Rindrianie's Blog

April Bride

Sudah lama tidak hujan-hujanan, akhirnya malah sakit waktu kehujanan wiken. Jadilah saya dan si akang matahari kompak hari Senin kemarin tidak masuk kantor, dan seru ya ternyata libur pas weekday begitu hihihihi.

Tapi karena judulnya ‘sakit’, ya kita berdua cuma istirahat di rumah sih. Pusing, demam, pilek, sepele kan sebetulnya, jadi memang tidak perlu ke dokter. Walaupun akhirnya kita terpaksa harus ke luar untuk makan siang (baca : saya males masak :P), biz makan kok ya mampir segala di C*rrefour, ya belanja deh jadinya kan qiqiqiqi.

Hubungannya dengan si April Bride adalah, ini film Jepang yang kami tonton pas lagi istirahat di rumah kemarin. Saya lupa stasiun TV-nya apa, tapi chanel ini menayangkan film-film China, Taiwan, Korea dan Jepang. Tanpa dubbing tentunya ya, dan tentu saja menyenangkan kalau kebetulan ada film Jepang, saya jadi sekalian belajar hehehe 🙂

Saat mulai nonton, sepertinya si film ini sudah setengah jalan, tapi tetep ditonton karena sepertinya menarik. Scene pertama yang kami lihat adalah saat si tokoh perempuan -namanya Chie Nagashima- sedang menyatakan ke si tokoh pria -Taro Akasu- dirinya mengidap kanker payudara, setelah sebelumnya Chie merahasiakan hal ini ke kekasihnya itu. Sehingga dia minta Taro meninggalkan dirinya, karena dia bukan wanita sempurna setelah pengangkatan payudaranya, bahkan mungkin dia tidak akan hidup lebih lama lagi dengan kankernya itu.

Bisa ditebak sebetulnya ya perjalanan dan akhir cerita film ini, jadi tidak perlu saya ceritakan lagi #lho? hihihihi. Intinya mah menceritakan bagaimana Chie -yang masih berusia 23 tahun- berjuang melawan kankernya, menjalani hari demi hari dengan semangat karena selalu di dampingi Taro, ayah, tante, dan sahabat-sahabat tercintanya. Bagaimana cinta Taro untuk wanita yang dicintainya tidak berubah oleh keadaan itu, walaupun dia bisa saja meninggalkan Chie dan melanjutkan hidupnya.

Judul aslinya adalah 余命1ヶ月の花嫁 (Yomei Ikagetsu no Hanayome), yang kalau diartikan entah kenapa jadi aneh sekali : Pengantin perempuan yang hidupnya tinggal 1 bulan. beuh… Maka saya mengerti kenapa judulnya jadi April Bride saja, selain karena mereka menikah di bulan tersebut, sepertinya lebih simple kan ya 🙂

Aseli saya mewek menonton film ini, dan malamnya (film ini kami tonton sekitar jam 10an pagi gitu lah) akang matahari bilang “udah lama aku ngga nonton pilem sampe nangis gitu”, whattt??? ternyata dia juga nangis sodara-sodara hihihihi. Tapi kemudian setelah googling tentang film ini, rupanya Chie Nagashima dan Taro Akasu benar-benar ada, dan kisah dalam film April Bride ini benar-benar terjadi. Pantaslah saya -dan akang matahari- menangis, iya kan? iya kan? membela diri

Mungkin kalau cuma melihat trailer-nya tidak terlalu terasa kesedihannya, tapi kalau ditonton InsyaALLAH lah nangis, kalau berminat nonton kabarnya sudah ada DVDnya, karena ini memang film lama, diproduksi tahun 2009.

Satu hal yang saya dapatkan dari film ini adalah, untuk merayakan kehidupan yang sedang saya terima sepenuhnya, karena saya tidak pernah tahu masih adakah esok untuk saya sapa.

Well, have a great life, Pals 😉

0 Comments

  1. danirachmat

    ternyata yang senin libur tidak hanya sayah.
    senangnya yang bisa bahasa jepang euy. Bisa membayangkan sedihnya kejadian di film Rin..
    ___
    Asyik bgt ya Dan libur pas senin begonoh hohoho.
    aseli sedih bgt Dan filmnya 🙁

    Reply
  2. Ely Meyer

    penasaran sama filmnya nih 😛
    ___
    Siapin tissue banyak2 sblm nonton ya mba El 😉

    Reply
  3. yustha tt

    Aku udah nonton film ini di Youtube..
    Ada bagian di mana Chie mengundang media untuk merekam cerita pengalamannya tentang kanker supaya remaja dan wanita muda lebih waspada terhadap kanker payudara.

    Masih terngiang2 Chie memanggil kekasinya…xixi….Taro chan… Jadi kebawa manggil siapaku naninani chan… 😀
    ___
    Rekaman yg ditonton Taro pas Chie-nya udh meninggal itu jg juara bgt deh Tt chan, entah itu habis berapa banyak tissue qiqiqiqi..
    adeuuuh….naninani chan-nya ciapa niiih? *winkwink*

    Reply
    1. yustha tt

      hiks banget deh..untung waktu itu nonton sendiri, jadi gak ada yang tahu berapa tisu habis dlm semalam.. Haha…
      ___
      suamiku ngeledek “yee…Sayang nangiiiis”, ish tenyata dia-nya sendiri nangis waktu itu tapi aku ga ngeh hahahaha

      Reply
  4. Wong Cilik

    kayaknya pilemnya perlu di googling nih … 😀
    ___
    Jgn lupa siapin tissu ya Wong 😀

    Reply
    1. yustha tt

      tu dah dikasih Teh Orin link Youtube-nya. Tinggal play aja sampe rampung..

      Reply
      1. Wong Cilik

        ha.ha.ha. iya ya, kirain td thriller-nya doank …
        Tq …

        Reply
  5. monda

    kalau yang sedih2 atau serem2 males nontonnya deh Rin….
    kebawa down …gampang terpengaruh sih he..he..
    ___
    Iya Bun, aku baca novel aj bisa sesenggukan, apalagi nonton pilem, malu klo nonton di bioskop qiqiqiqi

    Reply
  6. prih

    Berharap sudah pulih sehat kembali Orin. April bride yang cantik, menikmati penuturan Orin nih. Salam
    ___
    Masih sakit kalo nelan bu Prih, tapi alhamdulillah udah baikan 🙂 Terima kasih ya^^

    Reply
  7. Fadly BiluPing

    Kalau memang filmnya sedih + mengharukan, wajarlah kalau tiba-tiba sedih,
    ___
    apalagi setelah tahu true story, duh…sedih bgt deh 🙁

    Reply
  8. Arman

    keliatannya menarik ya filmnya…
    gua selain suka film2 horor tapi juga suka film2 sedih. hahaha.
    ___
    horor dan sedih? kontradiktif bgt ya mas hahahahaha

    Reply
  9. rina susanti

    setuju dgn kesimpulannya….saya tidak pernah tahu masih adakah esok untuk saya sapa.
    ___
    Tengkyu Rin 😉

    Reply
  10. saidah

    Hadduuuhh pilem yg bikin mewek ya teh, hrs nyiapin tisu segambreng kalo nonton beginian mah hahahaa aku orgnya gampang mewek emang…jgnkan ky gitu, nonton org pinggiran yg tiap sore di trans7 pun suka mewek 😀
    ___
    Asyik, ada temennya suka gampang bgt nangis hihihihi

    Reply
  11. Asep Haryono

    Bagi saya nonton film Asing terutama Mandarin dan barat yang tanpa didubbing sangat saya sukai juga. saya paling sebel kalaw ada film Mandarin keren namun didubing bahasa Indonesia. Saya mau tau ekspresi aseli penutur bahasanya, dan menyelami semua itu
    ___
    Betul, lebih seru memang dg bahasa aslinya saja ya

    Reply
  12. Imelda

    hehehe emang (katanya) bagus filmnya, tapi aku dengan alasan spt mbak Monda ngga mau nonton yg sedih-sedih 😀 Tanpa nonton aja bisa nangis kalo ingat mama sih 😀
    ___
    sedih bgt filmnya nechan 🙁

    Reply
  13. Lyliana Thia

    wah.. ceritanya mengharukan ya Rin?
    tp skrg aku kok yaa males nonton yg sedih2 apalagi love story… semacam alergi gitu kali ya? hehehe…

    skrg mau happy-happy aja Rin. 😀
    ___
    heuheu…iya ya mba, ngga usah menyengajakan diri nonton yg sedih2 😀
    alergi? nanti disembuhkanNYA mba, InsyaALLAH^^

    Reply
  14. ahmad fauzi

    Senin kemarin kebanjiren……
    hehe
    salam kenal,,,,,
    😀
    ___
    Semoga ga banjir lg nanti ya 🙂

    Reply
  15. mechtadeera

    intinya..nikmati & pergunakan waktu dg sebaik-baiknya ya Riin… *eh, jd pengen nonton jg..tapi, klo sampai nangis suka pusing udahannya..hehe..*
    klo novelnya ada gak ya?
    ___
    iya Auntie, pas biz nonton kita jg lgsg bobo (lagi) coz pusing nangis2 mulu qiqiqiqi. novel? wwah…Orin ga teh deh

    Reply
  16. Melly Feyadin

    Film ini udah lama kan mba?
    aku pernah mau nonton film ini..hehe tp ga tega.
    ___
    Iya Mel, publish-nya 2009 katanya

    Reply
  17. sarip2hamid

    kren emang filemnya, jadi pengen ke Japan. hahaahaahah 🙂
    gakNyambung.com
    ___
    hahahahaha….sama kok, jd pgn ke Jepang jg 😀

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: