Rindrianie's Blog

Festival Solo di Dapur Solo

Benar sekali teman-teman, tidak perlu jauh-jauh ke Solo jika sekadar ingin mencicipi kuliner khas sana. Di Dapur Solo yang telah berdiri sejak 1988 ini, tersedia beragam jenis hidangan khas Solo yang bisa kita nikmati. Nasi Langgi, Nasi Liwet, Tengkleng, hingga jajanan khas semacam Serabi Solo dan Wedang Wuh pun ada.

Beberapa waktu yang lalu, bersama Emak-emak Blogger saya sempat mencicipi langsung jajanan pasarnya di Dapur Solo Panglima Polim. Kue Ku, Wajik, Lemper, Kue Soes, hingga Risoles berukuran imut terlihat cantik berdampingan dengan teh poci -lengkap dengan bongkahan gula batu- dan wedang wuh yang hangat kemerahan. Duh, kue-kue tradisional macam begini sungguh menggiurkan ya *lap iler*.

Sudah lama sekali saya tidak makan si Kue Ku, ini penganan kesukaan saya. Meskipun karena terlalu manis (giung kalau kata orang sunda mah), ya paling banyak cuma bisa makan 2 biji doang sih hihihi. Lemper dan risolesnya juga enaaaak, kue soesnya juga, ah semuanya lah enak :P.

Kemarin ini kami beruntung, karena telah hadir juga Chef Beng Budiarso, yang sudah sejak lama memang berobsesi untuk membawa kuliner khas Indonesia untuk bisa mendunia. Chef Beng bersama Ibu Swan -sang pemilik Dapur Solo- memperagakan cara membuat Kue Putri Mandi. Saya baru tahu nih ada kue bernama unyu semacam demikian hihihi. Kue berbahan dasar tepung ketan yang berisi kacang hijau ini mirip-mirip Kue Ku, tapi dia ‘mandi’ di atas kuah santan yang gurih, itulah kenapa namanya Putri Mandi 😀

Ada satu ilmu baru yang saya peroleh dari Chef Beng yang menggoyahkan kepercayaan saya sebelumnya *halah…lebay nian ini qiqiqi*. Maksud saya nih, kemarin-kemarin saya selalu berpikir untuk HARUS selalu mengikuti ukuran yang tertera di resep, tapi ternyata terkadang resep bisa ‘menyesatkan’ lho.

Misalnya nih dalam resep kue Putri Mandi ini, yang membutuhkan 200 ml santan encer untuk dicampurkan ke dalam 200 gr tepung ketan. Tapi aplikasinya, tetap harus disesuaikan, santan tidak perlu sampai 200 ml jika adonan sudah cukup lembut, dan boleh saja ditambah beberapa ml lagi jika adonan dirasa masih terlampau kering. Karena rupanya, tepung pun bisa berubah-ubah sesuai cuaca, dia memerlukan air yang lebih banyak saat musim kemarau dan sebaliknya jika musim hujan! Wuihhh…’azas kira-kira’ memang paling mantap rupanya buibu! hihihihi.

Ya sudah, kalau penasaran sama kuliner Solo, sila langsung kunjungi saja Resto Dapur Solo terdekat ya temans, selain di Panglima Polim, ada juga kok di Matraman, Sunter, dan Serpong. Selain bisa dine in, bisa pesan antar lunch box atau snack box, bahkan bisa banget lho kalau mau arisan di sana *yuk mareee* hihihihi. Untuk informasi lebih lanjut, sila klik website berikut: www.dapursolo.com.

Pssst…Kalau ada yang mau ngajakin saya makan, saya tidak keberatan lho hahaha :).

15 Comments

  1. ysalma

    Bisa dicoba untuk icip-icip nih Rin.

    Reply
  2. joeyz14

    Memang resep itu bisa menyesatkan benar adanya…

    Btw..bahagia banget ya bisa makan2 enak gitu sambil liatin chef ganteng masak *salahfokus*

    Reply
  3. bukanbocahbiasa

    Enyaaaakkk…!
    Mouth watering banget 🙂

    Reply
  4. bemzkyyeye

    Tuh kan ga ngajak2.. Ihhhhh…

    Btw kmrn lupa foto kitaaaaahhhh kakakkkkk -_-

    Reply
  5. nengwie

    Prinsip kira2 dan secukupnya itu mah teteh… bukan buat kue sih yg pasti mah 😀

    Sampe ada temen bilang “jangan tanya resep masakan ke teh Dewi, jawabnya pasti semua secukupnyaaa..” hihihi

    Reply
  6. nengwie

    Tp eta sadayana pikabitaeuuun pisan 😀

    Reply
  7. Hikari Azzahirah

    kabita sama jajanan pasar =9

    Reply
  8. fandhy

    wah festival kuliner 😀

    Reply
  9. myra anastasia

    sebetulnya saya pengen banget datang ke acara ini. Sayangnya hari kerja. Co acaranya dibikin pas wiken, ya hehe

    Reply
  10. dani

    nah kan bener kan prinsip gw Rin, kira-kira pas masak itu selalu berhasil. Hahahaha.. 😀

    Reply
  11. bintangtimur

    Ahahahaha…mas Budi juga suka banget kue Ku, Rin…saya mah odading ajah…
    😀
    Trima kasih informasinya Orin, kapan-kapan kalo lewat deket sana, mampir ah!
    😉

    Reply
  12. prih

    Hampir protes Neng Orin ke Solo gak wara-wara…..
    Putri mandi unyunya…

    Reply
  13. Zizy Damanik

    Jadi ingat pertama kali ke Solo saat tamat sma dulu. Makan makanan di sana, aduuuhhhh manisnyaaaa…. gak tahan banget hahah…
    Akhirnya begitu tiba di Jogja saya dan teman langsung cari RM Padang.

    Reply
  14. nanang rifai

    di solo juga ada nih hehe..

    salam dari cah solo

    Reply
  15. Harga Hp GSM

    Enak banget ke dapur solo sama Emak emak blogger, fiyuuuh… saya mah nyampe sono kagak ada kopdar2an sama sekali, mau gabung ke emak-emak blogger tapi saya masih terlalu muda, gak di acc dueh 🙁

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: