Rindrianie's Blog

Do What You Fear

Judul tersebut adalah salah satu judul kolom Ultimate-U Rene Suhardono di Kompas Sabtu, yang bisa juga sahabat akses disini.

Kenapa kalimat tersebut cukup ‘mengganggu’ saya, karena terakhir kali saya melakukan sesuatu yang saya takutkan, adalah tahun 2008 yang lalu!

Yup, “Do what you fear” saya kala itu adalah proyek harakiri mengikuti sebuah lomba pidato. Lengkapnya bisa sahabat temukan dalam tulisan saya yang ini.

Hampir 3 tahun berlalu dan belum ada proyek harakiri lainnya yang saya lakukan. Apakah artinya saya tidak memiliki rasa takut lagi? Tentu tidak. Mungkin, saya hanya terlalu takut untuk mengakui bahwa saya takut. halah 😛

Ada sebuah ketakutan yang akhir-akhir ini sering saya pikirkan untuk nekat saja dilakukan. Dan artikel Rene tadi seolah menjadi ‘tanda’ bagi saya untuk mulai melaksanakan proyek harakiri ini.

Ehem.. Saya ingin resign, dan saya masih takut untuk melakukannya. Kenapa? Karena banyak hal. Alasan klise lah ya, takut tidak menemukan pekerjaan yang lebih baik, takut salary-nya tidak lebih besar dari yang saya dapatkan sekarang, takut tidak bisa beradaptasi dengan lingkungan kantor baru, takut tidak betah, ketakutan-ketakutan semacam itulah. Padahal resign-nya saja belum 😛

Tapi, kenapa saya ingin resign? Mungkin itu juga menarik untuk ditelusuri terlebih dulu ya. Well, daftarnya akan lebih panjang daripada ketakutan-ketakutan saya di atas. Alasan terkuat dan mendasar adalah karena saya merasa sudah tidak bisa bertumbuh lagi. Period.

Absurd? Mungkin saja. Tapi saya tidak suka dengan keadaan yang demikian, tetapi takut untuk melakukan perubahan. Phew…

*Menulis di hari minggu begini kenapa jadi curhat ya? hahahaha…. *

Anyway, do you have a fear, Pals? 😉

 

 

0 Comments

  1. ais ariani

    yes, i have! 😀
    aku takut banget ketemu sama dosen pembimbing teh. kalau besok pagi mau ketemu, malemnya aku gak bisa tidur, terus sebelon berangkat, aku mules se mules-mules nya. nyampe di pos satpam kampus rasanya pengen balik lagi ke rumah
    🙁
    tapi ada yang pernah bilang ke aku (suwer aku lupa siapa yang bilang), bilangnya gini : ketakutan itu adalah kegagalan di awal.
    aku tahu Rene ini dari buku-nya yang tentang karir dan pekerjaan itu (penasaran pengen baca).
    janagn takut yah teh, pegangan kalau takut. hihihihihihi

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Baca bukunya Is, penting banget tuh, palagi dirimu yg msh blm kerja gituh 😉
      Hehehe….. toss dulu ah Is. Semoga bisa mengatasi ketakutan2 kita masing2 yaaa…

      Reply
  2. Gaphe

    hemm.. haduh pengen resign ya?.. kadang emmang ketakutan itu lebih besar daripada yang bisa kita atasi sehingga nggak juga melakukan. tapi coba ini, bukankah setiap penerjun payung itu harus terjun dulu sebelum membuka parasutnya yah?. Do what you fear!!

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Ugh…bener bgt mas, tengkyu sarannya.. *malu, ngumpet di pojokan*

      Reply
  3. bundadontworry

    resign ya Orin?
    memang pasti ada ketakutan yg berlebihan.
    dulu bunda pernah mengalami ketakutan ketika harus pensiun dini dari pekerjaan yg begitu menyenangkan
    akhirnya setelah melepasnya, malah merasa lebih bahagia
    lho kok?
    iya karena ternyata ada hikmah dr setiap apapun yg kita lakukan dlm melakukan perubahan dlm hidup kita
    salam

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Iya ya Bun, seharusnya memang berani untuk segera ‘melompat’. huhuhu…makasih Bunda nasehatnya *kiss…kiss…hug…hug…*

      Reply
  4. orange float

    iya punya bahkan banyak sekali, kadang kita lebih dulu merasa takut pada sesuatu hal yang sebenarnya tidak seseram apa yang telah dipikirkan sebelumnya

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Betul Yuli, dulu saya takut tinggal dan bekerja di Jakarta, ga pernah kepikiran deh. eh…udah hampir 8 tahun aja tuh hihihihi

      Reply
  5. Ridha Alsadi

    resign? klo setelah menimbang baik buruknya, mba tinggal mantapkan hati bulatkan tekad.
    InsyaAllah ketakutan akan sirna…
    salam hangat, bangauputih ^_^

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Amiiin…doakan ya mba Ridha, memang masih belum mantap rasanya 🙁

      Reply
  6. monda

    Takut apa ya? Ketinggian he..he..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Oh? Bunda takut ketinggian? Kita ke Monas yuks. Bun 😉 *plaaaak*

      Reply
  7. Nova

    yah, kok pingin resign sih mbak? saya malah lagi heboh nyari2 kerja nih,hehhe…
    kalau saya paling takut sama tikus, takut banget. gimana donk biar ga takut??
    *kok nanya sama si mbak ya???hahhaa

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Yuk…kita nyari kerja bareng2 Nov hihihi…
      Hah? samaaaa…aku jg takut sm tikus >_<

      Reply
  8. Alam

    resign? terkadang aneh ya, disisi lain banyak orang yang nyari kerja, tapi juga banyak juga yang resign..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Begitulah hidup mas hehehe…

      Reply
  9. Fahrie Sadah

    Menarik tuh.. ^^

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Apanya yg menarik mas? melakukan sesuatu yang kita takutkan? Yup, menarik ya, asalkan tidak takut. hihihi

      Reply
  10. Lidya

    knapa takut untuk resign? 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Aaaah….mba Lid. Mati kutu aku ga bisa jawab, hiks. Ada lowongan ga ditempatmu, mba? *wink…wink…*

      Reply
  11. Lyliana Tia

    Everyone has fear i think… 🙂 the thing is that not everyone wanna admit it…
    Anyway, ngerasa stuck yah Rin,..? Hal yg sama dgn keluarga ku itu… apa semua perusahaan otomotif spt itu yah…?
    Rin… kupasang link mu di blog ku yah… Nice share.. 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Udah tahun ke-6 mba di sini, mungkin memang sudah waktunya ‘berubah’ ya. Just my tought 😛
      Silahkaaann…dirimu jg sudah ada di page ‘The Pals’ku kok mba 😉

      Reply
  12. Batavusqu

    Salam Takzim
    Ga papa mbak curhat juga, yang penting bisa memberi bahasa kalbu sahabat pasti akan senang
    Salam Takzim Batavusqu

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Selamat siang mas Isro.
      Salam takzim dari mas mencerahkan senin siang yang hujan ini 😀
      huhuhu…jadi terharu. makasih ya mas 🙂

      Reply
  13. achoey el haris

    kadang rasa takut yang berlebihan membuat kita nekad dan berani 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Wah…betul juga ya kang. hmm….. *mikir*

      Reply
  14. 'Ne

    salam Mbak Orin 🙂

    saya juga bulan februari kemaren memutuskan untuk resign dari kerjaan, awalnya takut juga gak bisa dapet lagi, yah alasan relistis jadi membuat saya meimikirkannya selama 1 bulan. tapi nyatanya hati sudah tidak bisa dipaksakan meski saat itu sebagai audit saya sedang di posisi puncak *abis nemuin kasus* perusahaan pun sangat keberatan, tapi saya tetap pada keputusan untuk resign 🙂

    setelah melakukannya saya justru lega 🙂

    ayo mbak semoga bisa berani hehe..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Ah, testimoni yang menarik mba ‘Ne, thanks for sharing ya. Doakan sayaaaaa…. *lebay*
      Terima kasih sudah berkunjung mba 😉

      Reply
  15. bundamahes

    takut sama Allah 😳

    *jawaban sok idealis

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Uuuh…ga kuku jawabannya Bun 😀

      Reply
  16. Prima

    aku pernah resign! LOL, 1x… that’s suck, really suck… 🙁 tapi setelah itu ngerasa: I think I did a right thing, LOL…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Tuh kaaaan…. huhuhu, jadi resign is the damn right thing, kan Prim ya? *nyari temen*

      Reply
  17. Kakaakin

    Hehe… aku cari amannya aja… menghindari hal2 yang menakutkan 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Ah Kaka, kyk pak satpam aja cari aman hihihi *piss*

      Reply
  18. f3

    rin..sama lg pengen resign juga nich.. dah bosen ngerjain itu2 juga, dah bosen ma suasana nya juga.. pengen jadi bos buat diri sendiri. i hope i can 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Bisa laaaah… pan bentar lg mau jadi manten atuh Nuy, moving ke Bandung, udah weh sekalian resign 😉
      Sok lah jd bos buat suamimu nanti *ups… hihihihi*

      Reply
  19. Susan Noerina

    Hayo Say, berani melakukan perubahan. Kalo gw dan laki justru kaga suka berlama2 di comfort zone, pasti dalam jangka waktu tertentu berusaha untuk melakukan perubahan dan keluar dari zona aman 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Uhuk…iya nih mba, doakan aku berani yaa…

      Reply
  20. ajengkol

    blognya bagus salam kenal yah

    fear kadangkala tanpa kita sadari bahkan jauh dibawah alam sadar yang pasti setiap manusia pasti punya sisi itu 🙂 tawakhal yah

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Salam kenal jg, terima kasih sudah mampir yaa 😉
      InsyaALLAH, kalo ga punya rasa takut malah aneh kan ya? he he

      Reply
  21. niQue

    menurutku klo takut ya wajar, hanya saja jangan berlarut2.
    resign atau tidak, itu adalah pilihan yang nantinya harus dijalani dengan segala konsekuensinya.
    lalu tujuan resign apa? Klo untuk ndapetin kerjaan yang lebih menantang, pengalaman aku dulu sih, aku cari dulu kerjaan yang baru, begitu dapat baru deh resign.

    Bisa ngerasain sih kekuatiran resign tanpa adanya back up pekerjaan yang baru 🙂

    Reply
  22. Kris

    Oh…. jgn takut dianggap curhat deh… gpp kok….
    Takut itu menurutku wajar-wajar saja….
    Semua orang pasti punya rasa takut, yang membedakan hanyalah cara mengatasi takut itu sendiri.

    Salam kenal yah…. 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Heuheu…iya sih mas, kalo ga punya rasa takut malah aneh bin ajaib ya 😀
      Salam kenal jg mas, tengkyu udah mampir 😉

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: