Rindrianie's Blog

Bang Baim

Siapakah Bang Baim? Apa yang telah dilakukannya sehingga mendapat cibiran warga? Simak kisah sebelumnya di blog Neng Putri berikut. Baru dibaca cerita di bawah ini yaa πŸ˜‰

***

Ustadz Jalal misalnya, selalu mengajak Bang Baim untuk sholat berjamaah di mesjid. Meski sering mendapat cacian dari Bang Baim yang sedang mabuk, tapi beliau tidak menyerah. Walaupun aku yang merasa tidak rela ayahku diperlakukan sedemikian hina oleh Bang Baim.

“Sudahlah, Bah. Ngga usah peduliin Bang Baim. Toh dia juga ngga sayang sama dirinya sendiri.”

“Ngga boleh begitu, Mariam, udah jadi tugas Abah buat ngebantu dia kembali ke jalan Allah. Seperti seharusnya. Bentar lagi ‘kan Ramadhan, mudah-mudahan aja Allah bersedia membalikkan hati si Baim biar jadi orang yang bener kayak dulu. Mendingan lu bantuin Abah berdoa buat dia.” Aku mengesah. Abah memang terlalu baik.

Sebetulnya aku tidak marah pada Bang Baim, mungkin, aku hanya marah pada keadaan. Keadaan yang -entah bagaimana- telah mengubah Bang Baim menjadi seseorang yang tak lagi bisa aku kenali. Asing.

“Entar kalo gue udah berhasil jadi orang, gue bakalan minta lu sama Abah lu, Mar.”

“Ah, yang bener, Bang?”

“Yaelah lu pake kagak percaya segala sama gue.”

“Tapi Abah ‘kan ngga mandang kekayaan, Bang.”

“Iya, gue ngarti. Tapi sebagai calon laki lu, gue kepengen ngebahagiain lu, dunia akherat. Nah, kalo gue cuma jadi tukang pencak silat gini, mana bisa gue bikinin lu rumah gedong, beliin lu mobil, ngongkosin lu naik haji, iya kan?”

“Harta mah bisa dicari, Bang. Lama-lama Abah bisa curiga kalo Bang Baim sering ke sini pas lagi ngga ada pengajian begini. Aye kan ngga boleh pacaran, Bang.”

“Iya…iya… gue ngarti, Mar. Makanya kali ini gue mau pamitan sama lu. Gue mau mulai syuting besok, biar gue punya bekal, jadi kita bisa cepet-cepet nikah.”

Lagi, sekeping nostalgi tentang Bang Baim menyeruak. Dialog itu seperti baru terjadi kemarin. Aku kecewa, sedih, marah, dan entah apa. Seandainya saja saat itu aku tidak mengizinkan Bang Baim pergi. Seandainya saja saat itu aku langsung bilang ke Abah tentang niat Bang Baim menikahiku. Seandainya saja… Ah, berandai-andai seperti ini tidak ada gunanya.

Mar, gue pengen ketemu lu. Gue tau lu pasti muak sama keadaan gue yang sekarang. Tapi gue tau gue salah, Mar. Dan cuma lu yang bisa bikin gue tobat.

SMS dari Bang Baim. Aku menatap layar ponsel beberapa lama. Bimbang, apa yang harus aku putuskan untuk dia. Lelaki itu sudah aku kenal sejak aku kecil, selalu melindungi bagai seorang kakak. Jika kemudian dia ternyata juga menyayangiku sebagai seorang lelaki, maka aku adalah perempuan yang paling berbahagia.

“Abah tau si Baim naksir sama lu, Mar.” Hah? Sejak kapan Abah berdiri di belakangku? Aku menelan ludah susah payah. Menunduk pasrah. Mempersiapkan diri akan omelan Abah yang mungkin akan sepanjang jalan kenangan.

“Euu…anu. Mariam…”

“Kalo lu juga demen sama dia, Abah ngerestuin kok lu jadi bini si Baim. Kalo lu yang jadi istri dia, pasti dia ga bakalan kayak begini lagi. Lu bisa ngebujuk dia buat tobat. Nanti Abah minta Babeh Helmi ngelamar dah cepet-cepet. Jadi nanti lu sama si Baim…”

Nasihat Abah yang masih berlanjut menjadi samar di telingaku, tapi bibirku tersenyum, hatiku menghangat. Restu Abah menjadi kejutan yang menggembirakan buatku, buat Bang Baim juga tentunya. Dan sudah tergambar jelas di benakku, aku akanΒ menjalani puasa bersama Bang Baim.

***

PS : Cerkol (Cerpen Kolaborasi) ini kami -Putri dan saya- tulis untuk project #KejutanSebelumRamadhan nulisbuku kemarin ini. Belum menjadi tulisan terbaik, tapi Alhamdulillah dibukukan di buku #2 πŸ™‚

0 Comments

  1. gadogadosinyak

    wah,kak orin juga ikut projek menulis dari nulis buku ya?
    hahaha.
    aku ikutan juga tapi belum menang. πŸ˜€

    Reply
  2. LJ

    aih, Mar.. akhirnyeee… πŸ˜›

    Reply
  3. niken kusumowardhani

    Natural banget cerita betawinya. Keren mbak Orin. Selamat ya atas dibukukannya cerita ini.

    Reply
  4. dani

    Alhamdulillah ye Mar. Anget ati ini rasanye. *halah*
    Baguuuuus. Sukak deh.

    Reply
  5. abi_gilang

    Kita ikutan bace yaa πŸ™‚ halah Orin biarpun akang udah 13 tahun di jakarta tetep aja sekalinya ngomong orang pada tau sama logat sunda yang nggak ilang2 :mrgren:

    Reply
  6. saidah

    Semoga Bang Baim beneran bisa jd insyaf dan sadar ya Mar πŸ™‚ selamat deh udah dikasih restu sama Abah πŸ˜€

    Reply
  7. Arman

    wah congrats ya fiksinya masuk buku… πŸ™‚

    Reply
  8. Erit07

    Ayah yg bijaksana..

    Reply
  9. monda

    si Abah pengertian banget ya

    Reply
  10. rusydi hikmawan

    si abah emang gitu ya orangnya. karakternya pas.. loh ini buat buku toh… sukses ya, mba.

    Reply
  11. lampumerah

    hihihihi… cerita si abah yang canggung tapi ngasih restu buat sang Baim…
    ceritanya ngalir banget..
    so simple
    and truly a surprise lah yah sebelum ramadhan…
    temanya oke banget…
    tapi kolaborasi?
    itu lebih keren lagi…
    mantap!

    Reply
  12. Pingback: Bang Baim | a PRINCESS story

  13. Lidya

    bang baim insyaf gak jadinya? yaaa bersambung lagi ya πŸ™‚

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: