Rindrianie's Blog

Being a Mom

Judul dan postingan ini tadinya saya maksudkan untuk mengikuti Giveaway April-Mei Arif Bayu itu. Tapi sulit sekali bercerita tentang pendidikan anak dan segala derivasinya itu bagi saya. Jadilah saya tulis postingan ini sebagai edisi curhat saya. So, postingan ini aseli tidak penting. Monggo silahkan diksip saja ya Pals he he..


Pernah mendengar istilah three times a lady? Bahwa ‘peran’ seorang wanita adalah menjadi sahabat, kekasih, dan kemudian Ibu. Menurut saya, being a Mom is the most difficult things ever. Jadi sahabat? Gampiiiil. Kekasih? Mudaaaah. Ibu? Errrr…… celingak-celinguk. Hal ini pernah saya ungkapkan juga di tulisan saya yang ini, yang saya tulis duluuuu sekali saat saya masih gadis halah. Dan apakah saya masih merasakan hal yang sama sekarang? Sayangnya, ternyata jawaban atas pertanyaan itu adalah : YA πŸ™

Begini ceritanya.

Saat ini, bisa dikatakan saya seperti tokoh Tata dalam novel Test Pack itu, saya sedih saat ‘tamu bulanan’ datang, saya merasa iri -in the positive way- pada mereka yang tengah menantikan calon putera/puteri, saya terkadang cemas dengan bertanya-tanya “kapan kebahagiaan itu datang pada saya?”.

Saya percaya, selalu ada kepantasan untuk segala sesuatu. Tapi, rasanya saya sudah lebih dari pantas untuk menjadi seorang Ibu, bukan? Lihat saja foto ini halaaah, teteuuup, narsis dulu hihihihi. Tidakkah aura dan intuisi seorang Ibu itu telah ada dalam diri saya?

Bersama Dek Memey, putri seorang sahabat semasa kuliah dulu

Saya mengerti, waktu terbaik adalah waktuNYA, siapa saya yang ingin melakukan ini-itu sekehendak hati? Apa hak saya bahwa waktu terbaik adalah sekarang dan atau segera? Bukankah saya hanya harus mencoba, berusaha dan lantas berdoa, dan kemudian menunggu dengan sabar ketetapan itu? Tapi, kenapa 8 bulan pernikahan belum juga menjadikan waktu selama itu sebagai waktu terbaik untuk kami? (Ups…pertanyaan absurd yang tidak seharusnya dipertanyakan πŸ™‚ )

Saya tahu, tidak sedikit pasangan-pasangan yang menunggu jauh lebih lama dari saya dan suami. 8 bulan? Aaah…cemeeen. Si anu baru hamil setelah 3 tahun pernikahan lho. Ibu Fulan harus menunggu 7 tahun lamanya untuk memiliki seorang bayi lho. Dan sebagainya dan seterusnya. Lantas kenapa saya begitu ‘rusuh’? Apakah hanya karena mamah saya yang selalu sibuk bertanyaΒ  saya sudah hamil atau belum? Apakah karena teman dan saudara saya yang menikah belakangan justru telah hamil lebih dulu daripada saya? Jika keinginan itu hanya terpicu karena hal-hal demikian, alangkah dangkalnya pikiranmu itu, Rin? jitak kepala sendiri.

Tapi kemudian saya paham, terlepas dari perasaan-perasaan saya di atas, atau pertanyaan-harapan-kekhawatiran orang tua maupun lingkungan sekitar, hal ini adalah sebuah ujian yang harus saya lalui. Dan mungkin -tanpa saya sadar atau akui- saya yang masih merasa takut, saya-lah yang belum siap menjadi seorang Ibu. Karena YA, saya masih berpikirΒ  peran seorang wanita sebagai Ibu-lah yang paling sulit. Bahwa anak adalah amanah terbesar yang Tuhan titipkan pada seorang wanita. Bahwa tanggung jawab semulia itu hanya Tuhan berikan pada mereka-mereka yang terpilih. Maka tugas saya-lah untuk memantaskan diri menjadi wanita terpilih itu, menjadikan saya siap sebagao seorang Ibu yang baik. Aamiin.

Wedew, curhatnya panjang beneeer hihihih. Jam istirahat hampir habis, tulisan ini harus segera saya akhiri walaupun masih banyak yang ingin saya tuliskan (mana ada curhat yang cuma sebentar ya? he he).

Well, have a nice day, Pals πŸ˜‰

0 Comments

  1. bundamahes

    jadi Teh, mangganya itu asem-asem seger…

    *dijitak teh Orin!

    Orin : Haiyaaa….ci Bubun, jd pengen mangga eykeh πŸ˜›

    Reply
  2. PuteriAmirillis

    sekarang waktunya banyak2 belajar teh…waktu yg ada anggap sebagai jarak untuk memahami …(tumben serius)…

    Orin : Siap Umiiiii… (serius belajar)

    Reply
  3. Kakaakin

    Hehehe…
    Rin, perlu bantuan tuk menjitak kepalamu?? πŸ˜›
    Kalo aq komen lbih panjang, bisa2 ikutan curhat deh jadinya πŸ˜€

    Orin : huhuhu…ga usah dibantuin jitak Ka, aku udah banyak jitakin kepalaku sendiri koook *pletak* (kok jd anarkis begini sih hihihihi

    Reply
    1. PuteriAmirillis

      gpp kak..ayo kita cur cur an..

      Orin : Iya Ka, ayo kak cur-curan *kompor dot com*

      Reply
  4. PuteriAmirillis

    btw..kacamatanya bagus teh..(halah)

    Orin : masa sih Put?? aku ga suka pake kacamata, makanya jarang dipake (halah juga)

    Reply
  5. bintangtimur

    Orin pasti udah tau jawabannya, yup…betul…semua ada waktunya πŸ˜‰

    Yang pasti tetep semangat *harus*, tetep berusaha *wajib* dan tetep berdoa pada Yang Maha Kuasa.
    Okay?
    πŸ˜€

    Orin : Iya Bu Ir, sebetulnya kita tau jawabannya, tapi kalo ga ditanyain kok ya gimanaa gitu ya hehehe.
    Siap laksanakan Bu πŸ˜‰

    Reply
  6. Lidya

    kirain Orin being a mom πŸ™‚ semangaaat

    Orin : Heuheu..msh blm mba Lid. Semangaaat πŸ˜‰

    Reply
  7. rayafr

    Semua Indah pada waktuNya..*halah ngikut juga neeh

    Kunjungan perdana ^_^

    Salam

    Orin : Eh, ini Fitri yg waktu itu kopdar di Pelangi jg kan?? *amnesia*

    Reply
  8. Arif Bayu

    Nah ini bisa mbak, kenapa kemrin nggak diikutin aja mbak dikontes saya………hehehehe

    Orin : Laah…ga memenuhi syarat Bay he he

    Reply
  9. Mechta

    “Allah akan memberikan apa yg kt butuhkan pd wkt yg paling tepat” memahami kalimat ini mgkn mdh tapi menerima nya yg sulit..krn wkt yg tepat mnrt kita tdk selalu sama dg tepat mnrtNYA. Belajar lebih ikhlas & sabar lagi yuuk..

    Orin : Iya Auntie… doakan aku yaa *kiss…kiss…*

    Reply
  10. Sofyan

    yang sabar Kak…orang sabar itu subur lo..hehehehe salam senyum ☺ ☺ ☺ jgn di jitak ya Kak

    Orin : Ooh…jadi mo ngeledekin aku ‘subur’ yaa *ngejar Sofyan bawa pentungan* hihihihihi

    Reply
  11. Masbro

    Menjadi ibu nggak ada sekolahnya sih, hehe..

    Orin : heuheu…iya ya masbro πŸ™‚

    Reply
  12. andipeace

    hehehehe inspiratif postingannya mbak

    http://www.wix.com/cahlapindo/mlt2011

    Orin : Terima kasih mas Andi πŸ™‚

    Reply
  13. nia/mama ina

    Teh orin, dulu waktu gadis mens nya teratur kan? kalo teratur berarti gak ada masalah…..belum waktunya aja. Nahh mumpung belum punya anak, dari sekarang nabung yang banyak yach, soale kalo udah punya anak kebutuhannya banyak heheheh……..

    Orin : hahaha…iya ya mba Nia, mari menabuuuung πŸ˜‰

    Reply
  14. Lyliana Thia

    Ah Orin, banyak kok hikmah yg bisa diambil dari curhatan ini… Kesabaran… dan bukan hanya kesabaran menanti anak…

    Pertanyaan orang nggak ada habisnya…

    udah ada anak, ditanya kapan nambah lagi…
    trus… udah nambah, ditanya kapan sekolahnya…
    trus.. udah punya rumah blm… de el el…

    *capek deh si Orin baca komenku* hehehe… πŸ˜€

    Orin : hihihi…iya mba Tia, bak lingkaran setan ya *halah*. Semangaaaat πŸ˜‰

    Reply
  15. omman's

    Orinn … aura dan intuisi seorang Ibu ada banget pada dalam dirimu … tetapi sabarrrr yaaaaa – gak lama lagi kok! πŸ˜›

    Orin : Aamiin, semoga ya Om. makaciiiih πŸ™‚

    Reply
  16. sibair

    hihhi saya belum tau rasanya menunggu seperti itu mbak..tapi asal sabar sih bisa.. itu saja yang saya tau πŸ˜€

    Orin : Hmm…Sibair yg sabar he he. Syiip, InsyaALLAH bersabar πŸ˜‰

    Reply
  17. Mabruri Sirampog

    tetep semangat bun, ambil positifnya aja….
    mungkin dalam masa penantian itu, jadi punya waktu lebih banyak untuk mempersiapkan dan belajar menjadi ibu yg baik… πŸ™‚ *sok bijaakk… πŸ˜€

    Orin : Cieee…. mas Mab bijak uy hihihi.. Aamiin, semoga suatu hari nanti saya jadi ibu yg baik ya πŸ˜‰

    Reply
  18. hilsya

    saya mah resep ka Three Times Lady-na we lah…
    emut kabogoh.. hiiks

    Orin : Eyy, aya nu kasuat-suat uy hihihihi

    Reply
  19. sedjatee

    gaya meluk bayinya udah oke
    bdw, ada lagu three times a lady-nya Lionel Richie
    keren tuh…

    sedj

    Orin : Iya mas Sedj, three times a lady yg dimaksud memang lagunya om Richie *halah*…
    kalo gaya meluk bayinya udah oke trus gmn mas? hihihihi

    Reply
  20. ais ariani

    ah lucunya dek Memey…
    [bukan yang nggendong yaaahhh.. hahahahahhaha]

    kalau kata Delon, semua indah pada waktunya
    [eh itu yang nyanyi Delon bukan yah ‘teh?!?!]
    hihihihihihihi…

    Orin : Loh, yg digendong mah tergantung yg nggendong lho Is hihihi..
    Delon? siapa tuh? hahahaha

    Reply
  21. arman

    yah Tuhan pasti akan memberikan pada waktu yang paling tepat.. πŸ™‚

    Orin : Iya mas Arman πŸ™‚

    Reply
  22. chocoVanilla

    Weiii, dikasih kesempatan sama Tuhan buat pacaran dulu sepuas-puasnya kok. Pacaran tanpa batas hihihihihi :mrgreen:

    Nikmati dulu, Say. Dulu aku juga setahun baru hamil, tapi karena disengaja siiy….

    (lho kok ikutan curhat πŸ˜› )

    Orin : Iya mba Chocoooo….asyik ya pacaran sama suami *halah*
    hahaha….monggo, silahkan curhat mumpung gratis πŸ˜‰

    Reply
  23. elsa

    8 bulan pernikahan?
    sabar Bu….
    belom setahun. hehheheee

    barusan aku chatting sama seorang temen yang juga pingiiiiiiiiin banget dikasi anak, 3 tahun menikah belom juga hamil.

    jawabku: tenang, semuanya sudah ada yang Mengatur

    Orin : Iya tante El, diserahkan ke Beliau Yang Maha Mengatur aja kyknya ya πŸ™‚

    Reply
  24. smzahra

    Wahh mba Orin.. mba Orin nyindir siti nih?? wekekekekek. *becanda deng* πŸ˜›
    Mba Orin ditanyain mamah, kapan punya anak? Lah siti ditanyain, kapan nikah? Nah lo.. benerannn siti bingung mau jawab apah! xixi. Mau dibilang “belum siap”, pasti dibalesnya kalo nunggu siap, kapan siapnya? atau nggak, masak umur segini masih belum siap? Trus kalo siti bilang “belum diilhami untuk menikah”, pasti bingung pula orang dibuatnya, wkwkwk. Hufff :O Aduh Bo Cape Deeeh, wkwkwkwk.
    *nah kan jadi ikutan curhat nih Siti.. xixi*
    Heheheh, sebenernya kalo mikirin apa kata orang, kapan kita tenangnya ya? ^^

    Menurut Siti.. cara terbaik yg harus kita lakukan untuk menghadapi “pertanyaan2” itu adalah BERSYUKUR. Bersyukur atas semua yg diberikan Allah kepada kita, atas semua ni’matnya dari yg kecil2 sampai yg besar2.. hehe. Kan janji Allah kalo kita bersyukur, pasti Allah tambah ni’mat-Nya *wink wink*

    Orin : Eh, ada siti, kemana aj neng? ^^
    Iya Siti…biasalah kalo orang curhat, pasti gazebo gituh, pdhl kan sebenarnya udah tau apa yg harus dilakukan ya hihihi…
    Aamiin…semoga kita selalu jadi hambaNYA yg selalu bersyukur ya Siti πŸ˜‰

    Reply
    1. smzahra

      He’eh, heheheh..
      Amiiin, semoga kita selalu bersyukur atas APAPUN πŸ™‚
      *Siti lg menghilang dari peredaran nih, mba Orin.. sengaja jarang buka email sm_zahra07, heheheheh. Suasana hati sdg tak menentu, tapi sekarang sudah lebih baik kok, dengan kata BERSYUKUR itu.. ^^. Trus sama sekalian lg fokus nyari topik proposal penelitian.. belum nemu2 :D*
      Panjang ya curhatnya.. xixixixixixixi

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: