Rindrianie's Blog

Mencuri (?)

Baiklah, mumpung hari Senin saya mau nyinyir lho? hihihihi.

Jadi seperti biasa, saya dan AM belanja bulanan di toko besar temennya Nobita itu malam minggu kemarin. Penuh mah sudah pasti ya, nama pun baru gajian, tapi bukan itu yang ingin saya ceritakan.

Akang suami ini suka sekali buah lengkeng. Bisalah dia makan sekilo sendirian dalam satu waktu sambil nonton TV hihihi. Di pasar harganya masih 25 ribu sekilo. Pas belanja kemarin itu cuma 20 ribu sekian-sekian begitulah harganya, langsung beli dong ya tanpa berpikir lagi, lumayan Bu selisihnya buat beli cabeย #eeaaa :P.

Sudah diduga si lengkeng ini laris manis, bersama saya, berdiri 6-8 orang yang ikut memilih dan memasukkan lengkeng dari batangnya ke dalam plastik sebelum ditimbang. Proses pemilihan ini agak merepotkan juga ternyata, karena di dalam kotakย banyak juga kulit + biji lengkeng di sana!

Sudah bisa menebak belum kenyinyiran apa yang ingin saya bahas? ๐Ÿ˜€

Rupanya, para calon pembeli lengkeng ini memilih sambil ‘mencicipi’nya dengan santai, nggak cuma 1-2 bijik, tapi banyaaaak. Bahkan saya lihat ada seorang ibu yang dengan sengaja memanggil suami dan anak-anaknya untuk juga ikut mencicipi. Dan berhubung saya sedang nyinyir, saya perhatikan hampir semuanya melakukan hal yang sama lho (baca : memakan lengkeng).

Padahal, di plang di atasnya, persis bersebelahan dengan papan penunjuk harga, tertera kalimat yang isinya kurang lebih “terima kasih untuk tidak mencicipi”. Tapi ya gimana, kalimat itu bukan larangan sih ya, cuma nggak dikasih terima kasih doang mah nggak apa-apa kali ya, jadi cicipi saja toh sepuasnya?

Pencurian buah lengkeng rasanya terlampau berlebihan ya, kan ‘cuma’ mencicipi, masa nggak boleh? Tapi masalahnya adalah, yang jual ridlo nggak tuh? Logikanya, kalau si penjual ridlo (sudah dimasukkan ke dalam post ‘kerugian’ di neraca keuangan oleh pihak toko, misalnya), mereka tidak akan memasang plang ‘himbauan’ semacam itu kan?

Berbeda kalau belanja di pasar, atau sama si abang-abang tukang buah di pinggir jalan, kita kan bisa minta izin dulu ya buat nyicip, dan keterlaluan kalau nggak boleh (ga usah jadi beli aja! hahaha), jadi ijab kabulnya jelas, transaksinya tahu sama tahu. Definisi ‘mencicipi’ ini juga ambigu sih ya,ย seberapa banyak? Satu buah? Lima butir? Atau sekenyangnya?ย Tujuan mencicipi itu apa? Ingin mencoba sebelum membeli kan? Tapi memangnya ada lengkeng yang nggak manis? *serius nanya*.

Yah, nama pun nyinyir, jangan dianggap terlalu serius ya, temans hehehe. Kembali ke individu masing-masing saja sih tentunya. Dan mari kita ngemil lengkeng :).

0 Comments

  1. belalang cerewet

    selama tidak jelas akad mencicipi itu buat apa dan tidak ada keridaan dari penjual, ya sebaiknya dihindari sebab mengandung kerugian bagi satu pihak. Bila sudah ditulis plang semacam itu lalu bebal, yes, itu mencuri!

    Reply
    1. Orin (Post author)

      ternyata banyak yg bebal, mas ๐Ÿ™

      Reply
      1. belalang cerewet

        Nah, kita jangan ๐Ÿ™‚

        Reply
  2. fitrimelinda

    ada teh..kadang ada yg rasanya ga manis..tapi paling cuma satu atao dua buah sih ya..

    beugh..itu yg mencicipi apa ga mikir yaa…kalo makan makanan tanpa izin itu sama aja ama mencuri..dan mencuri itu dosa..alias makanannya jadi haramkan yaaa…makanan yg haram dimasukin kedalam tubuh jadi daging..beughh..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      owh gitu ya Fit? aku pikir bisa dilihat dr kulitnya langsung lho, kalo udah kisut/kering ya berarti emang udh ga bagus atw belom mateng bgt hihihihi

      Reply
      1. fitrimelinda

        oh..gitu ya teh..baru tau.. ๐Ÿ˜€

        Reply
  3. windapontoh

    Begitu udah selesai mencicipi langsung ninggalin tempat. Kalo sekeluarga nyisipin banyak, nyampe sekilo nggak ya? Rugi dong mak…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Nah, kayaknya ada juga deh yg begitu, nyicip doang tapi ga beli kyknya kebangetan bgt ya ๐Ÿ™

      Reply
  4. -n-

    Ya klo boleh mencicip, ciciplah sedikit saja. Karena? Hmmm ntar klo aku ambil apa yg bukan hak-ku (dan penjualnya gak ridho!), pasti Alloh akan ambil harta apa yg aku punya dgn cara yg gak enak di hati….

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Duh, naudzubillah ya Mem, semoga kita dihindarkan dari mengambil sesuatu yang bukan hak kita. Aamiin

      Reply
      1. -n-

        aamiin

        Reply
  5. ayanapunya

    harusnya kalau udah nyicip kebanyakan gitu penjualnya berani negur dong ya. heu

    Reply
    1. Orin (Post author)

      kalo di hypermall gitu susah juga sih ya, mbak/mas pekerjanya pasti ga enak jg ngelarang2

      Reply
      1. ayanapunya

        iya juga sih, mbak

        Reply
  6. Sumarti Saelan

    Aku nih, serring banget ga nyicipin makannya sering juga beli buah apa2 ga kebeneran ๐Ÿ˜›

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hahaha…kalo bs dicicip ya aku cicipin dulu sih Coel, kalo ga bisa dan ragu ya ga jadi beli deh mendingan ๐Ÿ˜›

      Reply
  7. istianasutanti

    iya yak, kalo di tukang buah biasa mah sok atuh nyicip, depan abangnya dan abangnya juga ikhlas gitu *padahal mukanya asyem, wkwkwk*

    Reply
    1. Orin (Post author)

      gapapa mukanya asyem yg penting ridlo *lho?* hihihihi

      Reply
  8. dani

    Setuju sama ini Rin. Kalopun mau nyicip gw selalu cari yang emang disediain buat dicicip. Tapi kalo yang rajelas gini takut euy mau nyicip. Nice point.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      itu dia, Dan, kalo disediain yg buat diicip ya gapapa ya

      Reply
  9. yantist

    Takut juga sy nyicip, Mbak. Takut yang jual ga ridho. Di akherat dihisab.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      iya mbak, ga seberapa tapi dosanya sama aja..

      Reply
  10. myra anastasia

    Wkwkwk itu sih ambil kesempatan. Syukur-syukur kenyang.

    Saya gak pernah mencicipi. Pertama, males banget tangan jadi lengket. Kalau di rumah kan tinggal cuci tangan. Kedua, kalau cuma nyicipin sih gak akan puas. Mending beli aja langsung. Masalah nanti asem atau enggak urusan belakangan ๐Ÿ˜€

    Reply
  11. mechtadeera

    Hm…sayang msh banyak yg tak berpendapat spt Orin… Pdhl kehati-hatian itu perlu bgt yaa…

    Reply
  12. Febriyan Lukito

    Mau dong mbak lengkengnya.
    Saya termasuk yang suka icip sih. Tp cuma aatuuuuu. Suer deh.
    Memang susah ya mbak. Banyak banget yang mang spt itu. Icip2 nya sampai lupa daratan.

    Reply
  13. damarojat

    yaaa.. haram ya itu mbak. mencuri? iya deh kayaknya. ๐Ÿ™

    Reply
  14. alfakurnia

    Mungkin yang suka icip-icip nggak tahu ya kalau memakan sesuatu yang belum/tidak kita bayar meskipun cuma satu sama aja dengan mencuri yang berarti kita makan makanan yang haram ๐Ÿ™

    Reply
  15. bemzkyyeye

    Duh gw pernah nemuin yg model begini, tp wkt itu bkn lengkeng deh, klo ga salah jeruk..

    Reply
  16. usagi

    Mungkin SPG nya mau ngelarang takutibu2 ne tersinggung
    Nanti si ibu kalau tersinggung hapdate status di FB jadi viral terus bikin petisi
    #agak2dramaya

    Sebaiknya ga mencicipi,,krn emang dilarang,,logikanya ya pasti ada yg ga manis karena lgi diskon :))

    Reply
  17. Ajie

    Wah hindari saja sebaiknya. Walau tidak ada larangan secara tegas tapi minimal itu hukumnya masuk ke syubhat, klo si pemilik ga ikhlas jatuhnya haram. Hmm….enaknya ga seberapa tapi ruginya dunia akhirat.

    Reply
  18. jampang

    saya juga penah membuat tulisan seperti di atas, teh…. sebab melihat kejaidan yang rada mirip juga. kalau seperti di atas, saya seh mengkategorikannya sebagai pencurian.

    kecuali kalau ada tulisan jelas2…. bahwa buah itu adalah testernya yang disediakan memang untuk dicicipi

    Reply
  19. omnduut

    Haha barusan pagi tadi nemu gambar di FB, yang kasih lihat kebiasaan mencicip yang rada nganeh ๐Ÿ™‚

    Reply
  20. Lia

    perasaan sih lengkeng suamuanya manis jadi gak usah dicipi plus nanya manis gak hahaha. Aku jarang makan lengkeng karena manis bangeeeet

    Reply
  21. Arman

    haha kaco juga ya.. sekalian makanin lengkengnya disana ya… ๐Ÿ˜›

    Reply
  22. alrisblog

    Harusnya si penjual bikin tulisan dilarang memakan kalo gak beli. Jadi boleh makan yang sudah dibeli.

    Reply
  23. prih

    Jadi aji mumpung….trim Orin berbagi peduli azas kepatutan
    Salam

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: