Rindrianie's Blog

Balada Seorang Penulis (Baru)

Tsaaaah, sok iye banget ya judulnya bhuahahaha abaikan.

Tapi nggak apa-apalah ya saya mengklaim diri saya sendiri sebagai penulis, meskipun banyak sekali ‘meskipun’ yang mengiringinya. Maksud saya nih, saya kan belum punya buku solo ya, seharusnya sih belum resmi dibilang penulis nyengir.

Eniwey, cerita sedih -well, nggak sedih sih, nyesek lebih tepatnya :P- ini sepele saja sebetulnya, dan sepertinya dialami oleh siapa pun yang baru menerbitkan buku. Iyaaa, ADA YANG MINTA BUKU GRATISAN! maaf kepslok jebol hihihihi.

Begitulah, saat saya memberanikan diri mempromosikan novel kolaborasi Yesterday in Bandung yang akan terbit bulan depan, ternyata ada teman saya yang menginbox dan langsung bilang “Rin, mau ya 1, gratis kan?” Hedehhhh, sampai sekarang nggak saya bales tuh hahahaha.

Kalau saja dia jujur lagi nggak punya uang tapi kepingin baca, misalnya, mungkin saya akan bisa mengerti. Bisa saja mengiriminya buku (kalau lagi baik hihihi), atau minimal meminjaminya. Tapi kalo minta gratisan begitu kan…. ilang sinyal.

Mungkin, mungkin beberapa tahun ke depan saat karya-karya saya ditunggu sekian juta penggemar seperti Dewi Lestari, atau J.K Rowling atau siapalah penulis best seller yang kaya raya, saya tidak akan perlu menulis postingan semacam ini ya. Tapi karena permintaan tersebut datang sekarang, saat royalti tak seberapa banyak itu masih harus dibagi lima, wajar dong ya saya kesal binti sedih? lagi baper 😀.

Ya udah gitu dulu aja ceritanya. Teruntuk manteman yang suka baca fiksi, kalau mau pesan novel masih boleh lho ya, tapi udah nggak diskon #eeaaa hihihihi.

24 Comments

  1. ayanapunya

    saya juga pernah mbak diterbitin salah satu cerpennya lewat self publishing. pas ceritanya mau promosi ada aja yang pengen baca gratisan. hiyaa saya aja belum tentu dapat royalti 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      suka aneh ya, tega sama temen sendiri 😀

      Reply
  2. ndu.t.yke

    Justru klo temen mah mestinya BELI tanpa diskon. Beli lebih dari 1 klo perlu. Pake bonus bantuin promosi 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Nah! setujuuuuu hihihihi

      Reply
  3. Pamela Fitrah

    sama saya juga suka sebel kalo ada yg minta buku geretongan

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Toss, emang ngeselin kan ya

      Reply
      1. Pamela Fitrah

        iya bukannya pelit tp kita kan juga ngeluarin modal materi n pikiran gitu. kayak gak dihargai kerja keras kita yaaa

        Reply
  4. titiesti

    sabar ya Mak ORin… #pukpuk. Yaaa itung itung persiapan jadi seleb nantinya ngadepin berbagai macam fans gitu…..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hahaha. Aamiin, semoga nanti jadi seleb beneran ya 😀

      Reply
  5. joeyz14

    Aku mah beli donk ahhh…. btw yg kemaren itu aku pesen dah telat ya rin?

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Belom telat kok, Jo, udah gw catet, nanti kabarin alamat rumah ya 😉

      Reply
  6. innnayah

    semangat mba…abaikan ajah..janagn dibaperin hehhe

    Reply
  7. nyonyasepatu

    Sedih ya kl diminta gratisan. Eh ada bahkan 1 temen baik aku minta difotocopyan aja buku aku n friends huhuhu

    Reply
  8. yantist

    Saya malah buku antologi, Mbak… Yg dapat bukti terbitnya jg ga karena bukti terbitnya digunakan buat promo. Jadi buat arsip bukunya beli sendiri. Trus royaltinya jg dibagi belasan orang eh ada yg minta gretongan. Heuheu….

    Reply
  9. denaldd

    Nyesek banget ini Rin. Dulu aku ikut beberapa project keroyokan bikin buku di self publishing. Hasil penjualannya untuk amal korban bencana dan amal beberapa tempat lainnya. Dengan kekuatan networking, lumayanlah bisa kejual banyak. Tapi lumayan juga yang minta cuma2. Tapi kalo ada yang minta gitu langsung aku balas “tega ya, bahkan untuk kepentingan amal tetep dipalak” Dharr!!

    Reply
  10. Zizy Damanik

    Kenapa ya orang maunya gratisan? Kita membeli berarti menghargai karya orang tersebut.
    Sukses ya.

    Reply
  11. ghozaliq

    balada seniman di negeri ini 😀

    Reply
  12. Akhmad Muhaimin Azzet

    Saat teman memulai usaha buat kaos misalnya dan promo di medsos, kok ga nemu ya yg komentar “saya satu kaos ya… kirimi gratis” terus yang lain juga nyaut “saya juga” … “saya juga” 🙂

    Reply
  13. jampang

    pengalaman saya juga gitu teh…. waktu nerbitin indie yang notabene pake duit sendiri… pas promo eh ada yang minta gratis juga 😀

    dan sepertinya saya pernah juga curhat seperti di atas

    Reply
  14. mrs muhandoko

    saya pernah mbak, di antologi. nulisnya keroyokan. meski dijual di toko buku besar, tapi saya ga dapet royalti. waktu promo, ada temen yang serius mau beli, kubilang : gak usyah beli wong aku ra dapet royalti. ntar aja kalo aku udah nerbitin buku solo baru belien. haha 😀

    Reply
  15. Annisa Steviani

    tapi emang iyey sih jadi penulis meski solo kalau nggak ngetop2 banget mah royaltinya receh hehehe

    Reply
  16. Irman

    Hehehee… Sepertinya banyak yang begitu, bukan cuma tentang penulis, ketika seorang teman dagang kebanyakan orang meminta harga teman yaa maksudnya dikasih diskon atau mungkin gratis.. Hihiiii.. Kita memang harus bermental kaya supaya ngga menjadi bangsa peminta2..

    Reply
  17. Una

    Pukpuk Mbakkk… btw selamat untuk buku barunya. Masih bulan depan to launch-nya? Ada di Gramedia kan ya Mbak?

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Tengkyu Unaaa, iya, nanti mulai tgl 4 Jan udah ada di semua tokbuk kok, beli yaaa hihihihi

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: