Rindrianie's Blog

Mak Comblang

Temans, tahukah lagu Mak Comblang-nya Potret berikut?

Kalau yang seangkatan saya sih pada tau harusnya ya halah hihihihi. Lagu berlirik lucu dengan ritme ceria ini ada di playlist saya, dan lumayan manjur sebagai penawar ngantuk di saat nyetir lho ternyata hahahaha.

Jadi ceritanya, saya dan AM pak suami kembali mengrajinkan diri untuk nge-gym, setidaknya seminggu dua kali kami ke tempat fitness pulang kantor. Kalau saya fokusnya ikut kelas yoga, sementara AM ya mencoba alat ini itu yang katanya bisa bikin tubuh atletis tsaaah hihihihi. Intinya sih, kita berdua kepengen sehat, jadi memaksakan diri berolahraga, begitu sih.

Nah, biasanya kan kita langsung mandi di tempat fitness, jadi begitu nyampe rumah tinggal sholat, leyeh-leyeh (nonton TV, baca buku, dan sebagainya), terus tidur deh, nggak usah mandi lagi. Tapi ya gitu deh, kalau habis mandi (apalagi sebelumnya cape berolahraga, dan sebelumnya lagi cape ngantor :P) kan suka ngantuk, yes? Padahal dari tempat fitness ya masih harus nyetir lagi, jadi lagu-lagu yang bikin mata melotot memang sangat diperlukan.

Si Mak Comblang ini selalu berhasil melakukan tugasnya dengan baik lho. Bahkan beberapa malam lalu, ada bonusnya segala, karena sambil ikut bersenandung ria, kok ya saya jadi bernostalgia, mengingat ke-Mak Comblang-an saya di masa lalu hahahaha. Mau tau ceritanya? Mau aja yah! maksa

Cerita pertama.

Entah kenapa saya naksir si cowok ini, padahal sih tidak seberapa ganteng, tidak seberapa pintar, tidak seberapa menarik, tapi ya gitulah, namanya juga suka ya iyain aja sih! :P. Tapi saya pendam saja sendiri, malu juga kan, yamasa cewek naksir cowok. Tapi ndilalah, si cowok ini suka ngedeketin saya, sok-sokan nanyain PR-lah, inilah itulah, yang bikin saya GR abeees.

Tapi pada suatu hari, seperti yang sudah bisa diduga, dia bertanya perihal sahabat dekat saya. Benar sekali sodara-sodara, dia minta saya jadi Mak Comblang biar bisa pacaran sama sahabat saya itu! hahahaha. Apakah saya terima tawaran Mak Comblang tersebut? Tentu saja saya terima, harusnya saya bahagia jika sahabat dekat saya bahagia, iya kan?

Singkat kata, karier saya sebagai Mak Comblang berhasil, mereka jadian, dan saya bahagia dong usaha saya sukses (walaupun di belakang nangis-nangis itu mah lain urusan ya hahahaha). Sahabat saya ini tidak pernah tahu kalau saya naksir pacarnya. Baru setelah mereka putus (saya tidak punya andil dalam proses itu lho ya :P), barulah saya cerita kalau saya dulu itu sempat naksir si cowok hihihihi.

Cerita kedua.

Teman sekelas saya (laki-laki, sebut saja si Boy) rupanya naksir teman kosan saya (adik kelas, kita panggil saja Mawar). Boy rupanya naksir berat sama Mawar, hampir tiap hari Boy menginterogasi saya tentang segala sesuatu yang berhubungan sama si Mawar. Sayangnya, Mawar ini sudah punya pacar, dan tentu saja tidak bersedia saya comblangi dengan si Boy. Jadi saya beritahulah si Boy, dia tidak punya peluang menjadikan si Mawar sebagainya pacarnya.

Boy kelihatannya kecewa banget batal jadi pacarnya Mawar, jadi ya saya hiburlah ya, nama pun temen. Kita jadi sering ngobrol ini itu bla bla bla, yang tadinya teman biasa aja, saya jadi lumayan dekat dan sering menghabiskan waktu sama si Boy ini. Udah ketebak kan ya endingnya gimana? Iyes, si Boy jadinya nembak saya sodara-sodara! bhuahahaha. Nggak, tapi kita nggak jadian atau gimana sih, lah saya kan suka si Boy as a friend ya he he. Dan kita tetap masih berteman kok, nggak jadi awkward atau gimana, malah kadang menertawakan prosesi Mak Comblang yang gagal dan ‘peristiwa penembakan’ itu sebagai kenangan gila hihihihi.

Cerita Ketiga.

Bukan saya yang jadi Mak Comblang, tapi saya yang dicomblangi. Iyaaaa, saya dan AM hasil per-Mak Comblang-an lho hohoho. Ya gimana dong, bukan teman sekolah/kuliah, bukan teman kerja, hidup kami tidak pernah bersilang jalan sebelumnya. Maka terima kasih saya untuk seorang teman yang ditugaskan Tuhan sebagai Mak Comblang bagi kami berdua.  Sudah pernah saya ceritakan sih, jadi khawatir bosan kalau diulang lagi kan hahahaha. Salah duanya, bisa dibaca di postingan Setahun Kemarin atau Keajaiban Doa yaa :)).

Sebetulnya banyak sih cerita-cerita Mak Comblang yang pernah saya alami, baik sebagai pelaku maupun penderita halah, tapi yaa…kalau diceritakan semua mah bisa dua hari dua malem atuh yaa hihihihi. Nah, kalau dirimu gimana, temans? Pernah jadi Mak Comblang atau di-Mak Comblang-i? Cerita dooong ^-^

29 Comments

  1. winnaz

    Pernah dua-duanya juga,, tapi itu sudah lama sekali untuk dikenang kembali. Masa-masa belia, masa-masa jadi idola dan mengidolakan seseorang 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      asyik jg kok sesekali bernostalgia 🙂

      Reply
  2. Arman

    Rasanya gw gak pernah jd msk comblang dan gak pernah bener bener dicomblangi juga… Paling dikenalin aja…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      jadi kepikiran siapa yg pertama kali bikin istilah mak comblang ya, kan sebetulnya sama aja ngenalin doang hihihihi

      Reply
  3. Adelina Tampubolon

    Pernah jadi mak comblang hanya sekali dan berhasil, senangnya minta ampun.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hihihihi pasti senang bgt ya Lin 🙂

      Reply
  4. adelinatampubolon

    Pernah sekali jadi mak coblang dan berhasil, senangnya minta ampun

    Reply
  5. denaldd

    Ah seruuuu Orin cerita percomblanganmu. Aku pernah dua kali sukses jadi mak comblang sampai mereka menikah. Padahal waktu itu aku belum kawin dan ga ada pacar. Tapi senang banget lho rasanya bisa mencomblangi dan melihat mereka sudah mempunyai anak gitu.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hihihihi…iya Den, pasti seneng kalo percomblangan kita berhasil ya

      Reply
  6. 'Ne

    saya teh pernah jadi makcomblang dan Alhamdulillah sampai nikah orangnya dan sudah punya baby sekarang, seneng rasanya kalau org yg kita comblangin jadi 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      alhamdulillah ya ‘Ne, kebayang sih senangnya gimana 🙂

      Reply
  7. ysalma

    Saya pernah berhasil jadi mak comblang beberapa kali dan sampai pelaminan,, saya udah lupa, tp ternyata mereka ingat dan pas ketemu dibahas,, seneng.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      aih…pastinya seneng bgt ya Mak Y

      Reply
  8. rinasusantiesaputra

    pengalaman saya di mak comblangin heheh

    Reply
    1. Orin (Post author)

      seru ga Rin? hehehehe

      Reply
  9. evrinasp

    mmmmm nganu, kalo saya mah mbak orin pernah jadi mak comblang, eh kok malah jadinya sama aku yah hahahahaha, lha itu pak suami ku kan mau dicomblangin sama temen ku, kok nyangkutnya ke aku ya haha

    Reply
    1. Orin (Post author)

      huwaaaahhhh ternyata ya dirimu Ev hihihihi

      Reply
  10. fitrimelinda

    aku sih dulu pernah pengen dicomblangin ama si uda ama temennya… eh jadinya malah nikah ama si uda teh.. 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      aw…aw…aw… co cwiiit bgt Fiiiiit :))

      Reply
  11. lianny hendrawati

    Wah seru banget ceritanya, Orin. kalo aku, nggak pernah dicomblangin dan nggak pernah jadi mak comblang juga sih hehe 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hihihihi…lumayan jd ada yg bisa diceritakan di blog mbak Li 😀

      Reply
  12. Anne Adzkia

    Aku dan suami pernah nyomblangin teman kami masing-masing, dan sekarang mereka udah punya tiga orang anak 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      seneng ya mbak kalo berhasil 🙂

      Reply
  13. Bibi Titi Teliti

    Oriiiin..

    Ini cerita mak comblangnya meuni ‘drama korea’ pisan siiiih!

    *selalu aja semuanya disambungin kesono hehehe…*

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Bi, Orin curiga da sebetulnya si drama-drama korea itu niru2 cerita percomblangan Orin hahahahaha

      Reply
  14. irmasenja

    tauuuu mak lagu inih, hahaha…. hemmm gak pernah sih pny pengalaman jd makcomblang, yg ada tmn byk yg comblangin #wewww 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      ish Ish…pasaran tinggi ya Mak Iiiir dicomblangin mulu hihihihi

      Reply
  15. Efi Fitriyyah

    Aku beberapa kali pernah nyomblangin temen dan ga berhasil euy, Yin hehehehe. Pernah juga suka sama cowok eh dianya suka temenku. Jadinya rada bete sih tapi ga pake lama. 😁😁😁

    Reply
    1. Orin (Post author)

      nah itu sama kek cerita pertama Orin ya Teh, sakitnya tuh di siniiiih! *nunjuk hati* hihihihihi

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: