Rindrianie's Blog

Day#9 Inilah Aku Tanpamu

Pagi ini kau pun tak datang, aku sungguh kecewa. Sebetulnya kemana kau selama ini? 3 hari sudah aku menantimu. Di sini, di tempat yang kita sepakati bersama. Apakah kau telah berpindah ke lain hati? Tapi apa salahku? Inilah aku tanpamu, bingung termenung di pagi yang murung walaupun tanpa mendung. Ah, sepertinya aku perlu secangkir kopi.

Sore yang ceria. Tapi ketidakhadiranmu membuatnya seolah hampa. Kau dimana? Kapan kau akan menemuiku? Bahkan hingga rembulan temaram tiba, tak juga kau datang. Inilah aku tanpamu, muram di malam yang buatku sedikit suram. Ah, sepertinya aku sudah harus pulang.

Pagi ini, kuberanikan diriku mendatangi rumahmu. Aku tahu kau tak akan kemana-kemana sepagi ini di hari minggu, bukan? Dan, disanalah dia berada, terparkir anggun di halaman rumahmu. Sebuah Jazz putih yang elegan. Aku lirik Supra X tahun jebot yang sedang kutunggangi, aku tatap lagi mobil imut di sana itu, ah…tak terbandingkan. Kini aku tahu kenapa kau tak pernah datang, sekarang aku pun mengerti kenapa kau tak lagi menemuiku. Itu semua karena si Jazz putih yang di sana itu, kan? Iya kan? Mobil imut itu seolah menertawakanku.

“Baaangg… ojek kan ya? Ke pasar goceng kan?” Ratapanku terhenti. Seorang ibu gemuk dengan keranjang kosong di tangannya menepuk pundakku. Inilah aku tanpamu, mencari pelanggan lain untuk menggantikanmu. Seorang ibu gemuk pun tak apa, dibayar goceng pun tak mengapa, walaupun segalanya tentu saja berbeda, karena kerinduanku memboncengmu tak akan pernah tergantikan.

***

  • Note : 231 kata

Iya, saya tahu kok, semakin geje hahahaha. Tapi entah kenapa saya selalu ingin menuntaskan apa yang sudah saya mulai tsaaah, termasuk dalam tantangan #15HariNgeblogFF ini, jadi masih akan ada 6 hari postingan fiksi geje lagi ya temans, semoga dirimu tidak muntah membacanya hihihi.

Saya juga tahu, judul hari ini sangatlah romantis untuk menggalau #eaaa :p tapi lagi-lagi, entah kenapa imajinasi saya menolak mengarah ke sana, dan justru si abang ojek di kepala saya ini berhasil membuat jemari saya mengetik dengan cepat sesaat sebelum saya mematikan laptop kantor. Setidaknya…saya menikmati proses dan perjalanan ini 🙂

Well, have a great weekend, Pals 😉

0 Comments

  1. Iqoh

    si kupi tetep nomor satu… 😉

    Reply
  2. yustha tt

    #eaaa

    Reply
  3. ~Amela~

    akhirnya jadi juga.. mel resmi mengundurkan diri dari perhelatan ini..

    Reply
  4. Fahrie sadah

    Aku justru ketinggalan perhelatan besar ini, huhu

    Reply
  5. nique

    bagus dong bisa menghindari tema cinta2 😀
    aku blom berhasil niy Rin
    salut euy sama tulisan ini hehehe

    Reply
  6. lidya

    hahaha kirain cerita romantis gak taunya tukang ojeg. oops sesamaojekers dilarang saling mendahului ya rin 🙂

    Reply
  7. Robertus Benny Murdhani

    Ojek ojek….
    Ojeknya mba..
    Nice post….

    Reply
  8. Dhenok Habibie

    dhe suka mbak Yin, hehe 😀 2 paragraf pertama, dhe benar2 menikmati tulisannya.. dan pas babak akhir, kok malah tertawa.. 😆

    Reply
  9. .:: setiaONEbudhi ::.

    wuaaaaah,
    Teh orin msh eksis aja di event ini..
    *jadi iri*
    Huahuahuah

    Reply
  10. Lyliana Thia

    coba pake si kupi yah Rin, pasti oke 😉

    sukses yah Rin.. 😀

    Reply
  11. Ahmad Alkadri

    Galau banget isinya… tapi tetep bagus. Lanjutkan ya mbak 😛

    Reply
  12. lukisan bunga

    curahan hati ya….

    Reply
  13. mandor

    yang penting tetap dapet pelanggan, nasi tetap ngepul dan perut tetap tenang. Lanjut terus dengan ojegnya

    Reply
  14. ais ariani

    geje?? iki apik Teh..
    beneran bagus kok… dapet bangetlah ceritanya menurut aku

    Reply
  15. rina s esaputra

    ketipu…kirain romatis hehehe

    Reply
  16. mylitleusagi

    ha…ha…ha…ha
    setelah cinta si OB sekrang cinta si tukang ojek…
    *suka sama kejutan kejutan nya*

    Reply
  17. rizalean

    simple and surprise ! 🙂

    Reply
  18. Pingback: Si Odol Masochist « Rindrianie's Blog

Leave a Reply

%d bloggers like this: