Rindrianie's Blog

Keep Your Word!

Jika dulu saya pernah menulis Apalah arti sebuah nama yang membahas tentang email address yang tidak sesuai lagi digunakan untuk melengkapi CV saat ingin bekerja, maka hari ini saya ingin bercerita bahwa sepertinya sebagian besar -tidak semuanya ya- generasi sekarang, tidak bisa ‘dipegang’ perkataannya.

Kenapa? Begini ceritanya.

Seperti biasa, saya adalah tukang telepon -dan kemudian tukang kirim email- kepada para kandidat yang kami pilih untuk calon karyawan baru. Dari satu minggu sebelum hari H test, saya menelepon si anak-anak ini satu per satu. Ada yang langsung confirmed akan datang pada tanggal yang sudah ditentukan, ada juga yang ‘pikir-pikir’ dulu dan berjanji akan menkonfirmasi sebelum hari H. Selain melalui telepon, saya juga memang sengaja mengirimkan email untuk menuliskan alamat lengkap kantor yang terkadang mungkin tidak jelas saat dikatakan lewat telepon.

Dari 6 orang kandidat, 2 orang menyatakan tidak bisa datang sejak H-2. Yang satu alasannya sudah terlanjur bekerja, yang lainnya karena tidak bisa mengajukan cuti. It’s OK, alasannya bisa diterima, sebuah resiko tersendiri dalam proses rekruitment. Berhubung yang 4 orang lainnya ini memang sudah confirmed, maka saya dan teman-teman menyiapkan segala sesuatunya untuk ke-empat kandidat ini.

Saat hari H, sampai setengah 9 belum satu pun kadidat yang datang, padahal mereka diminta datang pukul 8 tepat. Berhubung lokasi kantor yang memang sedikit ajaib, masih bisa ditolerir lah ya, mungkin mereka nyasar (secara sayah juga dulu nyasar waktu ujian mihihihihihi) walaupun sudah saya informasikan alamatnya dengan sedetail mungkin. Apalagi salah satu kandidat berkali-kali menelepon bilang minta maaf akan datang terlambat, karena masih mencari-cari.

Hingga pukul 9, cuma kandidat yang bertanya tadi yang sudah datang. Yang 3 lainnya kemana?????? mulai lebay. Maka dengan berat hati, saya pun menelepon si para kandidat yang belum datang itu, khawatir juga mereka kenapa-kenapa kan ya.

-Kandidat 1-
“Hallo… saya….dari…. Hari ini anda dijadwalkan mengikuti test tertulis di kantor kami, kenapa belum datang ya?”
“Oh iya mba… saya tidak bisa.”
“Tidak bisa? Bukannya sudah confirmed datang? Kenapa tidak memberitahu sebelumnya?”
“Iya…maaf mba, lupa.” Whaaatttt??? *&^%@$^(*&^%
 
– Kandidat 2 –
“Hallo… saya….dari…. Hari ini anda dijadwalkan mengikuti test tertulis di kantor kami, kenapa belum datang ya?”
“Iya nih mba, saya ngga bisa, boleh saya kasih buat temen saya aja ngga?” Maksut looooo?? >_<
 
– Kandidat 3-
*Tidak mengangkat telepon-nya setelah ditelpon berkali-kali. Great!*

Oke, maafkan kemarahan saya temans. Tapi saya betul-betul tidak mengerti, kenapa anak-anak ini – saya sebut ‘anak-anak’ karena masih fresh-grad banget, berusia 21-23 tahun – tidak bisa menghormati kesempatan yang datang padanya. Apakah itu karena mereka tidak terlalu ingin bekerja (baca : ngga perlu uang) sehingga terkesan meremehkan seperti itu?

Rasanya dulu saya tidak begitu, boro-boro lupa kalau tanggal tertentu saya ada jadwal ujian atau interview, seringkali saya survey si kantor itu terlebih dulu sebelum hari H. Lah ini?? Maaf deh kalau saya jadi kesal stadium akut dan akhirnya jadi ngomel-ngomel di blog #hloh? hihihihi

Maksud saya, kalau tidak ingin dipanggil ujian ya tidak usah mengirimkan CV, kalau terlanjur mengirimkan dan kemudian ternyata tidak berminat lagi ya tolak saja dengan baik-baik, kalau sudah confirmed datang mbo ya dateng gitu loh. Keep your word! Bukannya cuma itu yang bisa ‘dipegang’ dari seorang manusia?

Iya deh saya paham mereka ini masih muda, masih labil, masih belum bisa berpikir dewasa, masih ingin main-main, masih begini beginu, masih ngga ngeh kalau setiap sikap -dan ucapan- memiliki konsekuensi yang harus dipertanggungjawabkan, tapi ya mulai belajar atuuuuuuh, masih banyak yang betul-betul membutuhkan pekerjaan dan berupaya keras mencarinya ‘kan? Kenapa sih seenaknya sendiri begitu?

Baiklah, kesimpulan akhirnya saya memang tidak cocok di bagian HRD sepertinya ya mihihihihi…

Please, keep your word Pals, would you? 😉

0 Comments

  1. usagi

    hai cyinnn
    aku juga sering dapet tugas interview calon junior
    dan suka kecewa sama anak muda yang kaget dan nolak waktu diminta kerja diluar office hour
    ___
    He-eh, ga mau over time, ga mau keluar kota. Ish…di rumah aja deh ga usah kerja ya Put hihihihi

    Reply
    1. kezedot

      dirumah kan bisa sambil membenahi sekeliling dan menjaga keluarga y,jeung
      dan itu lebih ketara nilainya kerjaan kita.heheh
      tetap semangat

      Reply
  2. nurlailazahra

    hmmm…….. seribu persen buat Teh Orin!!!!!!!!!!
    aku jg pernah ada di posisi teteh, tp memang yg aku hadapi adalah sikap beberapa teman. kecewa? so pasti. tp terkadang untuk menumbuhkan kesadaran itu memang membutuhkan proses. meski tak harus panjang, tp terkadang mereka hanya memikirkan diri mereka sendiri. Entah karena faktor usia, atau karena memang blom dewasa? entahlah……… sabar aja intinya, Teh 😀

    btw, mau dong ikutan kerja di sana, Teh 😀
    #seriusnih……
    ___
    Itu dia Sarah, lebih cepat ‘nyadar’ kan lebih baik ya, toh kedewasaan bukan diliat dr usia harusnya. Menyesalkan aja sih, ada kesempatan kok disia2kan 🙁
    Sarah sila cek email ya 😉

    Reply
  3. Jiah Al Jafara

    sabar mb’….

    mungkin mereka lg banyak duit 😀

    untung tu anak belom jd karyawan dikantor mb’ ^^
    ___
    Iya, jauh2 deh yg punya mental gitu dari kantorku heuheu

    Reply
  4. ~Amela~

    sabar teteh.. ambil sisi positifnya saja
    untung aja mereka ga datang, jadi ga diterima toh teh..
    jadi perusahaan g kemasukan bocah-bocah yang ga bisa dipegang omongannya,,.

    sabar ya teteh. orang yang ga tepat janji emang nyebelin sampe rasanya pingin ditujes2 pake jarum pentul.. hahaha
    ___
    He-eh Mel,lgsg di-black list, ga punya komitmen bgt.
    emang cucok kok ditujes2 pake jarum pentul qiqiqiqiqi *edisi sadis*

    Reply
  5. BunDit

    HRD itu dept paling banyak stok sabarnya kali ya…yang dihadepin manusia dg berbagai watak, tingkah laku hehehe. Tapi anak2 di cerita di atas emang nyebelin ya..lha di luar sana banyak yg mencari2 kerja, eh yang sudah dapat ksempatan diabaikan begitu… sing sabar yo mbaak 😀
    ___
    Iyah mba, untunglah aku cuma bantuin aja, ga sanggup deh jd HRD beneran 😀

    Reply
  6. Lidya

    mungkin mereka gak tau ya rin panggilan tes itu berharga banget apalagi yang melamar banyak. biasanya aku dulu kalau gak bisa nego ganti hari test syukur2 boleh 🙂 itu biasanya kalau udah kerja ya hehehe
    ___
    nego minta reschedule gitu malah gpp Teh, kalo emang beneran nyari perusahaan jg bisa aj nyediain waktu lain kan, asal dianya komitmen. Duh…ampun deh anak2 ini menyiakan kesempatan kek gituh >_<

    Reply
  7. monda

    nggak pada punya komitmen ya …, jitak aja kalau ketemu lagi
    ___
    Ga sopan bangeeet BunMon *masih kesel* hehehehe

    Reply
    1. LJ

      emak aja yg baca ampe sesak napas, ikut kesal.. bener tuh Rin, jitak ajah klo ada yg ketauan daftar lg. #biar sekalian emak cekek..
      ___
      bener2 menguji kesabaran Mak kmrn itu *elus2 dada*

      Reply
    2. mama hilsya

      setuju.. tadi eike mo bilang pentung aja, Neng ..hihihi…
      sabaaar.. jangan marah, nanti aura cantiknya berkurang 🙂
      ___
      Ngga marah kok Teh, cuma kesel aja *same aje itu mah ya* qiqiqiqi

      Reply
      1. monda

        hi..hi…emak2 penuh dendam kesumat semuanya..

        Reply
        1. mama hilsya

          iya mba.. kenapa kita jadi erosi gini ya?
          hihihi…

          Reply
  8. abi_gilang

    Maklum aja Orin di kuliahan nggak ada 1 sks pun matakuliah “kedewasaan” 😆
    ___
    Sepertinya harus dimasukkan kek kurikulum ya kang, biar pada sopan dikit he he

    Reply
  9. saidah

    Belakangan ini aku juga sering ky gitu teh, mereka udah kita panggil, udah interview, udah tes bahkan udah dinyatain lulus…mulai kerja sehari dua hari eh lusanya gk nongol lg errrrrrgghhh *keluar taring dan tanduk* udah gitu gk ada pemberitahuan pula, mbok ya kalo gk mau kerja gk usah aja gitu dateng saat dipanggil ya gk >_<
    ___
    Hah? 2 hari kerja lgsg kabur??? ish…itu ga sopan bangeeet, ya ampuun, kenapa ya dg orang2 ini Idang >_<

    Reply
    1. saidah

      Hihihi tau deh…mknya ini jd lama banget baru dapet admin, aku kerjanya keteteran krn gk ada asisten yg bantuin *curcol*

      Reply
  10. prih

    Peluang dan kesempatan kerja menjadi komitmen ke dua belah pihak ya Orin dari pemberi dan pencari kerja, artikel ini sangat bermanfaat bagi lulusan baru dalam bersikap. Terima kasih diingatkan nilai keep your world, selamat berkarya.
    ___
    Iya Bu Prih, harusnya sama2 berkomitmen ya, dayang sekali lulusan baru ini belum banyak yg bs berpikir dewasa 🙁

    Reply
  11. Idah Ceris

    Turunkan dulu telephonenya, Teh. 😆

    Walaupun aku belum lulus studynya, tapi koq ya rasanya mereka ber 3 sungguh menyepelekan.
    Okeylah kalau memang (belum) butuh uang, tapi setidaknya kan punya etika, getoooooooooooh.

    Udah janji mau datang koq gak nongol ah, mun mun mun munafiiiiqqqq. 😀

    Perbanyak stok sabar, Teh. 🙂
    ___
    Iya, nanti Idah jgn gitu ya, walaupun awalnya cuma ‘coba-coba’ tp kalo akhirnya dipanggil ya dipikirkan aj baik2, kalo emang ga sreg lgsg tolak, itu lebih baik drpd confirmed tapi ga nongol 🙁

    Reply
  12. Myra Anastasia

    bole sy jitak 3 kandidat itu gak? Hehehe…
    ___
    dengan senang hati mba Chi, bantuin jitak ya hihihihi

    Reply
  13. bebe'

    hiiiiih.. bacanya gemeeesssss..
    ___
    Iya Beeee…gemes bgt ih >_<

    Reply
  14. HALAMAN PUTIH

    Banyak yang hanya coba-coba saja dalam hal seperti ini. Entah karena merasa kurang mantap atau ada tawaran lain yang menggiurkan. Yang jelas, kalau memang tidak berniat ya sebelumnya tak usah kirim2 CV segala.
    ___
    Iya, tolak lgsg aja gpp ya mas, drpd begitu, ga berkomitmen bgt 🙁

    Reply
  15. bensdoing

    di klepaks aja klo ketemu ama tuh kurcaci mb….hehe
    ___
    jgn smp deh ketemu sama bocah2 itu, takut kalap *halah* hehehehe

    Reply
  16. Arman

    iya.. gak profesional banget sih… gak niat mau kerja.
    tapi ya bagus lah udah langsung keliatan, langsung diblack list aja kalo gitu mah…
    ___
    Itu dia mas, kalo blm pgn kerja ya ga usah kirim CV ya, ngeselin bgt >_<

    Reply
  17. Nchie Hanie

    Waahh Orin sewoot..
    sabar sabar..

    Aku juga dulu begitu rin, tukang nelponin calon karyawan dan meng interview awal sebelum masuk ke ruangan si Bos.
    Memang paling menyebalkan kalo udah ga dateng, kenapa ga konfirmasi lebih awal saja. Menggemaskan ya..!!
    TApi aku masih sabar kok di bandingin Orin hahhaa..
    ___
    Ish…di kantor mah Orin jg sabar kok Teh, ngomel2nya cuma di blog ajah hahahaha.

    Reply
  18. Lyliana Thia

    hihihi… bikin stress ya Rin? wkwkwk…

    aku gak kebayang apa ya yg ada di pikiran mereka, padahal kesempatan kerja dah ada di depan mata? hmm…
    ___
    Entahlah mba Thia, mgkn memang msh pgn main2 ya 🙁

    Reply
  19. Abi Sabila

    Lowongannya masih ada, Teh? Bagaimana kalau saya ngajuin lamaran? Nda ding, wong saya juga baru resign hari ini, masa mau resign dari tempat baru yang notabene belum saya jalani ( baru mulai Senin besok, hehehe ).

    Reply
  20. mechtadeera

    maklum bgt klo Orin kesel..lha aq yg baca aja ikutan kesel… memang tampaknya perlu ada tambahan bekal utk patra freshgraduate itu agar siap jd angk kerja yg baik …

    Reply
  21. Mayya

    Walaaah! Keinget dulu wkt umur segitu, aku mati2an banget klo ada yg nyuruh datang interview *tepok jidat si kandidat atu-atu*

    Ya, berarti emang kualitasnya gak baik sih >___<

    Reply
  22. Kisah Motivasi

    hehe, biasa mba, klo masi freshgrad, biasanya blum bingung gimana ngidupin diri, karena masi ada kluarga, jadi enteng2 aja kali yak

    Reply
  23. Zee

    Ya begitulah, tak banyak orang yang paham pentingnya sebuah etika. Ada nih kemarin juga begitu kejadiannya, katanya sudah mau, tapi ditelepon susah bener, beberapa kali baru diangkat. Setelah itu janji mau datang interviu eh gak datang juga…..

    Reply
  24. fadecancer

    banyak yg kita gak ngerti ttg si kandidat ini semuanya ya Rin
    apa maunya mereka ??
    dan apa juga tujuan mereka melamar ke kantor ini?
    hedeh hedeh….untungnya mereka belum bekerja disini, krn sudah kelihatan mental tanggung jawabnya gak ada sama sekali, gak ada manners …. 🙁
    salam

    Reply
  25. rinasetyawati

    anak zaman sekarang yee….lha kok nyalahin zaman sekarang hehehe… klo saya dulu klo dapet panggilan test malamnya ga bisa tidur… maklum kepengen banget kerja

    Reply
  26. riosetoblog

    belajarlah dari orang jepang, masih berlaku sampai sekarang, kalau engkau mau memenangkan pertandingan janji pukul 7 datanglah pukul 6.30 …hehe dan saya kalah! kapok.

    Reply
  27. Imelda

    waaaahhhh kalau aku bilang sih, beruntung yang 3 itu tidak datang loh orin. Orang-orang seperti itu TIDAK BISA DIPAKAI! sampah buat perusahaan 🙂
    Dan aku jauuuuh lebih respek kandidat yg terlambat tapi beritahu dulu sebelumnya 🙂
    ___
    Iya Nechan, untunglah terselamatkan dari ‘sampah’ seperti itu ya 😀

    Reply
  28. cumakatakata

    Kemana perginya kesopanan ya Mbak? #teletubies mode On..
    ___
    hahahaha….iya ya, si teletubies suka pada bilang begitu 😛

    Reply
  29. Dani

    Setuju sama pendapatnya Mba Em Rin, kalo 3 kandidat itu bakalan jadi “sampah” karena dari awal mereka gabisa menghargai dirinya sendiri. Let alone respecting company.

    Baca ini dari waktu pertama kali diposting kok baru bisa komen sekarang ya..
    ___
    Iya sih Dan, emang hrs disyukuri jg. Tapi pas kejadian mah tetep weh kesel buanget heuheuheu

    Reply
  30. pulsa

    sabar mbak, usia menuju dewasa tuh, masa transisi, jadi agak labil sedikit, hehe

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: