Rindrianie's Blog

Love Yourself

Kemarin ini saya membaca postingan Jo berjudul Balikan Lagi, yang tentu saja adalah postingan berisi hosiphosip para seleb yang balikan lagi sama mantan hihihihi. Dan ya, saya yang termasuk barisan anti balikan lagi!

Kenapa? Saya mikirnya sederhana aja sih. Bahwa keputusan untuk putus (atau bercerai) itu -seharusnya- sudah melalui pertimbangan panjang dan pemikiran itu ini bla bla bla dan sebagainya dan seterusnya, sebelum akhirnya memilih ‘jalan’ demikian. Karena itulah bagi saya, prosesi balikan lagi jadi semacam hal yang tidak logis, dan tidak saya masukkan ke dalam kamus hidup saya *tsaaah* *siap-siap dijitak yang pro balikan lagi* :D.

Pengalaman saya? Tidak bisa dijadikan referensi sih, karena dulu itu saya mah diputusin buibu, jadi nggak punya pilihan, yes? *pukpuk si Orin* hihihihi. Oh iya, sekeliling saya tentu saja mendukung saya untuk balikan lagi. Tapi meski saya sedih-sakit hati-kecewa, saya bersyukur saat itu pun nggak pernah kepikiran untuk balikan lagi, apalah saya kalau nggak ketemu AM sodara-sodara :D.

(Baca juga postingan Karena Banyak Cara Mencipta Bahagia untuk tahu cerita patah hati saya ^^)

Maksud saya, ketika sepasang kekasih (atau suami istri) akhirnya berpisah, itu kan pasti ada something wrong ya, entah siapa/apa yang ‘salah’, jadi mungkin perpisahan itu justru yang terbaik buat mereka. Dan bisa dijadikan semacam pertanda dari semesta, bahwa keduanya memang tidak harus bersama. Lah terus kalo balikan lagi piye dong? si ‘kesalahan’nya itu udah hilang kah? nggak akan balik lagi kah (kesalahannya itu)? Sekali lagi, kalau buat saya, itu agak nggak logis. Karena rasanya kembali bersama dengan kalimat we are meant to be itu cuma ada film/novel roman, iya nggak sih? *nyari temen* hihihihi.

(Baca juga postingan Tentang Mantan yang saya tulis di tahun 2011, masih ‘hangat’ itu kejdiannya hahahaha)

Nah, saat ini saya kena batunya, ketula katanya sih, karena saya sedang galau masalah balikan lagi ini. Bukaaaan, bukan saya! 😛 Tapi tokoh fiksi yang sedang saya kerjakan. Begini ceritanya.

Si A (cewek) ini, pacaran sama Z (cowok) waktu SMU, terus pisah lama karena kuliah/kerjanya beda kota. Singkat cerita, ketemu lagi setelah sepuluh tahun berlalu, dan si Z ini masih cinta lho sama si A, sementara si A (yang karakternya entah kenapa agak-agak mirip saya ha ha :P) tentu saja menolak balikan lagi. Etapi kok si Z ini emang sulit diabaikan, apalagi si F (pacar A in the present day) suka PHP nggak jelas gitulah, walaupun bisa dibilang si A nih cinta mati banget sama si F, tapi kan kalo digantung mulu cape juga ya. Jadi weh si A ini galau, balikan lagi aja gituh sama Z?

Hahahaha, maafkan kegejean postingan ini ya manteman, biarlah si A memikirkannya sendiri mau pilih Z atau F ya. Maka mari kita akhiri saja dengan mendengarkan lagu Love Yourself-nya JB. Ini lagu pertama Justin Beiber yang saya suka lho hahaha. Ternyata setelah diperhatikan betul liriknya, ini soal move on juga, dan si JB ini juga bilang “And now I know, I’m better sleeping on my own” lho! hihihihi. Dan tentu saja, mencintai diri kita sendiri adalah satu-satunya hal penting yang bisa kita lakukan sendiri, bukan?

So, love yourself! 🙂

16 Comments

  1. eda

    untung aku gak pernah balikan *yakalee.. pacaran juga sekali doang trus nikah* :))

    Reply
  2. efi

    Pukpukin Orin dulu, ah. Nah aku satu kubu kok sama Orin, ogah balikan lagi. Malesin hahaha Nah kalau ada yang curhat nanya balikan lagi atau keep on moving suka bingung. Lah, kan tiap orang kasusnya beda. takut salah kasih saran. Ini soal nasib dan masa depan orang soalnya.

    Reply
  3. Alaika

    Hm….. mau komen gitu aja, ah! Hehe. Semoga fiksinya lancar jaya setelah fase galau terlalui, ya, Rin! 🙂

    Reply
  4. lovelyristin

    Aku jg ogah balikan lg, kecuali dlm hal tertentu aja (emang? Gak pernah sih) jd emang ga pernah ngalami balik balik lg hahahahha…

    Reply
  5. ahsanfile

    Jangan pisahan, jangan berbuat salahan jadi nggak sedih

    Reply
  6. Muhammad Syafiq

    Kalau bisa kita harus saling jaga perasaan sesama, agar kita gak ada yang namanya saling tuduh atau terjadi kesalahan pahaman. Dan tidak terjadi perpisahan di antara kita. Belajar move on itu juga susah.

    Lagu ini sangat bagus banget. Aku belum punya mbak ?hEHEHE….. 😀

    Reply
  7. Anne Adzkia

    Sepakat! Laskar anti balikan, hahahaha.

    Reply
  8. ysalma

    saya juga anti balikan, eh tapi, emang pernah pacaran? *dilempar buku sama Orin 🙂
    Kalo A sama Z, bukannya terpisah krn beda kota doang?

    Reply
  9. winnymarlina

    aku anti balikan kak entah kenapa males aja jatuhnya

    Reply
  10. winnaz

    Kalo saya milihnya berteman aja kali baiknya, ga harus balikkan lagi

    Reply
  11. irmasenja

    Saya pernah ngalamin balikan gini, pacaran trus putus krn si cowoknya nyebelin. Eh bbrp waktu kemudian ngajak balikan lagi, eh saya mau soalnya masih suka… dan bener amburadul lagi sodara2 hahhaha. Ini soal karakter ternyatah…xixixi. Ogah …. setuju sm mak orin, sesuatu yg sudah rusak akan sulit kembali seperti semua ciyeeee :p

    Reply
  12. Desi

    kayaknya cerita fiksinya menarik deh itu….pasti si A akhirnya balikan lagi deh ama si Z kaaan…*tersotoy* hihihihi

    Reply
  13. bukanbocahbiasa

    Ga tau pilih gimana ya… tapi kadang ada yg putus cuma karena emosi sesaat sih yaaa

    kayak ungkapan dlm bahasa jawa
    “Golek teklek nang pinggir kalen
    Ketimbang golek, aluwung balen.”

    artinyaaaaaa??? :)))

    Reply
  14. Tri Widy Astuti

    belum pernah ngerasain putus jadi ga bisa kasih vote pro balikan atau non balikan hehe…

    Reply
  15. adelinatampubolon

    setuju, anti balikan. walaupun aku selalu berada dibagian yang mutusin. ogah bangat kalau diminta balikan lagi.

    Reply
  16. Sita

    ?

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: