Rindrianie's Blog

Menjadi Korban Banjir

*Perhatian : postingan curhat geje tak berujung pangkal, sila diskip saja ya temans πŸ˜€

Rasanya tidak ada seorang pun yangΒ bersedia menjadi ‘korban’ dari musibah dan atau kecelakaan apapun ya. Termasuk saya, yang sama sekali tidak punya rencana untuk menjadi ‘korban banjir‘ 17 Januari lalu itu yaiyalaaaah πŸ˜›.

Beberapa hari setelah kejadian, Akang Matahari dimintai surat keterangan banjir dari RT/RW setempat oleh HRD di kantornya. Hal ini sempat membuat saya sewot, maksudnya apa nih? Tidak percaya kalau rumah kita kebanjiran? Trus mengada-ada cuma agar supaya bisa pulang cepat atau tidak ngantor? Apa?? esmosi lebay a la sinetron. Maksud saya, berita tanggal 17 Januari itu kan sudah ‘terkenal’ karena terjadi di mana-mana, okelah kantor suami saya di Karawang, tapi di sana berita di TV-nya juga sama kan?? Uhuk, sudah terlalu emosi nih sepertinya saya hihihihi.

Di kantor saya sendiri, tanggal 17 Januari dianggap musibah bersama dan ‘diputihkan’. Karyawan yang sudah di kantor dan kemudian pulang karena diliburkan, karyawan yang sudah dalam perjalanan tapi tidak bisa sampai di kantor karena terhalang banjir, maupun karyawan yang tidak bisa berangkat ke kantor sama sekali karena rumahnya sudah banjir, semuanya mendapatkan “calamities leave”.

Tapi ya tetap saja si surat itu dibuat, dan diserahkan pada pihak HRD seperti seharusnya, tanpa protes atau komentar-komentar berkategori pedas seperti saya di atas, ci Akang matahari mah emang bageur pisan heuheuheu.

Nah, ternyata…semua orang yang menyerahkan surat keterangan tersebut mendapat satu paket ‘bingkisan’ yang berisi beras pndan wngi 5 kg, minyak goreng Trpical 2 liter, Indmie 1 dus, deterjen bubuk (lupa merknya apa) 1 kg, sabun colek 1 kg (eyampun ini gede banget deh :P), kecap Bngo dan Saos sambal Indfood masing-masing ukuran botol besar.

Duh, saya bingung deh reaksinya harus seperti apa. Sisi emak-emak dalam diri saya tentu saja bersuka cita, Alhamdulillah dunk ya dapet beberapa macam sembako seperti itu, menghemat sekian ratus ribu rupiah dari biaya operasional rumah tangga. Tapi sisi diri saya yang lain merasa…tidak dapat menemukan kata yang tepat nih…mengerti kan ya yang saya maksud πŸ˜€

Memang betul, banyak benda-benda yang rusak dan atau harus diperbaiki akibat banjir tersebut. Hingga postingan ini dibuat pun, bangkai TV di rumah saya masih betah nangkring di mejanya. Mau diservice juga ragu, khawatir biaya service-nya terlalu mahal karena kerusakannya parah.Tapi mau langsung beli baru juga kok sayang, mendingan uangnya buat liburan dan jalan-jalan kan ya #eh? qiqiqiqi

Jadi begitulah, namanya juga ini curhat tak berujung pangkal ya, memang tidak punya ‘inti’ sama sekali halah :P. Akang matahari sih bilang, itu termasuk program CSR kantor-nya, jadi ya sudahlah diterima saja dengan gembira, namanya juga rezeki. Saya sepakat sih, tapi kok ya masih gimanaaa gitu, merasa kurang berhak menerimanya. Hedehh… saya memang suka mencari-cari masalah sendiri sepertinya nih πŸ˜›

Disudahi saja kalau begitu ya. Met menyambut wiken temans πŸ˜‰

0 Comments

  1. Arman

    baru tau ada surat keterangan banjir! huahaha

    tapi lumayan lah dapet sembako gratis ya.. πŸ˜€
    ___
    Iyaa…makanya aku senewen bgt awalnya, etapi ternyata memang ada lho, formatnya resmi begitu, tinggal ngisi nama dan tanggal doang, trus tandatangan pak RT/RW deh hihihihihi

    Reply
  2. della

    Aku juga diputihin hari itu, Rin. Padahal aku termasuk yang sampe kantor dengan penuh perjuangan, hehehe..
    Ya diterima ajalah, namanya rezeki. Kalo masih berat juga, sini sini, ada yang mau nampung, hehehe..
    ___
    Iya Del, aku jg sampe kantor dg penuh perjuangan *toss*. Err…diterima aj deh Del drpd buat Bubil qiqiqiqi

    Reply
  3. mama-nya Kinan

    hmmm pertama serasa ikutan esmosi jiwa juga masak ada surat begituan…untuk diserahkan..tapi setelah endingnya dapat sembako ….hmm….mungkin campur aduk kayak mbak orin…tapi setidaknya bener juga kata suami mbak orin..masuk program CSR nya kantor…menghargai niat baik..:)
    ___
    hehehe… iya mba, diterima aja lah ya kalo ad yg ngasih mah hehehehe

    Reply
  4. saidah

    Hayyaaahh ada ya surat keterangan banjir hihihi etapi lumayan tuh sembakonya ya Teh πŸ˜€ *tetep tpnya aku berasa ikut elap2 keringat ngebayangin beberes rumah yg abis kena banjir ituh*
    ___
    Smp sekarang msh belom beres2 jg lho Dang, secara ya kita cuma berdua dan ‘kerja bakti’ cuma pas sabtu-minggu itupun kalo ga cape atau ada acara ya hihihihi

    Reply
  5. jiah al jafara

    baru tau….
    jepara g banjir sih, smoga g akan banjir πŸ˜€
    ___
    Aamiin…semoga ngga ya Jiah^^

    Reply
  6. LJ

    mungkin itu bentuk kepedulian dari kantor buat karyawannya yg terkena banjir kemarin.. Alhamdulillah.. tentu saja bisa kita alirkan lagi pada mereka yang lebih kesusahan ya Riiinn.
    ___
    hihihihi…iya Mak, nanti Orin bagi2 lg πŸ˜€

    Reply
  7. abi_gilang

    Biarpun ga ada ujung dan ga ada pangkalnya akang mah tetep ikutan komen “semoga” kedepannya sang banjir nggak mampir lagi di rumah Orin πŸ™‚ Setuju kan ????

    Reply
  8. titi esti

    hihi… membayangkan wajah orin saat menerima oleh-oleh dari Akang Matahari

    Reply
  9. Bang Aswi

    Alhamdulillah, apalagi coba?

    Reply
  10. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    mbak orin, kok ada gitu surat keterangan banjir, leg di sini yoo banjir ajah ndak pake surat menyurat, heheheh πŸ˜€

    untungnya dapet bingkisan yang sper gede2, mayan dapet mie kasih telor ajah enak kok #murah banget yaa πŸ˜€

    Reply
  11. Agung Rangga

    ngahaha, tadinya senewen jadi sumringah~ πŸ˜†
    di rumah saya juga banjir kak pas waktu itu~ 😳

    Reply
  12. mama hilsya

    jadi happy ending kan, Rin?
    ga bisa ganti full sih tp alhamdulillah

    Reply
  13. Ahmad Alkadri

    Benar-benar baru tahu ada yang namanya surat keterangan banjir, hehe… disertai bukti foto-foto dokumentasi banjirnya juga nggak mbak? Kok kaya’nya curigaan sekali, huhuhu.

    Ya, tapi Alhamdulillah dikasih bingkisannya ya mbak. Semoga bermanfaat, dan semoga nggak akan banjir lagi πŸ˜€

    Reply
  14. mechtadeera

    mungkin kantor si AM menganut faham bantu kelg yg membutuhkan dahulu sebelum mengentaskan orang lain… tak apa2 juga Rin..memang2 bener2 korban kan? masalah parah enggak itu relatif… Kalian juga gak minta kan, jadi itu rizqi dariNYA…

    Reply
  15. Imelda

    hahahah aku ngertiiiii banget orin.
    Nasakenai ne… kuyashiii…
    masaka ima jibun ga kifu wo morau nante…..

    semoga galaunya bisa sedikit durut dengan menuliskannya di blog…

    Reply
  16. Bibi Titi Teliti

    haduh…
    dapet beras segala..5 kg?
    meuni kagok, gak sekarung ajah? *beuki songong*

    diterima aja Riiiiin…
    sebagai tanda simpati dan empati…
    mau ngasih tipi baru juga mereka berasa berat kali Rin…hihihi..

    Reply
  17. Ely Meyer

    Baru tahu ada surat keterangan banjir

    Reply
  18. monda

    ngerti deh rasanya Orin…
    kejadian sama waktu dapat bagian daging kurban dari sekolah adek sepupu yg tinggal di rumah mama, katanya bagian untuk anak yatim piatu…..
    si mama mah jadi merasa gimanaa gituu….akhirnya dikasih ke yang lebih membutuhkan

    Reply
  19. sulunglahitani

    lho, tapi kan ya ada yg bilang ‘rezeki itu ga boleh ditolak, mbak’ πŸ˜€

    Reply
  20. nh18

    So … kesimpulannya …
    jangan berburuk sangka dulu …
    bagaimana pun ini menunjukkan bagaimana Perusahaan Care kepada karyawannya … yang tertimpa musibah
    dan saya rasa tidak perlu di hitung nilai naturanya …

    dan saya rasa juga … jangan merasa tidak enak untuk menerimanya …

    Salam saya Orin

    Reply
  21. Evi

    Teh Orin merasa disumbang atau merasa disedekahi ya hehehe..Tanpa mengurangi penghargaan kepada yang memberi diteruskan ke lebih berhak saja Teh πŸ™‚

    Reply
  22. Mita Alakadarnya

    lho ada ya surat keterangan banjir,, baru tw ini saya,, πŸ˜€

    Reply
  23. Akhmad Muhaimin Azzet

    sedihnya banjir itu terutama setelahnya ya, Mbak, apalagi banyak barang2 yang terkena…, saya juga pernah mengalami di rumah jombang sana….

    Reply
  24. aritunsa

    hihi.. korban bajir yang berkorban perasaan merasa bersalah.. πŸ˜€
    jangan cari masalah ah mbak, cari majalah aja, bisa dibaca πŸ˜€
    Banjir kemarin memang sepertinya banjir terbesar ya, waktu dulu di Jakarta banjirnya gak jadi berita nasional πŸ˜€

    Reply
  25. bintangtimur

    Ah, ah…saya ngerti deh gimana perasaan Orin waktu nerima bala bantuan sembako dan kawan-kawan itu tadi, seneng sih, tapiiiii…
    πŸ˜‰

    Reply
  26. JNYnita

    gimana kabar printer-scanner-copier-nya??? sehat2 sajakah??

    Reply
  27. bundamuna

    alhamdulillah blm pernah jd korban banjir.. tp pernah jd korban gempa.. hehe

    Reply
  28. Lidya

    suamiku sekretaris RT rin, jadi banyak yang dtaang kerumah minta dibuatkan surat keterangan banjir

    Reply
  29. irmarahadian

    baru tau lho teh….
    klo ada surat keterangan seperti itu…
    semoga cpet dapat tipi baru ya teh
    hehehe

    Reply
  30. BunDit

    hehehehe udah sewot eh dapat bingkisan… πŸ˜€

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: