Rindrianie's Blog

CurCol Ah…

Sudah lama sekali rasanya saya tidak curcol geje di blog ini ya? hihihihi. Berhubung saya sedang super males menulis yang berat-berat, mari kita mulai curcol geje kita. Oh iya, berhubung ini adalah curcol belaka, sila diskip saja lho temans *nyengir*.

Ceritanya kemarin, seorang sahabat lama yang sudah lama sekali tidak saling bertukar kabar kembali menyapa. Sebetulnya ngga lama-lama juga sih ya, karena seingat saya perbincangan terakhir kami adalah di bulan Juni. Eh? udah lama juga ya itu? hahahaha *mbulet* :P.

Nah, saya lupa deh, sahabat saya ini (kita sebut saja ‘S’ ya biar ngga ribet :P) sudah sempat tahu atau tidak tentang Little Stories. Lagipula itu si Little Stories launchingnya udah Februari lalu kan ya, lupa juga deh saya siapa-siapa saja yang terkena imbas euforianya *halah*, yang jelas, S ini baru bertanya ini itu tentang si buku kemarin ini.

Pertanyaan pertama cukup mengagetkan, karena S bertanya, “berapa biayanya untuk menerbitkan sebuah buku?” Duh, saya bingung deh, apakah S menyangka semua buku yang berjajar rapi di toko buku itu adalah atas biaya si penulis seluruhnya? Kalau memang demikian, berarti kalau mau jadi penulis harus kaya raya dulu dong ya? hihihihi. Maka saya jelaskanlah, kalau menerbitkan dengan biaya sendiri itu kalau dengan self publishing, kalau di penerbit mayor mah ya ngga mengeluarkan uang sepeser pun, malah menerima royalti yang-tidak-seberapa-banyak-itu hihihihi. Awalnya S tidak percaya lho, bikin saya gemes wong dikasih tahu kok ngeyel sih? hedehhh.

Pertanyaan-pertanyaan berikutnya sudah hampir mirip interview penyiar radio atau jurnalis media deh ya. Sampai kemudian S bilang, bahwa dia ingin sekali menerbitkan bukunya sendiri tapi tidak tahu harus bagaimana. Ya sudahlah saya jelaskan tinggal menulis yang baik, mengirimkan naskah itu ke penerbit, dan kemudian berdoa naskah itu disetujui untuk diterbitkan. Saya tanya sama S, “memangnya kamu mau nulis buku tentang apa?”

Pertanyaan saya dijawab dengan pertanyaan lain, yang membuat saya shock untuk kali ke sekian. Pertanyaan itu adalah : Little Stories buku tentang apa, Rin?

*Gubraks* *ketawa guling-guling sambil nangis ngeraung-raung* *mulai lebay*

Hahahaha…duh itu mah ya, antara kesel, marah, sama kepengen ketawa nyampur jadi satu. Jadi setelah puanjang sesi ngobrol ngalor ngidul membahas ini itu tentang penerbitan buku, rupanya S belum tahu Little Stories buku tentang apa sodara-sodara! qiqiqiqiqi. Kesian banget sih lo, Rin! *pukpuk diri sendiri* qiqiqiqi.

Tidak, saya juga tidak berharap S sudah beli, apalagi baca, apalagi suka dengan Little Stories sih. Toh bacaan memang konsumsi individu ya, yang tidak bisa dipaksakan hanya karena buku tersebut ditulis oleh seseorang yang kita kenal baik. Dan karena kita sudah lama sekali tidak bertemu, saya tidak tahu akhir-akhir ini S lagi suka baca buku tentang apa. Tapi balik lagi ke perbincangan kami yang diawali dengan antusiasme yang tinggi dari S untuk tahu lebih banyak tentang perbukuan dan seluk beluknya, rasanya akan lebih menyenangkan bagi saya, kalau pertanyaan itu diajukan pertama kali, iya ngga sih? Jadi kan saya ngga perlu kecewa dan bikin postingan curcol geje segala kayak gini, betul? hahahaha.

Ya sudah, begitu saja sih temans curcol geje kali ini, benar-benar ga jelas binti teu pararuguh kan? hihihhi.

Oh iya, by the way, sepertinya di beberapa toko buku Little Stories sudah tidak ada di display lagi karena penjualannya kurang bagus (huhuhuhu….sedih deh), jadi kalau teman-teman masih ingin memilikinya, bisa order ke TokBuk Online ya, pasti masih bisa. Atau, boleh kok order ke saya hehehe.

Display Little Stories di dekat meja kasir

Oh iya, Little Stories buku kumpulan cerpen lho ya by the way 😛

0 Comments

  1. RedCarra

    Aku dong punyaaaaaaaaaaaaaaa…

    Trus Orin nanya, “Udah dibaca belum, Mbakyu?”
    Dan Carra pun menjawab, “Ng… Belum…”

    Kemudian Carra pun ditendang Orin ke bulan…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      *ditarik lagi ke bumi disuruh baca cepet dan dibikin reviewnya!*

      hahahahaha

      Matur nuwun mbakyu udah punya Little Stories :))

      Reply
  2. bemzkyyeye

    Oo gitu *nyimak*
    Jadi bukunya mba Orin ini tentang apa yah? boleh ceritain ga? *ditendang Orin* hahahaha

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Heh, sini kamuh! *guyur pake teh tarik* qiqiqiqi

      Reply
  3. jampang

    itu buku tentang apa seh, teh? *dikeplak*

    kasih link coretan saya ini aja ke temannya itu, teh. mengupas cara menerbitkan buku dengan tiga jalur, jalur major, cetak offset, dan print on demand 😀

    http://jampang.wordpress.com/2013/10/01/dream/

    *ngasih komentar sambil ngiklan*

    Reply
  4. Chrismana"bee"

    Saya belum baca 🙁

    Reply
  5. JNYnita

    Saya mau dong dpt gratisan, ntar di-review deh.. *kayak blognya traffic-nya tinggi aja* hahaha…

    Reply
  6. nyonyasepatu

    oh jadi kalau kurang bagus penjualannya langsung ditarik ya Orin. Sayang juga ya, soalnya kadang2 mungkin penjualan kurang karena orang kurang tau, kan ya

    Reply
    1. Orin (Post author)

      iya mbak Non, secara tiap bulannya banyak bgt kan buku baru terbit yg masuk, jadi kalo ngga bagus2 bgt penjualannya, biasanya si tokbuk ngeretur buku itu ke penerbit 🙂

      Reply
  7. rangtalu

    Saya juga mau dong dapat gratisan, nanti saya di-review deh..
    *kayak blognya traffic-nya tinggi aja* hahaha… 😀

    Reply
  8. joeyz14

    Hadeuhhhh minta dilempar bakiak itu rinnn..hahahaha
    Iya rin jadi bbrpa minggu lalu aku ke gramed nyari buku ini ga nemu….trus nanya mbaknya eh katanya lagi kosong. Kalo dapet dari penulisnya langsung plus ber ttd gimana ya rin? *ngarep* *ngarep ditoyor maksudnyaaa* lol

    Reply
  9. Arman

    jiaaa males banget ya kalo ngejawabin kayak temen lu gitu ya rin. hahaha.

    Reply
  10. chocoVanilla

    Aku sudah punyaaaaaa….
    Tapi yang dibaca baru punya Oriin dan beberapa lainnya :mrgreen:

    Reply
  11. miartmiaw

    Kalo temennya belum tau, ya kudu dikasi tau, heuheu. Hikmahnya kan jadi muncul cerita tentang curcol, hingga saya dan mungkin pembaca lain akhirnya jadi tau tentang Little Stories. ehehehe.
    Btw, saya juga pengen nerbitin karya sendiri. Dari dulu belum terwujud. bahagialah sampean yang sudah berhasil melakukannya.

    Reply
  12. Agung Rangga

    ehehehe, saya aja yang cuma baca curcol ini “gemes” sama temannya teteh Rin~ :mrgreen:
    tapi ya mau gimana lagi, kudu dikasih tau sejelas-jelasnya ya, biar dia ga marah~ 😆

    Reply
  13. Attar Arya

    Sama Rin. Temenku juga banyak yang belum tahu bukuku. Lha, emang belum ditulis sih! *dilempari karung beras sama Orin. 😀

    Reply
  14. danirachmat

    di Gramedia sini masih ada kok Rin. Hihihi. Temen lu itu epic banget. Gw pikir dia juga dah ngeh dan ngerti Little Stories tentang apa. hahaha.

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: