Rindrianie's Blog

Cinta itu ada

Saya mem-follow Dalang Sudjiwo Tedjo di Twitter. Dan twit-nya beberapa menit yang lalu adalah sebagai berikut :

Banyak org menikah..banyak org pacaran..banyak orng selingkuh..tp tak banyak yg berkesempatan merasakan bhw cinta itu benar2 ada..

Salah satu twit yang ‘waras’ dari semua ‘kegilaan-kegilaan’ beliau selama ini. hehehe… Peace yo Mbah

Twit tersebut membuat saya tergelitik dan bertanya-tanya sendiri.

Saya menikah.

Dulu saya pacaran.

Saya tidak berselingkuh.

So, apakah saya termasuk pada kategori yang berkesempatan merasakan bahwa cinta itu benar-benar ada?

Sebentar, sebelum menjawab pertanyaan tersebut, bukankah saya harus mendefinisikan ‘cinta’ itu terlebih dulu, lantas baru kemudian membuktikan keberadaannya? Atau, apakah dengan fakta dan data yang terrekam indera saya, baru saya bisa mendefinisikan kata tersebut? Tapi, apa indikator cinta itu benar-benar ada. Bagaimana menentukan parameter dari kebenaran sebuah cinta? Aih… bingung deh ah (saya terkontaminasi ‘kegilaan’ Mbah Tedjo rupanya hehehe…:P)

Yang jelas, saya percaya Beliau Sang Maha Cinta ada. Saya percaya keberadaan saya adalah karena kecintaan Beliau pada saya sebagai hambaNYA. Saya percaya suami-keluarga-sahabat saya adalah manifestasi cintaNYA yang dipinjamkan pada saya.

Yup, cinta itu ada..

0 Comments

  1. danirachmat

    Gw ga merasa perlu mebuktikan itu Rin. Cukup merasakannya, ga penting orang lain percaya apa ngga yang penting saya tahu cinta itu ada. 🙂

    Reply
    1. danirachmat

      eh Rin, kenapa di reader gw muncul artikel ini sebagai terbaru ya? padahal tanggalnya Oktober 2010? 😀

      Reply
  2. Arman

    kalo tentang cinta, gak perlu terlalu dibawa bingung. gak usah dicari definisi atau parameter atau apapun… cukup dirasakan aja… 😀

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: