Rindrianie's Blog

Baju Bedug

Ah baiklah, dengan adanya postingan si Baju Bedug ini, dengan sendirinya postingan sebelumnya tentang berhenti ngeblog jadi batal ya hihihi. Dan manteman pasti tahulah ya maksudnya si ‘baju bedug’ ini apa :D.

Saat kecil dulu, sepuluh terakhir puasa biasanya kami tambah semangat untuk pergi tarawih. Karena pada saat itu biasanya -entah kenapa- anak-anak cowok dibiarkan menyalakan petasan, sementara anak-anak cewek seru-seruan lari-larian main kembang api. Zaman dulu tuh kenapa ya bahagia itu terasa begitu sederhana? #eh hahahaha.

Nah, biasanya juga, para bocah ini akan mulai saling membanggakan perihal si baju bedug. Zaman itu rasanya memang perihal membeli baju baru itu tidak semudah sekarang ya. Belum banyak mal yang bertebaran membuat mata ingin membeli meskipun belum perlu-perlu amat, misalnya. Intinya kalau bukan mau Lebaran, jaranglah ya beli baju baru, setidaknya di keluarga saya sih begitu :P. Itulah kenapa ajang Lebaran pun jadi ‘seolah-olah’ memang sebuah event yang pas untuk membeli baju baru.

Jadi kadang Mamah saya memang membeli 2-3 baju sekaligus, jatah buat setahun tuh nggak beli baju lagi hahahaha. Tapi seingat saya, saya dan adik-adik rasa-rasanya sih tidak terlalu gimanaaa gitu sama baju baru ini. Mungkin karena tiap tahun memang bisa dipastikan ada baju baru kalau Lebaran ya, jadi tanpa merengek-rengek minta pun pasti dibelikan. Puasa tamat atau nggak ya nggak ngaruh, kalau lulus puasa sebulan penuh ya paling jadinya dapet bonus sepatu baru. Semacam itulah ya.

Kenapa saya terpikirkan menulis si baju bedug ini, adalah karena kemarin saya terpaksa ngemall. Jadi ceritanya, pak suami ingin membuat kacamata, karena sepertinya sudah minus, pusing kalau lama-lama di depan laptop, bahkan menolak nyetir kalau sudah malam karena katanya khawatir jalanan nggak terlihat jelas. Ya sudahlah ya ke optik (yang ada di dalam mal) meskipun sudah bisa menduga kondisi si mal akan seperti es cendol *halah.

Memang betul demikian sodara-sodara, padahal sengaja pergi dari rumah pukul 1 siang, dengan harapan orang-orang masih males lah ya keluar rumah puanasnya poll begitu kan. Ternyata nyari parkir pun susaaaah banget saking itu mall (padahal ada 3 mal) udah penuh semua hihihihi.

Singkat cerita, saat menunggu pak suami sholat, saya menyaksikan seorang anak perempuan sekitar usia 4-5 tahun yang tantrum menangis teriak-teriak sampai diseret di lantai sama ibunya karena ingin beli baju! Aduh, lumayan shock saya melihatnya. Di tangan ibunya sih sudah ada plastik-plastik belanjaan ya, jadi mungkin memang tidak dibelikan karena si baju baru sudah terbeli, dan sang ibu tidak lagi memiliki dana lebih untuk menuruti keinginan putrinya itu. Atau entahlah ya bagaimana yang sebenernya terjadi.

Kemudian ada kasus gamis syar’i milik seorang artis (ustazah) yang harganya satu juta lebih itu dan dianggap terlampau berlebihan saat seharusnya hijab adalah sebuah kesederhanaan. Diskusi dengan seorang teman berakhir pada kesimpulan “ya udah sih kalau yang mau dan mampu beli itu baju, biarin aja atuhlah buat Lebaran ini!!” hahahaha.

Saya pun teringat di sebuah Lebaran (mungkin 2-3 tahun ke belakang) saat saya memakai baju yang entah saya beli kapan dan dipakai untuk sholat Ied dan berkeliling ke tetangga-tetangga. Mamah saya menemukan sebuah lubang kecil di punggung baju saya tersebut, diomelinlah saya, itu baju tahun kapan sih kok udah bolong dan masih aja dipakai buat Lebaran? hahahaha.

Maksud postingan ini sebetulnya apa sih, Rin? 

Tidak ada maksud khusus sih. Saya hanya teringat perihal baju bedug saat saya kecil dulu yang rasanya tidak diiringi drama sama sekali, hingga lumayan kaget ternyata anak kecil zaman sekarang bisa sampai tantrum semacam demikian. Juga perihal harga baju bedug yang membuat saya beristigfar saking mahalnya, yaa…mungkin karena saya tidak mampu beli aja kali ya hahahaha. Tapi ‘mau’ dan ‘mampu’ memang beda urusan kan ya, kalau sudah mau, nggak mampu pun akan dicari segala cara biar mampu, iya nggak? Sementara kalau mampu tapi nggak mau ya nggak akan kejadian kan? apasih.

Ah sudahlah ya, Senin pagi kok udah curcol ga jelas begini. Jadi siapa nih yang udah punya baju bedug? 😀

3 Comments

  1. adelinatampubolon

    Baju bedug itu kayak apa sich rin. Sampai nyari di google yg ada koq kaos. Hikssss…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hihihihi…maksudnya baju Lebaran Liiiin, aku pas kecil bilangnya suka gitu.
      Kalo Lebaran kan takbiran, suka pake bedug kan di masjid, nah jadilah istilahnya ‘baju bedug’ 😀

      Reply
  2. rinasusanti

    saya jadi inget anak saya pas tantrum di mall hahahha dan tempat ramai lainnya … waktu kecil anak sulung saya juara kalau tantrum dan di tempat2 ramai pula, bikin malu,keki dan jadi tontonan. Kita ga nurutin keinginan dia krn bisi jadi kebiasaan mau apa-apa ngamuk biar dibeliin. Orang mungkin mikirnya kita ortu kejam dan pelit wkwkwk . tapi alhamdulillah seiring usia, masuk tk B ga tantrum lagi dia jadi ngerti nilai uang dan suka nabung kalau suka sesuatu dan ingin beli. Tapi adiknya ga pernah tantrum kalau mau sesuatu.

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: