Rindrianie's Blog

Memaknai Kembali Budaya Tertib

Budaya tertib? Kedua kata ini mengingatkan saya pada guru mengaji saya waktu kecil dulu. Bagaimana beliau dengan sangat ‘kejam’nya mengajari kami berwudlu dengan baik dan benar, yang otomatis harus t.e.r.t.i.b, mendahulukan yang harus didahulukan, mengakhirkan yang harus diakhirkan, begitu instruksi beliau berulang-ulang. Dan tidak jarang membuat saya harus mengulangi latihan berwudlu itu entah berapa kali, hingga ritual wudlu itu bisa saya lakukan sesuai tuntunan.

Tidak hanya wudlu, ritual ibadah lain seperti sholat, haji, bahkan puasa yang sedang kita laksanakan pun sangat menjunjung tinggi budaya tertib ini. Coba saja sujud duluan saat sholat lantas baru berdiri membaca al-fatihah, dianggap sebagai orang gila lebih beruntung daripada dicap penganut sekte sesat lantas dibakar massa. Betul? (hadeeuuuh..maafkan contohnya seram begitu ya :()

Yang sangat mengganggu adalah, kenapa sih dengan banyaknya latihan-latihan yang mengedepankan budaya tertib dan kedisiplinan tingkat tinggi dalam beribadah yang seperti itu, kok tidak bisa diaplikasikan juga dalam kehidupan sehari-hari ya? Lampu merah diterobos lah, menyalip antrian lah, bla…bla…bla… akan sangat panjang daftarnya jika diurutkan satu per satu. Hanya akan membuat malu hati :'(

Mungkin tidak ya hal ini karena kita baru sebatas melakukan ibadah-ibadah tersebut sebagai sekedar ritual belaka tanpa dihayati apa makna dibaliknya? Bukankah (seharusnya) ibadah-ibadah yang kita lakukan itu bisa tercermin dari sikap, tindakan dan perilaku kita sehari-hari?

Ehem, PR besar bagi saya sendiri nih, untuk memaknai kembali semua ritual ibadah yang saya lakukan, sudahkah teraplikasikan secara nyata dalam perkataan (atau tulisan?) dan aktifitas keseharian saya. Juga sebaliknya, jika selama ini saya bisa tertib selalu memakai helm saat mengendari si Kupi, apakah saya juga sudah selalu mengupayakan sholat di awal waktu?

Wahhh….tema ADUK Pakde kali ini membuat saya jadi mikir yang lumayan ‘serius’ nih hehehe… Terima kasih banyak ya Pakde 😉

Sebentar lagi berbuka teman, ingat budaya tertib ya, minum air hangat, makan ta’jil secukupnya, lantas sholat maghrib dulu! Rendang atau sate ayam atau bakso atau gudeg itu bisa dilanjut nanti, kalau kekenyangan malah tidak bisa taraweh lho 😉

0 Comments

  1. Mabruri Sirampog

    buka puasa juga harus tertib ya bun, pertama minum yg manis2 dulu, trs ta’jilan baru deh makanan berat…. 😀

    biasanya saya makan nasinya stelah traweh…

    sukses bun. 😀

    Orin : Iya sama Mab, aku jg biasnaya baru makan berat biz taraweh ^^

    Reply
  2. Pakde Cholik

    Saya telah membaca artikel diatas dengan cermat
    Akan langsung saya catat
    Terima kasih atas partisipasi sahabat.
    Tak lupa saya mohon maaf atas segala kesalahan lahir dan batin. Selamat menjalankan ibadah puasa Ramadhan.
    Dari Surabaya saya kirim salam hangat

    Orin : Makasih Pakde, walopun kali ini jg ga menang hihihi… pokonya InsyaALLAH tetap ikut meramaikan acaranya Pakde 😉

    Reply
  3. ysalma

    Ahaa,, ternyata tertib yang dimulai dari diri sendiri dengan contoh berbuka sangat mudah sebenarnya dilakukan ya Rin, kemudian lanjut ke budaya tertib yang lainnya 🙂

    Orin : Eh…ada Emak 🙂 Sepakat Mak, hrs dimulai dari sendiri dulu ya ^^

    Reply
  4. Irranida Hussi

    Tidak bisa tertib mungkin karena merasa berhak didahulukan, ya, bahasa kerennya egois.

    Tidak berempati misalnya dengan memikirkan bagaimana kalau saya yang dirugikan.

    Masih harus menarik napas panjang untuk yang satu ini, tetapi semuanya bisa dilakukan jika kita sendiri sudah melakukannya.

    Jangan lupa, beri teladan, baru bisa menganjurkan yang sama kepada orang lain.

    Semangat. 😀

    Orin : Sepakat mba Ir, harus walk the talk ya ^^

    Reply
  5. Gaphe

    emang susahh sih, tapi bukan sesuatu hal yang tak mungkin dilakukan ya?.. nah mulai pelan pelan budaya tertibnya.. dari hal yang kecil-kecil dulu deh. asal ada niat, insya alloh bisaaa..

    *pelajaran juga buat diri sendiri.

    goodluck yaa!

    Orin : Iya mas Phe, sama2 semangat memperbaiki diri yuk 😉

    Reply
  6. alamendah

    Baru nyadar saya. Ternyata selama ini banyak sekali latihan dan pelajaran untuk membudayakan tertib. Tapi kok makin banyak saja orang2 yang enggan untuk tertib?

    Orin : Itulah mas, yg ‘mengganggu’ saya, kenapa bisa begitu ya? 8eh…malah balik nanya* he he

    Reply
  7. omman

    nice … berbuka harus tertib ya … ok kamu benar sangat – kali ini saya manut padamu Orin 😀

    Orin : Manut toh? hehehe…tengkyu mas 😀

    Reply
  8. kettyhusnia

    bener mbak,..jika hidup tertib, semua terasa nikmat..karena hidup jadi seimbang ga berantakan hehehehe…contohnya setelah berbuka langsung makan yg pedes2 kan ngundang penyakit ya mbak 🙂

    Orin : Waaahhh….berbuka makan pedes ya betul2 mendzalimi diri sendiri ya mba..

    Reply
  9. bundadontworry

    ketertiban ini sebenarnya malah membuat kita nyaman ya Rin
    tapi kenapa kok susah banget dilaksanakan dlm kehidupan nyata 🙁

    semoga berunutng di acara ini ya Rin
    salam

    Orin : Betul Bun, kalo tertib malah jd lebih lancar pdhl, mudah2an suatu saat bisa lebih tertib masyarakat kita Bun. Aamiin

    Reply
  10. apikecil

    wah,jadi ngebayangin nih
    kalao sholat sujud duluan baru berdiri..
    hehe..
    ternyata setelah dipikir2, Islam adalah agama yg tertib ya mbak..

    Semoga sukses ya di kontesnya Pak Dhe..

    Orin : Yup, Islam mengajarkan tertib dan disiplin, tapi belum semua muslim bisa mengaplikasikannya ya Prit 🙁

    Reply
  11. mamah Aline

    rasanya soal tertib dan menertibkan diri ini mamah masih perlu belajar banyak, dan benar dalam ibadah pun kita diajarkan untuk bisa tertib dimulai dari diri sendiri, hikmah yang terkandung benar-benar bermanfaat.

    Orin : Iya nih Mah, sama2 belajar dg giat yuks 😉

    Reply
  12. terroRIEZ

    Iya bun kenapa tidak diaplikasikan…apa karena tertib dikeseharian seperti tertib berlalu-lintas sering dpt toleransi

    Salam kompak

    Orin : PR kita bersama ya Riez, untuk meulai tertib mulai dari diri sendiri 🙂

    Reply
  13. Lyliana Thia

    Iya ya.. Jamannya kecil dlu tertib bgt… Dan disiplin… Giliran skrg kok kyk lupa sm itu smua.. Hiks.. Jd malu…
    Thanks Orin krn sdh mengingatkan… Met Subuhan ya… Nih baru mau adzan 😀

    Orin : heuheu…mengingatkan diri sendiri jg mba Tia, waktu kecil disiplin krn takut ya, setelah dewasa udah jd ‘pemberani’ jd malah ga disiplin lg, hiks..

    Reply
  14. ita

    suka banget analogi sujud dulu baru al Fatihah 🙂
    semoga lebih banyak manusia tertib di indonesia ini 🙂

    Orin : Tengkyu mba, Aamiin untuk doanya 😉

    Reply
  15. niQue

    masih mending bisa nerbitin satu tulisan, hla aku, mentok tok tok….. cuma duduk terpaku menatap layar, tak satu kalimatpun tuntas hihiihih parah dah ah

    good luck ya rin

    Orin : hehehe…kebetulan nih Kak, bs selesai tepat waktu 😀

    Reply
  16. Lidya

    Subhanallah ya rin, Allah menciptakan segala sesuatunya dengan tertib juga

    Orin : Iyaa…Subhanallah ya Teh..

    Reply
  17. hilsya

    eits..ikutan juga 🙂

    Orin : Iya…mefet2 pdhl hahaha

    Reply
  18. Arman

    ayo.. yang tertib ya… 🙂

    moga2 menang ya kontesnya…

    Orin : Agak2 susah nih ber-tertib ria mas Arman hehehe

    Reply
  19. Sofyan

    Saya malah kangen dengan ajaran guru yang dulu mengajarkan tertib….

    Sukses ya Kak dengan ADUK nya…

    Orin : Iya Sof, guru ngaji zaman kecil dulu semuanya ‘seram’ mengajarkan tertib..

    Reply
  20. joe

    sayang sekali di negeri ini, susah sekali untuk tertib

    Orin : Semoga suatu saat lebih baik ya mas Joe 🙂

    Reply
  21. susisetya

    tertib dalam berkehidupan itu sangat penting, buktinya jalanan kita sekarang ini selalu macet setiap harinya, salah satu penyebabnya adalah karena banyaknya pengguna jalan yang tidak tertib…. 🙂

    Orin : Iya mba Susi, pdhl kalo semua tertib pasti lancar jaya ya 🙁

    Reply
  22. nia/mama ina

    Wah Orin dapat ide juga nech, aku ngga ikutan…soale ngga dapat ide krna sibuk hihihi

    Orin : Iyaa…pasti ibu juri mah sibuk hehehehe

    Reply
  23. pramudita

    oh waw! you have a very nice blog!! I hope we can be friend! Mind to visit and follow me?, I’ll follow you back then..

    Orin : Thanks for your visiting 🙂

    Reply
  24. baby DIJA

    Dija mampir Tante….
    hihihihihi

    Orin : Dija sayaaaang *peluuuuk*

    Reply
  25. Elsa

    kali ini tema ADUK nya cukup sulit yaa
    tapi semoga menang ya Mbak

    Orin : ALhamdulillah blm menang mba El hihihihi

    Reply
  26. Dhenok

    saat puasa harus makin rajin membudayakan budaya tertib dalam beribadah ya mbak.. hehe.. semangat tertib!!

    Orin : Semangat Dhe 😉

    Reply
  27. Pingback: TOP 1 Oli sintetik mobil-motor Indonesia | vulkanisir.info

  28. Agung Rangga

    oke, mulai belajar tertib ala kak orin deh~ 😉

    Orin : huehehe…semangat Dek 😉

    Reply
  29. ais ariani

    pemaknaan yang bagus loh Teh.
    bener.. jangan-jangan pas ibadah itu tidak dimaknai dengan bener-bener yah Teh. ah jadi bahan refleksi juga…

    makasih yah Teh 🙂
    sukses ADUK nya..

    Orin : Iya Is, mari kita renungkan bersama2, tapi jgn sampe ketiduran ya! hihihihi

    Reply
  30. yadiebaroos

    mana lebih tertib, manusia apa semut? Semut jauh lebih tertib dari pada manusia, semut bisa bekerja dengan tertib, tiap-tiap semut menjalankan fungsi dan tugasnya dengan sebaik-baiknya…sedangkan manusia???

    TANYA KENAPA ?????

    Orin : Betul Pak, harus banyak belajar dari semut ya..

    Reply
  31. mulyonoaja

    Puasa hari ketiga saya mendapat ujian kesabaran terkait budaya tertib.
    Sudah lama antri beli es kelapa muda sambil gendong si kecil, ternyata Bapak penjual kelapa muda lebih mendahulukan orang yang datang belakangan, hanya karena orang tersebut sudah dikenal.
    hmm.. memang tidak mudah mengaplikasikan budaya tertib dalam kehidupan sehari-hari.
    salam

    Orin : Nah..yg begini ini ya mas yg pasti membuat kesal 🙁

    Reply
  32. lozz akbar

    berhubung ini dini hari jadi saya mau teriak dulu sahuurr..sahuur di sini.

    saya juga belajar nih mbak tertib dan menyelaraskan apa yang say tulis dengan kehidupan sehari-hari

    Orin : Tos ah sama mas Lozz, saya jg lg belajar 😉

    Reply
  33. bundamahes

    Saya tertib lho teh ngasih komennya! 😎

    Orin : huehehehe…Syiiiip 😉

    Reply
  34. julie

    paling susah kalo disuruh tertib sekarang ini apalagi di jalanan

    Orin : Iya emang Kak, kudu banyak2 bersabar kalo di jalanan mah..

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: