Rindrianie's Blog

Ibu Rahman

Bagi temans yang belum tahu, akang matahari yang ngganteng itu namanya  Rahman Apriyanto. Jadi seperti biasanya yang terjadi di masyarakat kita, secara tidak langsung sejak saya menikah dengannya saya bertransformasi menjadi ‘Ibu Rahman’, setidaknya bagi mereka yang tidak mau repot ingin tahu nama saya sebenarnya halah.

Saya bukan feminis atau apalah yang menentang seorang istri tetap menjadi dirinya sendiri tanpa harus ‘ditempelkan’ pada nama suaminya, yang ingin saya ceritakan hanyalah bahwa, terkadang saya tidak (atau belum?) terbiasa dengan panggilan tersebut.

Ada kejadian lucu saat awal-awal kami menikah dulu tentang ke-tidak biasa-an ini. Saat itu kami pergi ke toko furniture, niatnya sih ingin membeli kitchen set -yang belum terbeli juga sampai sekarang itu :P- untuk si rumah baru. Tanya ini itu segala macam berakhir dengan mbak penjual meminta nomor hape agar mereka bisa memfollow up pesanan, nomor hapenya akang matahari yang diberikan karena hape saya waktu itu sedang error.

Seminggu kemudian, saat suami saya sedang mandi, ada sebuah telepon dengan nomor tak bernama masuk ke handphone-nya. Dan setelah saling berteriak dari dapur ke kamar mandi -maksudnya si telepon mau diangkat atau dibiarkan saja- saya mengangkat sang telepon, rupanya dari si mbak toko furniture. Terjadilah percakapan berikut.

Saya (S) : Hallo…

Mbak (M) : Oh? Ibu Rahman ya, kami dari… bla…bla…bla….

S : bingung Mba… sepertinya mba salah sam…

M : Jadi gimana ibu Rahman? kapan kami….masih nyerocos

S : baru ngeh kalau ibu Rahman yang dimaksud adalah saya qiqiqiqiqi

Pak RT dan tetangga kanan-kiri-depan-belakang tentu juga hanya ‘mengenal’ suami saja, walaupun baik di rumah kontrakan dulu maupun di rumah sekarang kami masih belum banyak berinteraksi, hanya sebatas saling menyapa saat pergi pulang kantor, dan basa basi sebentar waktu pak RT atau satpam menagih uang bulanan.

Hingga di suatu pagi seorang ibu dengan mesin motor masih menyala mengobrol dengan tetangga sebelah kanan rumah -yang saya tidak tahu namanya- saat saya memanaskan si kupi. Terjadilah percakapan berikut.

Saya (S) : Pagi ibu-ibu tersenyum manis

Ibu 1 (di atas motor) : Lho, sejak kapan pindah dezigh, padahal udah dari februari lalu 😛

Ibu 2 (tetangga sebelah rumah) : Iya, jarang di rumah. Sibuk terus…

Saya : …. tersenyum (baca : nyengir malu bin salah tingkah

Ibu 1 : Nanti arisan RT ikut ya bu, bentar lagi habis… eh namanya siapa? bertanya ke ibu 2

Ibu 2 : Ibu Rahman..

😀 😀 😀

Saya mengenal banyak teman-teman akang matahari di kantor sebelumnya sejak sebelum kami menikah, maka tidak ada panggilan berarti dari mereka, tetap memanggil ‘Orin’ seperti biasanya.

Saat liburan ke Dieng tempo hari, teman-teman seperjalanan yang baru tahu kemudian lelaki ganteng itu suami saya, berganti memanggil saya yang sebelumnya ‘mbak’ menjadi ‘istrinya kakak Rahman’, ish… panggilan apa pula itu?? bah 😛

Nah, sejak setahun lalu akang matahari pindah kerja, saya belum sekalipun bertemu dengan teman-teman di kantor barunya. Hingga hari Sabtu lalu, mereka mengadakan family day ke Gelanggang Samudera-Ancol. Maka bertemulah saya dengan atasan, rekan kerja dan teman-teman akang matahari kemarin lusa itu. Dan semuanya memanggil dengan “Ibu Rahman”, padahal saya memperkenalkan diri sebagai Orin, sepertinya tidak ada yang ingat ya hahahahaha.

Apalagi saat neng-neng dan ujang-ujang operator yang dijadikan obyek foto akang matahari, sesudah heboh mereka minta dikirimkan hasilnya nanti, berseru lah mereka dengan tetap hebohnya sebelum kami beranjak “Terima kasih ya ibu Rahmaaan” hedeeeehhh… qiqiqiqiqi.

Saya jadi sedikit termenung. Jika suatu saat saya tidak lagi bekerja dan sepenuhnya di rumah, mungkin saya akan mulai terbiasa dengan panggilan ‘ibu Rahman’ tersebut. Jika suatu saat ada malaikat-malaikat kecil yang meramaikan rumah kecil kami, sebutan itu mungkin akan berganti dengan ‘mamahnya…..’ -atau semacamnya- ya?

Membuat saya berpikir saya harus segera membuat semacam peninggalan untuk nama saya sendiri, sehingga jauh setelah saya tak lagi berpijak di bumi, saya bukan sekedar putri Bapak saya, istri-nya Pak Rahman, dan atau pun ibunya anak-anak. Tapi saya juga diingat sebagai seorang ‘Rinrin Indrianie’, sebagai diri saya sendiri. Semoga ya 😉

Well, happy Monday Pals 😉

0 Comments

  1. LJ

    salamin yaa buat istrinya kakak Rahman.. 😛
    ___
    Ish….ci eMak neh ikut2an ajah 😛

    Reply
  2. Idah Ceris

    Selamat sore istrinya kakak rahman. 😆
    Kalau sudah nikah, mau gak mau namanya ngikut suami ya, Teh. 😀

    Jangan2, terkadang juga lupa nama suami ya, Teh. #eh. 😛
    ___
    haiyyaaahh…ini jg sama aj 😛

    Reply
  3. mari berkawand

    hayy…
    salam kenal ya kunjungan perdana

    Reply
  4. danirachmat

    setuju banget Riiin… gw maunya Bul juga dikenal sebagai Bul ato minimal Bu Nurul. hehehe.
    ___
    Nah…baru tau deh kalo Bul namanya bu Nurul hihihihi

    Reply
  5. monda

    tetangga sini udah biasa nyebut nama ibu Endang, bu Silvi, dlll malahan, jadi banyak yg nggak ku tau nama suaminya,
    pindah jadi tetanggaku aja Rin
    ___
    Aaahh…senangnya, keknya seru kalo pindah ke sana Bun hihihi

    Reply
  6. marsudiyanto

    Ingat pengalaman istri saya ketika belum lama nikah.
    Pas ketemu teman saya dan ditanya “Bapaknya mana?”
    Spontan istri saya bilang : “Di Palembang”
    Teman2 saya tentu saja kaget karena barusan juga ketemu saya
    Rupanya istri saya belum familiar dengan sebutan bapaknya, bahwa yg dimaksud bapaknya adalah saya.
    Di benak istri saya, taunya yg dimaksud bapaknya adalah bapaknya istri saya alias mertua saya yg memang lagi di Palembang, nengok ipar saya
    ___
    heuheuheu… saya terbiasa tidak tinggal di rumah Bapak saya Pak Mars, jd tidak mengalami kejadian serupa bu Mars. Tapi ya gitu, suka lupa kalo dipanggil pake nama suami 😀

    Reply
    1. cumakatakata

      hehee….
      kl gak biasa bisa gitu ya Pak… heee

      Reply
  7. Wong Cilik

    salam kenal Ibu Rahman … 😀
    ___
    haiyaaah 😛

    Reply
  8. rina susanti

    kalau udah punya anak biasanya panggilan berubah lagi jadi mamanya A atau bundanya B alias jadi nama anaknya …siap-siap jadi rin heheheh
    ___
    pastinya ya, coz mamahku jg begitu heuheuhue

    Reply
  9. sarip2hamid

    hehe.. selamat pagi Ibu Rahman, 🙂
    ___
    Selamat pagiiii 😛

    Reply
  10. saidah

    Hahaha sm teh orin, aku juga gk biasa kalo dipanggil bu apri/bu apriadi eh btw akang matahari sm aping namanya mirip ya cuman beda ujungnya doang hihihi apriadi vs apriyanto 😀
    Telingaku lebih familiar sm panggilan “idang” jd kalo ada yg manggil lain drpd itu suka kagok sendiri
    ___
    ternyata suami kita satu rumpun ya Dang #eh? hihihihi

    Reply
  11. nh18

    Bagaimana kalau kamu memperkenalkan diri dengan …
    “Saya Orin Rahman !”
    hehehe

    saya rasa … walaupun nama asli kamu tidak diingat …
    dan kamu diingat sebagai “Bu Rahman”
    tidak akan mengecilkan arti Rinrin Indrianie kok …
    Bu Rahman is Rinrin Indrianie …
    (dan sebaliknya ..)

    Salam saya Orin Rahman
    ___
    heuheuheu…iya jg sih Om, saya tidak akan ‘hilang’, dan sepertinya Orin Rahman lucu jg qiqiqiqii

    Reply
  12. Lidya

    gak pernah ada yang manggil aku ibu herry rin 🙂 paling sering mama pascal atau mama alvin. tapi kalau ibu2 pengajian RT manggilnya nama masing2 seperti mbak Lidya walaupun mereka umurnya diatas aku semua.
    ___
    wahhhh…lebih asyik kalo di pengajian ya Teh 😀

    Reply
  13. dea

    xixixixi jadi panggil nya mbak rahman,ibu rahman,tante rahman,non rahman atau dek rahman ? hehehe 😀
    ___
    apa sajak boleh kakaaaak *halah* hihihihihi

    Reply
  14. Bibi Titi Teliti

    Oriiiiiin…
    begitu juga lah derita ku di kalangan ibu ibu komplek…
    cuman si Nchie doang yang manggil aku Erry..

    sisanya..kalo gak manggil..ibu blablabla…yah Mama Kayla…hiks…
    sempet berasa jadi kayak gak punya jati diri gituh awal nya…hehehe…

    Tapi yah…mo gimana lagih 🙁
    ___
    Iya Bi, kebiasaan di masyarakat kita memang begitu, jadi dinikmati sajah sepertinya hihihihi

    Reply
  15. Mechta

    Orin Rahman bagus tuh say… ntar di novelnya pakai itu saja yaa…hehe.. *semoga segera terwujud.aamiin.*
    ___
    Aamiin…mudah2an si novel itu segera terwujud Auntie *berdoakhusyuk*

    Reply
  16. prih

    Selamat sore Jeng Orin Rahman. meski di daftar gaji tidak ada nama tersebut ya. Salam
    ___
    Selamat pagi bu Priiiih^^

    Reply
  17. imamboll

    selamat sore ibu rahman, jangan lupa ya jeng, nanti ada arisan RT di rumah istrinya kak rahman

    *nah lo, jadi bingung, hehe
    ___
    Yang menang arisan Imam katanya lho hihihihi

    Reply
  18. abi_gilang

    Koq mirip2 kejadiannya sama akang, setelah bertetangga selama hampir 7 tahun sampa saat ini akang belum tahu namanya “istri pak RT” akang selalu memanggil ” Bu RT” atau “Bu Hasyim”. karena Pak RT bernama Pak Hasyim. Untungnya hal serupa tidak menimpa istri akang karena ada seorang tetangga yang namanya sama dengan nama akang yaitu Ade, jadi kalo manggil “Bu Ade” jadi ketuker-tuker :mrgreen:
    ___
    Ups, Orin jg ga tau namanya bu RT kang hihihihi

    Reply
  19. Myra Anastasia

    sy malah baru tau lg kl kebiasaan itu masih ada.. Hihihih.. slmt malam bu Rahman.. 😀
    ___
    Masih ada keknya mba. Selamat pagi ibu Myra hihihihi

    Reply
  20. Abi Sabila

    Kalau saya malah sebaliknya, merasa lebih pede memperkenalkan diri ( di dunia maya ) sebagai Abi Sabila ( bapaknya Sabila ) ketimbang nama asli saya, Bu Rahman. 🙂
    ___
    Oooh…begitu ya Abi Sabila? *manggut2* 😀

    Reply
  21. Arman

    baiklah kalo begitu bu rahman… 😀
    ___
    hahahaha 😛

    Reply
  22. della

    Aku malah pengen banget dipanggil Ny. Firman atau Ibu Firman. Sayangnya temen-temen Bapake kenalnya Della istrinya Pak Firman, hihihi..
    ___
    Temen2nya di kantor lama kek gitu jg bubil, tapi ya gitu…skrg semuanya bilang Bu Rahman 😛

    Reply
  23. elsayellow

    untungnya di blog, gak ada yang panggil Bu Rahman juga yaaa
    ___
    hohoho…untunglah begitu ya mba El 😀

    Reply
  24. iqoh

    Daramang bu Rahman….hahaha…
    ___
    haiyaaaaahhhh 😛

    Reply
  25. lulu

    hai Orin…setidaknya kalau di blog manggil nama kan???
    aku malah seneng2 aja dikenal sebagai bu Krishna (bersyukur juga nama suamiku bagus 🙂 ) tapi tetangga terlanjur mengenal kami sebagai pak Krishna dan mbak Luluk (generation gap banget!!!)…kalau di sekolah sih ya dipanggil ibunya Inot 🙂
    ___
    sebetulnya gpp jg sih dipanggil begitu, cuma ga terbiasa aja hehehe

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: