Rindrianie's Blog

Hidangan Pembuka yang Membuat Deg-degan

Hidangan pembuka yang saya maksud kali ini adalah serangkaian speech-pidato-kata sambutan-sepata dua patah kata dan semacamnya itu dalam sebuah acara.

Beberapa tahun yang lalu, saya memberanikan diri mengikuti sebuah lomba pidato. Saya menamainya project harakiri halah, karena jangankan pidato di atas mimbar, wong menjadi moderator saat meeting pun lutut saya sudah gemetar gregori a.k.a gugup setengah hidup kok. Tapi ya begitulah, saya tetap tercatat sebagai peserta. Tidak mungkin kan saya “keok samemeh dipacok”? (baca : kalah sebelum berperang).

Selama hidangan pembuka sesaat sebelum para peserta tampil satu per satu membawakan naskah pidatonya di hadapan juri dan penonton, saya menahan diri duduk di kursi yang telah disediakan untuk peserta dengan harap-harap cemas. Sanggupkan saya mengingat seluruh naskah itu di depan nanti? Bagaimana jika saya lupa dan tidak bisa meneruskan pidato saya? Apa yang akan saya lakukan jika itu terjadi? Pertanyaan-pertanyaan semacam ini terus berputar-putar di otak saya.

Ucapan selamat datang dan kalimat pembuka dari MC  membuat keringat saya bergulir satu per satu. Dahi, hidung, tengkuk, hingga punggung membasah oleh keringat dingin akibat dari sebuah rasa bernama gugup.

Hidangan pembuka selanjutnya adalah sepatah dua patah kata (entah bagaimana sebuah kata itu bisa dipatahkan hihihi) dari ketua panitia. Kali ini virus nervous yang sudah menghampiri membuat telapak tangan, bahkan kaki saya -yang walaupun terbalut kaos kaki dan sepatu- dingin bagaikan tersiram air es, rasanya saya ingin lari saja di ruangan itu dan batal mengikuti lomba.

Berikutnya hidangan pembuka dari perwakilan juri. Semakin membuat saya jiper binti ngeper karena beliau itu lho salah satu yang akan menilai pidato saya sebentar lagi. Dezigh, takut melanda. Perut saya mulas, entah hasrat untuk pipis entah untuk (maaf) p*p entah AC yang terlalu dingin, tapi perut saya saat itu tidak bisa mematuhi perintah otak saya untuk berdiam diri.

Akhirnya, hidangan pembuka selesai sudah. Saya bisa berlari terbirit ke toilet karena semua peserta menunggu di balik panggung untuk kemudian dipanggil berurutan. Tetapi keringat dingin masih setia menemani, begitu juga rasa dingin tetap tak mau pergi, bahkan perut mulas pun semakin menjadi-jadi.

Jangka waktu dari selesainya hidangan pembuka hingga saya harus naik pentas lebih dari 1 jam lamanya, karena (kalau tidak salah ingat) saya nomor urut 12 dari 15 peserta. Dalam kurun waktu tersebut, entah berapa teguh air putih yang saya minum, dan entah berapa kali pula saya bolak balik ke toilet untuk menenangkan diri.

Hmm…project harakiri itu cukup berhasil kok. Walaupun diawali oleh hidangan pembuka yang membuat deg-degan, saya berhasil jadi juara 3 se-Jabodetabek. Yippieee… Tapi sayang tidak berhasil juara saat kembali bertanding di tingkat nasional he he he.


Artikel ini saya buat untuk memeriahkan pagelaran ADUK-nya Pakde Cholik di BlogCamp 🙂

 

0 Comments

  1. Dhenok

    dimana-mana memang hidangan pembuka dalam acara-acara lomba selalu membuat tegang pesertanya mbak..

    sukses kontesnya 🙂

    Orin : Iya betul sekali Dhe, bikin sport jantung he he

    Reply
  2. Pakde Cholik

    Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    Orin : Mohon dimaafkan segala kesalahan jg ya Pakdeee… Semoga Ramadhan yang segera menjelang akan menjadikan kita pribadi yang jauh lebih. Aamiin..

    Reply
  3. Mabruri Sirampog

    aduh, apalagi saya bun yang demam panggung,,, tpi kalau saya tetep dipaksain aja sih, jadinya ke sananya mengalir begitu saja. Awalnya memang gugup naudzubillah, keringat dingin bercucuran… 😀

    Orin : Betul Mab, pas udh di depan mah lancar-lancar aja rasanya hihihihi…

    Reply
  4. Puteriamirillis

    wah dirimu hebat mbak..pidato sejabodetabek juara tiga itu hebat…bisa jadi politikus masa depan..amiinnn…^^

    Orin : Politikus?? haiyaa…aku mah mau jd rakyat ajah Put :p Lagian itu pidato bhs Jepang neng, ga ada hubungannya sama politik2an hehehehe

    Reply
  5. IbuDini

    Tapi keringatnya gak sampai satu ember kan Rin…hehehheh

    Orin : kalo dikumpulin mah ada keknya Bu, seember kecil hahahaha

    Reply
  6. Lidya

    nanti aku sewa Orin untuk pidato ya hehehe.
    gak ide nih, buntuuuu 🙁

    Orin : Hadeeuhhh disewa pula :p Ayo Teeh, semangaat, pasti bisaaa *wink…wink…*

    Reply
  7. Sofyan

    haduhh sampai bingung mau komentar,,semua pada membuat hidangan pembuka,,,,yang penting silaturrahmi dulu ya Kak hehehe

    Orin : hehehe…iya ya Sof, dimana2 hidangan pembuka semua 😀

    Reply
  8. monda

    orin mah yakinlah…pasti bisa
    good luck untuk ADUK dan ujiannya (2 hari lagi ya?)

    Orin : Aamiin…terima kasih doa baiknya Bundaaa… iya nih, H-2 hehehe

    Reply
  9. ~Amela~

    Wooow, hebat mbak… lumayan lho juara tiga.. walaupun sebelumnya mesti bolak-balik ke toilet hehehe

    Orin : heuheuheu…iya Mel, aku jg ga nyangka bisa menang :p

    Reply
  10. dewifatma

    Jangankan pidato bhs jepang, Rin. Pidato bahasa minang aja aku dah keok..hiks…

    Good luck, Oriiiinnnn..!!

    Orin : Ini jg hampir2 pingsan mba hahaha… Gudlak jg yaa 😉

    Reply
  11. nia/mama ina

    wah hebat euyyy…juara III sejabotabek lomba pidato bahasa jepang…berarti udah bisa dikirim ke jepang nech hehehe….

    sukses utk kontesnya

    Orin : Kalo menang tingkat nasional memang dikirim ke Jepang mba Nia, sayang diriku kalah hohoho…

    Sukses jg untuk dirimu ya 😉

    Reply
  12. Arif Bayu Saputra

    haaa juara 3 sejabotabek pidato bahasa jepang,,,, sungguh prestasi luar biasa, belum rejeki kali teh, hehehehe semoga siukses

    Orin : Itu karena pesertanya sedikit Bay, kalo banyak mah pasti eyke sudah terpinggirkan hihihihi.

    Reply
  13. Susindra

    Wah, mbak Orin hebat sekali. Congrat ya sudah berhasil menaklukkan project harakiri-nya dan membuahkan kata juara.
    Semoga tulisan ini juara juga.

    Orin : heuheuheu…makasih mba. Semoga sama2 menang ya *eh?* hihihi..

    Reply
  14. dey

    hidangan pembuka bikin deg2an, tapi hidangan penutupnya menyenangkan ya .. jadi juara 3.

    Orin : Duhh…kalo inget masa2 itu Bu, muriang pokona mah hihihihi

    Reply
  15. Lyliana Thia

    Rin, klo aku jadi Orin, udah kabur duluan, nunjuk siapa aja yg mau gantiin… Hihihi…
    Pas selesai pidatonya pasti langsung kegerahan yah saking leganya..
    *ini pengalamanku sbg penderita demam panggung akut* hehehe..
    Selamat dong Rin dpt juara 3… Dan semoga artikelnya kembali juara jg di acaranya Pakde… ^_^

    Orin : Iyaa…. pengen nyebur ke bak mandi mba Tia hihihihi…
    He he lg beruntung waktu itu mba ^^.

    Reply
  16. Asop

    Mbak, itu pidatonya dalam bahasa apa? 😀

    Orin : bahasa jepang Sop 😀

    Reply
  17. bundadontworry

    sekarang Orin malah suka dgn hidangan pembuka ini, krn dah terbiasa presentasi ya Rin 🙂
    gak pake sport jantung lagi deh 😀

    semoga sukses diacara ADUK ini Rin
    salam

    Orin : Nggaaa…Orin ga pernah terbiasa presentasi Bun, dan teteuuup selalu sport jantung kalo hrs ‘manggung’, apapun itu 😀

    Reply
  18. tutinonka

    Uhuuuyyy …. selamat ya Orin, sukses menjadi Juara ke 3 se Jabodetabek. Meski sempat berkeringat dingin, pasti presentasinya sip markosip … 🙂

    Orin : hehehe…kesuksesan masa lalu itu Bu *halah* Bu Tuti jg sip markosip terus nih kyknya ^^

    Reply
  19. Mas Jier

    Wah kirain pidato bahasa jawa mbak? xixixi
    Selamat ya juara 3 se-Jabotabek pake bahasa Jepang lagi

    Sukses buat aduknya teh

    Orin : Weleeehh…bhs jawa ya ga bisa aku mas hihihi…
    Sukses jg buat mas Jier ya 😉

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: