Rindrianie's Blog

[BeraniCerita#1] Sekali Ini Saja

Hai, masih inget gue ‘kan? Gue Harris, selingkuhannya Tio dan kemudian nge-gebetin si El itu lho.

Kenapa gue masih saja menceritakan kehidupan pribadi gue di blog ini setelah kejutan yang mengejutkan itu. Karena setelah gue pikir-pikir, mungkin seharusnya gue berterima kasih sama si Orin karena telah berbaik hati menampung curhatan geje seorang gue yang notabene bukanlah siapa-siapa ini.

Malah, gue sempat mengajukan proposal sama dia (si Orin maksud gue), untuk membuat page khusus soal curhatan gue. Tapi yaa lo tahu sendiri lah, dia itu kadang seenak udelnya sendiri, tidak suka diatur-atur, jadi doain saja proposal gue disetujui. Errr… prolog  gue terlalu panjang ya, maafkan.

Tadinya gue ingin bercerita kenapa gue bisa ‘sakit’ seperti ini, tapi rasanya gue belum siap berbagi, jadi mari kita simpan cerita itu untuk kapan-kapan ya. Yang perlu lo tahu adalah, gue tahu betul kalau gue salah, gue tahu apa yang gue lakukan ini tidak dibenarkan oleh agama, oleh negara, oleh masyarakat, oleh hukum alam, oleh apapun.

Gue mengerti, saat Tuhan menciptakan siang dan malam, hitam dan putih, manis dan pahit, hidup dan mati, dan sebagainya dan seterusnya, maka gue juga akan mencintai seorang wanita, seperti seharusnya. Tapi…

“Hai Bro, lo jadi kencan sama si Ara?” Ish…si Ronald mengganggu kontemplasi gue. Tidak perlu lah gue ceritakan siapa si Ronald, dia hanya tokoh figuran tidak penting yang numpang sekelebat lewat di hidup gue.

“Iya… sono dah lo ga usah ganggu gue.” jawab gue asal, yang berhasil mengusir Ronal dalam definisi yang sebenarnya setelah dia tertawa. Oke, dia menertawakan gue tepatnya, lengkap dengan ciye-ciye yang sumpah tidak penting itu.

Ara? Kalau yang ini harus kudu wajib gue ceritain. For your information dia ini kaum hawa ya, dan sejauh ini, dia nih satu-satunya cewek yang gue suka. ‘Suka’ di sini artinya persis seperti yang lo kira, gue naksir sama dia! Entah koprol berapa kali gue saat menyadari hal itu, sekali ini saja, gue suka sama seseorang yang seharusnya. Wajar dong ya kalau gue hepi berat.

Lo tahu Titi Sjuman? Nah, buat gue, si Ara ini sebelas dua belas sama dia, minus keterampilan nge-drum tentunya ya. Fisiknya aseli mirip, jadi tidak perlu lah ya gue jelaskan lebih detil, walaupun menjadikan gue seperti Wong Aksan sama sekali bukanlah rencana gue. Dan kabarnya mereka akan bercerai kan ya? Titi Sjuman sama Wong Aksan itu maksud gue. Ah… abaikan. Yang penting, malam ini, gue akan nekat nembak si Ara buat jadi pacar gue. Setelah 2 kali nonton bareng dan 3 kali mau diajak dinner, gue pikir itu cukup sebagai proses pedekate.

“Hai Ris, udah lama?”

“Ngga apa-apa, Ra.” Yeah, gue memang suka ngga nyambung saking groginya kalau di depan Ara.

“Ada yang mau gue omongin nih Ris.”

“Oh? Kok sama sih? Gue juga.”

“Apa?”

“Lo dulu aja…”

“Oh gitu… Wiken besok lo ada acara ngga?” Eh? si Ara mau ngeduluin ngajak gue nge-date nih? Kalah jantan dong gue.

“Belom sih…”

“Anterin gue fitting baju ya, Ris. Bulan depan kan gue mau merit sama si Aryo..” Appaahh?

***

Flash Fiction ini disertakan dalam Giveaway BeraniCerita.com yang diselenggarakan oleh Mayya dan Miss Rochma.

Note : 492 kata

PS : Yang mau ikutan sila klik banner di sebelah kanan yaa

0 Comments

  1. chocoVanilla

    Nice FF, Orin 🙂
    Waduh, sekalinya insap salah sasaran qiqiqiqi…mesakno 😛
    ___
    Iya nih Bu Cho…semoga kagak kapok insap dia ya hihihihi

    Reply
  2. LJ

    eyampun Ris..! untung Ara gak berhasil lo jejerin bareng si Tio.. hadeh 😛

    ishh.. ish.. kejutan lagi dari Orin..
    sukses di GAnya yaa.. eMak doain yg ini menang.
    ___
    mihihihihi… doain si Harris tobat beneran ya Mak 😛

    Reply
  3. titi esti

    apaaa ? fitting ? gubraks. patah hati deh si gue
    ___
    kesian…kesian…kesian… (ipin mode : ON) qiqiqi

    Reply
  4. mechtadeera

    waw…. kesian si Haris… mudah2an masih ada lain kali hatinya nyantol kearah yg benar… aamiin… eh malah ngedoain Haris… yg bener mo ngedoain Orin deh… sukses di GA ini ya neng 🙂
    ___
    Iya auntie…semoga dia sembuh ya *halah* 😛 Tengkyu auntieee

    Reply
  5. jiah al jafara

    baahahah, udah prolog panjang lebar diajakin fitting ckckck
    kasian tp pengen ngakak 😀

    sukses buat GAnya 😀
    ___
    Gpp Jiah…silahkan ngakak sepuasnya hihihihi

    Reply
  6. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    ciyee ciyee setelah suka sama cewek eeh gag jadi juga, kasian kasian tiwas serius bacanya, kirain bakal ada ngedate setelah jadian gitu :p

    ati2 ntar suaminya si ara di ambil lagi, xixixix :p
    ___
    whuahahaha… bisa jadi ya Niar, dia balas dendam naksir calon suaminya Ara qiqiqiqi

    Reply
  7. rinasusantiesaputra

    calon pemenang sepertinya hehehe
    ___
    ga mungkin Rin, terlalu nyeleneh ceritaku hahaha

    Reply
  8. saidah

    *puk puk Haris*

    Semoga menang ga-nya ya Teh Orin, seperti biasa ff nya bagus 🙂
    ___
    mihihihihi…tengkyu Dang 😉

    Reply
  9. della

    Ampun deh Harris, tapi jangan kapok, ya. Banyak kok cewek di luar sana yang mau bantuin kamu sembuh 😉 *sotoy*
    ___
    Semoga ya Del, kalo kapok kita timpukin aja si harrisnya hehe

    Reply
  10. Tarry Kitty Holic

    Walah kasian bener si Haris ya??

    Semoga sukses GA nya mbak….
    ___
    tengkyu Tarry^^

    Reply
  11. Lidya

    telat ya hehehe udah keduluan orang. good luck ya orin

    Reply
  12. nurlailazahra

    duhhh kesian amat si Harris, mudah2an bisa dapet yg lebih baek,,,

    btw, sukses ngontes ya, teh…….

    Reply
  13. sulunglahitani

    ada yang terasa agak menjanggal mbak kalau dari sisi psikologis seseorang yang sakit. karena saya punya kenalan seseorang yg sperti itu

    Reply
  14. bintangtimur

    Sukses buat GA-nya, Orin…tak mampu berkata-kata kalau buat fiksi…punteeeeen…titip salam aja Sama Harris, Aryo, Ara, Ronald…hihihi…gini nih, Rin kalo disuruh ngomenin yang saya nggak bisa bikin…
    😀

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: