Rindrianie's Blog

Jangan Boros!!

Ini adalah peristiwa yang terjadi kemarin.

Saya dan suami akhirnya bisa juga nonton si Kapten Jack Sparrow itu, setelah wiken sebelumnya batal karena satu dan banyak hal. Nonton yang jam 4 sore, ternyata baru selesai pukul 6 lebih seperempat. Terburu-buru lah ke mushola, dan sudah di duga saat maghrib begitu mushola full bin hiruk pikuk, tapi alhamdulillah tidak sampai mengantri. Oke, prolognya mari kita sudahi hingga di sini.

Di tempat wudlu itu lah peristiwa ini terjadi jreng…jreeeeng….

Saya masih mempersiapkan diri untuk berwudlu, saat ada ibu-ibu cantik dan modis masuk di kran air sebelah kiri saya. Sang ibu langsung membuka kran air, dan kemudian baru membuka kerudung (yang dilengkapi dengan bros dan banyak peniti-jarum pentul), menggulung lengan baju, menaikkan gamisnya, dan membiarkan si air mengalir terus tanpa digunakan!!

“Ibuu…jangan boros dooonk!!” jerit hati saya lebay mode : ON

Duh, kalau saja saya tidak sedang berwudlu, ingin rasanya saya mematikan si kran itu segera. Dia tidak pernah tahu apa, kalau di banyak tempat di dunia ini yang sedang kekeringan? Atau banyak sekali yang kesulitan mendapatkan air bersih? Apakah dia tidak pernah nonton berita? Jangan-jangan tidak punya TV lagi. Oh ya, pasti yang ditonton si Putri yang tertukar itu sih ya, jadi tidak tahu kalau air itu harus dihemat??

Wudlu saya selesai. Saat membenahi kerudung saya bertaruh dengan diri saya sendiri, bahwa si ibu akan kembali menyia-nyiakan air setelah dia berwudlu. Dan benar saja sodara-sodara, saat dia selesai berwudlu kemudian merapikan kerudung dan pakaiannya, si kran air dibiarkannya masih terbuka! Hiks. Tidak tahan lagi saya mematikan si kran air seraya berkata “mubadzir airnya bu, saya matikan ya”, yang tidak mendapat respon apapun dari sang ibu, kecuali tatapan mata yang…yang begitulah, mungkin baginya saya terlalu rempong atau apaa gitu, dan segera berlalu tanpa kata.

Mungkin, karena tempat-tempat yang kekeringan itu jauuuuh dari kehidupan kita sehari-hari, atau kesulitan mendapat air bersih itu tidak mungkin terjadi dengan melimpahnya air bersih di sekitar kita, sehingga sulit sekali bagi kita untuk sekedar berempati, untuk berusaha menggunakan air secukupnya dan seperlunya dan sehemat mungkin ya. Ralat, bukan ‘kita’, saya khususkan buat si ibu yang sulit bersikap demikian masih dendam.

Tapi bukankah sekecil apapun, sesepele apapun, sesedikit apapun, semua yang kita lakukan dan pergunakan akan dimintai pertanggungjawabannya kelak?
Apa? kejauhan ya kalau sampai ke hari pengadilan segala? Oke lah, tapi bukan tidak mungkin kan si air ini suatu saat habis (apalagi dengan semakin menggundulnya hutan, matahari yang konon lebih dekat, ozone yang semakin menipis, dan sebagainya dan seterusnya itu)? Lantas kenapa tidak mulai berpikir untuk menggunakan air setepat mungkin, agar anak cucu kita besok masih bisa menikmati air bersih seperti dia (baca : si ibu boros air).

Fiuh…lega juga hati ini setelah mengeluarkan unek-unek soal tersia-sianya air kemarin itu. Jangan boros air ya teman-teman 😉

Errr…walaupun peristiwa kemarin itu endingnya kurang bagus nih. Gara-gara hati saya masih ‘kotor’ karena ngrasani si ibu yang boros air, setelah si ibu berlalu, saya masih terdiam di tempat wudlu. Saya merasa wudlu saya telah berkurang esensinya, karena wudlu saya tadi belum ‘membersihkan’ si Orin yang sebelum-selama-sesudah wudlu kok malah bete bin sebel dengan kelakukan si ibu. Alhasil, saya mengulang wudlu saya.

Jadi, sebetulnya siapa yang lebih boros air coba?? Hiks..

0 Comments

  1. Puteriamirillis

    pertama ga yaa?

    Orin : pertamaaaaa 😉

    Reply
  2. Puteriamirillis

    diam dan tak bisa berkata2. tapi usaha teteh untuk mengingatkan si ibu membuat wudhu yg kedua lebih berarrti kok teh…:D

    Orin : Semoga saja begitu ya Pu 🙁

    Reply
  3. nia/mama ina

    nahh berati dua2nya boros air hhihihihih…….

    eman2 yachh…ditempat aku Pamnya lagi kecil…jadi tengah malam harus bangun utk buka kran..soale kalo krannya dibuka siang2 nanti airnya malah kesedot…eh si ibu malah buang2 air..utk saya aja bu airnya hehehe……

    Orin : Iya ya mba, aku boros jg huhuhuhu…

    Itulah, mgkn si ibu ga pernah merasakan susahnya air ya, duh bener2 boros lho mba, di-pol-in gituh krannya 🙁

    Reply
  4. marsudiyanto

    Saya kira “jangan boros” itu nama sayuran Mbak…
    Tapi begitulah. Tingkat kepekaan orang kadang ada yg kelewat rendah. Dengan keterlimpahan yg ada kadang menjadikan orang lupa bahwa ditempat lain ada kondisi yang kontras dengan apa yg ada didepan kita.
    Ibu2 tadi harusnya dikenai “wajib tinggal” didaerah yg kekeringan…

    Orin : Barusan saya makan pake jangan sop Pak mars hehehe.
    Sepakat Pak, harusnya orang2 golongan si ibu dikenai wajib tinggal di daerah kekeringan minimal selama 2 tahun berturut2 ya Pak..

    Reply
  5. belo elbetawi

    sedih deh kalo ada yang boros aer gitu -_- gak mikir apa..? kalo Allah gak suka sama yang berlebih2an..

    Orin : He-eh Belo, kita jgn ikut2an si ibu itu yaa..

    Reply
  6. chocoVanilla

    Paling sering terjadi di wastafel restoran, sembari nyabun tangan air masih terus mengalir sampai jaaauuuuh, akhirnya ke lauuutt….

    hiks….

    Orin : Atau lagi cuci muka, atau lg sikat gigi, sering bgt yg menyia-nyiakan air begitu ya mba Choco, hiks..

    Reply
  7. titi

    Orin, aku pernah di NTT 5 tahun, air pam mengalir 3 hari sekali, menampungnya pun harus pake mangkok dan menidurkan kran yg cuma selutut itu. baru masuk ember, baru masuk tong. Terlatih oleh alam, meski di Bandung banyak air, alhamdulillah, selalu ingat peristiwa itu.

    Orin : Nah…mari kita paketkan si Ibu ke NTT *ups* hehehe…

    Reply
  8. irma rahadian

    kebiasaan ibu itu seperti itu,
    baik di rumah maupun ditempat yg lain….
    semoga kita tidak seperti itu y mb….:)

    Orin : Aamiin…semoga dijauhkan ya mama irma, ga mau ah temenan sm syaiton >_<

    Reply
  9. rina

    pernah nonton videonya sholat khusyu abu sangkan, pas sessi wudhu, airnya sedikiiit banget nyaris kek netes gitu… memang sih ya kadang suka lupa diri kalo liat air berlimpah… tfs mba orin

    Orin : Iya mba Rin, seharusnya begitu ya, sehemat mungkin..

    Reply
  10. ~Amela~

    pas baca prolognya entah kenapa saya kepikiran yang dimaksud jangan boros itu karena si ibu pake banyak peniti-jarum pentul, boros aksesoris jadi beribet pas buka kerudung mau wudlu.. hehehe
    eh, ternyata air ya..

    Orin : Itu juga Mel, ribet deh nontonnya, boros waktu jg kan? hihihihi

    Reply
  11. della

    Rasulullah aja bilang supaya kita tetap hemat air walaupun air melimpah.

    Seneng masih ada orang yang kayak Orin, mau saling mengingatkan sesama muslim ^_^

    *kalo saya biasanya cuma bisa ngrasani di belakang, ehehehe..*

    Orin : Itu udh gemessss bgt Bubil, makanya nekat aja deh aku matiin walopun mgkn emang kurang sopan ya, dan jadi malah wudlu 2x, hiks

    Reply
  12. Penghuni 60

    jd siapa hayo yg boros?
    acungin tangannya
    ^_^
    yg jls bkn aku sih, karna aku gak lg maen air, hehe…

    Orin : Si Ibuuuuuu *hehe nyalahin orang lain*

    Reply
  13. nelva

    saya suka main air, dan kadang saya juga boros 🙁 yeeah kebiasaan ini harus dihilangkan!

    Orin : Hayu lebih hemat air 😉

    Reply
  14. ita

    kayanya ibu2 seperti itu banyak beredar mbak.soalnya sering juga liat yg kaya gitu..
    eh dina tuh juga seneng maen air.hiks;(

    Orin : Iyaa…dan tidak boleh dibiarkan, bukan? 🙁
    he he, kalo mba kecil mah msh wajar seneng maen air mba, lah kalo udh ibu2 kan wajib dihajar toh? *ups* hihihihi

    Reply
  15. Ejawantah's Blog

    Semoga kita dapat menggunakan air seperlunya saja ya Mba.
    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Orin : Aamiin…semoga ya mas Indra..

    Reply
  16. ahsinmuslim

    iya, salah satu cara menghemat air adalah dengan menggunakannya secara tidak berlebihan. termasuk saat berwudhu. makasih telah mengingatkan. ^_^

    Orin : Mari saling mengingatkan 🙂

    Reply
  17. dey

    Orin, di tempat saya, air gak pake kran, karena langsung dari air gunung, jadi ngalir terus. Ini termasuk boros gak ya …

    Orin : iya jg ya bu, kyk di rumah nenekku di ciamis jg gitu, lgsg air gunung jadi ngalir terus. Entahlah boros atw ngga..

    Reply
  18. mama-nya Kinan

    hehehe…ketawa yang bagian akhir cerita…tapi soal yang awal awal itu kubaca dengan serius lho mbak..bener..
    mengiyakan sekali, kata bapakku dijawa timur blom hujan sama sekali, padahal masyallah di BIntan, kayaknya hampir tiap hari diguyur hujan..hmm..membayangkan banget mbak kalo kekeringan air susah,soalnya diBIntan pernah juga kejadian…hampir aja sumur kering, untuk hujannya nggak lihat musim….*mengiyakan untuk lebih bijaksana dalam penggunaan air..:)
    nice posting mbak orin..

    Orin : huhuhu…aku diketawain mamanya Kinan 😛
    Iya mba, ketika msh banyak daerah yg sulit air, masa sih kita yg berlimpah bisa seenaknya menghamburkan air begitu 🙁

    Reply
  19. omman

    ~Orin …bagi si~ibu cantik dan modis itu yg berlaku kini ialah … biar boros asal kaya … bukan lagi ‘hemat pangkal selamat … 😛

    Orin : Nah itu dia Omman, mentang2 kaya jd boleh ga hemat air ya? *eh?* hihihi…udah ah, jd ngrasani orang lg 😛

    Reply
    1. omman

      truss … biar ribet asal modiss … 😉
      padahal bagi Allah SWT … itu gak ada artinya selain *iman & taqwa … *halahh .. saya kok menggurui ya … padahal sendirinya masih jauh dari *baik apalagi ‘sempurna … hikss …

      Reply
  20. Danu Akbar

    Hehehe…. lama banget ya prosesnya pas mau wudhu…

    “….Sang ibu langsung membuka kran air, dan kemudian baru membuka kerudung (yang dilengkapi dengan bros dan banyak peniti-jarum pentul), menggulung lengan baju, menaikkan gamisnya…”

    Berapa galon air yang kebuang ya?? hehe

    Orin : aku jg prosesnya kurleb sama sih Danu, tapi ya jgn lgsg buka kran gitu kan bisa ya 🙁

    Reply
  21. melly

    Tp lebih borus si ibu itu deh mba, klo di pikir2 dan sadar, ketika kita wudhu gak perlu lah dengan kran air yg kucurannya besar. karena klo terlalu gede itu bakal nyiprat kemana2 kan?
    jadi klo kita sadar otomatis kucuran air yg kita pake buat wudhu pasti kecil. dan saya yakin mba orin melakukan itu :

    saya jg prihatin sama org yg boros sama air dan gak bisa memanfaatkannya dg benar. saya pernah baca fiksi tentang tahun 2050, ceritanya tentang kekurangan air gitu.
    sampe umur 20 tahun seperti umur 50tahun karena kekurangan cairan.
    bacanya sereem mba. dr situ saya jg mikir untuk hemat air.
    semoga ibu2 itu cepet sadar ya sama air.

    Orin : Iya Mel, kalo terlalu besar kucuran airnya malah ga enak buat wudlu, seperlunya aja. Aamiin…semoga ibu itu segera menyadari pentingnya menghemat air..

    Reply
  22. irfanandi

    Bbrp orang di kantor jg sering sprt itu. Selesai wudhu krannya tdk dimatikan, alasannya mau dipakai orang selanjutny yg mau wudhu. Kan mubadzir..
    Penting jg mendidik anak2 kita utk hemat air,, eh..sy kan blm punya anak. 😀

    Orin : Iyaa…kadang banyak yg gitu jg ya mas, t.e.r.l.a.l.u deh >_<
    eh…gpp blm punya anak, sama kok *halah* hihihihi.

    Reply
  23. hilsya

    aku suka ribut soal air ma listrik… eman-eman we.. nyaah lah…

    Orin : Toss dulu atuh ah 😉

    Reply
  24. Necky

    yang pasti, buka keran ga usah gede2 airnya. malah sebenarnya rukun wudhu itu membilasnya cukup sekali saja.

    Orin : Sepakat mas Necky, memang cuma harus ‘membasuh’ aja kan, ga perlu air yg banyak2 bgt..

    Reply
  25. Imelda

    Sekitar 25 th lalu aku tertegun waktu guru bahasa Jepangku berkata: Kalian biarkan keran terbuka waktu sikat gigi? Tidak sayangkah pada air yang mengalir mubazir begitu?
    Sejak saat itu aku sediakan gelas di kamar mandi, dan berkumur pakai air di gelas itu…sampai sekarang anak-anakku sikat gigi juga cuma menghabiskan satu gelas air 🙂

    Orin : Betul..betul…dan segelas air itu sudah terbukti sangat cukup sekali untuk sebuah aktifitas bernama sikat gigi ya mba EM? 😉

    Reply
  26. Tarry KittyHolic

    (lho??) satu-satu berati ya???
    Tapi kalo si Ibu mah aernya di buang sia2 kalo Orin mah buat wudhu khan ya??? Ga mubazir khan ya??? *membela diri*

    Orin : Yippieee…dibelain mba Tarry hihihihi

    Reply
  27. maminx

    ih bener banget saya juga suka sedih/ ngedumel dalam hati kalau ada yang wudhu terus dia keluarin air di keran nya lebay banget. mungkin kalau ikhwan gak terlalu lama prosesi kayak akhwat ya, tapi tetep aja mubadzir airnya

    mau ibadah juga harusnya bisa simpati dan inget banyak orang-orang yang kekurangan air ya

    bagus teh udah ngingetin ibu-ibu itu. biarin aja kalau di tatap dengan sinis mah. yang penting udah berbuat yang bener, amin..

    lanjutkan ! 😉

    Orin : Sepakat Minx, beribadah justru hrs lebih cerdas, ga boleh boros air seperti itu kan ya… 🙁

    Reply
  28. ysalma

    si ibu itu belum pernah berkemah di pulau tuh neng Orin,

    Orin : Iya nih Mak, mesti diapain ya si ibu itu. Besok2 kalo begitu terus kan kasian air di bumi tercintah, habis sia2 belaka 🙁

    Reply
  29. fitrimelinda

    aku dah ngerasain kalo air ga ada..waktu sumur dirumahku lg dbersihin..uhh ribet mo ngapa2in mbak..

    tu ibu belom ngerasain kali yah susahnya kalo ga ada air..

    Orin : iya nih Fit, si ibu ngegemesin bgt >_<

    Reply
  30. baby DIJA

    hehehehee…Tante Orin kan gak sengaja boros airnya
    hehehee

    Orin : ihihihi…malu deh tante sm Dija ^^

    Reply
  31. Elsa

    yup bener, kita yang begitu kaya air, sering lalai dan takabur dalam memanfaatkan air ya
    sementara banyak orang di afrika yang…untuk mendapatkan air sepanci saja harus melalui perjuangan yang mempertaruhkan nyawa. duuuh…
    alangkah enaknya hidup di Indonesia

    Orin : DI Indonesia jg skrg udh banyak yg kekeringan lho mba El 🙁

    Reply
  32. nh18

    Kalau saya sih …
    melihatnya dari kacamata yang lain …
    Sepertinya si Ibu harus mendapat training Analitical – Logical Thinking …

    Bagaimana menrencanakan urutan kegiatan dengan cara yang efektif dan efisien … Sehingga tidak ada langkah yang sia-sia …
    Semua langkah telah difikirkan secara matang …

    Salam saya Orin

    Orin : Analitical-Logical Thinking? huwaa…baru tau istilah ini Om, semoga Orin sudah bisa merencanakan urutan kegiatan dg efektif dan efisien hihihi

    Reply
  33. bundadontworry

    nah ,ini dia si ibu yang namanya tidak well prepared
    kalau ingin melakukan sesuatu khan mestinya dah tau, apa aja tahapan2nya.
    kenapa kok gak disipilin diri utk melakukan setiap tahapan tsb?
    kalau begini, sama gak ya dgn kurang bersyukur Rin ?
    air ada, kok malah dibuang2 , khan mubazir ……. 🙁
    salam

    Orin : Menurut Orin bisa dikategorikan kurang bersyukur Bun, karena sudah menyia-nyiakan nikmat Alloh berupa keberlimpahan air 🙁

    Reply
  34. Cak Bas

    hemat.com

    Orin : hidup hemaat 😉

    Reply
  35. alamendah

    Bener sekali, Mbak. Dengan kondisi sekarang ini yang di berbagai aerah banyak yang gak kebagian air, kita masih sering saja menemukan perilaku-perilaku yang kurang hemat air.
    Padahal katanya kita punya rasa setia kawan yang tinggi.

    Orin : Itulah mas Alam, mentang2 di sekitar kita air berlimpah ga harus boros air kan ya 🙁

    Reply
  36. LJ

    hedehh, mak kan udah titip sama orin, itu ibu cubitin ajaaa.. xixi ikut gemes.

    Orin : hahaha…eMak kyk mamahku nih, kalo gemes hoby bgt nyubit 😛

    Reply
  37. arman

    yah harus dihemat2 emang yang namanya air bersih. karena emang jatah air bersih di dunia ini setiap saat semakin berkurang. serem ya kalo sampe susah air nantinya…

    Orin : iyaaa…serem bgt lah mas..

    Reply
  38. gardino

    Padahal Rosul saja terbiasa berwudhu hanya dengan 1 Mud, dan itu sama sekali gak banyak. Sayangnya kita malah banyak yang gak mengindahkan kebiasan Rosul yang satu ini

    Orin : DUh sedih ya mas kalo masih banyak umat beliau yg tidak mengikuti kebiasaan Rosul seperti ini.. 🙁

    Reply
  39. Bang Aswi

    Iya neh, si ibu meni boros. Sayang, ngasih tahunya telat, Rin. Tapi … lebih baik telat daripada tidak sama sekali hehehe ^_^

    Orin : hihihi…iya sih bang, harusnya dibilangin dari awal ya..

    Reply
  40. Yunda Hamasah

    Setuju Rin, emang musti begitu, hemat air. Jangan tunggu saat kita merasa “kekeringan” dulu baru berhemat.

    Hmm… Ibu tersebut yang boros Rin karena membiarkan air terbuang percuma, kalau untuk wudhu meski berulang kali itu air pasti seneng dech, karena dirinya menjadi bermanfaat, tak berbuang2 saja.

    Salam…

    Orin : Begitu ya Ummi? semoga Orin sudah menjadikan sang air bermanfaat, Aamiin..

    Reply
  41. bintangtimur

    Saya senyum-senyum baca posting ini…bener Rin, saya juga suka rese kalo lihat orang menghamburkan segala sesuatu sehingga kesannya jadi mubazir, nggak usah jauh-jauh, kayak air wudhu yang Orin tulis di posting ini.

    Siapa yang lebih boros air?
    Wallahualam…
    😀

    Orin : Iya nih Bu Ir, gpp lah ya dianggap rese, yg penting ga kesel en gemes sendiri hehehe…

    Reply
  42. Dhenok Habibie

    bener banget mbak, beberapa kota di Palembang pun udah kena dampak dari kemarau.. kemaren temen saya sampe dibela2in mandi ke rumah temennya karena kekeringan.. huuuffh, bener2 ngelatih kesabaran dan emosi kalo ngeliat adegan seperti itu mbak..

    Orin : Betul Dhe, melihat adegan spt itu bener2 jd latihan bersabar..

    Reply
  43. asudomo

    saya juga nonton kapte jack wiken kemaren hahahah, setelah nonton bajakannya sekitar tiga bulan yang lalu

    Orin : Ga usah nonton bajakan mas, nanti jg ada di tipi hihihi

    Reply
  44. IbuDini

    yang terakhir bikin ketawa…hmmm siapa sebenarnya yg paling boros.

    Tapi bener Rin, kalau tidak kita yang menyelamatkannya dari sekarang gimana jadinya untuk kedepannya….di beberapa daerah kekeringan air dan ditempat lain hujan..* seperti di tempat saya skg..hujan terus *.

    Moga si ibu dan kita semua ..terutama saya bisa lebih memanfaatkan air yang ada agar tidak boros.

    Orin : hihihi…diketawain ibu Dini 😛

    Aamiin…semoga kita bs lebih amanah dalam menggunakan air ya mba imung 😉

    Reply
  45. Ila Rizky Nidiana

    iya bener, mba… di daerah2 pelosok masih kekurangan air, kita disini borosin. *lho? 😀

    ngingetin diriku juga, hehe… makasih postingannya.. ^^

    Orin : Mudah2an kita bs lebih berhemat ya ky 😉

    Reply
  46. jarwadi

    kalau boros air saat berwudlu saya juga tidak sepakat, pernah membaca kalau berhemat air itu termasuk sunnah dalam berwudhu 🙂

    Orin : Sudah seharusnya begitu ya mas..

    Reply
  47. anny

    Orin, (manggil dengan semangat saking ngerasa ada teman curcol :D)
    aku juga sempat kesal sm temanku yg dengan bangga nya bilang bahwa dia mandi gak cukup tiga ember besar, kalo nyuci bisa sampai ber bak-bak airnya, huhhh……emang air bisa dibikin apa ya? eh dikasih tau malah dia bilang suka2 🙁

    Orin : Duh, keterlaluan bgt, malah bangga udah borosin air kek gitu >_<

    Reply
  48. Mabruri Sirampog

    dan sebenarnya, kalau seperti itu wudhunya termasuk tidak syah lho, karena membuang2 air..
    dalam berwudhu jga ada aturan ttg batas2 takaran airnya…

    Tapi jangan heran apalagi sampai mau jengkel ya bun semisal lagi berada di tempat saya (Sirampog). Di sana air memang mengalir trus tanpa ada kran.. hehehe

    Orin : hehehe…iya Mab, sama kyk di tempat nenekku, air mengalir dr gunung lgsg, ga pake kran 🙂

    Reply
  49. LIdya

    dah lama gak nonton bioskop euy, kapan2 nitip calvin atuh hahaha

    Orin : heuheu…iya ya Teh, Calvin kudu dititipin dulu kalo mo nonton bioskop mah ^^

    Reply
  50. Susindra

    Bener-bener terlalu si ibu itu. Seperti orang kurang berpendidikan saja hingga tak tahu cara menjaga agar anak cucu kita kelak tetap mempunyai air bersih.
    Tapi memang banyak yg gitu, mbak. Kalo lihat jadi pengen ngelus dada.

    *Jepara sudah sangat merindukan hujan*

    Orin : Betul mba Sus, msh banyaaak bgt yg msh pingsan (belum sadar) soal air ini 🙁

    Reply
  51. Aulia

    makanya kalau dikampung di mushallah, mesjid, dan sejenisnya sering ditempat bak wudhu yang bisa lebih hemat air (dari dulu ternyata tata cara buat wudhu udah hemat, seiring teknologi tentunya ita bisa lebih hemat tentunya) 🙂

    Orin : kadang manusianya yg gi bisa semaju teknologi ya he he

    Reply
  52. Lyliana Thia

    Menghemat air padahal jg sebagian dari ibadah kan ya…
    Gak tega rasanya kalau membiarkan air mengalir tak terpakai begitu..
    Tapi aku jg pusing Orin, kalau ngadapin Vania..
    Kalau lg mandi, pasa disabuni ya dia buang2 air gitu.. Maenan air…
    Nangis dan marah klo ditegur, duh gmn ya…

    Orin : Hmm…pastinya ya mba, anak kecil mah pasti suka main air, mungkin diajak nonton film dokumenter atw berita yg kekeringan di Afrika begitu mba, jd lambat laun Vania bisa ngerti ga boleh buang2 air he he

    Reply
  53. Dewifatma

    Kalo ada yang salah didepan mata, kita justru disuruh mengingatkan/menghentikan dengan perbuatan, dengan kata-kata, atau hanya sekedar protes dalam hati. Jadi Neng Orin manis sudah melakukan apa yang diperintahkan toh?

    Yang pasti wudhu kedua lebih plong dan lega, dan itu bukan pemborosan lah…… 🙂

    Orin : Horeeeyyy, jd aku ga dianggap boros ya mba Dew *senangnyaaa* hohohoh

    Reply
  54. qezzia

    aduh…mana sini ibunya aku gundulin. eh lho, kok malah aku yang jadi emosi 😀

    Orin : hihihi… sabar mba sabaaar he he

    Reply
  55. Asop

    Hiiiiii saya gemas sekali ama ibu itu! 😡 😡

    Sini Mbak, salurkan semua kemarahan Mbak ke saya. *lho?* 😆

    Reply
  56. Pardicukup

    maksud hati ingin mengingatkan, namun apalah daya hati tak tahan. hehehe

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: