Rindrianie's Blog

Kenapa Suka Ngebolang?

Jawabannya : kenapa tidak? halah hihihihi

Dulu, saat saya masih meringkuk dalam kehangatan rahim Mamah saya, saya telah menjadi seorang petualang. Bapak saya baru saja ditugaskan menjadi PNS di sebuah kecamatan kecil di Majalengka. Maka hijrahlah Bapak dan Mamah saya dari Bandung ke Majalengka. Tapi tentu saja seringkali beliau berdua ‘pulang kampung’ ke Bandung. Saat Mamah hamil, rupanya perjalanan Majalengka-Bandung dan sebaliknya menggunakan mobil atau bus seringkali membuatnya mual hebat, sehingga beberapa kali saat harus pulang, Bapak membonceng Mamah (berikut saya yang masih berada di perut) naik motor! 😛

Jadi saat tempo hari saya touring dari Jakarta hingga Majalengka mengendarai motor, Mamah saya tidak bisa protes dan hanya pasrah. “Salah Mamah juga sih, dulu pas hamil si Teteh sering naik motor ke Bandung, jadi weh gedenya kayak ginih.” Begitu katanya ups hahahaha.

Dulu, saat saya masih kecil (hingga usia kurang lebih 4 tahun), orang tua saya belum memiliki rumah sendiri. Maka kami menjadi seorang nomaden sejati, berpindah-pindah dari satu rumah kontrakan ke rumah kontrakan lainnya. Membuat saya tidak punya pilihan selain menjadi balita supel yang harus cepat akrab dengan orang baru. Saya tidak tahu kapan tepatnya Bapak dan Mamah akhirnya bisa membangun rumah sederhana kami itu. Tapi saya ingat betul, saat adik pertama saya lahir, kami sudah berfoto di teras belakang rumah yang kami tempati hingga sekarang.

Maka sejak kecil saya jarang sekali memiliki rasa takut untuk menjelajahi tempat-tempat baru. Main ke hutan kecil, bersepeda ke daerah yang belum pernah saya datangi, menyusuri jalanan di pinggir sungai, semacam itulah. Saya selalu berhasil menjadi provokator mengajak teman-teman saya melakukan hal-hal tersebut, hingga suatu hari saat kami berpetualang bersepeda ke sebuah hutan, seorang teman (katanya) kesurupan begitu dia pulang ke rumah. Membuat saya -untuk beberapa saat- diblack list oleh para orang tua teman-teman saya. “Jangan main sama dia!” begitu kata mereka ups hahahahaha

Saat SMP pun saya jadi ‘anak pramuka’, membuat saya -dengan senang hati- menjelajah alam sekitar, jurit malam ke kuburan, mendaki bukit melewati lembah, mirip Ninja Hattori tanpa kemampuan menghilang atau bermain samurai. Jadi saat saya bersikukuh ingin bersekolah di lain kota padahal saya ‘masih’ SMU, lagi-lagi orang tua saya tidak bisa melarang. Anaknya yang satu ini sudah terbiasa nomaden, si bolang banget lah ups 😛

SMU di Cirebon, Kuliah di Jatinangor, bekerja di Jakarta, dan kemudian menetap di Bekasi. Tapi tentu saja petualangan saya tidak bisa berhenti begitu saja, bukan? Pekerjaan saya yang melulu di belakang meja dan tidak memungkinkan untuk dinas ke luar kota, sempat membuat saya kehilangan jiwa petualangan saya tsaaaaah. Antara tahun 2004 hingga 2008, sangat sedikit acara ngebolang yang saya lakukan dalam kurun waktu tersebut.

Uang? Ah, apa sih yang tidak memerlukan uang di dunia ini? Tanah untuk kuburan saja harus disewa atau dibeli kok. Etapi kenapa saya jadi sinis begitu ya? hihihihi. Maksud saya adalah, setiap perjalanan memang memerlukan sejumlah uang, bahkan jika berjalan kaki sekali pun, minimal harus punya uang untuk beli air minum dunk? (Yang ngga setuju saya lempar backpack! :P).

Tapi kan (teorinya) segala sesuatu bisa direncanakan, kalau niat mah pasti bisa kok. Saya dan akang matahari membuat (semacam) account khusus untuk kesukaan kami ngebolang ini. Tiket promo banyak, hostel murah meriah bejibun, EO trip dengan harga bersahabat juga mudah dicari. Atau bahkan, banyak juga destinasi yang bisa ditempuh dengan berangkat pagi pulang sore/malam. Lihat saja obyek wisata di sekitar daerahmu, pasti banyak yang menarik dan belum dikunjungi. Tidak perlu jauh-jauh, itu ya si Kepulauan Seribu, saya baru pergi ke Pulau Ayer, Onrust dan Kelor saja, berarti masih ada… 993 pulau lagi kan ya yang belum dikunjungi? #eeeaaaa hihihihi

Lagipula, seorang guru saya pernah memberi petuah (kurang lebih) begini. Allohu Akbar. Artinya sama di mana pun bagi siapapun : Tuhan Maha Besar. Tapi ke-Maha-an Tuhan tersebut akan berbeda maknanya, bagi seseorang yang tidak pernah beranjak dari tempatnya dibesarkan tanpa keinginan untuk melihat tempat baru, dibandingkan dengan seseorang yang sudah menyaksikan indahnya pegunungan Tibet, gemerlapnya kota New York atau tenangnya pantai Padang Padang. Komparasinya terlalu jomplang? Biarin, sengaja kok 😛

Hedehhh…maafkan ke-geje-an postingan ini ya temans. Saya hanya suka menjadi si bolang, sang bocah petualang yang asyik berkelana itu, bahkan saya bermimpi kelak saya bisa betul-betul berkeliling dunia. Karena bagi saya setiap perjalanan adalah juga perjalanan jiwa, dan saya ingin jiwa saya selalu bebas lepas merdeka seperti seharusnya. tsaaaah 😛

Ya sudah, demikian ocehan saya hari ini. Sekian.

PS deh ya : Untuk teman-teman yang sudah berkenan membaca postingan geje bin teu pararuguh ini hingga tamat, saya hadiahkan sebuah panorama indah berikut, yang tidak mungkin saya nikmati dengan mata saya sendiri  jika saya malas keluar luar dan hanya jalan-jalan di mall 😀

_DSC0536

0 Comments

  1. Riswandoank

    Wah petualang juga jiwanya nih 😀
    Saya yang laki malah sukanya di rumah masak-masak #loh 😀

    Saya juga suka bertualang, apalagi waktu kecil dulu tinggal di kampung yang masih jauh dari keramaian kota..

    Nice blog 😀
    ___
    Iya, masa kecil saya jg di kampung yg banyak sawh-hutan-sungai, jadi memang udah si bolang dari sononya hahahaha

    Reply
  2. LJ

    993 pulau lagiwh.. hmm.

    #dua atau tiga-nya bareng eMak lah… 😛
    ___
    qiqiqiqi…siyap Mak, kita ke pulau Tidung yuks 😉

    Reply
  3. cumakatakata

    gejenya lumayan panjang ya Teh 🙂

    itu Bromo kan Teh 🙂
    ___
    whuahahaha…begitulah, maaf ya membaca kegejeanku 😛

    Reply
  4. Idah Ceris

    Waah, dari kecil sudah kesana-kemari ajah.
    Saya pun suka mbolang. Itung2 mencairkan lemak lah. 😆

    Tapi emang benar, menyeimbangkan jiwa, Teh. Hahah, bahasany akoq menyeimbangkan. 😀

    Belum pernah ke Gunung ituuuu. . .
    ___
    waduh, tapi lemakku ga terbakar jg nih Dah biz mbolang ke Bromo hihihihi

    Reply
  5. ryan

    majalengka, cirebon, jatinangor, jakarta, bekasi.
    kalau saya:
    jakarta, cirebon, sesekali ke majalengka, sesekali lewatin bandung. hahahaha.

    tapi enak ya. jadi punya banyak pengalaman tempat2 baru.
    ___
    Waahhh.., hampir mirip ya hihihihi

    Reply
  6. yeye

    Gw jg sk ngebolang Rin, sblm pacaran sm suami, gw kmn2 dah, pas pacaran hingga detik ini mah susah hahahaha paling pergi setaon skali aja sih 😀 *malah curhat*
    ___
    mudah2an nanti kita bisa ngebolang bareng ya Ye he he

    Reply
  7. Syahroni Akbar P (@arai_88)

    keren pisan udah bertualang sedari “kecil”!! 😀
    poto bromonya keren!
    seneng bertualang & motret juga yah? 🙂
    ___
    Iya, selain berpetualang suka motret jg hehe. tengkyu ya 😉

    Reply
  8. Pakde Cholik

    Mumpung masih muda ngebolanglah nak.
    Jangan kayak pakdemu ini. Setelah tua baru menjelajah 5 benua, soalnya abidin alias atas biaya dinas he he he
    Salam sayang selalu
    ___
    menjelajah 5 benua sudah sangat sesuatu sekali Pakdhe, sama aja keliling dunia itu mah hehehehe

    Reply
  9. abi_gilang

    Orin nih bikin ngiri aja 🙂 tapi akang yakin Orin belum pernah naik bukit panyawangan yang diatas kampus tuh di jatinangor…. hayoh udah belum ?
    ___
    dulu Orin cuma ke gunung geulis yg ada pohon beringin kembar aj akang

    Reply
  10. Evi

    Ngebolang itu selain bawaan orok, harus jg diniatkan ya teh. Eh tadi kirain mau ceritain bromo, eg gak tahunya ttg ngebolang. Tapi menikmati fotonya saja dulu lah ya..
    ___
    cerita Bromonya masih simpang siur di kepala nih tante *halah* hihihihi

    Reply
  11. dey

    ngebolang-lah sebelum ada buntut … hehehe. Jangan2 malah ntar si buntut di ajak ngebolang juga ya Rin ….
    ___
    iyaa…biar si buntut jd jadi bolang kyk emaknya bu Dey, minimal ke Parongpong lah yg ga riweuh2 bgt hihihihi

    Reply
  12. Erit07

    Haa,di dalam kandungan aja udah berpetualangan…
    ___
    hehehehe

    Reply
  13. Ika Koentjoro

    Asyik ya bisa ngebolang sama sahabat. Pasti rame.

    Photo paling bawah tuh foto gunung Bromo ya mbak
    ___
    Iya mba Ika betul 🙂

    Reply
  14. Lidya

    mumpung masih pacaran berdua sama suami ya rin sering2 ngebloang 🙂 nabung lagi atuh buat ke 993 pulau lainnya
    ___
    hihihihi…kalo beneran 993 pulau lama jg ya Teh ngebolangnya 😛

    Reply
  15. ronal

    Dl pas kecil aku juga sering pindah2 dan pindah sekolah ikutin tempat bokap dinas…waktu males bgt krn harus beradaptasi dr NOL terus…tp pas udah gede gini kok malah mikir kenapa dl pindah2nya cuma beberapa kali yah..knapa gak tiap tahun hehe..kan lumayan jalan2 gratis 😀
    ___
    hahahaha…pas masih kecil mah malah ngebetein ya bang Ronal? 😛

    Reply
  16. Arman

    ngebolang itu emang penting kok… karena selain buat refreshing juga untuk menambah wawasan kan… 😀
    ___
    Iyaa…sepakat mas 🙂

    Reply
  17. rinasetyawati

    duh gambar ini lagi….. semakin kepeeeengeeeeen datang kesini…. udah lama ga ngebolang, *kasih pengumuman supaya diajak ngebolang
    ___
    ayo mba Riiiin, ajakin pak suami dan Nay ngebolaaaang hehehe

    Reply
  18. yuniarinukti

    Mantap! yuk rame-rame jadi pembolang sejati 😀
    Makasih banyak lho Mbak hadiah indahnya 🙂
    ___
    mihihihihi…salaman dulu ah sesama pembolang 😛

    Reply
  19. yuniarinukti

    Eh mau ralat dikit..
    “Kepulauan Seribu, saya baru pergi ke Pulau Ayer, Onrust dan Kelor saja, berarti masih ada… 993 pulau lagi kan ya yang belum dikunjungi?”
    Bukan 997 pulau lagi? hihi..
    ___
    hahahaha….itu sengajaaaa, hebat dirimu bisa ngeh 😉 lagian ga betul2 ada 1000 kan pulaunya he he

    Reply
  20. BunDit

    Satu hal yang saya sesali sampai saat ini adalah…. saya gak kepikiran ngebolang waktu saya masih gadis. Sekarang sudah punya anak kalau mau pergi ngebolang kan mikir2 … sesekali harusnya no problemo juga sih. Let see lah. Tapi ada rasa gak tega aja sih… 🙂
    ___
    ayo Buuun, ajakin Dita ngebolaaaang hihihihi

    Reply
  21. Niken Kusumowardhani

    Aku juga suka ngebolang, asalkan sama suami. Kalau sama teman2 hanya waktu SMA dan kuliah aja. Setelah menikah selalu sama suami.
    Mumpung ada kesempatan, nikmati aja mbak Rin
    ___
    Siap Bun, kalo ga ada dicari2 deh kesempatannya hihihihi

    Reply
  22. hilsya

    blm kesampean ke bromo… *sirsaaak eike*
    ngebolang itu menyenangkan ajah

    Reply
  23. prih

    Ngebolang ketemu ilalang Bromo. Sumuhun Teh, ngebolang tak selalu mahal, jelajah alam sekitar radius 10 km pun lalu lalang hal menarik. Salam pembolang

    Reply
  24. nh18

    Berpetualang itu memang mengasyikkan …

    Mengeksplorasi dan memanjakan seluruh indra kita.

    (untuk kasus saya … kecuali indra mulut dan perut …)(biasanya saya tidak manjakan …)

    Tapi Kaki – Tangan – Kulit – Mata – telinga … semua saya manjakan merasakan mendengar dan menyentuh hal-hal baru

    Salam saya

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: