Rindrianie's Blog

Keajaiban WhatsApp

Errrr…abaikan judulnya yang lebay pisan ituh ya! hihihihi

Jadi beberapa hari ini saya sedang mendapatkan kebahagiaan sederhana yang bertubi-tubi gegara sebuah teknologi canggih bernama Whatsapp. Ada yang belum tahu makhluk berjenis apa si Whatsapp ini? Duh, sila tanya mbah gugel aja ya :P.

Sudah sejak lama, whatsapp menyelamatkan saya saat menghadiri meeting (tidak) penting yang super duper boring binti membosankan, tang ting tung pilih teman yang ada di contact, terus chatting deh tuh sama dese haha hihi ngerumpi bergossip ria biar ngga bete, betol? hehehehe. Walaupun ada juga sih sisi menyebalkannya ya, karena banyak dipakai juga oleh kolega kerja, jadilah sering juga ‘digangguin’ mereka di whatsapp untuk memfollow up pekerjaan, nyebelin deh :P.

Nah, mari kita masuk pada keajaiban si Whatsapp yang saya maksudkan dalam postingan ini. Keajaiban pertama adalah tersambungnya kembali tali silaturahim dengan seorang sahabat.

Dulu saya dan sang sahabat sama-sama kursus di JF, saya nge-klik banget sama dia, kursus selesai pun kita masih sering contact dan jalan bareng. Sampai kemudian dia meneruskan kuliah di Jepang (dia masih di sana tuh waktu Tsunami terjadi di Jepang), dan kemudian lamaaaaaaa tidak saling contact sampai akhirnya dia menyapa di Whatsapp. Ih senengnyaaaaaa. Ngobrol deh kita ngalor ngidul lama banget dan baru berhenti sampai ci Akang Matahari pulang, kalau maen hape terus kan suka dicemberutin yaa hihihihi.

Terinspirasi dari sang sahabat saya tadi, akhirnya pun saya iseng melihat-lihat contact teman di WhatsApp, lantas menyapa satu per satu teman lama yang hampir terlupakan. Tidak semuanya menjawab, tidak semuanya berakhir dengan obrolan panjang lebar seperti yang saya harapkan, tapi tetap saja, bagi saya, selalu menyenangkan mengetahui kabar teman-teman secara private seperti itu. Dan sepertinya harus digalakkan dengan lebih serius *tsaaah*.

Sepertinya saya belum sempat tuliskan di sini ya, bahwa saya akan berhenti bekerja di kantor (yang sudah saya masuki sejak Mei 2005 lalu :D) ini per Februari 2014 nanti, kenapa dan bagaimananya kapan-kapan lah ya saya ceritakan (sok pede ada yang penasaran :P). Nah, karena rencana resign ini, iseng lah saya mengirimkan WhatsApp kepada seorang teman yang saya kenal saat mengikuti sebuah kontes blog, yaa siapa tahu ada job nulis di blog gitu kan ya hihihi *modus*. Dan saat saya memberitahunya saya akan segera resign, mbak jelita nan baik hati ini malah memberi saya sebuah pekerjaan menulis part time yang lumayan bangeeeet dan (sepertinya) bisa untuk jangka panjang. Duh, Alhamdulillah yaaaa *sujud syukur*.

Jadi begitulah ceritanya temans, ternyata bersilaturahim melalui WhatsApp ini sungguh sangatlah menyenangkan. Ada yang belom punya whatsapp?   hehehehe

0 Comments

  1. Titi esti

    waaah… asyik dong Rin. semoga sukses rencana kedepannya, dimudahkan dan makin berkah. amiin
    ___
    Aamiin, semoga ya Teh, hatur nuhun 🙂

    Reply
  2. lovelyristin

    Aku mau dung.. Hihihi..
    ___
    Boleh boleeeh hehehe

    Reply
  3. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    mau dong mbak nomer wasap nya, yuk yukk…..

    nama nya rejeki itu kata orang, banyak temen banyak rejeki yang mengalirr 😀
    kalau niar wasap nya sama temen deket yang menemani hari2ku #tsaahhh 😀
    ___
    Boleh Boleeeehhh hehehe. Iya Niar, toh rezeki memang ‘dilewatkan’ dari orang lain ya, jadi bener bgt tuh, banyak temen banyak rezeki :))

    Reply
  4. belalang cerewet

    turut hepi mendengarnya. selamat berkarya terus ya Orin buat keluarga dan masa depan 🙂
    ___
    Aamiin…terima kasih banyak mas 🙂

    Reply
  5. Yeye

    Mau juga dong no nya Mba Orin.. siapa tau bisa ksh saya Job gitu *kemudian di block dr WA* hahahaha

    Eh gw geli deh obrolan terakhir kita, kesan nya buanyak aja mantan eike hahahahaaha
    ___
    *beneran gw block nanti lo Ye* hahahahaha
    Oh? jadi sebetulnya mantan Lombi doang? berarti…*ilang sinyal* qiqiqiqi

    Reply
    1. Yeye

      wkwkwkwwkwkwk smoga lombi ga baca ini *eaaaaa hahahaha

      Reply
  6. danirachmat

    Oriiiin. sayah mau dong ber WA an dengan dirimu *kalau boleh*
    *dan dikasih tahu kalo ada kerjaan part time*
    Ini mah gak pake modus. Langsung terang-terangan minta. Hihihi
    ___
    Boleh boleeeeh, wani piro, Dan? hahahahaha

    Reply
  7. jampang

    sisi positif dari teknologi. sisi negatifnya pernah saya ceritakan di http://jampang.wordpress.com/2013/09/02/jangan-jadikan-aku-yang-kedua/
    ___
    emang selalu adaaaa aja positif negatifnya ya bang

    Reply
  8. chuin

    WhatsApp emang keren 🙂

    Reply
  9. prih

    Tali silaturahmi yang berbuah manis. Selamat berkarya di bidang tulis menulis kesukaan Orin. Salam

    Reply
  10. monda

    insya Allah lebih happy kerja di rumah di tulis menulis yg emang udah keliatan bakatnya Orin…, dan insya Allah efek samping yg bagus2 segera nyusul

    Reply
  11. arip

    Kalau saya mah malah baru dihapus kemarin si WA-nya teh.

    Reply
  12. Titis Ayuningsih (@titis_blog)

    WA saya lagi error -,- *salahfokus*

    Reply
  13. windapontoh

    Aku pun udah cinta mati sama WA.
    Dulu pernah coba KT, Line sama WeChat, taunya yang paling sreg malah sama WA ini udah gitu temen-temen banyakan pake ini jg. Jadi deh yg di uninstall, WA doang disimpen.

    Reply
  14. Armand Zeegha

    aku gak make WA nih. terlalu banyak aplikasi chat ntar.
    tapi, bisa jadi berkah juga ternyata ya.
    syukur deh

    kalau ada waktu, main ke blogku juga ya

    Reply
  15. Armand Zeegha

    aku gak make WA nih. terlalu banyak aplikasi chat ntar.
    tapi, bisa jadi berkah juga ternyata ya.
    syukur deh

    kalau ada waktu, main ke blogku juga ya

    Reply
  16. @mirasahid

    Alhamdulillah. Banyak keajaiban-keajaiban selain dari Whatsapp ya, mak. Intinya, setiap kali kita membuka atau memperpanjang tali silaturahmi, maka pintu rejeki akan selalu terbuka. Semoga semuanya dimudahkan dan dilancarkan 🙂

    Reply
  17. @mirasahid

    Alhamdulillah. Banyak keajaiban-keajaiban selain dari Whatsapp ya, mak. Intinya, setiap kali kita membuka atau memperpanjang tali silaturahmi, maka pintu rejeki akan selalu terbuka. Semoga semuanya dimudahkan dan dilancarkan 🙂

    Reply
  18. ochimkediri

    saya malah nggak mudeng ama watsap,hihihii

    Reply
  19. lazione budy

    WA emang juara chat lintas platform HP. Saya juga salute, no HP yg lama ke save bisa langsung ke detect dia ada WA.
    WA saya silent karena banyak grup yg tiap saat ada pesan masuk.
    Good luck buat pekerjaan barunya, nanti.
    Kalau ada kerjaan parttime lagi bolehlah saya diajak, :modus:
    (sampaikan ke temannya)

    😀

    Reply
  20. nyonyasepatu

    aku juga tetep setia ama WA walo orang lain udah pake Line dll

    Reply
  21. nyonyasepatu

    aku juga tetep setia ama WA walo orang lain udah pake Line dll

    Reply
  22. Arman

    social media emang sangat beguna untuk menemukan temen2 lama ya…

    Reply
  23. edi padmono

    Mau dong ceritanya kenapa resign… 😀 wa membawa berkah ya, selamat n sukses selalu.

    Reply
  24. della

    Asiiiiiikkk.. bisa lebih konsen nulis dong, Rin 😉
    Iya gue juga waktu krisis pembantu kemaren tuh memanfaatkan wa sebaik-baiknya, hihihi.. akhirnya jadi bisa ngobrol lagi deh sama temen-temen lama 🙂

    Reply
  25. della

    Asiiiiiikkk.. bisa lebih konsen nulis dong, Rin 😉
    Iya gue juga waktu krisis pembantu kemaren tuh memanfaatkan wa sebaik-baiknya, hihihi.. akhirnya jadi bisa ngobrol lagi deh sama temen-temen lama 🙂

    Reply
  26. indah nuria

    whatsapp memang mantaaap :D…saya termasuk penggemarnya, setelah pake moda yang satu itu crash mulu (tauuu kan :D..) ..dan rezeki memang ngg kemana :D..salam hangaaat,,,

    Reply
  27. maminx

    wah bisa partime gitu teh mantep donk. emang WA lebih mantep sekarang dibanding aplikasi chat lainnya. itu kerja udah 9 taun berarti teh lama juga ya. selamat menempuh kerjaan baru atuh ya 🙂 sukses selalu

    Reply
  28. rina

    wow orin mau resign dari honda? pindah kerja ke mana rin? btw, rejeki memang selalu datang tak terduga apalagi ini kerjaan impian ya nulis. selamat….:)

    Reply
  29. Wong Cilik

    dapat kerja sesuai passion nya ya teh …
    semoga makin happy d tempat yang baru …

    Reply
  30. Lidya

    Allhamdulilah jadi resign ya rin. dari what’s app berbuah nikmat ya. aku pernah dari sebuah komen berbuah nikmat juga 🙂

    Reply
  31. Lidya

    Allhamdulilah jadi resign ya rin. dari what’s app berbuah nikmat ya. aku pernah dari sebuah komen berbuah nikmat juga 🙂

    Reply
  32. yuniarinukti

    Iya, sejak ada WA, SMS jadi gak laku haha.. apalagi bs dipke buat grup, ya..

    Reply
  33. curhatibuhamil

    WA emang lebih enak ya, apalagi untuk grup lebih efektif. salam kenal mbak 🙂

    Reply
  34. curhatibuhamil

    WA emang lebih enak ya, apalagi untuk grup lebih efektif. salam kenal mbak 🙂

    Reply
  35. Mechta

    Silaturahmi memang mendekatkan banyak hati… semoga sukses direncana 2014 nya, Orin… 🙂

    Reply
  36. myra anastasia

    rezekinya bikin ngiri hihi

    Reply
  37. mama hilsya

    ga punya WA nih Rin.. iiih kaciri pisaaan nya? haha

    Reply
  38. puteriamirillis

    Teeeh…aku juga dah lama g terhubung dg dirimu…biasany kita sms an yak…
    Brenti kerja,knp Tho? Tp keliatanny jib baru akn seru nih…
    No ku 085231111900. Kl ada job yg kira kira ok y Pu ajak2. Yya teeeh…?

    Reply
  39. puteriamirillis

    Teeeh…aku juga dah lama g terhubung dg dirimu…biasany kita sms an yak…
    Brenti kerja,knp Tho? Tp keliatanny jib baru akn seru nih…
    No ku 085231111900. Kl ada job yg kira kira ok y Pu ajak2. Yya teeeh…?

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: