Rindrianie's Blog

Demi Sari

Seperti janjinya kemarin, pagi-pagi Warti datang ke rumahku. Langsung memberiku sebuah kaos bergambar pria yang sering aku lihat di TV.

“Sana ganti baju dulu,” ujarnya seraya mengambil Sari dari gendonganku. Aku bergeming, ragu.

“War?”

Wis kamu pokoknya tenang aja, Yun. Paling lama 2 jam kerjaan kita ini kelar, pulangnya kamu udah bisa beli susu buat si Sari.”

“Kenapa mesti pake kaos ini toh?”

“Kita bakalan jadi penonton bapak calon pejabat itu kampanye, Yun, jadi ya kita mesti pake kaos itu.”

“Dia ini bukannya pengusaha tukang suap, War? Kalo jadi pejabat bakal korupsi nanti.”

“Itu bukan urusanmu! Masih perlu duit buat beli susu anakmuΒ toh?” Aku menunduk, meremas si kaos dengan gemas, kalau saja suamiku tidak minggat, aku tidak harus susah payah mencari uang seperti ini. Dasar lelaki bangsat! Aku malah mengumpat.

Tapi aku memang tidak punya pilihan lain, lantas segera bergegas mengikuti Warti yang sudah menunggu di dekat pagar.

***

Warti datang agak siang hari ini. Dan langsung mengambil Sari yang sedang tertidur di kamar.

“Sari mesti dititipkan dulu, Yun, takut dia rewel. Aku udah minta Bulik Inah tadi, tuh dia udah nunggu di depan.” Tanpa menunggu persetujuanku Warti sudah menyerahkan Sari ke tangan perempuan tengah baya itu, yang langsung beranjak tanpa kata menimang-nimang Sari yang tetap terlelap.

“Kok ga bawa kaos? Mau kemana kita, War?”

“Kamu punya daster yang udah lusuh?”

“Buat apa? Kita mau ngapain?”

“Kita ngantri sembako buat orang miskin, Yun. Lumayan, berasnya bisa buat seminggu.” Aku tersentak, semiskin itu kah aku untuk melakukan hal seperti ini? Tapi tetap saja aku mengganti bajuku dengan daster lusuh seperti pintanya tadi.

“Tapi War, kita kan ga punya kartunya?” teriakku dari dalam kamar.

“Tenang aja, Yun, aku udah minta ke pak RT kok.” jawabnya santai, membuatku berpikir bagaimana caranya dia mendapatkan dua kartu miskin dari pak RT? “Pokoknya kamu percaya sama aku, Yun. Meski tanpa suami, anakmu ga akan minum air gula kayak kemarin lagi,” ujarnya lagi berapi-api.

Aku hanya mengangguk dalam diam, apapun akan aku lakukan, yang penting anakku Sari tak perlu kelaparan.

***

Hari ini Warti datang dengan senyum yang terang benderang.

“Kita ikutan demo buruh, Yun.”

“Lha? Kita kan bukan buruh, War.”

“Bayarannya lumayaaaan, dibayar di depan pula.” katanya gembira, mengabaikan perkataanku. Lantas dia menyerahkan sebuah amplop yang cukup tebal ke tanganku. Duh Gusti, bahkan sebelum suamiku minggat, rasanya aku belum pernah punya amplop setebal ini.

“Kita mesti ngapain, War?”

“Kita ikut teriak-teriak aja, ngacungin spanduk,Β wisΒ nanti ta’ ajari kalo udah di sana, Yun.”

Bulik Inah lagi-lagi sudah ditugasi Warti untuk menjaga Sari,”Nduk, baik-baik di rumah ya, Mama kerja dulu, buat beli susu kamu.” pamitku pada Sari sebelum pergi, mengecup keningnya sepenuh hati.

Aku dan Warti telah berseragam sebuah pabrik. MobilΒ pick up penuh manusia berseragam sama sudah menunggu kami di depan gang. Warti melambai-lambaikan tangannya dan mengajakku lebih gegas. Tapi dua lelaki kekar entah datang dari mana membekap mulut kami, menyeret kami yang mencoba meronta, kemudian memukul tengkukku keras hingga lemas.

“Dasar buruh ngga tau diri, habisin semuanya!” Sayup, kudengar suara itu sebelum semuanya gelap.

Note : 498 kata, khusus ditulis untuk MFF πŸ™‚

0 Comments

  1. kakaakin

    Dan susu untuk Sari sudah tak ada lagi…
    ___
    😐

    Reply
  2. Abi Sabila

    Demi susu, haruskah melakukan semua itu? Tidakkah ada alternatif gizi lain yang bisa diperoleh dengan cara yang baik dan benar? Tapi itulah relaita. Dan yang pasti, ini FF yang sangat menarik, Teh. Salut!
    ___
    Halo Abiiii…sudah lama Abi tidak berkunjung πŸ™‚ Semoga sehat selalu ya, Bi πŸ™‚

    Reply
  3. nita

    sedih banget mba bacanya…huhu
    salam kenal πŸ™‚
    ___
    Terima kasih Nita sudah mampir πŸ™‚

    Reply
  4. jampang

    kenapa nggak dikasih asi aja?

    *halah. protes*
    ___
    Sari udah ga ASI Bang, udah disapih dia *halah* hihihi

    Reply
  5. Erit07

    Itulah pengorbanan besar seorang ibu,walaupun jalannya salah..
    ___
    begitulah, semoga cuma di fiksi ya

    Reply
  6. Evi

    Demo pun sekarang bisa jadi pekerjaan, ya Teh..Sedih memikirkan mamanya Sari πŸ™
    ___
    kabarnya sih begitu, Tante, semoga yg seperti mamanya Sari cuma di fiksi saja ya Tan..

    Reply
  7. jampang

    eh ternyata udah sarinya udah besar yah? πŸ˜€
    ___
    masih kecil tapi bukan bayi bang *halah* hihihi, di kepalaku Sari itu sekitar 2-3 tahunan gitu lah ya πŸ˜€

    Reply
  8. latree

    endingnya bagus. suka. tapi kayanya lebih nendang kalau langsung ikutan jadi pendemo bayaran… πŸ™‚
    ___
    tadinya mau gitu mbak La, tapi kok pendek bgt, ditambahin malah binun motongnya, jadi begitulah, geje seperti biasanya hihihihi

    Reply
  9. Tri Widy Astuti

    wah, kasian bener nasib para pendemo
    ___
    Ibuuuu…apa kabar? *kangen*

    Reply
  10. aritunsa

    Kasian si Sari, kasian Yuni… Suaminya itu lho… minggat kemana sihh! >,< *loh kok jadi aku yg jengkel* qiqiqi
    ___
    ahahahaha….sabar Ri sabaaar πŸ˜›

    Reply
  11. De

    miris yah, dan ini nyata banyak terjadi di Indonesia. Hiks
    ___
    sepertinya begitu ya mbak De πŸ™

    Reply
  12. riga

    pahit yah… 😐
    ___
    banget bang 😐

    Reply
  13. liannyhendrawati

    Duh kasihan banget. Mending Sari minum air gula aja daripada harus kehilangan ibunya ..
    ___
    iya ya mbak..

    Reply
  14. abi_gilang

    Korban Warti sang provokator :mrgreen: kasian Sari πŸ™
    ___
    Begitulah kang 😐

    Reply
  15. Mas Huda

    jadi ingat lagunya Iwan Fals… Galang Rambu Anarku anakku,lahir awal januari menjelang pemilu….

    minta like atau komentarnya yak arena setiap like atau komentar memberikan kesempatan mendapatkan satu buah motor TVS Apache http://www.facebook.com/photo.php?fbid=10201060145480644&set=o.50254030763&type=1&ref=nf
    ___
    lagu itu jg liriknya memang miris ya mas..

    Reply
  16. ded

    Untung hanya cerita, saya mencoba untuk menghibur hati ini yang tercabik cabik melihat kisah seperti itu πŸ™
    ___
    Iya Da, semoga cuma terjadi di cerita ya

    Reply
  17. Niken Kusumowardhani

    Yun, demo masak di rumahku mau? Ntar pulangnya bisa bungkus deh ^_^
    ___
    Bunda telat nawarinnyaaa, kata Yuni he he

    Reply
  18. Digen Ariansyah

    Sedih banget mbak ceritanya πŸ™

    Sari sama siapa sekarang Mbak? πŸ™
    ___
    *pukpuk Digen*

    Reply
  19. Ayu Citraningtias

    sekalian jadi penonton bayaran, mbak. lalalayeyeye πŸ˜›
    ___
    nah, jadi penonton lalalayeyeye sepertinya tidak terlalu beresiko ya Yu he he

    Reply
  20. julie

    duh sari kenapa gak ke rumah tante nanti kita minum teh botol aja :p

    emang bener yaa demo buruh itu bayarin orang gitu? #dibahas
    ___
    Aku ga tau betul atw ngga-nya sih Kak, cuma dengar selentingan aja *halah* hehe

    Reply
  21. rinasetyawati

    iissh … meleleh bacanya….. sedih
    ___
    *sodorin tissue*

    Reply
  22. syifarah03

    hiks…mesakke men tho yooo hiks hiks. langsung inget anak-anak di rumah. bagus mbak ff nya.
    ___
    Terima kasih mbak^^

    Reply
  23. linda

    susunya sari besok2 piye? πŸ™
    ___
    Entahlah πŸ™

    Reply
  24. herma1206

    walaupun fiksi..ini sebenarnya realita…:(
    ___
    begitulah.. πŸ™

    Reply
  25. rinibee

    Duuh… Apes tenan iki.. 😐
    ___
    Iya mbak πŸ™

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: