Rindrianie's Blog

Bersabarlah..

Senin yang cerah.

Selepas sholat shubuh saya masih sempat ‘leyeh-leyeh’ di kasur sembari baca buku -walaupun akhirnya tertidur juga. Pukul 5.45 saya mandi, dan bersiap ke kantor.

Pukul 6.15, motor sedang saya panaskan saat ibu tetangga seberang kiri tergopoh-gopoh memanggil-manggil saya yang masih di dalam.

“Mbak..mbak… lewat central bisnis boten mbak?” hoh?

“Ya Bu.. (?!?!)”

“Kantornya dimana? Lewat central bisnis ngga?” Ooh… baru ngeh kalo ‘boten’ itu means ‘ngga’ hehe

“Central bisnis itu yang dimana ya Bu?”

“Itu lho yang di depan, nitip cucu saya. Udah lama nunggu angkot 30 ga lewat- lewat juga.” Masih belum terbayangkan Central bisnis itu yang mana.

“Yang di depan? Yang banyak bis-bis ya bu?”

“Nggih… cucu saya mau ke Bandung.” Ooo…. bulet 😛

Jadilah saya ‘tukang ojek’ bagi cucu si ibu. Entah siapa namanya, wanita imut -sekitar usia 20an- berjilbab rapi, yang malu-malu ikut membonceng motor saya setelah dipaksa-paksa si ibu -sang nenek- untuk ikut. Berangkatlah kami, saat itu pukul 6.25. Kami terlibat sedikit percakapan, dan saya menurunkan mba imut di central bisnis sesuai keperluan. Selesai.

Melewati gerbang Harapan Indah : lancar jaya. Bahkan beberapa meter setelahnya kecepatan motor saya bisa mencapai 60 km/jam. Lantas, mulai melambat saat melewati Giant, semakin melambat, semakin melambat, dan malah berhenti sama sekali entah dimana -saya tidak ingat-, Carrefour Cakung masih sangat jauh, lampu merah kolong tol itu masih sangat jauh, lampu merah tol-pasar Cakung itu masih sangat sangat jauh, kantor saya tercinta masih sangat sangat sangat jauh. huwaaaa…..

Pukul 7.14, saya masih berada di antah berantah. Biasanya jam segitu saya sudah dikantor, sudah ganti baju, dan bahkan sudah ‘bertapa’ di mushola kantor hingga jam kerja datang.

Pukul 7.55, saya akhirnya berhasil melihat -hanya melihat- plang besar bertuliskan ‘Carrefour Cakung’ itu. Saya pun meng-sms bos saya mengatakan saya pasti terlambat datang ke kantor. Karena tidak mungkin saya tiba di kantor dalam 5 menit bukan?

Akhirnya, saya memasuki gerbang kantor dan menerima kartu parkir pada pukul 8.35 !! MasyaALLAH…. perjalanan pagi ini selama 2 jam 10 menit !! huhuhu…

Selama kemacetan itu, sekitar setengah 8 saya pun ‘curhat’ ke sahabat jiwa saya itu dengan mengirim sms mengomel-kesal-bete yang panjang, -yang sudah saya bisa duga-, balasan beliau adalah “Sabar yaa… ” (banyak bagian yang harus disensor yaa hihihi…). Yang lebih membuat saya kesal dan langsung membalasnya kembali dengan “Yaa…sabar ga sabar emang harus sabar, ga punya pilihan lain kan?” Ugh… it’s so rude..

Sekarang, saat saya mer-review-nya kembali, saya merasa sangat malu. Apa nasehat yang pantas saya terima saat itu selain untuk bersabar? Dan saya malah ‘berterima kasih’ sekasar itu pada beliau? maluuuu..

Memang sulit untuk bersabar, dan memang saya termasuk orang yang ngga sabaran, dan beruntung sekali memiliki beliau yang selalu mengingatkan saya untuk bersabar 🙂

** Makasih ya A, maaf aku masih sering banget ‘meleduk’ he he he…

Leave a Reply

%d bloggers like this: