Rindrianie's Blog

April yang Hampir Berakhir

Meni lebay yah judulnya hahahaha *abaikan.

Tadinya, saya ingin bulan ini saya bisa mengisi blog lebih sering, tapi aktualnya ternyata … begitulah ya heuheu. Seminggu sekali pun nyaris tidak. Padahal, banyak juga yang ingin saya ceritakan. Dan harusnya ‘tidak ada waktu’ itu bukan alasan kan, karena seharusnya memang ‘making time’ dibuat ada waktunya ha ha. Mbulet.

Eniwey, jadi ceritanya di postingan ini saya ingin merangkum apa saja yang terjadi di bulan April ini yang belum terceritakan di blog. Siap ya? 🙂

Kejutan Ulang Tahun yang Gagal

Tanggal 19 April itu ulang tahun pak suami. Baru 7 tahun menikah, tapi saya kehabisan ide mau ngapain di hari ultahnya hahahaha. Buat puisi-FF-cerpen-kolase foto, semuanya sudah. Tapi kemudian saya ingat saya belum pernah membelikannya kue ulang tahun. Okesip, jadilah dari pagi saya sudah merencanakan akan membeli kue black forrest atau tiramisu atau apalah ya yang ukurannya agak besar.

Hari Selasanya, H-1, jadwal kelas yoga saya di tempat fitness. AM juga fitness dong ya, pasti somehow kita ketemu, entah di parkiran, di dalam kotak lift, atau papasan pas mau masuk tempat gym. Nah, gimana caranya biar pas ketemu itu saya tidak sedang menjinjing kotak kue?!

Untungnya, malam itu hujan, jadi AM harus neduh dulu  sebelum ngegym, jadi saya bisa beli kue, dan ngumpetin si kue di mobil deh. Amanlah ya (untuk sementara). Masalah selanjutnya adalah saat pulang ke rumah. Karena AM naik motor sementara saya pake mobil, bisa dipastikan pak suami duluan yang nyampe rumah. Memasukkannya diam-diam ke kulkas saat AM mandi atau sholat, misalnya, akan sulit, karena biasanya kami mandi di tempat fitness dan sholat isya sebelum olahraga. Jadi sambil nyetir saya berpikir keras gimanaaa caranya biar si kue bisa jadi kejutan besok pagi. Tau-tau ternyata udah sampe depan rumah, dan AM belum datang!

Wahhh…ini jarang banget terjadi kan, saya yang duluan nyampe (padahal perasaan nggak ngebut :P), jadi langsung deh buru2 buka pager, buka pintu langsung bawa si kue, baru melangkah ke arah kulkas AM dateng dong dong dong, jadi cuma saya simpen di sisi washtasfel yang tidak terjangkau pandangan dia, karena rumah kami yang seuprit dan pintu masuk memang sejajar dengan dapur, pasti jelas terlihat kalau saya buka kulkas.

Setelah urusan parkir selesai, saya masih di kamar ganti baju ambil mikir gimana masukin itu kue ke kulkas saat Am berseru dari dapur, “Sayaaaang, ini kuenya boleh dimakan ngggaaak, aku laper.” Bhuahahahahahaha. *antiklimaks banget.

Endingnya gimana dari kejutan yang gagal ini? Saya bilang sama dia, “belum boleh dimakan, ini buat besok pagi sarapan!” qiqiqiqiqi *sadis.

Yahhh…meskipun kejutannya gagal, yang penting doa saya buat pak suami tersayang, yes? Semoga sehat dan bahagia selalu, dan makin sayang sama istrinya ini. Aamiin :).

Nonton Bioskop

Saya dan Pak suami memang lumayan hobi nonton bioskop, dan selama April ini, kami nonton Fast & Furious 8, The Boss Baby dan Kartini. Tapi saya tidak akan membahas ketiga film tersebut, sudah banyak juga reviewnya kan ya? hehehehe.

Kalau sudah baca postingan saya tentang Nomophobia beberapa waktu lalu, pasti tahulah ya betapa saya gemessss banget dan kadang kesal pada mereka-mereka yang tetap memainkan gadget saat film berlangsung. Tapi belakangan bukan ‘cuma’ memainkan gadget saat nonton lho, levelnya sudah meningkat. Rupanya, peringatan di layar sesaat sebelum film dimulai untuk tidak mengambil gambar/merekam film tidak bisa dipahami oleh sebagian penonton. Kenapa? Karena banyak sekali yang mengaplod potongan film di IG!!! Duh.

Scene saat si Dom memangku Brian kecil banyak sekali bertebaran di IG, berikutnya adalah adegan Kartini pamitan pada ibu Ngasirah, dan banyak lagi yang lainnya lah. Saya benar-benar tidak mengerti kenapa orang-orang melakukan hal semacam demikian. Maksudnya apa sih? Mau bilang kalau udah nonton film tersebut bisa dengan mengaplod tiketnya saja kan? Kalau terkesan dengan adegan tertentu mendingan dijelasin panjang lebar di blog deh kalau menurut saya mah, okelah menjelaskannya di caption IG, tapi fotonya foto selfi di poster film aja gimana? >_<

Ah, mungkin saya yang terlalu lebay ya. Sok sokan patuh terhadap UU ITE dan mencoba menghormati karya para sineas bla bla bla hingga menuliskan ‘keprihatinan’ saya ini di blog segala macem, karena menurut saya hal tersebut tidak selayaknya dilakukan. Maafkan kalau ada yang tersinggung ya, tapi saya tetap tidak setuju.

Kangen Masak

Sudah follow akun IG saya @neng_orin kan ya *modus hihihihi.

Follower IG saya mah memang baru seuprit, yang ngelike atau komen ya lebih sedikit lagi tentunya hahahaha. Maka saat foto si masakan menu minimalis itu lumayan banyak like-nya, saya jadi takjub sendiri. Ternyata menyenangkan juga setelah cape-cape masak terus di-like orang di IG itu ya hahahahaha (ternyata saya segampang itu dibuat bahagia :P).

Dan membuat saya menyadari kalau saya memang lumayan suka masak. Walaupun suka bingung menentukan menu, walaupun suka misah misuh karena panas banget sebel keringetan, walaupun habis masak suka marah-marah karena harus cuci piring sementara saya paling bencik nyuci piring hahaha.

 

Sudah ah curcol kali ini. Membuat semacam reportase bulanan begini seru juga ternyata ya, bulan depan bikin lagi ah :). Selamat long weekend bagi teman-teman yang merayakannya.

 

5 Comments

  1. dhonnies

    haha iya sama mbak, saya juga kadang greget banget sm orang yg masih sibuk sm gadgetnya. nonton ya nonton, mbok jangan main gadget dulu

    Reply
  2. Hamdan

    si teteh meuni jago curhatnya euy wkwkwk….
    IG nya di follow dah ku abdi biar rame dikit

    Reply
  3. rezachord

    april udah berakhir ya mbak 🙂

    Reply
  4. fadhil aulia

    Wah bulan ulang tahun suami mbak sama kya aku… 😀

    Reply
  5. AyokNikah

    Harusnya mesen kuenya via gojek atau uber aja, nanti dikirimnya bisa minta malam jadi aman. Kayak pas ulang tahun mas saya kemarin kayak gitu 😀

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: