Rindrianie's Blog

Cuti Sakit Hati

Dari kejauhan, aku sudah bisa melihat ibu melambai-lambaikan tangannya ke arahku. Senyumnya sehangat mentari seperti biasanya. Pulang padanya, bagiku memang seperti meminum vitamin penyegar jiwa. Cuti beberapa hari dan berlibur di rumah masa kecilku selalu bisa menjadi obat mujarab pengusir penat.

“Padahal tadi ada Bapak, sayang Bapak harus tahlilan di rumah Pak Arif, jadi tidak bisa menunggu kamu.” Oh? Jadi rupanya tadi Ibu berdiri di halaman untuk mengantar Bapak pergi? Bukan menungguku datang? Aku mendudukkan diriku di kursi dengan tangan terkepal.

“Bu…kenapa sih Ibu tidak cerai saja dengan Bapak?” Tanyaku spontan. Aku tidak membenci Bapak, tapi sikapnya yang-menurutku- menyakiti Ibu membuatku murka.

“Hush…ngomong apa kamu. Pamali ah cerai-cerai begitu.” Ibu ikut duduk di sampingku, tetap tersenyum walaupun sambil mencubit lenganku, seolah-olah aku masih anak kecil yang lupa cuci tangan sebelum makan.

“Ibu memangnya tidak sakit hati Bapak nikah lagi?” Ibu diam saja, melangkah meninggalkanku menuju dapur. Tentu saja aku merasa bersalah, dan sangat tahu kalau ibu marah. Tapi rasa penasaranku lebih besar, entah sudah berapa kali aku bertanya, dan selalu menerima diam yang sama. Aku bertekad kali ini ini Ibu akan bercerita.

“Bapak kan sangat tidak adil Bu. Istri mudanya dibuatkan rumah yang lebih besar. Rumah Ibu masih begini saja dari aku kecil. Bapak ke sini kalau lagi sakit, lagi susah, lagi perlu dihibur. Coba kalau lagi gembira, lagi dapet rezeki, pernah gitu inget sama ibu?” Tatapan ibu membuatku segera berhenti.

“Makanya, segera menikah. Udah hampir 30 kok masih lajang saja.” Kini aku yang diam. Seandainya menikah itu bisa sendirian, sudah sejak lama aku menjadi istri bagi diriku sendiri, ingin aku ucapkan itu pada Ibu.

“Bu… Maaf…” Lagi, aku menyerah. Aku mengusap-ucap punggung ibu pelan. Lantas memeluknya dari belakang. Aku bisa merasakan tubuhnya bergetar, mungkin menahan tangis.

“Namanya juga manusia, ya pastilah ibu juga sakit hati.” Aku memilih diam, menunggu Ibu bercerita. “Tapi kan bercerai itu sebaiknya dihindari, tidak disukai Tuhan. Ibu cuma ingin jadi hamba yang baik, apa itu salah?”

“Menurutku Tuhan lebih tidak suka lagi Ibu tersakiti oleh Bapak.” Aku kaget dengan yang aku dengar dari mulutku sendiri. Detik berikutnya aku berharap Ibu tidak tersinggung dengan ucapanku, dan memeluknya lebih erat.

“Kamu pulang ke Jakarta lagi kapan?” Pertanyaan Ibu yang tiba-tiba berbelok mengagetkanku.

“Lusa Bu, cutiku tinggal sedikit.”

“Ibu nanti ikut kamu ke Jakarta ya. Ibu mau cuti juga ah, biar ngga sakit hati terus sama Bapak.” Hah? Aku hanya memeluk Ibu yang mendekapku dengan senyumnya yang masih sehangat mentari.

*Note : 400 kata

PS : Hedeeehhh… teu pararuguh pisan ceritanya 😛

0 Comments

  1. mechtadeera

    semoga setelah cuti si ibu itu makin tegar ya Rin…
    lanjutkaaan… 🙂
    ___
    Judul hari ini tambah ajaib auntie *pusying*

    Reply
  2. Aninda

    beraaat teh ceritanya.. hehehe
    ___
    hehehe 🙂

    Reply
  3. LJ

    ayo bu, jangan cuti ajah.. sekalian pensiun sakit hati.. #helehh..

    keren, orin..!
    ___
    hihihihi…resign harusnya si ibu ya Mak *nyengir*

    Reply
    1. Ruri

      ahaha, setujuuu, pensiun sakit hati aja! keren Rin ceritanya. kalo aku yang jadi tokoh Ibu, udah banjir nangis bombai dah…
      ___
      hehehehe…judulnya ajaib sih Ri, jadilah ceritanya pun ajaib *ngeles* 😛

      Reply
  4. bluethunderheart

    asal jangan korupsi sakit hatinya y bu..hehehhe
    salam hangat dari blue
    ___
    Terima kasih sudah mampir Blue ^^

    Reply
  5. Evan

    3 jempol teh buat ceritanya 😀
    ___
    Pinjem jempolnya siapa Van? qiqiqi

    Reply
  6. Arman

    hehe bisa ya cuti sakit hati.. 😀
    ___
    qiqiqiqi…namanya jg cerita geje mas, dimaklumin aja ya hahaha

    Reply
  7. ilhammenulis

    teh orin makin kesini makin jago bikin FFnya ya.. hebaat 😀
    ___
    yg paling tepat sebetulnya makin geje Ham hahahaha. tengkyu eniwey 😉

    Reply
  8. saidah

    K.e.r.e.n teh orin hihihi gk nyangka loh kalo baca judulnya 😀 lanjutkan kakaaaaakk…
    ___
    heuheu…tengkyu Dang 😉

    Reply
  9. yeye

    hahahahahaha pararuguh tp aku sukaaa 😀
    ___
    I see, jd Yeye sukanya yg teu pararuguh ya *ngikik*

    Reply
  10. Adini

    Cuti sakit hati…bisa juga , semoga ibu selalu menjadi wanita yang kuat.
    ___
    hehe…tengkyu mba Imung 😉

    Reply
  11. dey

    fiksi-nya orin itu, selalu ngangenin …
    enggal atuh ngadamel buku nyalira …
    ___
    Aamiin…doakan Orin lebih berani ya Bu, takut mulu nih qiqiqiqi *jitak diri sendiri*

    Reply
  12. dea

    tepuk tangan ………………….
    keren banget teh 😀
    ___
    hehehe….tengkyu De 😀

    Reply
  13. nurlailazahra

    luar biasa bisa dapet ide cerita ini dari judul yg cetar, hehehe
    ___
    hehehehe…biar ga ada yg nyamain Sarah 😛

    Reply
  14. Mayya

    Haduuuuh…klo kesini aku suka terkesima ama cerita2 mbak deh! Keren!
    ___
    Makasih lho May 😉

    Reply
  15. Bibi Titi Teliti

    Oriiin…keren sekaliii 🙂

    eykeh juga mau cuti masak ah..hihihi…
    *padahal mah emang gak pernah..hihihi..*
    ___
    hahaha…Orin jg lg cuti masak nih Teh, hoream qiqiqiqi

    Reply
  16. Awan

    Smg sang Ibu resign Mba dari saki hatinya…. hehehe
    Ceritanya menarik 🙂

    Kunjungan perdana,
    Salam kenal Mba Orin 🙂
    ___
    Terima kasih sudah mampir ya^^

    Reply
  17. monda

    rutinitas jadi istri juga perlu ditinggalkan sejenak untuk cuti me time ya Rin…., oke banget deeeh..
    ___
    Sepakat Bun, harus punya me time ya 😉

    Reply
  18. Susindra

    Bagaimana perasaan ibu jika menjadi ibuku, ya? Hmm…. Ketika meninggal bapakku punya istri 3 yang akur dan sering silaturrahmi ke rumah.
    Sabar ya.
    ___
    Ya…banyak jg ibu yang ‘kuat’ seperti itu ya mba Sus..

    Reply
  19. bintangtimur

    Ah, khas Orin banget nih tulisannya…dan sungguh, mencuci hati yang sakit itu tidak semudah membalikkan telapak tangan…
    Oriiiin, salut buat ibu di cerita ini, salut juga buat Orin yang bisa bikin cerita tanpa bertele-tele tapi kena maksudnya.
    😀
    ___
    hehehe…terima kasih banyak lho Bu Ir apreasiasinya 🙂

    Reply
  20. bintangtimur

    Cuti sakit hati?
    Hihihihi…kalo udah kembali, berarti hatinya sakit lagi atuh, Rin 😉
    ___
    Setidaknya kalo udh cuti lebih fresh bu hihihihi

    Reply
  21. prih

    cuti sakit tanpa perlu surat dokter nih Orin. Selalu keren, ringkas apik.
    ___
    Terima kasih bu Prih ^^

    Reply
  22. oliph

    simple tapi dalem..
    salam kenal…
    ___
    Tengkyu udh mampir Oliph 🙂

    Reply
  23. Wong Cilik

    daleeemmm … teoope begete …
    hanya dengan cinta pada Tuhan, maka segala sakit hati itu bisa terobati … memang tidak akan terlupa, tetapi bisa terobati …
    ___
    Mencintai Tuhan seperti itu tidka bisa dilakukan sembarang orang ya Wong..

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: