Rindrianie's Blog

(Jangan) Jadi Deadliner

Saya memang masih jadi banci kontes, lumayan sering lah ya ikut lomba ini itu -terutama lomba menulis fiksi- walaupun jaraaaaaaang banget menang hahahaha. Tapi ya tidak apa-apa karena tujuan awalnya memang untuk latihan.

Nah, saya cenderung menjadi deadliner, entah ini istilahnya benar atau tidak ya, tapi maksud saya adalah saya baru mengirimkan tulisan saya tersebut tepat di hari terakhir tanggal pengumpulan, detik-detik menjelang deadline. Padahal lebih cepat lebih baik memang ya. Hal ini tentu saja bukanlah keinginan saya semata *tsaaah*, ada beberapa hal yang membuat saya ‘terpaksa’ menjadi seorang deadliner. Di antaranya sebagai berikut.

Pertama, saya belum memiliki ide. Ya iyalah ya, apa yang mau ditulis kalau belum ada ide coba? πŸ˜› Lagipula, saya kadang suka ‘aneh-aneh’, ingin mencari ide yang tidak biasa, sok-sokan ingin menulis tema atau konsep yangΒ out of the box, yah semacam itulah.

Kedua, saya belum bisa ‘membuat’ waktu untuk menuliskannya. Satu hari 24 jam terkadang kurang kalau kita sibuk kan ya? Saat ide sudah ada, saya memang akan mengendapkannya terlebih dulu, bisa 2-3 hari, atau bisa saja cukup 1 jam, tapi kadang perlu juga satu minggu. Maka menuliskan ide dan cerita yang sudah terbentuk di kepala saya seringkali menjadi masalah tersendiri. Jam istirahat di kantor yang biasanya bisa dipakai untuk menulis, bisa terlewat gegara saya ngantuk dan bobo siang misalnya. Atau pulang kerja sesaat sebelum tidur saya bisa menulis, tapi tidak bisa terlaksana karena jadwal emak-emak saya yang harus mencuci atau menyeterika baju qiqiqiqi.

Ketiga, saya belum menemukan judul yang cantik. Ini masalah klasik yang entah kenapa tidak sembuh-sembuh, saya sulit sekali memberi judul tulisan-tulisan saya. Udahlah tulisan saya terkadang geje ya, masa judulnya pun teu pararuguh, iya kan? πŸ˜› Jadi kalau panitia lomba berbaik hati menuliskan daftar peserta lomba yang sudah mengirimkan naskah ke mereka, terkadang saya ‘mencuri’ inspirasi dari judul-judul yang sudah terkirim itu.

Keempat, saya belum mood melakukannya (baca : malas). Alasan terakhir ini memang berkategori ‘ngga banget’, dan saya selalu berusaha menulis tanpa harus menunggu si mood datang. tapi ya begitulah, seringkali masih dikalahkan si si mood sialan ituh :P.

Sebetulnya ada satu alasan lain sih, yaitu keterlambatan informasi. Karena kadang saya baru saja tahu ada lomba, dan ternyata itu adalah hari terakhir penyerahan. Tapi sepertinya situasi itu mah tidak bisa disebut deadliner ya, tapi kepepet hihihi *apaseh, Rin? mbulet*.

Nah, kembali ke masalah si deadliner, kenapa saya tetiba menuliskan soal ini, adalah karena -sepertinya- saya kapok jadi deadliner. Begini ceritanya temans.

Ada sebuah lomba cerpen yang sebetulnya bertema cukup mudah. Saya sudah ada idenya, saya sudah punya nama-nama tokohnya, bahkanΒ surprisingly enoughΒ saya sudah tahu si cerpen akan saya beri judul apa. Tapi menunda-nunda, beralasan ini itu bla bla de es be de es be, singkat cerita saya baru menuliskannya di malam deadline. Tanggal 9 Oktober pukul 23.59 adalah batas waktu pengirimin naskah, begitu kira-kira pengumuman dari panitia lomba.

Biasanya, saat ide di kepala saya sudah cukup ‘matang’, hanya memerlukan waktu sekitar 1 jam untuk mengetik, membaca ulang, mengedit typo, membaca lagi, dan mengedit untuk terakhir kalinya sebelum saya nyatakan tulisan itu selesai. Tapi semalam, setelah serial How I met Your Mother, ternyata di HBO ada film bagus. Lantas, ternyata episode Grey’s Anatomy season 5 semalam belum saya pernah saya tonton. Jadilah saya fokus nonton TV dulu tuh. Baru saat ci Akang Matahari pulang dan TV biasanya memang jadi ‘jatah’ dia, saya baru memulai menulis.

Ndilalah, tiba-tiba mati listrik sodara-sodara!!!

Eyampun aneh banget deh, hujan besar atau banjir sekalipun di daerah rumah saya ini jarang banget mati listrik. Kok ya tumben semalam mati listrik. Dari target minimal 7 halaman, tulisan saya baru sepanjang 3 halaman, dan baterai laptop tersisa 7% saja! Hedeeehhh… sudah saya subsidi dengan power bank, tapi ternyata si power bank-nya belum dicharge lagi, jadi tulisan saya cuma nambah 1 halaman saat si power bank juga mati. Jadi ya sudahlah ya, saya pasrah skip lomba ini walaupun cerita saya sudah setengah jalan, dan masih ada 2 jam sebelum tenggat untuk mengirimkan ke panitia.

Akhirnya saya matikan saja si laptop sebelum dia mati sendiri khawatir cepat rusak nantinya, sikat gigi, sholat, lantas kunci-kunci pintu. Saya sudah mau masuk ke kamar saat listrik akhirnya nyala lagi. Horeeeeeyyy… baik banget deh si PLN mati listriknya cuma sekitar 1 jam saja, walaupun ya tetap sempat membuat saya panik ya. Si cerpen geje saya tetap terkirim sebelum pukul 11 lho hohohohoho. Walaupun sepertinya tidak akan menang -seperti biasanya- karena pesertanya lumayan banyak, tapi setidaknya saya punya satu cerpen baru.

Dan ya itu tadi, hikmahnya, kejadian ini membuat saya (agak) kapok jadi deadliner :D. Β So, moral of the story, jangan jadi deadliner kecuali kepepet ya temans hehehehe.

0 Comments

  1. fannywa

    Jadi pengen baca cerpen ‘kepepet’-nya Mbak hehe..
    ___
    geje seperti biasanya mbak hehehe

    Reply
  2. jampang

    saya juga seneng ikutan lomba, cuma buat latihan dan bisa update blog πŸ˜€
    ___
    betul bang, salah dua alasannya memang demikian hihihihi

    Reply
  3. nh18

    Bagi sementara orang …
    dikejar-kejar deadline mempunyai sensasi tersendiri …
    ketika dikejar-kejar … adrenalin terpacu
    adrenalin terpacu … ide keluar …

    Salam saya Orin
    ___
    Iya banget Ooooom, seru pokonya kalo dikejar2 deadline begituh hihihihi

    Reply
  4. nurlailazahra

    hahahaha aku juga suka susah nyari judul Teh πŸ˜€
    ___
    *toss* hehehe

    Reply
  5. Arman

    haha emang mestinya jangan ditunda2.. karena kita never know ya kalo ada halangan2 di detik2 terakhir… πŸ˜€
    ___
    Iya maaaaas, beneran deh itu semalem, gondok sekaligus nyesel bgt ga dikerjain dari dulu2 hahahaha

    Reply
  6. herma1206

    Saya mah ikut sbagai penggembira aja..banyak2in jmlah peserta..Tujuan utama ya latihan nulis aja.. πŸ™‚
    ___
    Yup, itu meramaikan aja ya mbak πŸ™‚

    Reply
  7. Lyliana Thia

    haiiiii oriiin… Pa kabar teh..?
    Hihihi…

    Oalaah ternyata listrik di jakut jg mati yah rin..? Iya semalem tempatku jg mati listrik… Hiks…

    Ebetewe, mudah2an cerpennya menang yah rin…
    Mbaca cerpen orin hiburan tersendiri deh.. πŸ˜‰
    ___
    Hai mbak Thiaaaa…kemana ajaaa? *kangen*.
    Aku Bekasi mbak, he-eh mati listrik jg, alhamdulillah cuma sebentar walopun sempat bikin deg2an hihihihihi

    Reply
  8. Idah Ceris

    Lebih banyak kekuatan jika mengerjakannya pas Deadline. Keringet gembobyos ya, Teh. :mrgreen:

    Ketiga dan Keempat lebih sering saya alami. πŸ˜‰
    ___
    Iya Daaaah, dag dig dug der gitu lah ya hahahaha

    Reply
  9. nophi

    hihihi.. memang faktor keempat itu penyakit yang susah ilang yaa
    ___
    susah banget ilangnya kalo yg itu hihihihi

    Reply
  10. Agfian Muntaha

    Saya juga sering banget ngerjain menjelang deadline mbak, πŸ˜€

    Tapi seringnya, pas lagi ngerjain jadi kepikiran, seandainya ngerjainnya dari dulu-dulu, pasti jadinya keren nih!

    Tapi begitu ada kerjaan, ya tetep aja mepet deadline lagi -_-
    ___
    iya, kadang emang ‘terpaksa’ kepepet ya hihihihi

    Reply
  11. Lidya

    aku ga mati listrik rin πŸ™‚ aduh kuma ieu lagi gak mood ikutan GA
    ___
    aku jg kalo GA mah jarang ikutan Teh hihihihi

    Reply
  12. bundaMaRish

    itu namanya the power of kepepetisme Teeeeeeehhh.. πŸ˜€
    ___
    Iya Bubuuuun hahahaha

    Reply
  13. titi esti

    Oriiiin…. tapi kan keajaiban the power of kepepet itu sudah banyak yang mengakui. Jadilah si ide dan si mood itu sering datang bersamaan diakhir tenggat. Yah soal rejeki aja sih kalau akhirnya gak bisa publish atau gak sempat submit. #curcol
    ___
    qeqeqeqe…begitulah Teh, walopun so far seringkali maish ‘terselamatkan’ sih ya hahaha

    Reply
  14. Indah

    Kalau sampai menang itu berarti mbak Orin sudah mengamalkan ilmu ‘The Power of Kepepet’. Hihi. Good luck mbak, semoga lolos cerpennya. Hadiahnya menggiurkan sekali. πŸ˜€
    ___
    heuheu…ga terlalu ngarep mbak, prinsipnya tulis-kirim-lupakan hehehehehe

    Reply
  15. dey

    itu mood, ternyata suka hinggap di Orin juga ya .. πŸ˜€
    ___
    sering bgt hinggapnya Buuuuu hihihihi

    Reply
  16. Tri Widy Astuti

    kalau dah mepet deadline emang bikin jantung deg-degan
    ___
    Iya buuu…panik banget lah pokonya hahahaha

    Reply
  17. nyonyasepatu

    aku juga sama dong kayak kamu RIn, kalo gak deket2 DL gak bisa ngerjain apa2 hahaha
    ___
    Asyik, aku banyak temennya hihihihi

    Reply
  18. rahmattrans

    Mmmmmm….. hmpir sama nih… hehehe πŸ™‚ mungkin pengruh budaya kita jg tuh…. πŸ™‚ *salahin budaya lagi* hehe πŸ™‚
    ___
    hahaha….pdhl ga akan jd budaya kalo cuma segelintir orang yg melakukannya ya πŸ˜€

    Reply
  19. belalang cerewet

    Saya juga gitu Rin, tak hanya ikutan kontes, ngerjain tugas dulu waktu kuliah juga sama nunggu waktu2 mepet mo penyerahan. Kata dosen, “Ngerjain dilama-lamain kayak bakal bagus aja, cepat atau lambat juga hasilnya sama2 jelek!” Bwhahaha…setuju juga sih pendapatnya. Dan memang kalo ikut kontes di ujung waktu tuh rasanya dag dig dug, tau2 ada kendala tak terduga. Listrik mati, badan capek, anak sakit, temen dateng bertamu, atau seabrek kejadian lain. Kalo ga salah, tipe orang kayak aku ini namanya procrastinator yg doyan menunda2 karena males atau hal2 lain hehe πŸ™‚

    Semoga cerpennya berjaya menjadi pemenang… πŸ˜€
    ___
    procrastinator? keren jg nih nama sebutan kita mas hahahahaha.
    soal cerpen? sepertinya sih ga menang ya, coz cerpen agak nyleneh *nyengir*

    Reply
  20. monda

    oriin di draftku ada 3 posting untuk GA yg batal diikutkan.., karena males, nggak mood akhirnya waktunya lewat he..he..
    ___
    hihihihi…sama Bun, aku jg sering bgt begitu πŸ˜€

    Reply
  21. Wong Cilik

    jadi ingat pesan guruku dulu, ‘menunda pekerjaan sama dengan menabung derita”. tapi tetap aja, aku masih suka jadi deadliner … :mrgreen:
    ___
    ada sensasi tersendiri kalo jd deadliner begitu ya hihihihi

    Reply
  22. chocoVanilla

    Mari toss dulu, Orin, karena akupun punya julukan Mrs. Last Minute hahaha… banyak ruginya emang, tapi entah mengapa seringkali karena kepepet justru tulisan lancar mengalir πŸ˜›

    Yang manakah tulisan itu?
    ___
    Tulisannya dikirim by email buCho, ga dposting di blog. Toss dulu ah hohohoho

    Reply
  23. hana

    saya sih jarang banget kefefet, pernah begitu gak pernah jadi bagus hasilnya tapi klo mak orin sih beda kayaknya hehe
    ___
    Ngga juga Mak, itu kebiasaan buruk sih memang *sentil diri sendiri* hihihi

    Reply
  24. myra anastasia

    dikejar DL memacu adrenalin, Rin. Kl udh gitu suka kapok sy. Tp kapoknya kapok sambel πŸ˜€
    ___
    hahahaha…iyaaa, eang kapoknya kapok sambel bgt ya *sentil diri sendiri*

    Reply
  25. Daeng Passimbungang

    hahahha. sy biasanya deadliner di kuliahan mbak. kalo kontes malah paling awal
    ___
    dulu aku nulis tugas akhir jg jadi deadliner, untung lulus ya hahahah

    Reply
  26. abi_gilang

    Gapapa Orin, kan selama listrik mati pasti “lebih mateng” donk ide-nya. Kecuali kalo listriknya nyala lewat DL berarti idenya jadi busuk πŸ™‚
    ___
    kalo udh busuk mah dipiceun kang *emangna mangga* qiqiqiqi

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: