Rindrianie's Blog

Belajar Menulis Fiksi

Entah di tulisan yang mana, ada sahabat yang berkomentar kurang lebih “Balik lagi ke sini belum ada postingan baru” di postingan tersebut. Bu Irma sang Bintang Timur pun pernah 3 kali berkomentar di postingan yang sama karena saya belum juga up date. Dan yang terbaru, adalah komen Mamin berikut :

Duh terharu deh, ternyata ada yaa yang menunggu-nunggu saya updet nulis, uhuk. Terima kasih banyak ya Temans πŸ˜‰

Sebetulnya saat wiken saya memang jarang ber-internet ria di rumah, alasannya basi sih, mengerjakan pekerjaan rumah seperti mencuci baju-menyeterika-mengepel dan sebagainya dan seterusnya itu, dan atau sibuk berleyeh-leyeh di hari libur. Tapi wiken yang baru saja berlalu sedikit berbeda, karena saya memiliki aktivitas yang sama sekali baru (belum pernah saya lakukan sebelumnya), dan kegiatan itu -walaupun sangat melelahkan- begitu menyenangkan bagi saya.

Aktivitas apa sih? Begini ceritanya.

Entah kapan, saya membaca sebuah pengumuman tentang diadakannya -semacam- pelatihan menulis di Facebook. Syarat untuk mendaftarkan diri hanyalah dengan mengirimkan sebuah cerpen fiksi ke sana. Maka pada tanggal 7 Oktober, terkirimlah cerpen saya yang berjudul Lelaki dalam Cermin itu. Kenapa si cerpen itu yang saya kirimkan? Tidak ada alasan khusus, hanya memang cerpen itu belum pernah saya coba kirimkan ke media, saat beberapa lainnya sempat saya kirim dan berakhir entah dimana he he.

Ekspektasi saya memang nothing to lose, trigger terbesar saya melakukan hal tersebut murni karena ingin mencoba hal-hal yang baru. Ndilalah, rupanya cerpen saya itu terpilih sebagai salah satu pemenang, dan berhak menjadi peserta Kelas Creative Writing gratis bersama Maggie Tiojakin bersama 4 orang pendaftar lainnya. Wah??

Sejujurnya, saya tidak tahu siapa itu Maggie Tiojakin sebelumnya. Saat mengetahui saya merupakan salah satu pemenang, barulah saya tanya pada mbah Gugel siapa itu Maggie dan ada apa dengan Fiksi Lotus? Jawaban yang saya terima cukup mencengangkan, karena Maggie rupanyaΒ  seorang penulis ‘besar’, dalam arti sebenarnya dan definisi konotatifnya hehehe…sorry lho Mag, becanda hihihihi.

Singkat cerita, untuk pertama kalinya, saya belajar menulis teman-teman! Yipppiiieee…

Saya belum pernah belajar bagaimana cara atau teknis menulis, untuk artikel biasa sekalipun, jadi terbayang kan betapa sulitnya saya tiba-tiba harus belajar menulis fiksi??? Aseli membuat saya berkeringat dingin dan mulas :p

Hmmm…belum banyak yang bisa saya ceritakan tentang pelatihan itu, karena ternyata banyak sekali hal-hal baru yang saya pelajari, yang belum pernah saya ketahui sebelumnya, kepala saya -literally- sangat penuh! Tapi itu sangat sangat sangat menyenangkan. Sekaligus juga mendebarkan, karena ternyata menulis -yang sebelumnya saya anggap ‘biasa’ saja- memiliki tanggung jawab, nilai, bahkan kekuatan besar yang tak terlihat. Ehem, berlebihan sepertinya ya, tapi setidaknya demikianlah yang sedang saya rasakan.

Semoga di kemudian hari saya bisa menulis -terutama fiksi- lebih baik lagi. Wish me luck Pals πŸ˜‰

Have a great Monday^^

0 Comments

  1. nia/mama ina

    wahhh keren si eneng dapat pelatihan menulis gratis bersama Maggie…moga2 karyanya bisa segera dibukukan yachh…kayaknya punya bakat utk jadi penulis fiksi……

    Orin : Aamiin…mudah2an bisa mba Nia, susah bgt lho ternyata hihihihi

    Reply
  2. fanny

    saya juga gak pernah belajar menulis fiksi. otodidak aja, Rin. Kalo saya belajar dari banyak membaca tulisan orang lain. lama2 jadi bisa sendiri. semoga kamu bisa segera membuat cerpen lainnya ya. semangaaat….and selamaat….

    Orin : Aaah keren mba Fanny belajar sendiri, kalo mungkin karena dasarnya males aj ya mba, jd ga belajar2 hihihi.. Semangaaat,mudah2an ketularan mba Fanny bis anulis fiksi nanti πŸ˜‰

    Reply
  3. nurlailazahra

    menulis itu menyenangkan teh, meskipun melelahkan. menulis fiksi sama dg membaca novel or cerpen. kalo qt pending bacanya, maka kita akan penasaran dg kelanjutan ceritanya. sama juga dg menulis, kl kita pending, maka kita jg penasaran spt apa kelanjutan cerita yg tengah kita buat. rasanya pengen buru2 dikelarin meskipun malam sdh menghantui, hihihi *curcol

    Orin : kalo lg mood emang gitu ya Sarah, lupa makan lupa tidur pgnnya tulisan beres hihihi

    Reply
  4. Puteriamirillis

    wah si teteh kereeen, semangaaat…

    Orin : Keren apanya Pu? aku msh belajar dari nol bangeeet :p

    Reply
  5. Mama Kinan

    wah selamat mbak..sip sip..nanti tularkan ilmunya yah setelah ikutan pelatihan..:)
    Happy EId mubarok…selamat idul Adha semoga semangat dan hikmah hari raya qurban selalu ada dihati kita ..dan semoga allah memberikan kita kesehatan dan umur panjang sehingga bisa bertemu dengan hari raya idul qurban tahun depan *amien..insyallah..

    Orin : Tengkyu Mama Kinaaan. Selamat idul adha juga yaa..^^

    Reply
  6. Ila Rizky Nidiana

    Asiikk.. nambah lagi calon penulis besar. πŸ˜€
    Smangat mba orin! Tantangan nulis kali ini istimewa ya, hihi.. sampe musti semedi dulu buat dapet ilham. πŸ˜€

    Orin : “calon penulis besar”?? Aamiin…makasih doanya Ky *terharu*.
    Tapi msh panjang proses belajarnya untuk sampai ke sana Ky hehehehe…

    Reply
  7. Djangan Pakies

    lhah dalah, 3 hari terakhir saya ngumpulkan cerpen cerpen ngawur saya yang tag Kang Trimo, kok dua hari ini jadi mikir pingin banyak belajar nulis dengan gaya tulisan seperti itu. lama-lama jadi kesengsem nulis fiksi

    Orin : Kata guruku kmrn itu Pak Ies, fiksi adalah tulisan yg paling jujur lho. Tapi justru -menurutku- yg paling susah hehehehe

    Reply
  8. Mabruri Sirampog

    waah,, selamat bun…
    semoga harapan2anya terwujud,,,
    yg penting terus belajar, belajar dan belajar untuk terus menulis..
    siap2 minta tandatangan nih kayaknya.. πŸ˜€

    Orin : Haiyaahhh…pake minta tandatangan segala πŸ˜›
    Betuuul, yg aku suka proses belajarnya itu Mab, udh lama pgn belajar nulis ‘beneran’, alhamdulillah kesampean jg πŸ˜€

    Reply
  9. umahnya fityanakifah

    senenngnya bisa kursus menulis gratis, selamat ya …
    ditunggu nularin ilmunya, kan al ilmu nuurun (kalo arti sebenarnya ilmu itu cahaya tp kalo diartkan pake bahasa urang sunda ilmu itu nurun ka handap…hehehe)

    salam

    Orin : Eh? urang sunda geuningan? he he… Mudah2an ilmunya nyantol ya Teh, suka lemot diriku mah belajar teh masuknya susah lupanya gampang, hadeuuuh T__T”

    Reply
    1. umahnya fityanakifah

      iya abdi orang bandung cuma nomaden jadi bahasa palembang sikit-sikit pacak lah, bahasa betawi dikit-dikit ngerti, bahasa sunda campur aduk jadinya sunda alus sareng kasar, maklum πŸ™‚

      selamat belajar neng Orin

      Reply
  10. dhila13

    aaaahh senangnya teh oriiinn….
    nanti ajarin aku juga yaaa.. πŸ˜€

    Orin : Seneng banged Dhiiiil, tapi aseli deh susah :p

    Reply
  11. tunsa

    hehe..amiin.. nanti buatin fiksi untukku ya mbak, hehe

    Orin : Mau dibuatin yg kyk apa Ri? *kyk yg bisa aja bikinnya* hihihihi

    Reply
  12. mandor

    whaa ini namanya sebuah kecelakaan yang menguntungkan. Secara tidak sengaja mengirimkan tulisan namun malah mendapatkan juara. Sebuah tulisan biasa saja sudah bisa menjadi pemenang, apalagi kalau hasil belajarnya diaplikasikan dalam tulis menulis, bisa dahsyat.
    Terus berkreasi ya

    Orin : Alhamdulillah mas mandor, jadi bisa belajar. Aamiin, semoga tetap semangat berkreasi, kyk mas mandor πŸ˜‰

    Reply
  13. Lidya

    dishare atuh rin hasil pelatihannya, pingin bisa juga

    Orin : Pelatihannya 8x pertemuan Teh, tiap wiken selama bulan Nov ini, jd blm tamat belajarnya he he

    Reply
  14. Tiffa

    Maggie dateng, eh enak aja ngatain sy besar, hehe

    Orin : hihihi…becanda kok Tif, dan Maggie itu beneran humble bgt dan seru orangnya πŸ˜‰

    Reply
  15. LJ

    Orin pasti bisa..!orin sudah punya modal menulis dengan bahasa yang nyaman dibaca.. ntar bagi2 ilmunya ya rin..

    Orin : uhuk…uhuk…jadi batuk nih Mak he he…Aamiin, semoga ya Maaaak, harus belajar banyak πŸ˜€

    Reply
  16. Pakde Cholik

    Sip- semoga akan lahir penulis2 fiksi yang yahuud.
    Salam hangat dari Surabaya

    Orin : Aaah..senangnya Pakdhe berkunjung. Terima kasih doa baiknya Pakdhe^^

    Reply
  17. Keven

    Wah asik, jangan lupa bagi2 ilmu yaaa…hehehe

    Orin : Syip Kev πŸ˜‰

    Reply
  18. yustha tt

    diseminasikan ke aku ya Teh… πŸ™‚

    Orin : Asyik, berarti aku diundang ke jepang ya T? qiqiqiqi

    Reply
  19. dey

    asikkkk, bentar lagi Orin bikin novel …

    2 taun yg lalu, saya pernah ikut pelatihan menulis, dan gurunya adalah bang aswi … qeqeqeqe …
    beu, kalo tau skr bisa kenal bang aswi, kayaknya dulu gak ikut pelatihan deh ….

    Orin : Huwa…huwaaaa….bikin novel??? Aamiin ketang, semoga ya Bu hihihi…

    hahaha…skrg mah bs pelatihan smbl teawalk sm ci abang ya Bu :p

    Reply
  20. bundadontworry

    Orin nantinya pasti jd penulis fiksi yg hebat….
    sekarang aja baca tulisan Orin enjoy banget , kalimatnya asik dan keren …
    kalau dah klaar , bisa langsung menerbitkan novel fiksi dong ya Rin, aamiin
    salam

    Orin : Uhuk, keselek deh Orin baca komen Bunda Ly. Aamiin…terima kasih harapan baiknya ya Bun πŸ˜‰

    Reply
  21. Una

    Mau dong mbak baca cerpennya… πŸ™‚

    Orin : SIlahkan Una, udh aku link kok cerpennya kalo mau baca he he

    Reply
  22. Arman

    boleh di share gak apa aja pelajarannya untuk menulis fiksi? πŸ˜€

    Orin : Siap mas, mudah2an nanti bisa aku ceritakan πŸ˜‰

    Reply
  23. hilsya

    buat eike, fiksi selalu butuh imajinasi lebih.. neng

    Orin : Itu dia Teh, susah banget kaaan, hiks πŸ™

    Reply
  24. maminx

    wah terharu saya kesebut namanya πŸ˜€

    Orin : hahaha :p

    Reply
  25. maminx

    oh tentu nya tetep semangat teh. pasti bisa jadi penulis fiksi yang hebat dan menelurkan buku. ciao

    Orin : Menelurkan buku teh kumaha Min? qiqiqiq…Aamiin, nuhun ah pidu’ana πŸ˜‰

    Reply
    1. maminx

      tah itu dia rahasia nya teh. menelurkan buku seperti bertelur gitu sugan, hahaha

      Reply
  26. della

    Congrats ya, Orin, seneng dengernya ^_____^
    Kan, bener kan, dari awal nemu blog dirimu, aku tuh udah yakin kamu tuh bakat nulis. Apalagi kalau dipoles pelatihan, insya Alloh tahun depan juga udah nongol tuh novel karya Rindrianie ^_^

    Orin : huwa…huwaaa…Bubiiiil, jd deg2an aku baca komen inih qiqiqiqi… Aamiin, nuhun yaaa dukungannya ^^

    Reply
  27. the others...

    Hahaha, ternyata sama saja ya kesibukan kita kala weekend.. sibuk beres2 rumah, cuci baju, masak dll… Jadi kalau sudah begitu weekend gak berasa weekend deh.. :p

    Orin : Iya mba Ren, weekend bukannya istirahat malah lebih cape ya hihihihi

    Reply
  28. catatan kecilku

    Wah hebat nih.. suatu lompatan besar. Selamat…! Aku sampai sekarang aja gak pernah sukses buat fiksi tuh. Ajarin aku dong… hehehe

    Aku tunggu fiksi2nya ya…?

    Orin : hehehe…boro2 mengajari mba, wong msh belajar je πŸ˜€

    Reply
  29. Elsa

    waaaa beruntung sekali yaaa
    ditunggu pelajaran menulisnya
    semoga bisa dishare di sini

    Orin : Alhamdulillah mba El, aku jg seneng banged πŸ˜€
    Syip..syip…insyaALLAH nanti aku tuliskan πŸ˜‰

    Reply
  30. Bunda Shofia

    salam kenal..
    sy jg lagi belajar nulis dan ngeblog …
    thanks for sharing..

    Orin : Terima kasih sudah berkunjung Bunda.. mari kita sama2 belajar nulis dan ngeblog πŸ˜‰

    Reply
  31. Ejawantah's Blog

    Selamat datang dalam dunia penulisan yang nyata ya Mba, semoga menemukan dan mendapatkan jalan untuk dapat berkembang terus.

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Orin : Aamiin…terima kasih mas Indra. Sukses selalu jga untuk mas Indra yaa..

    Reply
  32. HALAMAN PUTIH

    Lumayan banget tuh, dapat pelajaran menulis fiksi. Bisa bikin novel di kemudian hari…

    Orin : Aamiin…semoga saja impian itu bs terwujud πŸ™‚

    Reply
  33. chocoVanilla

    Hebat, Orin San! Tak tunggu bukumu. Smangat!

    Orin : Sik aku belajar dulu yo mba, msh kalah sm Marni πŸ˜€

    Reply
  34. Yunda Hamasah

    Sama Rin, aku juga nulis ya nulis aja, kagak pake pelatihan. Tapi saat ada kesempatan ikut workshop penulisan gratis, ternyata… menulis itu lebih dahsyat dari yang kukira πŸ˜‰ Dengan ilmu kita makin bisa mengubah semuanya ya…

    Selamat berkarya…

    Orin : Iya Ummi, subhanalloh ya, ternyata menulis itu punya kekuatan besar..

    Reply
  35. adini

    Selamat Rin…ayo lebih semangat lagi , biar bisa jadi pemenang terus. Terus terang mb kalau baca tulisan Orin suka…tulisan dan penataan kata-kata juga bagus gak benartakan kayak mb. Jadi tidak di ragukan lagi kalau bisa jadi terpilih

    Orin : Uhuk, Orin msh harus banyak belajar mba…doakan yaa^^

    Reply
  36. kakaakin

    Tulisan Orin bagus banget, kalimatmu lentur mengalun, hehe…
    Semoga sukses belajarnya dan menelurkan karya lain yang lebih bagus lagi πŸ™‚

    Orin : yg lentur mengalun tuh kek apa Kakaaa? :p
    Aamiin…semoga ya Ka, tengkyu dukungannya he he

    Reply
  37. Evan

    wah.wah.wah.ketinggalan info nih.. selamat ya teh.. πŸ™‚

    Orin : he he…Nuhun Van πŸ˜‰

    Reply
  38. yuniarinukti

    Wah selamat ya Mbak, ini aku juga sedang belajar nulis fiksi secara otodidak, sampe stress sendiri deh πŸ˜›

    Orin : hihihi…kalo ga otodidak stresnya bs rame2 lho mba Yun πŸ˜›

    Reply
  39. ~Amela~

    waaah.. asiknya. saya juga mau teteh..

    Orin : hayu atuh Mel πŸ˜‰

    Reply
  40. irmarahadian

    berarti teh orin byk penggemarnya y…
    terutama aku lo teh….
    hehehe

    Orin : Duh..duh…masa sih penggemar??? he he
    makasih ya mama irma πŸ˜‰

    Reply
  41. Lyliana Thia

    Selamat ya Riiin! Tulisan Orin emang asik banget dibaca, semoga ke depan makin mantap Rin!

    What a talent πŸ˜‰

    Reply
  42. Pingback: Winter Dreams « Rindrianie's Blog

Leave a Reply

%d bloggers like this: