Rindrianie's Blog

Makanan Sehat Buatan Sendiri

Makanan sehat tentu sangat penting bagi tubuh kita. Seorang sahabat pernah berkata, bahwa dengan makan semena-mena (baca : apa saja di makan) itu sama saja dengan mendzolimi tubuh yang diamanahkan pada kita. Wuiiih…seram juga bukan?

Tapi, pilihan makanan sehat untuk menu makan siang di kantor sedikit sulit. Kenapa? Karena kantor saya berlokasi di negeri antah berantah! hehehe. Di dekat kantor kami ini, hanya ada warteg-warsun-rumah makan padang kecil, biasanya ini adalah menu pilihan terakhir yang ditawarkan mba Office Girl pada kami untuk makan siang. Menu makanan yang kurang sehat.

Kenapa kurang sehat? Tanpa bermaksud men-diskredit-kan warung-warung kecil pinggir jalan di perkampungan (seperti daerah kantor saya), tapi saya pribadi sedikit meragukan level kebersihannya. Karena tetap saja masih ditemui potongan karet gelang di tumis kangkung, atau selembar plastik kecil di tempe goreng tepung, atau bahkan mayat seekor lalat di pepes tahu. Ihiks.

Terkadang, si mbak OG menawarkan menu pilihan lain. Biasanya yang bisa di delivery order, karena kebetulan kantor kami ini walaupun di negeri antah berantah, lumayan cukup dekat ke daerah Kelapa Gading yang bisa dibilang pusatnya kuliner enak. Fast food (atau junk food? he he) seringkali jadi pilihan, makanan lain semacam soto tangkar, nasi bebek, tongseng, sop iga, hingga mie aceh juga sering dipesan teman-teman sebagai variasi menu untuk makan siang. Enak pastinya, sedikit mahal memang, tapi tak mengapa lah sedikit memanjakan lidah, bukan? Yang menjadi masalah adalah, tak selamanya makanan-makanan enak itu sehat.

Sehingga, walaupun dengan skill dan peralatanΒ  memasak yang masih terbatas, saya sebisa mungkin memasak sendiri menu makan siang saya. Menu minimalis super sederhana yang bisa cepat tersaji, bahkan biasanya hanya memerlukan waktu 30 menit, karena mengejar waktu agar si masakan itu dibawa suami yang berangkat jam 6 pagi sebagai menu sarapan (karena untuk makan siang sudah disediakan di kantin kantornya).

Maka, makanan sehat versi saya pun biasanya menerima pandangan iri teman-teman saat acara makan siang berlangsung. Begitu juga suami saya, sarapan pagi yang biasanya dinikmati di dalam mobil jemputan seringkali membuat teman-temannya mupeng dengan menu yang lumayan sehat itu. Setidaknya, tumis kangkung, tempe goreng tepung atau pepes tahu buatan saya bebas dari ‘ranjau’ seperti yang saya sebutkan di atas, masakan sederhana saya juga tidak menggunakan vetsin dan jarang yang bersantan-santan tinggi kolesterol karena memang saya kurang suka (kecuali untuk sayur lodeh), menu minimalis itu itu pun murah meriah sehingga bersahabat dengan isi dompet hehehe.

Sayangnya tidak setiap hari saya bisa memasak, aktifitas harian yang baru terselesaikan hingga larut malam membuat saya terkadang ingin kembali tidur setelah sholat shubuh, sehingga makanan sehat a la chef Orin itu pun tidak bisa selalu terhidang, dan ‘terpaksa’ memilih menu yang ditawarkan mba OG sebagai menu makan siang di kantor, dan suami saya membeli nasi uduk-nasi kuning-lontong sayur dan sebagainya untuk sarapan.

Semoga saja, untuk selanjutnya saya lebih rajin untuk memasak sendiri, karena lebih sehat, lebih bersih, lebih enak (hopefully he he), dan bahkan lebih hemat. Teman-teman yang punya resep masakan minimalis untuk makanan sehat, sok atuh disharing πŸ˜‰


Artikel ini saya ikutkan dalam acara ADUK-nya Pakde Cholik di Blogcamp.com

0 Comments

  1. Pakde Cholik

    Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    Orin : Alhamdulillah kalo sudah resmi Pakdeee ^^

    Reply
  2. IbuDini

    Saya selalu membawa bekal dari rumah rin, ya meskipun terkadang timbul rasa malas untuk memasak. Tapi selalu di usahain bawa bekal soalnya Dini sudah bisa dengan sarapan pagi.
    Kalau gak sempat paling2 pesan capcai….heheheh

    Orin : Iya nih Bu, masih suka kalah sama rasa males πŸ™

    Reply
  3. nia/mama ina

    wahh masih sempat masak yach? kalo aku ngga keburu…udah ribet sm anak heheh…untung suami dapat makan siang di kantornya…kalo aku biasanya beli di kantor…untungnya banyak pilihan…..kelapa gading gitu lochhh…….

    Orin : hehehe…kebayang rusuhnya pagi2 dg duo ina mba πŸ˜€ Iyaa… kelapa gading itu gudangnya makanan ya mba…mpe bingung kebanyakan pilihan πŸ˜†

    Reply
  4. Mabruri Sirampog

    hari ini hawanya begitu males banget bun,,
    bener bun, makanan yg enak itu adalah makanan bikinan sendiri, enak tidak enak bikinan sendiri inih.. hehehe

    sukses dah.

    Orin : Eh? Tumben Mab males, biasanya semangat terus πŸ˜‰
    kalo buatan sendiri, enak ga enak tetep dimakan ya hahahaha

    Reply
    1. Mabruri Sirampog

      ga tauuu,, ga ada kantor pegadaian yang mau menggadaikan masalah saya bun.. hahah

      Orin : Deuu…yg lg galau hahahaha

      Reply
  5. monda

    menu maksi itu memang sering buat bingung ya…, apalagi warungnya terbatas

    Orin : Betul sekali Bun, kadang saking bosan-nya pilihan jatuh pada mie instan hehehe

    Reply
  6. mascayo

    wah kalo ini mah sama atuh sama istri saya.
    kalo ngantor bawa masakan sendiri.
    alesannya juga sama, lebih sehat dan hemat πŸ™‚
    salam kenal

    Orin : Prinsip ibu2 sepertinya memang begitu ya mas hehehe.
    Salam kenal jg…terima kasih sudah berkenan mampir πŸ™‚

    Reply
  7. djangan pakies

    assalamu’alaikum sodariku,
    masak sendiri walopun dibuat singkat dan minimalis tapi kita bisa mengontrol dengan baik kualitas dan sesuai dengan selera. Bagaimanapun juga masakan sendiri adalah yang terlezat dan terpenting kita tahu bahwa bahan yang digunakan adalah Halal dan thoyib

    Orin : Wa’alaikumussalaam Pak Ies..
    Betul Pak, bisa coba2 juga resep baru hehe.. Aamiin, semoga makanan yg kita konsumsi Halal dan Thoyib-nya selalu terjaga ya Pak..

    Reply
  8. TuSuda

    ya..lebih sehat dan lebih hemat juga kalau memang sempat diolah sendiri menu makanannya, bersama keluarga tercinta..
    SALAM Hangat dari Kendari… 8)

    Orin : Sepakat Bli πŸ˜‰ Terima kasih sudah berkenan mampir..

    Reply
  9. dewifatma

    Menzholimi tubuh? Jadi takut ah, Rin… πŸ™

    Kapan ya, aku bisa memasak pagi-pagi? hiks..

    Orin : Iya mba Dew, aku jg dulu omnifora sejati bgt, apaaa aja dimakan, skrg mulai ga makan jeroan atw yg bersantan2. Yuuuk..kita masak yuk πŸ˜‰

    Reply
  10. terroRIEZ

    Semoga bisa meghidangkan kembali masakan buatan sendiri yang menyehatkan

    Orin : Aamiin…tengkyu Riez πŸ˜‰

    Reply
  11. Sofyan

    Hawanya mau makan terus nih sekarang,,

    Sukses dah buat ADUK nya Kak

    Orin : Eh? mau makan terus? sedang masa pertumbuhan sepertinya Sof hehehe

    Reply
  12. bundadontworry

    apa kabar Orin sayang?
    semoga selalu sehat ya ,aamiin πŸ™‚

    wah, padahal bunda nungguin tuh masakan ala Chef Orin yg pasti nikmat dan sehat πŸ™‚

    semoga sukses diacara ADUK ini ya Orin πŸ™‚
    salam

    Orin : Aaah..bahagianya disapa kembali sm Bunda Lily… Alhamdulillah baik Bundaa..
    Hehehe…masakan a la chef Orin belom tentu nikmat dan sehat lho Bun ^^

    Reply
  13. Lyliana Thia

    Karet gelang di tumis sayur? lalat di tempe? Ya Tuhan… kok bisa…
    Wah beruntunglah suamimu Rin… ^_^
    Salut deh utk teh Orin… pagi2 udah masakin utk bekal sarapan suami…
    So sweeet… hihihi…

    Orin : heuheuheu…begitulah mba Tia πŸ˜€
    Aiiih…jadi tersapu2 diriku hohho…

    Reply
  14. Irranida Hussi

    Mayat seekor lalat, hehe, lucu.

    Pernah juga sih kejadian, sudah hampir selesai makan mie ayam, baru terlihat mayat seekor lalat itu, yah sudahlah, mau diapakan lagi. Untungnya ga sakit perut. πŸ˜€

    Orin : Yahh…ketauan pas hampir habis mba? hmm…musibah atau anugerah tuh? hihihihi… Alhamdulillah ga sakit perut ya ^^

    Reply
  15. ~Amela~

    saya niatnya sih juga begitu kalau udah nikah,, masak sendiri, trus dibuat bekal

    Orin : Pssst…dulu jg sering masak en bawa bekal sendiri lho Mel, jd ceritanya latihan hehehe πŸ˜‰

    Reply
  16. Ann

    Pesan di RestaurAnn aja. Bersih, simpel dan Insya Allah sehat

    Orin : Tapi kan kejauhan kalo pesan di tempatmu bang πŸ˜›

    Reply
  17. Asop

    Saya dulu pernah lho, ke kampus bawa bekal sendiri… :mrgreen:
    Gak bertahan lama, karena butuh waktu banyak buat persiapan… πŸ˜€

    Orin : hehehe…kalo waktunya ga cukup emang mendingan ga usah Sop, rasanya nanti teu pararuguh *pengalaman pribadi* hihihihi

    Reply
  18. ysalma

    saya lagi dengan rutinitas memasak bersantan nih Rin,
    lidah orangtua tidak bisa dituker sama tumis πŸ™‚
    tetap sehat di ADUKnya ya..

    Orin : Tumis bersantan gimana Mak? hihihihi

    Reply
  19. lidya

    bekel aja atuh makannya dari rumah, suami juga bekel loh sampe skr πŸ™‚

    Orin : Iya Teh, kadang bekel dari rumah kalo sempet masak pagi2.

    Reply
  20. ibnu

    wah beruntung sekali jika di rumah bisa sempat masak terus dibawa buat bekal, seandainya saya ada yang memasakkan atau bisa masak sendiri pasti jadinya lebih hemat

    Orin : nah…ga ada salahnya lho belajar masak Nu πŸ˜‰

    Reply
  21. Mbah Jiwo

    πŸ™‚ semoga berhasil dan menang mbak…

    Orin : Aamiin.. Kesuwun Mbah πŸ˜‰

    Reply
  22. arman

    yup bener.. masak sendiri emang lebih baik. karena kayak yang lu bilang, lebih sehat, lebih bersih, dan pastinya lebih hemat!

    Orin : Iya mas, tapi banyak cucian sih, untunglah kadang dicuciin suamiku hihihihi

    Reply
  23. advertiyha

    sebelum makan siang, nongkrong disini, siapa tau dapat lemparan makanan sehat ala chef Orin.. πŸ™‚
    pengeeeeeeeeeeeennn.. (pengen masak sendiri maksudnyaaaaaaa.. huh, selalu gak punya waktu.. πŸ™ )

    sukses di konte ya Neng..

    Orin : semakin ga sempet setelah ada little O ya mba hehehe… Sukses jg buat mba Iyha πŸ˜‰

    Reply
  24. susisetya

    yang pasti makanan sehat itu gak harus selalu yang mahal dan mewah asal kita bisa mengolahnya dengan baik pasti mengundang selera…:)
    lagian makanan mahal nan mewah itu cuma bisa bikin kanker alias kantong kering buat kantong saya yang serba cukup…. πŸ˜€

    Orin : Sepakat Mba Susi, uang 20 ribu kalo beli makan di warung cuma buat sekali makan doang, dengan uang yg sama belanja sayuran di pasar bisa untuk 3 hari buat 2 orang pula *prinsip emak2 bgt* hihihihi

    Reply
  25. Akhmad Muhaimin Azzet

    Pengumuman: 7 Pemenang yang Mendapatkan Buku β€œDahsyatnya Ramadhan”

    http://amazzet.wordpress.com/2011/07/21/pengumuman-7-pemenang-yang-mendapatkan-buku-%E2%80%9Cdahsyatnya-ramadhan%E2%80%9D/

    Orin : Alhamdulillaahh…dapet rezeki dari pak ustadz… makasih yaa πŸ˜‰

    Reply
  26. Masbro

    Saya juga suka masak sendiri Mbak, menunya juga minimalis. Yang paling sering, masak malam malam kalo lapar mendera, menunya apa saja menyesuaikan dengan persediaan di dapur, haha..

    Benar sekali, dengan memasak sendiri kita lebih percaya akan kebersihannya. Lebih murah, lebih menyenangkan, tapi juga lebih capek, heeee…

    Salam hangat Mbak..

    Orin : Waahhh…masbro persis adik saya, tengah malam masak2 sendiri di dapur, sempet ta’ kira ada maling masuk dari belakang hahahaha

    Reply
  27. mechta

    angkat jempol buat si eneng yg mau bersusah payah masak sendiri…semoga bisa lebih sering nantinya… πŸ™‚ oya, menu kilat andalanku adalah orak-arik sayuran..karena bisa pake sayuran apa saja yg tersedia dan tentunya bumbunya minimalis saja…haha…

    Orin : Ups, jd malu *tersapu2*, tapi masih jarang2 bgt Auntie…suka terkalahkan rasa ngantuk binti males πŸ˜€ Iyaa….suka gitu jg, sayur apapun ditumis dg bumbu bawang merah/putih + cabe/lada hahahhaa

    Reply
  28. Kakaakin

    Wah… Ada chef Orin!! πŸ˜€
    Perkenalkan… Saya Chef Akin… haha :mrgreen:
    Aku salut banget sama orang yang sempat masak untuk sarapan πŸ˜€

    Orin : Hai Chef Akin, ajari aku buat truffle dunk *eh…nulisnya bener ga seh?* hihihi…. Masih jarang2 Ka masaknya, kalo ga tergoda untuk bobo lg πŸ˜›

    Reply
  29. bintangtimur

    Oriiiin, setiap pulang dari acara di luar kota, apalagi kalo berhari-hari, saya juga selalu kangen masakan rumah yang bersih dan minimalis kayak yang ditulis di posting ini…

    Berhubung nggak ngantor, tapi selalu ngirim makan siang buat suami di kantor, menu favorit suami itu biasanya pecel *yang bumbunya dibikinin sahabat saya di Malang*, ceplok atau dadar telor, tahu goreng dan kerupuk kampung.

    Sederhana banget kan?
    Tapi katanya itu adalah masakan paling enak di dunia…hehehe
    πŸ˜›

    Orin : Eh? si telor dada itu juga menu favorit suamiku Bu Ir, dan satu2nya masakan yg bisa beliau sendiri dengan baik dan benar *ups* hihihihihi

    Reply
  30. Puteriamirillis

    wah teh,,,enak ya kalo bisa masak makanan sendiri…sehat dan lebih terjamin, juga ga bingung mau makan apa…

    nasi bebek klender ma’ isyah tuh enak loh mbak,,,jauh ga dari kantormu…sekali2 minta si OG ke klender aja…jauh ya???

    makanan sehat membuat tubuh menjadi kuat…

    salam ya teh…^^

    Orin : Waah…beli ke Klender mah kita pingsan duluan Put laper hehehe. Yuuuk, belajar masak yuuuk πŸ˜‰

    Reply
  31. yadiebaroos

    seenak-enaknya makanan diluaran, tapi aku lebih senang menikmati makanan yang dimasak istri dirumah…lebih ternikmati gitu lohhhh

    Orin : Semoga suamiku jg berpendapat demikian ya Pak πŸ™‚

    Reply
  32. Mr.John

    masakan yang kita masak sendiri itu lebih hebat dari pada kita membeli yang instan

    Orin : Sepakat Mr.John πŸ˜‰

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: