Rindrianie's Blog

Book Review : Kicau Kacau

Anda kenal Indra Herlambang? Iyaa…salah satu host acara infotainment (Insert kalau tidak salah ya?) itu. Apa jadinya jika seorang Indra Herlambang menulis? Jawabannya bisa Anda dapatkan setelah membaca bukunya yang berjudul Kicau Kacau ini.

Pertama kali saya ‘menemukan’ tulisan Indra adalah di sebuah majalah yang tidak dijual bebas bernama Free Magazine, saat itulah saya memiliki pandangan lain dari seorang Indra Herlambang, karena ternyata dia lebih cerdas daripada sekedar menggosipkan para selebriti di TV.

Buku yang saya miliki adalah cetakan ke-tujuh (Juli 2011), laris manis karena cetakan pertamanya pun baru terbit di bulan Februari 2011. Dicetak ulang untuk ke-tujuh kalinya dalam 6 bulan? Pasti ada ‘sesuatu’ dalam buku ini, kan? (Yup, salah satu yang saya perhatikan saat membeli sebuah buku adalah sudah edisi ke berapa si buku tersebut dicetak he he).

Seperti judulnya, setiap artikel di dalamnya diawali dengan sebuah kicauannya di akun twitternya @indraherlambang. Misalnya saja twit berbunyi “Pesawatnya telat. Curiga hamil”, atau “Love doesn’t hurt. People do”, atau “Masa lalu bisa terdengar mirip dengan masalah lu. Go figure”, atau yang ini “Butuh kesabaran untuk bisa belajar sabar. Ngeri ga tuh?”. 50 twit yang terkesan asal binti lebay itulah yang mengawali setiap tulisan sederhana yang -menurut saya- cukup dalam maknanya saat kita sampai di akhir tulisan.

Dikelompokkan menjadi 4 bab besar, yaitu kicauan tentang gaya hidup, relationship, Jakarta, dan keluarga. Buku setebal 332 halaman ini cocok bagi Anda yang sedang tidak ingin terlalu ‘mikir’ saat membaca, tapi tetap bisa mendapat ‘sesuatu’ dari bacaan tersebut.

Dari tulisan berjudul “Mengingat Lupa” misalnya, Indra mencermati teman-temannya yang hampir selalu mengabadikan (atau merekam) segala sesuatu yang terjadi dalam hidupnya. Dengan dalih untuk kenang-kenangan, untuk bernostalgia suatu saat nanti, seolah menolak untuk ‘lupa’. Di paragraf terakhir Indra menulis begini :

Saya sih cukup yakin bahwa manusia dibikin untuk bisa lupa demi kebaikan kita sendiri. Karena ada banyak hal yang lebih baik dilupakan supaya kita bisa tetap waras. Lupa menurut saya, adalah anugerah terbesar dari Sang maha. Bayangin kalau kita bisa dan selalu ingat semua hal? Apa ngga ribet hidup kita? (hal : 37)

Apakah Sahabat setuju dengan pendapat tersebut? 🙂


Artikel ini diikutsertakan pada Book Review Contest di BlogCamp

0 Comments

  1. ~Amela~

    sempet baca sepintas pas jalan2 ke toko buku beberapa bulan lalu *jamannya masih di Jakarta*
    emang bagus ini buku, ringan tapi berisi

    Orin : Iya Mel, bisa ketawa ketiwi sekaligus merenung pas baca 🙂

    Reply
  2. Mabruri Sirampog

    bener juga ya bun, ada saatnya juga Lupa itu jadi anugerah,,,
    lah misalnya inget trs akan suatu tragedi yg bikin trauma, itukan berbahayaa…. hehehe

    Orin : Iya Mab, kadang kita manusia terlalu sombong sih ya, suka kepengen ‘melawan’ yg sudah digariskan..

    Reply
  3. catatan kecilku

    Wah buku baru tuh mbak… sementara buku yg aku review buku lama… hehehe.
    Memang lupa adalah aungerah… tapi kalau pelupa (spt aku) bisa jadi masalah juga sih 🙂

    Orin : hihihi…sama sih mba Ren, aku jg kadang pelupa 😛

    Reply
  4. mama-nya Kinan

    Hmm mantap, setelah membaca review mbak orin ini aku jadi pingin beli dan baca bukunya…asli..! kayaknya ringan tapi sangat sesuatu banget..seperti keseharian kita yang kadang terlewat begitu saja..apalagi dengan manggut manggut tanda membenarkan quote si indra yang mbak tampilkan diatas..yah manusia mungkin didesain sama sang pencipta untuk ada sifat lupa…kalo ingat semua betapa ribetnya yah…:)
    sip sip..semoga berjaya kontesnya mbak 🙂

    Orin : mau aku pinjemin mam? hehehe… Menurutku cukup berisi mba walopun ringan, insyaALLAH ada manfaatnya baca buku ini *ehem, dpt royalti dr Indra ga ya aku promosiin begini hahahaha*

    Reply
  5. Pakde Cholik

    Saya telah membaca dengan cermat artikel sahabat.
    Segera saya catat sebagai peserta kontes.
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Salam hangat dari Jombang

    Orin : Wahh shohibul kontes msh di Jombang rupanya. Terima kasih verifikasinya Pakdhe 😉

    Reply
  6. Nchie

    baru tau rin..
    bacaannya kayanya sante ya..
    suka deh,pinjem donk..

    kalo yang berat2 ogah ahh..

    Orin : santai tapi berisi ini mah Teh, bodor tapi bikin mikir *tsaaah*, sok atuh sini kalo mo pinjem mah he he

    Reply
  7. nia/mama ina

    Orin…buku setebal 332 halaman koq reviewnya cuma segitu? jangan2 cuma baca sampul belakangnya aja yach hahahha…….

    iya indra itu emang kelihatan cerdas orangnya….baru tau klo dia nerbitin buku…jadi pengen baca….boleh pinjem ngga neng? kan neng orin wanita yang paling cantik dan baik hati hihihihi…….

    Orin : hahahaha…kan ga boleh spoiler mba Nia, jd seuprit doang yg diceritain, biar pada pgn baca gituuuh hihihi…

    Boleeeeeeh, traktir yammie ya *jadi tukang palak* he he

    Reply
  8. belo elbetawi

    setujuuu….. 😉

    pinjem donk mbak bukunya, jadi penasaran niih..

    Orin : hehehe…sini Nay kalo mo minjem 😉

    Reply
  9. LIdya

    Punteeeen 🙂
    haduh udah pada posting ya, kayanya aku lewat nih. doain orin menang aja deh

    Orin : Baru pulang ya Teh? Asyik, didoain menang he he 🙂

    Reply
  10. bundadontworry

    kayaknya enak baca buku ini ya Rin,
    tebel sampai 332 halaman, kalau isinya menyegarkan dan tetap bawa sesuatu setelah baca , khan asik ya 🙂

    semoga sukses di acara book review ini Rin
    salam

    Orin : Iya Bun, seru baca buku ini, gado2 bin nano2 *halah* hihihihi

    Reply
  11. Riez Bentosugali Viean

    satuju sama om indra…lupa itu anugerah..tapi kalo lupa punya utang,lupa punya istri/suami/pacar sih kebangetan…

    Orin : hahaha…kalo mpe lupa yg spt itu kata bang Rhoma mah t.e.r.l.a.l.u Riez hehehehe

    Reply
  12. melly

    Yup, setuju.
    klo gak lupaa..saya yakin bisa gilaa..hehe

    Orin : Iya ya Mel, kepalanya terlalu ‘penuh’ nanti he he

    Reply
  13. Puteriamirillis

    saya sih sepakat aja teh kalo kita diberi lupa agar segala sesuatu ga ribet. bayangin aja kalo kita inget semua hal, waduh ga ada istirahatnya nih pikiran 😀

    Orin : Iya Pu, ribet bener ya pastinya kalo ingat semua hal he he

    Reply
  14. yuniarinukti

    Ih buku ini majang terus lho di bagian depan Gramedia, warnanya yang kuning itu bikin saya terus melirik pengen beli..

    Orin : hahaha..iya mba Yun, eyecatching bgt emang ya, warnanya gonjreng pisan :p

    Reply
  15. Susindra

    Setuju, mbak. Lupa merupakan anugerah, makanya kita perlu mengabadikan beberapa episode khusus agar suatu saat teringat.
    Jika pahit, kita akan berusaha menjauhinya, jika manis, kita akan berusaha mencapainya kembali.

    Good luck untuk kontesnya, ya…

    Orin : Kebayang ya mba Sus ribetnya kalo ga bisa lupa heuheu

    Reply
  16. Fahrie Sadah

    Ebook nya sudah ada belum?

    Orin : Waduh, maaf mas saya tidak tahu 🙁

    Reply
  17. bintangtimur

    Iya, setuju banget dengan masalah lupa itu, kebayang repotnya kalo kita mengingat-ingat terus semua kejadian yang tidak menyenangkan 🙁

    Orin, thanks reviewnya, buku ini berkali-kali mengundang rasa penasaran, tapi saya belum kepengen beli…hehehe

    Oya, satu lagi, masalah cetakan keberapa itu juga biasanya jadi salah satu pertimbangan saya buat beli buku 😉

    Orin : iya ya Bu, kepenuhan memorynya he he. Syiiiip, met beli dan baca buku ya Bu 😉

    samaan donk kita ya Bu, coz itu kan jd indikator jg buku tsb bagus atw ngga hihihihi

    Reply
  18. marsudiyanto

    Saya pastinya setuju dengan paragraf terakhir, bahwa lupa adalah anugrah…
    Kalau manusia nggak punya lupa, maka yang ada adalah dendam, karena orang tak akan melupakan saat disakiti orang lain…
    Dan bayangkan jika kita nggak bisa lupa, mungkin tiap makan kita akan kehilangan selera karena teringat orang muntah yg pernah kita saksikan…

    Orin : Sepakat Pak mars, wong dikasih lupa aja kadang msh suka jadi pendendam ya 🙁

    Reply
  19. Gaphe

    udaah baca, paling suka artikel yang tentang celana dalam, pembungkus aset masa depan. kalo dipikir2, bener juga sih.. dia mampu ambil sudut pandang yang gak kepikir sama orang awam

    Orin : Hahaha…lucu emang ya mas Phe si celana dalam itu. Setuju bgt, dia bisa ngambil point of view yg beda, ga kepikiran sm orang.

    Reply
  20. Lyliana Thia

    Hiyaaa jd penasaran sm bukunya nih Rin.. Pengen beli dr kmrn2 blm kesampaian… Hihihi… Wkt qta ke gramed sempet ngeliat buku ini gak ya.. *lupa* (untung aku bisa lupa ya.. Anugerah banget..) Hehe…

    Bacaan ringan, yg sesuatu banget.. Boleh nih.. Good luck, Orin 😀

    Orin : Ish…waktu kita ke gramed itu kan Orin bilang pgn beli mba Tia, cuma kalo di sono kan agak2 mahal tuh, jd Orin beli onlen shopping, lumayan diskon 15% qiqiqiqi

    Reply
  21. Yunda Hamasah

    Berapa harga bukunya Rin? *lho kok? Iya niat banget nich…

    Kicau bergizi dech kayaknya, walau disampaikan dengan cara tak biasa, jadi terkesan kacau. Padahal mach “sesuatu” banget, sampai 7 kali cetak dalam waktu singkat. Ckckkk…laris manis euy 🙂

    Sucses ya Rin…

    Orin : harganya 65 rebu Ummie *pssst…kalo beli onlen bs dapet diskon lho*.
    InsyaALLAH bergizi dan menyehatkan bacaan ini mah ummi he he

    Reply
    1. Yunda Hamasah

      Oooo kalau via online kena ongkos kirim ya*hehe…emang bisa dihanyutkan 🙂 Ya udah beli diToko buku aja dech, thanks ya Rin…

      Reply
  22. rezkaocta

    jd pengen baca dh mb,he
    udah brkali2 liat d tokobuku,tp q cuekin aj, laen kali d embat ah..hehe
    oiy, aku jg pernah baca tlsan kak indra,d buku ny djenar maesa ayu, mayan bagus mmang
    =D

    Orin : Aku blm baca nih Rez yg di bukunya Djenar, di bukunya yg mana sih? *penasaran*

    Reply
  23. asudomo

    wah, makasih reviewnya, jadi makin yakin mau beli buku ini bulan depan

    Orin : Met baca yaa 😉

    Reply
  24. nobondo

    Masalah lupa, mungkin aku paling ahliya. Karena sering kali lupa, dan mestinya aku sering kali di ingatkan oleh asisten ku di rumah. Mungkin aku tidak terlalu memikirkan satu permasalahan dengan mendalam sehingga sampai begitu mudahnya melupakan sesuatu 😳
    dasar pikun

    Orin : Wahhh…blog barunya pak sugeng nih ya?
    he he…bukan pikun Pak, mungkin masalahnya emang ga penting2 bgt, jd gampang terlupakan *sotoy*

    Reply
  25. Sugeng

    Saay pingin juga ikuta mereview buku tapi gak tahu plus bingung dengan buku apa yang mau di review 😆

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Orin : Pdhl kata Pakdhe kan boleh review buku telepon Pak hihihihi

    Reply
  26. usagi

    Bukunyaaa emang bagus
    Dan salah satu buku yg pengen aku beli,,

    Waktu itu sempet numpang baca di gramed
    Suka yg bagian supir taxi,,,

    Boleh pinjem tak
    *kedap kedip*

    Orin : ya..ya…yg supir taksi itu emang bagus jg Put, palagi dikau sbg yg cukup sering naik taksi pasti [as bgt ya he he.

    Boleeeeeh, sok sini kalo mo minjem mah 😉

    Reply
  27. chocoVanilla

    Membuatku ingin membacanya 😀

    Sukses, Orin San…..

    Orin : Ga nyesel deh bacanya mba Choco 😉

    Reply
  28. nurlailazahra

    jadi pengen beli bukunya, mudah2an buat dibaca, bukan cuma buat pajangan di bufet rumah, hehehe sukses ngontesnya teteh manies…… 😀

    Orin : hahaha…beli buku ya buat dibaca atuh neng 😛

    Reply
  29. Kakaakin

    Oiya, aku pernah dengar dia jadi penulis juga.
    Cetakan ketujuh? waa.. keren banget pastinya… 😀

    Orin : Iya Ka, menurutku jg keren bgt kalo udh cetakan ke-7 dalam waktu 6 bulan kan? 😉

    Reply
  30. fanny

    saya malah gak tertarik sama buku2 yg jenis begitu. lebih suka yg novel. hehe..novel mania nih. btw, moga menang ya kontesnya.

    Orin : Oh gitu ya mba Fan? aku suka coba2 baca berbagai jenis bacaan sih he he

    Reply
  31. fanny

    ini beli online ya, Rin? iya lebih murah..

    Orin : he-eh, yg rekomen dr mba Fanny ituh 😉

    Reply
  32. Dewifatma

    Aku setuju!

    Sepertinya bukunya okeh, tuh… Boleh minjam, Rin? 🙂

    Orin : Boleeeeh, sok mba Dew ke sini kalo mo minjem mah hihihihi

    Reply
  33. Asop

    (Yup, salah satu yang saya perhatikan saat membeli sebuah buku adalah sudah edisi ke berapa si buku tersebut dicetak he he).

    Mbak, gimana kalo buku yang mau saya beli terbungkus plastik? Masa’ saya buka dulu?

    Saya gak terlalu tertarik dengan buku ini. Alasannya…. hmmmmm karena penulisnya. :mrgreen: Bukan saya meremehkan Indra Herlambang. Tidak. Hanya saja… saya enggan mengeluarkan duit hanya untuk buku seperti ini. 😆 *ini alasan sebenarnya* 😆

    Soal pernyataan di halaman 37 itu… bahkan orang jenius pun, yang ber-IQ lebih dari 200, pasti pernah lupa. 😆

    Orin : Biasanya kan suka ada yg sudah terbuka Sop, yg memang disediakan untuk dibaca gitu. Soal cetakan ini memang biasanya aku lihat kalo beli buku dr penulis yg blm pernah aku baca sebelumnya he he

    Reply
  34. Keven

    Gua masih dalam proses baca ni buku, dan memang bener, seru abis…hehehe

    Orin : Bodor ya Kev, tapi tetap bermakna he he

    Reply
  35. sinta

    Karena ada banyak hal yang lebih baik dilupakan supaya kita bisa tetap waras.

    iya, aku jga setuju dengan kutipan itu. gak nyangka bisa dapat banyak hal dari buku ini 🙂

    btw aku follow blognya ya mbk 🙂

    Orin : Iya Sin, ternyata buku ini membuat kita banyak belajar ya.. Tengkyu udah follow Jeng 😉

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: