Rindrianie's Blog

Ngantor di hari Sabtu

Yup, terkadang saya harus ngantor di hari Sabtu, seperti hari ini. Malas tentu saja, karena seringkali jam biologis di Sabtu pagi ingin bersantai dengan bangun siang, leyeh-leyeh ga jelas, beres-beres rumah, masak spesial khas wiken, pergi kencan dengan suami, atau apapun lah selain pergi ke kantor. Kalau sudah terlalu malas biasanya mengambil cuti, tapi jika banyak pekerjaan ya sudah, diterima saja, terpaksa bekerja di hari Sabtu saat kebanyakan orang lain berlibur. Seringkali sambil ‘ngedumel’ kenapa sih ada peraturan hari Sabtu ngantor segala?? hufft >_<

Padahal, saya hanya harus masuk sekali-sekali di hari Sabtu, tepatnya setiap Sabtu minggu ke-empat. Padahal, banyak sekali orang-orang di sekitar saya yang justru harus bekerja saat wiken, yang bekerja shift-shiftan, bahkan tidak memiliki jam kerja yang jelas.

Bapak tua penjual rujak tumbuk ini misalnya, beliau tentu akan berkeliling komplek setiap hari, bukan?

Akang kusir delman ini mungkin mendapatkan rezeki yang berlebih justru saat wiken tiba.

Tidak seperti saya yang selalu disiplin diberikan waktu makan siang, Ibu penjual tomat di pasar kaget Gasibu ini, bahkan tidak memiliki ‘lunch time’ dalam working hournya, sehingga beliau harus pintar-pintar menyempatkan diri untuk makan saat bekerja.

Saya tak perlu berpanas-panasan seperti abang penjual kerang hijau ini saat bekerja.

Ataupun menunggu waktu-waktu tertentu untuk bekerja seperti Pak nelayan di pantai Ujung Genteng ini.

Saya tak perlu menunggu dalam diam seperti Ibu penjual bunga di Gunung Bromo ini.

Ataupun melakukan hal yang sama berulang-ulang, berulang-ulang, berulang-ulang, seperti Pak penjual lumpiah basah di pasar kaget Gasibu ini.

Subhanalloh… betapa beruntungnya saya memiliki pekerjaan saya sekarang ini. Dan betapa kurang bersyukurnya saya akan nikmat yang saya terima ini, hiks.

Baiklah, saya akan lebih bersemangat 😀

Ngantor di hari sabtu? cingcai laahh.. he he he

0 Comments

  1. mebigina

    wah inspiring banget…jadi lebih bersyukur. salam kenal 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Alhamdulillah, makasih ya mba 🙂 Salam kenal jugaaa..

      Reply
  2. Rudiyana

    Buat Orin San , sabtu minggu deh masuk biar tambah bersyukur ya ya ya.. hehehee
    ;p

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hehehe… tengkyu udah mampir Pak 🙂

      Reply
  3. Bibi Titi Teliti

    Bener banget Rin….
    Setujuuuuuuu banget 🙂

    terkadang kita suka lupa bersyukur dan banyak ngeluh yaaaa….

    Makasih udah diingatkan ya rin 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Sawangsulna Bibi 🙂

      Reply
  4. nh18

    Betul …
    Seharusnya kita tidak boleh mengeluh … jika Sabtu musti masuk …

    Namun jika boleh memilih …
    jika boleh memilih … memang sebenernya … jujur saja … jauh lebih enak jika hari Sabtu bisa nglepus di rumah …
    hahaha …

    Salam saya Teh …

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Ish… Om Enha, malah ngeledekin *manyun dot com*.
      jadi, ‘question’nya udah terjawab belom, Om?

      Reply
  5. putranto

    jadi terharu bacanya… para pekerja diatas penghasilannya ga menentu.. dan kita memiliki penghasilan yg pasti, bonus, uang makan, uang transport, dll.. lum lagi kita bisa pny job sampingan pula.. baru nyadar sayah…

    nice blog …

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Iya mas, kadang kita ‘lupa’ untuk bersyukur ya… Terima kasih apreasiasinya 🙂

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: