tuh….untuk sapa menyapa dengan tetangga..saya dan suamipun sama idem..jarang ber haha hehe..waktunya yang tak sempat….semoga kedepannya juga semakin baik..

    Reply
  5. Yunda Hamasah

    Garing atau gurin yang penting ikhlas tak apa ya rin πŸ™‚

    Reply
  6. Sofyan

    Alhamdulillah akirnya Kak Orin menempati rumah barunya,,
    kalau saya mah tengil Kak, suka ngerjain para tetangga dengan bercanda dan gurauan, lumyanlah bisa bikin tetangga tersenyum hehe
    Oh ya stau lagi semoga cepat ada penghuni baru di rumah Kak Orin hehe Amin

    Orin : Aamiin ya robbal’alamiin… Semoga ya Sof, makasih doanya^^

    Reply
  7. Bang Aswi

    sammma! *dari segala2nya….

    Reply
  8. ~Amela~

    hahha, sama teh.. kalau di blog aja mel ceriwis, ,celoteh ini itu.. kalau sama orang di kehidupan nyata yang cuma sekedar “kenal” malas basa-basi.. ya senyum sih, nyapa sih kalau ketemu, cuma ga ada bahan obrolan
    baidewei.. mel ikut ngaminin lho..

    Reply
  9. marsudiyanto

    Berarti kalau tetanggaan dengan saya akan semakin garing, karena saya juga “pemalu” πŸ˜€

    Reply
  10. anny

    hahahaha garing juga ada sapa nya Orin masih mending πŸ˜€
    Eh makan2 atuh dirumah barunya

    Reply
  11. jiahaljafara

    bilang garing aja dapat duit @korban nonton sinetron ^^

    selamat yah buat rumah ‘baru’nya ^^

    Reply
  12. Lyliana Thia

    Oriiin samaaaan Rin… nggak bisa basa basi panjang2. nggak ngerti mau ngomong apaa..

    yg penting nyapa sama senyum… πŸ˜€

    Orin : Iya ya mba, suka binun deh apa yg mesti diobrolin hihihihi

    Reply
  13. @yankmira

    Aamiin Jeng, semoga setiap harinya kita bisa belajar yaa, dalam segala hal tentunya. jika dibiasakan, maka akan menjadi biasa dan pada akhirnya itu akan secara naluriah terucap, baik sapaan dll.

    Reply
  14. vizon

    Selamat menempati rumah baru ya Orin.. Insya Allah berkah..

    Btw, judul postingan kita sama nih, hehe… πŸ™‚

    Reply
  15. beoding

    salam betul hanya 4 tahun sekali tanggal 29 itu πŸ™‚

    Reply
  16. bintangtimur

    Amiiin…
    Ikut meng-amin-kan apa yang menjadi harapan Orin tentang rumah impian itu.

    Orin, selamat menempati rumah yang baru direnovasi ya, pasti seneng dan bersemangat. Tentang tetangga, ah…semua juga akan berjalan baik kalo kitanya baik. Orin suka nyapa dan tersenyum, itu awalnya. Lama-lama, kalo memang klik, tetangga itu akan jadi seperti saudara dan kita juga bisa spontan saling bercerita…pasti seru!
    πŸ™‚

    Reply
  17. prih

    Selamat ya Orin tuk berkah rumah tinggal, selamat menjadi bagian komunitas baru. Salam

    Reply
  18. LJ

    menurut eMak, Orin sudah cukup ramah.
    nyapa duluan dan sudah pasti dengan wajahmu yg tersenyum.
    itu sudah cukup sebagai awal.

    semuanya mengaminkan doa Orin
    #peluk

    Orin : Hatur nuhun pelukannya ya eMak, eh salah, Amin-nya ^^

    Reply
  19. 21inchs

    lebih enakan ngeblog ya…

    Reply
  20. Cahya

    Itu sudah cukup kok menurut saya :).

    Reply
  21. ke2nai

    salam kenal.. itu mah lebih mending dr sy mbak.. sy malah lebih sering cuma senyum aja.. πŸ˜€

    Orin : Salam kenal mba Chi, terima kasih sudah berkenan mampir yaa πŸ˜‰

    Reply
  22. @brus

    Wahhh … tEh Orin sudah menempati rumah baru … selamat ya πŸ˜€
    semoga ‘rumah itu benar2 menjadi ‘istana bagi Orin & suami … πŸ˜›

    Tentang ‘pemalu …manusiawi asal tidak malu-maluin … πŸ˜€

    Reply
  23. bebe

    amiiin.. semoga cepat dapat rumah idamannya..
    Kalau soal ngobrol sama tetangga, aku juga sama kok. Kalau ketemu tetangga paling banter cuma bilang “hej”… abis itu ngeloyor pergi. Cocok banget buat aku yang pemalu.. ^__^

    Orin : Aamiin…tengkyu be doanya ^^

    Reply
  24. Edi Psw

    Jadi cerewet itu gak enak loh…
    Ntar dirasanin tetangga. hehehe….

    Reply
  25. naniknara

    menyapa dan ngobrol seperlunya.
    klo ada tetangga yang ngundang ke rumahnya usahakan untuk datang.
    bagi-bagi masakan ke tetangga juga bisa untuk saling mengakrabkan

    Reply
  26. mama ina

    hihihih….begitu juga udah mendingan koq…menyapa sekedarnya aja spy ngga dibilang sombong…tp kalo udah punya rumah baru sprti ini..mau ngga mau orin harus lebih akrab sama tetangga…soale kalo ada apa2 pasti tetangga dulu yang akan menolong…krna tetangga adalah saudara terdekat….

    untuk mulai kenal sama tetangga…gimana kalo orin mengadakan acara selamatan utk rumah baru ini dgn mengundang tetangga…pasti mrk senang dech…

    Orin : Iya mba…niatnya selametan, tapi msh blom tau bisa kapan nih, mudah2an segera. nanti datang yaa hehehe

    Reply
  27. maminx

    wahhh alhamdulillah semoga makin ciamik ya teh. insyaAllah teh mending betul cicil rumah biar ada hasil kan..

    enak nih boleh isinya di rumah di minta atuh ah
    nikmatnya kehidupan bertetangga ya teh πŸ˜€

    Reply
  28. nh18p://theordinarytrainer.wordpress.com

    Bagi saya …
    sapaan dari tetangga itu tidak ada yang Garing …
    itu adalah bentuk bersosialisasi yang baik …

    saling menyapa …
    saling senyum …

    Bertetangga itu bukan berarti musti ngobrol intens gosip sana – sini …

    Hehehe

    Eniwei … Selamat menempati rumah baru … Semoga berkah

    salam saya Orin

    Reply
  29. lozz akbar

    hallo teh #saya cuma nyapa aja deh

    hayooo jawabnya apa?

    semoga isi rumahnya juga kedatangan penghuni baru secepatnya ya teh

    Orin : Aamiin…semoga penghuni baru itu segera datang ya uncle ^^

    Reply
  30. 'Ne

    haha tetep baca sampai akhir kok Teh.. selamat ya atas kepindahannya..

    memang rame di dunia maya belum tentu bisa rame di dunia nyata..

    *oya aku ikut mengaminkan lho πŸ˜‰

    Reply
  31. ahsanfile

    Wakakakaa….
    saya merasa dejavu baca percakapan di atas …. πŸ˜€

    Reply
  32. chocoVanilla

    Wah, selamat ya sudah menempati rumah baru πŸ˜€
    Bertetangga? Ah, kita setali tiga wang, Orin 😳

    Reply
  33. Dhenok Habibie

    aamiin, semoga bisa mewujudkan rumah impiannya mbak yin.. orang tua dhe dulu aja sampe 3x pindah kontrakan, hampir 7 tahun menjadi kontraktor sebelum akhirnya bisa menempati rumah sendiri.. dan alhamdulillah kok, sekarang tinggal menikmati jerih payah usaha mereka dulu.. ayoo semangat mbak yin!! semangat kerja!! semangat nabung!!

    hehe, dhe agak lebay.. wes biarin, soalnya baru bisa OL lagi setelah hampir 1 minggu tersiksa #curcol πŸ˜€

    Orin : Iya, alhamdulillah Dhe jd kontraktornya cuma 1,5 tahun, sesuatu bgt ini mah buat kita hihihi *lebay dot com jg*

    Reply
  34. Evi

    Hehehe..Kalau sdh menyapa duluan dan senyum ramah begitu masa masih dibilang sombong sih Mbak. Menurut aku ya gak lah. Paling2 aku mikir, oh tetangga ini agak menjaga jarak yah..Orang yg menjaga jarak dengan sombong kayaknya beda deh πŸ™‚

    Reply
  35. yuniarinukti

    Gak papa.. saya sibuk juga sempet-sempetin baca postingan ini biarpun Mbak bilang gak banget deh, bagi saya banget kok πŸ˜›

    Reply
  36. usagi

    he..he..he
    *aminnn*
    ini rumah yang di ceritain waktu kopdar itu yakkk

    tosss
    aku juga jarang ngobrol ama tetangga
    palingan ya nyapa aja..

    untungnya ada si mama yang emang jago bersosialisasi πŸ˜€

    Orin : He-eh Put, baru dipindahin he he.

    Reply
  37. Bibi Titi Teliti

    whuaaaaa…
    selamat pindah rumah baru ya Riiiiiin…

    tapi waktu baru pindahan dan belum punya anak aku juga gitu sih Riiiiiin…

    Tapi sekarang setelah udah punya anak mencoba untuk lebih luwes lagi…sekalian nitip anak kalo main soalnyah….hihihi…modus…

    Reply
  38. fanny

    idem. aku juga gak jago basa basi. hihihi.kadang bingung mau ngomong apa ya.

    Reply
  39. mechta

    aamiin…
    Selamat menempati rumah baru & bersosialisasi dengan tetangga baru ya Rin πŸ™‚

    Reply
  40. Asop

    Alhamdulillah, setidaknya itu rumah sudah mulai tercicil, jadi rumah sendiri. :mrgreen:

    Reply
  41. latree

    hahah.. dulu aku juga begini.
    sampai sekarang masih termasuk yang jarang ngobrol sama tetangga. tapi sudah mendingan.
    dan terus terang itu perlu. karena bagaimana pun, tetangga adalah keluarga terdekat kita. setidaknya begitu adanya bagiku, karena saudara tinggalnya jauh semua…

    Reply
  42. Necky

    koq kita sama yah.??..saya tuh pemalu banget dehhh. Alhamdulillah punya istri yang sumeh dan bagus bertetangganya. Pokoknya beda pisan dengan saya lah….semoga berhasil menjadi tetangga yang baik dan benar ya rin….:-)

    Reply
  43. Ilma Zaim

    kalo ilma mah justru gimana caranya biar gak cerewet.. semua aja disapa, kadang malah suka capek sendiri, hehe. btw si orin mah gak perlu repot2 cerewet basa-basi juga udah beken banget di dunia per-blog-an πŸ™‚

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: