Rindrianie's Blog

Kapan (?)

Sering sekali saya mendapat pertanyaan diawali dengan kata tanya ini, dengan berbagai macam kontek kalimat dan tujuan bertanya. Juaranya sih waktu masih jomblo dulu, tahu dunk pertanyaan sejuta umat yang terkadang menyebalkan bagi para single itu? Tapi ternyata pertanyaan “Kapan nikah?” itu tidak akan berhenti begitu saja, karena selanjutnya “Kapan hamil?” “Kapan punya mobil?” dan berjuta kapan lain akan selalu mengikuti. Hmm… sedikit menyebalkan bukan? hehehehe.

Saya mengerti, karena waktu saya di dunia ini terbatas, pertanyaan ‘kapan’ (mungkin) menjadi sangat relevan untuk diajukan. Entah sebagai pengingat, pemacu semangat, atau sekedar himbauan. Tujuannya sama, untuk segera memulai aksi, untuk cepat mengambil langkah, untuk tidak menunda melakukan. Karena jika tidak sekarang, besok-nanti-kelak itu belum tentu bisa saya sapa.

Ish, ini ngobrolin apa sih Rin?

Maafkan ya temans, saya sebetulnya sih sedang curcol belaka (seperti biasa), karena sedang merasa jenuh akan pertanyaan ‘kapan’ yang -entah kenapa- rasanya akhir-akhir ini sering sekali saya terima. Ada yang bisa saya jawab dengan mudah. Banyak yang justru membuat saya sendiri bertanya ‘kapan’ pada diri saya sendiri. Sebagian yang lain menyebalkan sehingga tidak ingin saya jawab. Dan beberapa memang tidak perlu saya jawab karena hanya Sang Maha Tahu yang berwenang menentukan waktunya.

Lantas, beberapa hari yang lalu saat saya mempublish si postingan “tentang judul” itu, muncul lah quote dari Stephen King ini, yang sengaja saya simpan sebagai penawar saat saya terganggu oleh pertanyaan kapan saya itu. 

Tentu saja, quote ini hanya bisa diaplikasikan pada hal-hal yang bisa saya tentukan sendiri waktunya. Ketika deadline sudah dibuat, asumsinya saya tahu kapan harus memulai ‘kan ya? Nah, kalau terus-terusan khawatir -iya deh ngaku, takut begini begitu- tidak jelas, bukannya si deadline itu akan semakin dekat tanpa action yang berarti? Kapan dong beresnya?

Haiyaaahhh tambah mbulet 😛

Disudahi dulu ya temans, doakan saya untuk bisa segera mulai tanpa perlu takut, karena mungkin ketakutan itu sendiri tidak perlu, dan hanya ada karena saya belum memulainya, persis seperti yang Stephen King bilang hehehe.

Happy Wednesday, Pals 😉

0 Comments

  1. mauna

    Trus kapan ya kita bisa kopdar?? Hehe… Sepertinya kata “kapan” itu memang jadi pelengkap pertanyaan yang umum ditanyakan mba, ya meskipun membuat sebal yg ditanya…. Tapi tak semua org pny pikiran akn menyakiti yg ditanya, bisa jd sekedar ingin tau. Tergantung nada penanya dan suasana hati yg ditanya….
    halah tambah bikin sebel aja nih..hehe
    Apa kbr mbaaa

    Orin : hayyyyuuuk…
    Alhamdulillah baik Jeng, semoga dikau pun sehat ya 😉 yuk kapan kita kopdar? *halah malah balik nanya hihihi*

    Reply
  2. yustha tt

    jadi kapan kita ngapain di mana, Teh?

    Orin : Sama siapa jam berapa nih T? 😛

    Reply
    1. Cahya

      Ini dia, sama-sama jadi ingin bertanya “kapan” :).

      Reply
      1. yustha tt

        aku juga Cah…
        Jadi kita tanya2an ya…
        Xixixixi…..

        Reply
        1. Cahya

          He he… :D.

          Reply
  3. Idah Ceris

    kapan lagi kalau kita gak komen diartikel yang ini? 😀

    semangaaaaaaaaat, teh orin? 😉

    Orin : hohoho..tengkyu ya Jeng 😉
    semangkaaaa ^^

    Reply
  4. ~Amela~

    hahhaha. aku ngerasain banget tuh teh,.. kapan, kapan, kapan..
    dari yang awalnya biasa aja, terus frustasi dibuatnya, terus sekarang kembali biasa aja tiap ditanyain

    Orin : malesin kadang ya Mel he he

    Reply
  5. Dewi Fatma

    Pertanyaan itu nggak kan pernah berhenti, Rin. Ntar kalo udah hamil dan punya anak, bakal ada kapan berikutnya: kapan punya adek? 😀

    Cuekin ajaaaahh…

    Orin : jadi judulnya never ending question ya mba Dew? qiqiqiqi

    Reply
  6. Yunda Hamasah

    Kalau jawabnya kapan-kapan boleh ndak Rin?

    Orin : Sering jg aku jawab gitu Ummi *ups* hihihihi

    Reply
  7. Diandra

    samaaaaa…….
    aq juga suka ditanyain terus
    kapan hamil lagi….?

    tips untuk neng Orin ketika ditanya kapan
    keluarkanlah senyuman termanismu yang bisa menghipnotis semua orang dari yang ingin tau jawabannya jadi hokcay….
    hihihi….
    *komen apa sih ini*

    Orin : hokcay??? hahahahaha…jijay bajay ih si Teteh qiqiqi, tapi ide yg usul ya Teh 😀

    Reply
  8. rina

    aku udah kenyang di tanya kapaaaan… kapaan… kapan… dari yg nanggepinnya pake senyum sampai yg kepengen ngasah parang… hehehe…. sabar ya mbak orin… akan indah pada waktunya….

    Orin : heuheu…kadang tanduk sm taringnya keluar jg mba Rin hihihihi

    Reply
  9. bunda lily

    mau ikutan nanya akh sama Orin ? 😛
    jadi……….kapan dong kita kopdar ??

    Rin, kadang2 yg menanyakan kapan itu, gak perlu jawaban, cukup dikasih senyuman termanis dr Orin,
    mereka dah puas kok … 🙂
    salam

    Orin : Jadi disenyumin aja ya Bun 🙂
    mauuuu…kapan nih Bun kopdarnya?

    Reply
  10. Imelda

    tau ngga… sadis deh adikku…Dia belum nikah, dan dia pernah ditanya seorang tante… “Kapan nih meritnya?”
    Lalu dia jawab, “Tante kapan matinya?” dan pergi…. tante itu bengong deh hahahaha.
    Geblek dah dia. Untung dia ngga tambah, “Saya nikah kalo tante udah mati”…..

    sekarang sih udah ngga ada yang berani tanya-tanya lagi. Karena semakin lama semakin banyak peristiwa-peristiwa dalam keluarga yang memang bisa menimbulkan aib. Yang MBA, yang cerai, yang selingkuh, yang bangkrut, dll…sehingga mereka juga tahu diri untuk tidak menyinggung perasaan.

    Jadi … kapan kita ketemuan Orin?

    Orin : Wuih, aku ga seberani adikmu itu nechan hihihi.. tapi ya begitulah, para penanya ini suka mikir ga sih pertanyaannya itu mgkn menyinggung perasaan yg ditanya? *haiyah curcol lanjutan* qiqiqi.

    Yuuuuk, kalo ke Indo lg ketemuan ya 😉

    Reply
    1. tunsa

      wah.. kalo itu bener2 sadis, bu Em.. haha… itu saking bad moodnya keluar… :))

      Reply
  11. Nh Her

    So …
    Action …
    Action …
    Action …

    Salam saya

    Orin : Siap laksanakan Om 😉

    Reply
  12. bundaMaRish

    “kapan BW-nyaaaaaa???”

    kapan-kapan… 😥 😥 😥

    Orin : heuheu…pelan2 ajah bubuuun 😉

    Reply
  13. suamigalau

    hahaha nyantei w teh orin.. ga usah galau kaya sayah 😀
    wah dah banyak ya postingannya..ayo semangat!!

    Orin : ngga galau akang, cuma sebel hahaha tambah parah 😀

    Reply
    1. suamigalau

      hahay life must goon ceilaah..tapi emang bener walo gimanapun hidup ini sangat singkat.. jadi mau ngapain neh kita? 😀

      Reply
  14. Kedai Inspirasi

    Jawaban yang paling jitu ya “May”. Maybe Yes, Maybe No

    Orin : May? bulan depan atuh heuheu

    Reply
  15. stupid monkey

    coba dulu, baru deh lihat hasilnya, okey …

    Reply
  16. tunsa

    postnya sudah banyak benerrrr… apa aku yg nggak pernah posting yak.. hihihi…

    Bersyukur.. dan nikmati hidup, kata-kata orang kita jadikan motivasi 😀
    salam

    Reply
  17. itacasillas

    kapan ya saya bisa punya postingan sebanyak itu? hehehe..
    Kapan ya bisa kopdaran ama teh Orin? (pertanyaan ini copaste dari komentator pertama postingan ini 😀 )

    Orin : sebanyak itu kan dari kapan taun Ta he he.
    hayuuuu, kita kopdaran 😉

    Reply
  18. Bibi Titi Teliti

    kadang kadang orang emang suka kepo ya Rin…

    entah niatnya basa basi atau emang perhatian atau emang rese ajah…

    jadi kapan atuh Rin???
    *minta ditabok*

    Reply
  19. Ngai

    hayuk ateu, langkah pertama dimulai yuk.
    tenang ajah, ini Ngai nemenin..

    Orin : bener ya Ngai, temenin akuuuh

    Reply
  20. Nchie Hanie

    Kapan atuh..kapan atuh..
    Emang ngebetein ya..

    Sok atuh,kapan kita kopdar lagii

    Reply
  21. jus kulit manggis xamthone

    selamat malam semuanya…

    salam kenal ya

    Reply
  22. Marczumi Rumambay

    kapan mampir k blog sya? hehe 😀 itu prtnyaan kpan tuk neng orin. ni komntr prtma sy y neng, stlah follow blog’a neng orin. :mrgreen:

    Reply
  23. Arman

    yah yang penting kalo dapet pertanyaan ‘kapan’ jangan dibawa kesel. kan ada tuh orang yang sebel kalo ditanay2 gitu. hahaha.

    karena pada dasarnya orang tanya ke kita kan karena dia perhatian. kalo dia gak perhatian ya dia gak akan tanya apa2 kan…

    Reply
  24. ded

    Ya udah, kita cari yang positifnya saja mba. Dari pada orang nanyain “Kapan ?” lakukan saja sesuatu “jadi sebelum ditanya orang kita sudah mengerjakannya. Bereskan ?” ….:)

    Reply
  25. marsudiyanto

    Hahaha…
    Saya nggak ikut2an tanya tentang “Kapan” ah…
    Berdoa saja semoga Mbak Orin makin sukses, damai sejahtera sehat sentausa…

    Reply
  26. Ni CampereniQue

    lumrah sebenarnya, cuma karena kita blom bisa memberi jawaban yang sesuai harapan sendiri dari si kapan, jadinya yaaaa gitu deh 😀

    sing sabar ya Rin, mulai saja, gak usah ragu … *eh ini teh mo mulai ngapain sih?*

    Orin : banyaklah kak yg mau dimulai, tapi ya gitu deeeh, tatut mulu qiqiqiqi

    Reply
  27. s y a m

    sama seperti saya yang selalu saja diburu dengan pertanyaan ini, “kapan?”
    hihi, rasanya kadang sangat membosankan
    kadang juga yah terdengar lucu, penuh perhatian…

    Salam kenal mbak Orin 🙂

    Reply
  28. s y a m

    hihi, pertanyaan ini pun selalu memburu saya
    kadang terdengar sangat menyebalkan
    kadang terdengar lucu, dan penuh perhatian…

    salam kenal neng Orin 🙂

    Reply
  29. Dhymalk dhykTa

    it’s my secret answer..

    pasti jawabannya tunggu aja tgl mainnya…hehhee

    Reply
  30. YSalma

    pertanyaan biasa itu Rin, ntar kalau udah dapat satu, kapan nambah lagi, gak berkesudahan, yang tau pasti kita yang menjalaninya.
    saya pernah menulis dengan uraian berbeda, sama tapi tak serupa 🙂
    http://ysalma.wordpress.com/2010/12/05/seorang-wanita/

    Orin : Itu dia Mak, susah nih membiasakan diri hehehehe

    Reply
  31. gerhanacoklat

    yg penting dlm hidup ini kita punya target untuk hal-hal tertentu dan jalani saja dengan usaha yg optimal plus berdoa untuk kapannya itu akan tiba pada masanya ya nggak dek? #sokbijak 😀

    Reply
  32. Bang Aswi

    Jadi kapan kita kopdar lagi, Rin? Sono neh ^_^

    Reply
  33. irmarahadian

    aduh teh,….
    jadi keinget kalo ketemu padhe ( yg tinggal di yogya ) di acara keluarga
    pasti di tanyain “kapan ke yogya….??”
    hehehe…..jadi merasa bersalah karena belum kesampaian ke yogya ke tempat padhe bareng anak-anak juga keluarga….

    Reply
  34. mechtadeera

    Saat mendapat pertanyaan2 berawalan ‘kapan’ ini, jawabanku selalu sama : Insya Allah… 🙂

    Reply
  35. BunDit

    Saya dulu paling sebel kalau ditanya dengan kalimat tanya :”kapan”. Makanya sekarang saya berusaha tidak menanyakan hal serupa ke orang lain. Walau adang keceplos juga hihihihi.

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: