Rindrianie's Blog

Day#12 Memori Tentangmu

Cerita sebelumnya, day#11

***

Negeriku ini memang sangat elok rupawan. Sebuah pura -yang notabene adalah tempat untuk beribadah umat Hindu- pun sangat menarik dan cantik seperti ini. Bangga rasanya aku jadi orang Indonesia. Tapi Indonesia bangga tidak ya memiliki seorang aku? hmmm…

“Boleh saya potret, mba?” Waduh? Sejak kapan wajahku cukup menarik sebagai objek foto ya? Bule pula yang mau motret. Tapi tetap saja, si mister ini sudah menggangguku yang sedang menikmati Besakih.

“Tidak potret mereka saja?” Jawabku seraya menunjuk ke arah beberapa gadis Bali yang sedang berdoa.

“Tidak suka dipotret ya?” Yee…ditanya malah balik nanya.

“Kalau iya memangnya kenapa?”

“Kenapa sih ngga suka dipotret? Bukankah generasi kalian adalah generasi narsis yang suka sekali eksis?” Wah, si mister mengajak perang, tapi bahasa Indonesianya bagus sekali. “Maaf…maaf…saya becanda lho.” Si mister menurunkan kameranya saat melihatku mendelik sebal. “Saya ingin motret mba, karena tadi saya lihat ekspresi mba menarik sekali.” Aku tetap bergeming dalam diamku. Biarkan saja dia nyerocos sendirian. Bule sotoy bin kepo, huh. Ekspresiku yang mana yang menarik? Aya-aya wae, pikasebeleun.

Jeda yang berlangsung sekian detik rupanya membuat si mister salah tingkah, dan hendak beranjak meninggalkanku yang diam saja. Daripada sendirian begini ya tak apa lah ya berdamai dengan si mister.

“Masih mau motret aku? Ekspresi yang tadi ‘kan udah ilang.”

“Ngga usah deh, kita kenalan aja ya. Jurgen Mueller” Si mister menyodorkan tangannya yang besar.

“Lindu.” Ucapku singkat. Rupanya si mister orang Jerman. “Schön euch zu treffen“, lumayan juga aku  jadi bisa latihan bahasa Jerman.

“Senang juga bisa kenalan. Bisa bahasa Jerman?”

“Sedikit.”

“Saya lebih suka bahasa Indonesia.” Eh? Aneh. Saat aku merasa keren bisa sedikit berbahasa Jerman, si mister malah lebih suka bahasa Indonesia? Malu juga rasanya, sekaligus membuatku semakin bangga akan Indonesia.

“Kenapa? Punya pacar gadis Indonesia yaa?” Iseng aku bertanya, yang dijawab dengan si mister tertawa terbahak.

“Mmm… saya gay.” Duh, persaingan semakin ketat untuk mendapatkan pria normal akhir-akhir ini ya.

“Jadi apa yang membawamu ke Besakih?” Aku membelokkan arah, aneh sekali rasanya pertemuan pertama seperti ini sudah membahas orientasi seksual.

“Tidak ada, saya hanya mengikuti ke mana kaki melangkah.” Cieeehhh, nyastra sangat nih bule. “Dan tadi itu saya becanda lho,” sambungnya lagi.

“Becanda? Yang mana?”

“Yang soal gay.”

“Ooh…”

“Jadi saya masih straight.”

“Oh begitu. Oke.” So what? Duh, aneh sekali sih perbincangan kita ini. “Jadi… bagaimana Besakih menurutmu?” tanyaku lagi akhirnya.

“Indah. Seperti banyak sekali tempat yang indah di negeri ini. menakjubkan.” Wow, sepertinya si mister sudah mengunjungi berbagai tempat di Indonesia.

“Ada alasan tertentu kenapa suka Indonesia?”

“Konon, nenekku dari pihak Ayah adalah orang Bugis.” Tapi sepertinya tidak ada secuil pun dari penampilan mister bule yang bisa mewakili gen neneknya itu.

“Jadi sudah pernah ke Makasar?” Tuan bule hanya mengangguk. “Berhasil menemukan…yang kau cari di sana?” Aku khawatir pertanyaanku terlalu lancang.

“Terkadang kau tidak harus menemukan yang kau cari.” Si mister bersiap lagi membidikkan kameranya ke arah rombongan anak-anak SMP yang gegap gempita. “Karenasomehowkau malah dipertemukan dengan keajaiban.” Rupanya ada jiwa seorang filsuf dari seorang Jurgen Mueller.

“Semoga pertemuan kita juga termasuk keajaiban ya.”

“Tentu saja, karena tidak ada yang kebetulan. Setidaknya, memori tentangmu di benakku pasti akan selalu ada.” Ups, untuk sesaat aku merasa melayang. Ngomong-ngomong tentang keajaiban, aku jadi teringat sesuatu.

“Mister, kau tahu Bundo Rahmi?” tanyaku ragu, dan si mister hampir menjatuhkan kamera yang sedang dipegangnya.

Note : 544 kata, bersambung ke day#13

***

eeaaa…nulis ngebut emang bisa dipastikan geje tingkat dewa ha ha 😛

18 Comments

  1. bintangtimur

    Mau komen pertama di Orin ah…
    😉
    ___
    Aahhh…senangnya Bu Ir jd komentator pertama 😉

    Reply
  2. bintangtimur

    Waduuuuh, benang merah itu ternyata Bundo Rahmi.
    Bundo Rahmi pula yang membawa Lindu keliling Indonesia, dari Bukittinggi, Bandung, Jogja, Surabaya dan Besakih ini…
    Geje tingkat dewa?
    Hihihi…kreatif tingkat dewa kayaknya istilah yang lebih tepat, Rin!
    😀
    ___
    Bundo Rahmi yg menularkan kegejean itu padaku Bu Ir hihihihi. Maafkan yaa^^

    Reply
  3. nurlailazahra

    gak tau knp ya, dua tulisan terakhir kok terlalu banyak dialog ya Teh? udah gt kesan mengejutkannya di akhir cerita agak2 gmn gitu, hehehe. sdkit ngasih tanggapan aja teh, tp aku salut kok sejauh ini teteh masih berusaha memberikan yg terbaik 😀
    ___
    hahahaha…berarti Sarah belom baca cerpenku yg 95%nya adalah dialog ya? Aku memang lebih suka dialog daripada narasi Sarah, entah kenapa.
    Anyway, terima kasih banyak lho udah baca tiap cerita geje-ku disini *peluuuk*

    Reply
  4. Danu Akbar

    Kunjungan perdana kesini nih kayaknya nih..
    salam kenal buat empunya blog.
    izin baca2 ;D

    Reply
  5. BUNDO RAHMI

    si Ngai tadi sempat baca.. trus nanya, straight itu maksudnya apa..? 😛

    tampaknya sebelum menulis Orin sll pendalaman ttg setting lokasinya.
    sesuai toh dgn tema indonesia bangkit, ‘kunjungi indonesia’

    #ah, kenapa pulak itu kamera sampe hampir jatuh,.. #ealah mister..

    Reply
  6. marsudiyanto

    Hehehe…
    Saya kenal Bundo Rahmi
    Kalau nggak salah dialah Kak Adelma Rahmi 😀

    Reply
  7. ~Amela~

    aku makin penasaran sama bundo rahmi..
    semangat teteh! 😀

    Reply
  8. Agung Rangga

    hahha, sehari ngebut dua tulisan~ 😆
    teh orin memang jago deh~ 😀

    Reply
  9. Ely Meyer

    memang si mister kenal bundo Rahmi ? ^_^

    Reply
  10. Evi

    Oh kenapa ya si Bule mau menjatuhkan cameranya mendengar nama Bundo Rahmi? Jangan2 bekas selingkuhannya ya Teh?

    Reply
  11. Lidya

    hati-hati mister nanti kalau jatuh kameranya sayang kan 🙂

    Reply
  12. vibrianta

    ayooo ngebut terus ceritanya mbak, btw, gay kok bangga ya?

    Reply
  13. fitrimelinda

    kenapa si mister gitu banget ekspresinya denger nama bundo rahmi teh?? 😀

    Reply
    1. Lilla Rosa

      iya kenapa? hehe

      Reply
  14. Myra Anastasia

    bikin penasaraaaaaaaannn… termasuk sm sikapnya si mister yg kageeett 😀

    Reply
  15. mechtadeera

    ahay..banyak sekali tali bertaut di sini.. 🙂
    Rin, lanjoot….

    Reply
  16. dani

    Lupa euy dulu pertama kali komen di seri yang mana yaaaa

    Reply
  17. Pingback: CerBung – Cerita Bersambung | danikurniawan

Leave a Reply

%d bloggers like this: