Rindrianie's Blog

Neng, My Dearest Sister

Jika tempo hari saya bercerita tentang Mamah -ibu- saya, kali ini saya ingin berkisah tentang perempuan lain di rumah kami, yaitu adik perempuan saya 🙂

Namanya Nofisha Arianti, tapi kami memanggilnya ‘Neng’, atau ‘Mpi’, tapi dulu saya sering memanggilnya ‘Ucrit’, panggilan yang tidak bisa lagi saya pakai semenjak dia beranjak abege. Bisa-bisa dia ngambek bin manyun kalau saya panggil begitu he he.

Neng lahir saat saya kelas 3 SMP. Yup, kami terpaut kurang lebih 14 tahun. Jarak ini sedikit banyak mempengaruhi hubungan kami berdua sebagai kakak dan adik. Baginya, saya adalah orang yang seringkali membelikan mainan-buku mewarnai-pita rambut-sepatu-buku saja, atau terkadang orang tempat bertanya saat mengerjakan PR, atau orang yang suka menyuruh-nyuruh dia melakukan ini itu saat saya di rumah. Sering saya menanyakan hal-hal pribadi padanya, semisal “udah punya pacar belum, Neng?” yang selalu dia jawab dengan senyam senyum ga jelas dan akhirnya kabur tanpa menjawab 🙂 Tidak, kami tidak saling curhat tentang segala hal, mengobrol ngalor ngidul tentang apapun, atau semacamnya layak dua saudara perempuan pada umumnya.

Pernah, dia merasa sangat cemburu dan marah pada saya. Kenapa? Karena komentar-komentar semacam ini,

“Neng, kok ga seputih Teteh?”. Seorang tetangga jauh berkata.

“Wah, Neng adiknya Teh Rinrin? Dulu Teteh bla…bla…bla… lho”. Seorang junior zaman SMP yang menjadi guru di sekolah SMP kami berkata. (kami kakak beradik sekolah di SMP yang sama)

“Neng, hebat ya Tetehnya bla…bla…bla…”. Seorang teman Bapak yang mengenal saya sejak kecil berkata.

“Ooh…adiknya Rinrin? Pantesan pinter.” Seorang guru SMP saya yang juga mengajar Neng saat SMP berkata.

“Eh? Kok agak-agak beda sama Teteh, Neng?” Seorang teman Mamah yang berkunjung ke rumah berkata.

Betul, kalimat-kalimat membanding-bandingkan dari orang-orang di sekeliling kita terkadang memang sangatlah jahat. Mamah yang mengatakan pada saya, bahwa Neng sempat merasa sedih kulitnya tidak seputih Teteh atau dia yang merasa tidak secantik Teteh, bahwa Neng malu tidak menjadi siswa SMP sebaik Teteh, bahwa Neng marah karena dirinya selalu dibandingkan dengan Teteh. Phew…sulit memang menjadi seorang Teteh..

Tidak ada yang meminta saya untuk menjadi ‘sempurna’, tapi entah kenapa sejak kecil saya merasa harus ‘sempurna’, karena saya (berpikir) saya harus menjadi role model yang baik bagi adik-adik saya. Tentu saja faktanya saya tidak pernah sempurna sekuat apapun saya berusaha. Saya tidak selalu menjadi juara kelas, saya tidak selalu menjadi idola atau semacamnya, biasa-biasa saja. Tapi mungkin penilaian orang-orang di sekitar saya yang sedikit berbeda terhadap saya, dan penilaian itu pula lah yang membuat adik perempuan saya satu-satunya itu merasa menjadi bayangan saya 🙁

Neng sudah kelas 1 SMU sekarang, dan kami semakin bersahabat baik. Tidak pernah lagi terdengar keluhan maupun kesedihan darinya karena komentar-komentar tentang kami berdua. Dia sudah mendewasa, bertumbuh menjadi gadis yang percaya pada kemampuan dirinya sendiri. Saya mencoba meyakinnya terus untuk menjadi seorang ‘Neng’ yang sesungguhnya, terlepas dari anak Bapak anu atau adik si anu. Saya juga selalu mengatakan padanya bahwa kami berdua sama-sama cantik, sama-sama pintar, sama-sama akan menjadi orang yang sukses. Narsis? Gapapa lah ya, di-Amin-kan saja gimana? hohoho

Amiiiiinn…

Tapiiii, saya tidak bohong lho, percaya deh, kami sama-sama cantik kan? 🙂 🙂 🙂

Berfoto dengannya saat pernikahan saya September tahun lalu 🙂

Saya menyayanginya, seperti juga saya yakin Neng menyayangi saya. Menyayangi dengan cara kami masing-masing. Semoga, untuk selalu dan selamanya (halah… :P).


Tulisan ini saya ikutkan dalam Maret Ceria-nya Mama Cal-Vin. Happy Milad Dek Pascal dan Dek Alvin, semoga rukun selalu yaa… kiss…kiss…

 

0 Comments

  1. Lidya

    Terima kasih ya Neng mau ikutan. geulis kitu

    Reply
    1. Orin (Post author)

      heuheu…makacih Mama Cal-Vin 😀

      Reply
  2. hilsya

    mirip kok.. gareulis
    salam kenal

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Hai Hilsya…makasih udah berkunjung yaa 🙂 Salam kenal juga ^^

      Reply
  3. Nchie

    Iya deh dua-duana cantiikk pisan..
    termasuk aku kan yang nulis haha,,whuahaa..
    Wah jaraknya jauh banget 14 tahun,..duh si mamah pasti kecolongannya hihii *punten mah becanda*

    salam buat adenya dan mama..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Teh Nchie, adik bungsuku -adiknya Neng- malah baru 5 taon usianya hihihihi….
      Iya deeeh….yg komen jg semuanya gareulis 😛

      Reply
  4. Nchie

    Seneng nya punya ade perempuan begitu,aku juga 3 bersaudara perempuan semua,bedanya 8 tahun sama ade,
    Beneran jadi teteh tuh gampang2 susah,yah berusaha jadi yang terbaik ya role model,sama rin mereka selalu jadi bayangan ku ..
    bedanya adeku yang satu dah nikah,yang kedua baru mau nikah,Trus ade2ku juga kulitnya agak2 gelap gitu hihi..cuma aku aja yang putih..hihih..

    Reply
  5. advertiyha

    Oh indahnya,,,
    Neng, jangan ngiri sama teteh ah, Neng juga cantik, pinter dan super kok,, 🙂
    moga samasama sukses ya Teteh dan Neng cantik.. 🙂

    *neng, kalo teteh dapet hadiah dari mama CalVin, harus minta bagian yang banyak nih, hehehe*

    Reply
    1. Orin (Post author)

      *kata Neng : makaciiiiihhhh Tante Iyha :D* hihihihi…

      Reply
  6. Kakaakin

    Hehe… ngebetein banget ya, kalo dibading2in sama sodara 😀
    Huhu… aku sih nggak punya sodara cewek…
    Semoga sukses pada maret ceria-nya ya… 🙂
    *saingan nih kita* :mrgreen:

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Asyik…saingan sama Kakaakin 😀

      Reply
  7. Bibi Titi Teliti

    duuuuuh…
    senengnyaaaaa bisa punya sodara cewek…
    bisa curhat curhataaaan…

    eh..tapi jarak usiaku dengan adik ku juga jauh lho 10 ama 12 tahun…
    jadi dulu sempet juga ngerasain harus jagain adek dulu kalo mau main…hihihi..

    Salam sayang buat si Neng yaaa…
    geulis laaaaah 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      eh Bibi…kamana wungkul Bi? Fathir udah disapihnyah? 😀
      hehehe…betul Bi, aku jg suka disuruh ngasuh sm mamah..

      Reply
  8. nh18

    ” … kalimat-kalimat membanding-bandingkan dari orang-orang di sekeliling kita terkadang memang sangatlah jahat …”

    Saya sangat suka kalimat ini …

    Membanding-bandingkan antara dua orang … apalagi itu kakak adik … menurut saya sangat tidak pada tempatnya …

    Karena masing-masing orang berbeda satu sama lain …
    sekalipun mereka kakak-adik …

    Salam saya Teh …

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Aaaah….Om NH berkenan mampir akhirnya *seneng banget*.
      Setuju Om, sangat tidak menyenangkan saat kita dibanding-bandingkan seperti itu 🙁

      Reply
  9. Merliza

    hihihih jelaslah… cantik..!! cantik semua :p tenang ajjahh :p

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hihihi…makasih mba Merliza 😉

      Reply
  10. cho

    kita punya persamaan ya, sama-sama manggil ibu dengan sebutan mamah, trus sama-sama punya adik perempuan. bedanya saya sama adik saya itu cuma beda satu tahun lebih sedikit, jadi dia kalo manggil saya cuma manggil nama. ga pake embel2 mbak. rasanya malah kayak temen akrab. 🙂

    beneran ini beda 14 tahun? ga keliatan deh, soalnya sama2 cantik. saya juga sulit ngebedain yang mana pengantinnya. hehe.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Aduuh, pengantinnya yg lebih cantik ateuh hihihi. Makasih udah mampir ya Cho ^^

      Reply
  11. Gaphe

    akrab banget nih sama adeknya.. sip, sama-sama cantiknya.

    memang seharusnya kakak beradek sama-sama saling menyayangi.

    semoga sukses kontesnya Rin!

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Akrab ga akrab sih mas, coz kita jarang ketemu (ups…ketauan sayah jarang pulang ke rumah hohohoho).
      Amin, ga menang YUMILAH YUMIWATI semoga bisa menang maret Ceria ya hehehe. tengkyu supportnya mas Gaphe 😉

      Reply
  12. yuni cute

    hmm.. pengin sih ikutan, cuman ga punya foto barang kakak, abisnya kakakku semua laki, jadi susah untuk diajak foto bareng, apalagi rumahnya sekarang jauh-jauhan pula..

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Ayo mba Yun. Ikutan..ikutaann..

      Reply
  13. Susi

    Mbak Orin memang cantik banget, kok. Tapi Neng juga canyik sekarang. Ibarat kupu-kupu, proses metamorfosanya sempurna. Good luck, ya.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Whooaaa…ada mba juri 😀
      Makasih mba Sus 😉

      Reply
  14. BunDit

    Salam kenal. Juri Maret Ceria berkunjung. Bener banget, 2-2 nya sama2 cantik! 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Salam kenal jg mba Juri cantik 😉 hehehe…makasih yaa..

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: