Rindrianie's Blog

Antara Karawang – Bekasi

Bukaaaan, saya tidak sedang mencoba membuat puisi tandingan Karawang Bekasi-nya Chairil Anwar yang sangat fenomenal itu kok ๐Ÿ˜€ Hanya cerita biasa tentang perjalanan kami sabtu lalu, dari Bekasi ke Karawang, kemudian kembali lagi ke Bekasi.

Hari Sabtu memang sudah diniatkan kami akan bersilaturahim ke rumah keluarga suami di Karawang. Rencananya naik kereta api dari stasiun Bekasi shubuh-shubuh (karena rumah suami saya memang dekat sekali dengan stasiun Karawang, hanya tinggal jalan kaki kurang lebih 5 menit saja) dan pulang sore harinya. Tapi rencana itu tidak bisa terealisasikan. Kenapa? Karena Timnas dihajar Iran 3-0 halah hahaha… Maksud saya, karena menonton pertandingan bola itu hingga malam, maka tidak memungkinkan bagi kami untuk ke stasiun pagi-pagi begitu (bilang aja bangunnya siang ya hihihi :P).

Rencana B, naik bis dari tol Jatibening. Sudah beberapa kali juga perjalanan ke Karawang dengan rute ini. Sebelum ke Jatibening, kami bersilaturahim ke rumah seorang teman yang hanya berbeda gang. Di rumah inilah sang tuan rumah mengompori kami untuk melakukan perjalanan ke Karawang itu dengan menggunakan motor. Whuaa… sepertinya seruuu. Suami saya awalnya menolak, biasaaa, dia khawatir saya kecapean he he. Tapi saya pikir daripada nunggu-nunggu bus yang tidak jelas jadwalnya, dicoba saja pergi naik motor, toh nanti kita bisa bergantian jadi rider kalau cape di jalan.

Maka rencana C ini lah yang dipilih. Kami kembali ke rumah untuk berganti kostum.ย  Harus safety riding dunk ya! Pokonya kostum naik bus diganti kostum berkendara motor yang aman. Bawa motor pake sendal jepit? Apa kata dunia?? gaya pisan ๐Ÿ˜›

Berangkat pukul 11, sempat berhenti makan siang di Kalimalang situ, sampai di rumah setengah 1!!! Cepat sekali karena jalanan memang cenderung kosong. Dan perjalanan ke sana suami tidak mengizinkan saya menggantikan bawa motor sebel, padahal melihat jalanan mulus bin kosong begitu membuat saya ingiiin sekali ngebut ups, bukan hanya duduk manis sebagai boncenger seperti itu ๐Ÿ™

Pulang dari sana pukul setengah 5, sampai rumah pas maghrib. Lumayan pegel (cangkeul kalo kata orang Sunda mah), sehingga saya memaksa suami untuk bergantian membawa motor di daerah Kranji karena kaki saya bisa-bisa kram saking pegalnya. Perjalanan pulang cukup macet karena searah dengan para mudiker yang beramai-ramai kembali ke ibu kota, arus balik tampaknya sudah dimulai sore itu.

Dalam perjalanan pulang ini lah saya menyaksikan dari dekat para pemudik yang naik motor itu. Selain motor-motor berplat B, A, atau F, banyak juga yang berkode R, AD, T, M, bahkan DK. Spanduk-spanduk peringatan yang dipasang Pak Polisi untuk tidak mudik dengan motor sepertinya terabaikan. Larangan bermotor lebih dari 2 orang dalam satu motor pun tampaknya tidak diacuhkan. Motor-motor itu dipasangi kayu-bambu-besi tambahan di jok belakang untuk mengikatkan tas-ransel-kardus-koper dan barang bawaan lainnya (saya melihat ada yang membawa kurungan ayam, kursi kecil, bahkan boneka). Sementara si pengendara motor pun tak jarang ada yang ber-4 atau ber-5, Ayah-ibu, 2 anak duduk di depan dan di tengah,ย  dan 1 bayi dalam gendongan sang ibu. Duh…berbahaya sekali ๐Ÿ™

Saya mengerti, mudik menggunakan motor tidak terlalu memerlukan banyak biaya. Jika tiket kereta api CirEx saat kami pulang ke Majalengka sebelumnyaย  berharga 150 ribu per orang untuk satu kali perjalanan, maka pergi pulang Bekasi-Karawang-Bekasi dengan motor kemarin itu hanya membutuhkan bensin seharga 10 ribu rupiah saja. Jadi misalkan pulang ke Majalengka naik motor, sepertinya uang 50 ribu sudah lebih dari cukup untuk mengisi tangki bensin si Kupi sekian kali, untuk berdua pula, bisa berhemat banyak, bukan? Pertimbangan ekonomis semacam ini lah yang mungkin bisa mengalahkan berpuluh alasan keselamatan dan kenyamanan lainnya bagi banyak perantau seperti saya dan para pemudik motor itu ya…

Pengalaman antara Karawang-Bekasi ini membuat saya merasa entah, tak terdefinisikan. Tapi satu yang pasti telah berhasil membuat saya untuk selalu dan selalu bersyukur padaNYA, karena -setidaknya- saya masih bisa memilih.

Uhuk, postingannya kenapa jadi serius begini ya? Sepertinya efek pusying karena pekerjaan yang bertumpuk-tumpuk nih he he he. Selamat beraktifitas ya Temans ๐Ÿ˜‰

0 Comments

  1. Imelda

    memang mudik itu butuh biaya banyak, maka dicari yang termurah, bukan yang teraman ๐Ÿ™‚
    Bekasi – Kerawang brp km ya?

    EM

    Orin : Hihihi…iya jg ya mba EM :p
    Kurleb 40 Km-an kyknya mba..

    Reply
  2. marsudiyanto

    Anak saya dari Semarang jam 10.00 sampai Jakarta jam 06.00 pagi harinya. Padahal sudah lewat jalan alternatif yang katanya bisa ngatasi masalah, tapi pada kenyataannya nggak juga

    Orin : Betul sekali Pak Mars, jalan alternatif pun kadang tetap belum bisa membantu ya ๐Ÿ™

    Reply
  3. Sofyan

    uhuy yang lagi Mudik, ceritanya unik,,saya kalau naik motor sering pakaisandela jepit lo Kak heheh,,tapi kalau mau balapan tetep safety riding hehehe

    Mohon maaf lahir Bathin Kak ๐Ÿ˜€

    Orin : Ish…jgn sering2 balapan ya Sof!

    Reply
  4. dey

    waktu kemarin ke Tasik juga, meni banyak yg naek motor dengan bawaan banyak plus anak2. Mana duduk di depan tanpa helm pula, deudeuh teuing ….

    Dan akhirnya sama dengan Orin, saya harus banyak bersyukur, karena saya tidak harus mudik seperti itu.

    Upami ngke ka Bandung deui, mampir nyak .. diantos …

    Orin : Mudik ke Tasik Bu? Nenek Orin di Panjalu *tebih atuh eta mah Riiin hahaha*.
    Iya Bu, karunya kalo anak2 begitu, suka ngantuk2 kan mereka tertidur di motor, bahaya bangeeeet ๐Ÿ™

    InsyaALLAH Bu, kalo main ke Bandung nanti dikabari ๐Ÿ˜‰

    Reply
  5. maminx

    wah ada plat DK juga, dari Bali itu kan ya, subhanallah jauh banget ya ampe nyasar ke kalimalang. oh ya teh taqabbalahhu minna wa minkum..mohon maaf lahir bathin ya. hapunten samudaya kalepatan

    salam ๐Ÿ™‚

    Orin : Iya Minx, salut yah dari Bali naik motor ke Jkt..
    Sawangsulna nya Minx ๐Ÿ˜‰

    Reply
  6. citromduro

    lebih aman tanpa sandal jepit, tapi tidak pakai sandal aja
    he.. he.. memang hemat jauh lebih hemat kalau boncengan dengan motor, tapi jauh lebih capek juga sih

    Orin : nah…jagoan bgt tuh mas Citro yg ga pake alas kaki pas bawa motor he he.

    Reply
  7. mechta

    Begitulah Rin…bersyukur kita masih bisa memilih, kerna seringkali alasan mereka yg menantang bahaya itu adalah ‘tak ada pilihan lain’ !
    Selamat kembali dari liburan.. ๐Ÿ™‚

    Orin : Yup, betul sekali Auntie…terkadang itu menjadi satu2nya pilihan ya..

    Reply
  8. HALAMAN PUTIH

    Mudik lebaran memang butuh perjuangan yang ekstra, karena selain lelah secara fisik, mental pun jadi lelah karena stres dengan kemacetan. Namun semua terbayar setelah bertemu dengan sanak keluarga di kampung halaman.

    Orin : Iya mas, harus betul2 ‘siap’ kalo mau mudik ya..

    Reply
  9. mandor

    Bekasi-karawang kalau saya bisa nyampe 2 jam. Tapi hebat banget memilih jalur kosong karena masa-masa sekarang jalur yang padat adalah arah jakarta (berlawanan dengan arah bekasi-karawang)

    Orin : Betul sekali mas mandor, pas pulangnya Karawang-Bekasi memang cukup macet, searah arus balik..

    Reply
  10. Agung Rangga

    hoo, rumah kak orin di bekasi juga ya~ ๐Ÿ˜ฏ
    hehe, arus balik puncaknya kemarin dan sekarang, pasti jalanan ramai sekali ya~ ๐Ÿ˜†

    Orin : iya Gung, jangan2 kita tetanggaan ya hihihihi

    Reply
  11. Asop

    Wah, Mbak, saya kalo kelamaan duduk di motor pantat rasanya tepos… ๐Ÿ˜†

    Orin : hahaha…begitulah Sop :p

    Reply
  12. aryadevi sudut kelas

    iya, dari sisi itulah banyak orang rela membela mudik dengan sepeda motor, tahu ada banyak bahaya, tapi memang aturan apapun tetap tidak berguna kalau cara berpikirnya selalu pada masalah ekonomis.

    Orin : Itulah Pak guru, tapi belum ada yg bisa saya lakukan untuk merubahnya.. ๐Ÿ™

    Reply
  13. Cookware

    Saya mudik hanya butuh waktu 2 jam.
    Dikampung lebih asyik, banyak tumpeng di musholaku

    salam hangat selalu

    Orin : Asyik ya Pakdhe kalo deket begitu, bisa sering2 pulang ๐Ÿ˜€

    Reply
  14. monda

    Orin jago juga ya bawa motornya. Kalau ngeliat yg mudik pake motor kasian sama anak2nya, mestinya ortu sabar nabung supaya kebeli tiket dulu, nggak usah mudik tiap tahun, yg penting keluarga nyaman.

    Orin : Pssstt, Orin pernah touring motor sampe ke Majalengka Bun hihihi…tapi bukan pas Lebaran begini, jd jalanan normal2 aja.

    Reply
  15. wahh… kerjaannya banyak ya mbak Orin….
    dijalani sebisanya aja…. ๐Ÿ˜€

    Orin : Semangat mba Er, dikerjakan pelan2 bisa selesai juga satu persatu ๐Ÿ˜€

    Reply
  16. Alris

    Mba Indri, selamat Idul Fitri 1432 H, maaf lahir dan batin.

    Orin : Sama2 mas Alris, mohon dimaafkan juga semua salah dan khilaf yaa..

    Reply
  17. Kakaakin

    kalau naik sepeda motor memang mendingan pake sepatu dan pakaian yang aman sih…
    Soale kalo jatuh (nauzubillah) bisa meminimalisir lecet2nya, hehe…

    Orin : Orin pernah jg jatuh Ka, ban motor keselip gitu deh coz lewat jalanan merah dan abis ujan licin bgt, pdhl lg pelan bgt krn macet, teteuuup celana jeans robek saat lutut mencium tanah ๐Ÿ˜€

    Reply
  18. Tarry KittyHolic

    Saya dl pernah ngumpet di jatibening sblhnya tol 2 minggu dan plngnya ke madiun ketinggalan kereta haha

    Mudik pake motor bs menghindari macet jg ya mbak hehe

    Orin : Walaahhh…kok sampe ketinggalan kereta hihihi..
    Ngga jg mba, kadang kalo macet mah ya macet aj walopun pake motor ๐Ÿ˜€

    Reply
  19. nia/mama ina

    duuh ngeri yach ngebayangain yang mudik pake motor plus bawa bayi? aku aja bawa anak2 ke monas naik motor udah takut2…..krna jalanan sepi aja aku berani…kalo ahhri2 biasa mah mending naik taksi dech….

    ternyata orin jodohnya sama2 orang sunda yachh…asyik bener pulkamnya ngga jauh2 hehehe……

    kalo ibuku kampungnya di cikampek…tp udah lama ngga kesana soale saudara2 udah ngga ada secara ibuku anak tunggal…

    aku klo mau pulang kampung biasanya main ke kampungnya tetangga…waktu lebaran th 2007 aku ke tasikmalaya pas hari ke-2 lebaran…beuhhh macetnya…dari rumah berangkat subuh smpe tasik jam 4 sore….coba bayangkan…….padahal klo ngga macet seharusnya jam 11 udah sampe

    Orin : Itulah mba Nia, orang dewasa aja pegel gimana anak kecil motor2an jarak jauh begitu ya ๐Ÿ™

    hehehe…Sunda-Jawa sih sebetulnya mba, Mamahnya yg orang Karawang, tapi sudah meninggal, jd pulang ke rumah nenek dan tetehnya ๐Ÿ™‚

    besok2 ikutan mudik ke Majalengka yuk mba ๐Ÿ˜‰

    Reply
  20. Arman

    naik motor emang pasti lebih enak karena lebih cepat, asalkan tetep memperhatikan rambu2 dan mengutamakan keamanan aja ya…

    Orin : Kalo macet mah tetep aja lama mas Arman ๐Ÿ™

    Reply
  21. julie

    asik donk mudiknya
    minal aidin wal faidzin ya dek
    mohon maaf lahir dan batin

    oya aku masih inget itu puisi karawang bekasi saking seringnya mbaca ๐Ÿ˜€

    Orin : Kak Juuuul, maafkan Orin jg ya Kak.
    wahh…hebat Kak mpe hafal puisi Karawang bekasi ๐Ÿ˜€

    Reply
  22. Lyliana Thia

    bersyukur karena masih bisa memilih… like this banget, RIn…

    kasian mereka2 yg harus mudik ber-5 dgn motor…
    nyawa taruhannya… ๐Ÿ™

    Alhamdulillah selamat sampai tujuan ya Rin… ๐Ÿ™‚

    Orin : Itulah mba Tia, yg membuat miris ๐Ÿ™

    Reply
  23. Ila Rizky Nidiana

    hehe.. tapi pengalaman mudik pake kreta atau bis, enakan pake kreta, mba..

    mgkn krena lebih cepet kali ya,

    klo motor belum pernah, mengingat jalan pantura semarang-tegal rame banget kalo pas mudik.

    ngeri bayangin kanan kiri ada truk , mobil, motor saling salip…

    Orin : Bener bgt Ky, naik kereta lebih nyaman, sejak nyoba naik kereta ga pernah lg mudik naik bis, cape coz macet bgt. Bawa motor ke rumah bukan pas mudik sih dulu, jd asyik coz jd kyk touring he he

    Reply
  24. rizal

    mau tanya dong mbak,,
    kalo kereta dari karawang-bekasi adanya jam brapa aja? Harga tiketnya berapa yah? Hehehe,, buat ppertimbangan, soal’nya budget ny minim bgt..
    Terima kasih sebelumnya,,
    kalo bisa sms kan ke saya di no 083823330456
    terima kasih banyak mbak rindriani ๐Ÿ™‚
    ___
    waduh? saya kan bukan pegawai PJKA mas hahahaha. Monggo silahkan datang ke stasiun saja ya untuk informasi lebih jelas, atw gugling ๐Ÿ˜€

    Reply
  25. Pingback: No Komen No Krai « Rindrianie's Blog

  26. danirachmat

    Wah komennya dibuka ya?
    Ejadi beli tiketnya dimana? *buahahahaha* *langsung dimoderasi*

    Gak ngebayangin mudik ke surabaya naik motor Rin. Mejret kali ya. Kalo short distance sih mungkin masih oke.

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: