Rindrianie's Blog

Ngebolang Nekad (?)

Peristiwa ini terjadi di sekitar Mei 2009 yang lalu eyampun, dramatis banget ga seh prolognyah? qiqiqiqi.

Saya masih agak-agak sedih gegara putus cinta, tapi juga sedang dalam tahap menikmati masa-masa bebas menjadi jomblowati, walaupun ternyata galau karena banyak yang naksir. Ini serius lho ya, bukannya narsis atau ke-GR-an, aseli bingung kudu milih siapa sebagai pendamping hidup waktu itu. Secara ya, masih trauma dengan yang sebelumnya, tapi juga sudah serius memikirkan untuk menikah :P.

Singkat cerita, sedang mumet begitu saya mengambil cuti untuk ‘kabur’ ke Bandung. Langsung ke pool travel dan berangkat di jadwal keberangkatan terdekat. Di kota Bandung memang banyak saudara-saudara saya, keluarga besar Bapak berkumpul di sana, paman-bibi-sepupu-keponakan Mamah juga banyak di sana. Tapi saya tidak ingin menemui mereka (apalagi dengan resiko bakal ditanyain “kapan nikah?” itu), melainkan pergi ke kostan dua orang sahabat saya semasa kuliah di daerah Cijerah.

Berhubung -bagi saya- petualangan ini cukup nekad, bolehlah ya postingan ini diikutkan ke lomba #NekadTraveler yang diadakan Telkomsel. Temans yang ingin ikutan, sila klik link berikut : telkomsel.com/nekadtravelerΒ πŸ˜‰

Destinasi pertama ‘cuma’ ingin hiking ke Dago Pakar alias Tahura (Taman Hutan Raya) di daerah Dago Atas. tapi dua sahabat sayaΒ (kita sebut saja N dan Q)Β itu tidak bisa menemani karena bekerja, jadilah saya berangkat sendiri, walaupun sempat mengajak sahabat saya yang lain, tapi masih belum ada balasan hingga pagi hari-nya. Ya sudahlah, saya tetap berangkat sendirian.

Karena judulnya ingin hiking, maka saya nekad jalan kaki mulai dari…Simpang Dago! qiqiqiqi. Orang Bandung yang tahu daerah sana, mungkin bisa terbayang lah ya, dari Simpang Dago ke Dago Pakar lumayan jauh, menanjak pula, tapi karena di Bandung (walaupun panas) udaranya dingin, jadi ya asyik-asyik saja jalan kaki di trotoar sendirian <= karunya pisan teu sih? qiqiqiqi.

Akhirnya sahabat saya itu (kita panggil aja ci Teteh) meng-sms, alhamdulillah dirinya akan menemani saya keliling-keliling Tahura dan sedang dalam perjalanan. Β Maka kami berdua pun berkeliling Tahura, menikmati pohon-pohon hijau, sambil ngobrol ngalor ngidul melepas rindu karena lama tak bertemu *aih matek, romantis ga sih? :P*.

Pulangnya sih naik angkot, tapi karena dari Simpang Dago itu kami berbeda arah jalan pulang tapi masih kangen, akhirnya nongkrong dulu di…salon. Luluran plus creambath sehabis hiking enak juga ya cyiiin hahahaha.

Sila dinikmati foto-foto yang masih berhasil saya simpan Β ketika berpetualang di sana berikut.

Pepohonan menjulang

ci Teteh yang menemani saya berpetualang

Dedaunan hijau di Tahura

Esok harinya kedua sahabat saya sudah ada janji, sementara saya keukeuh kepengen ke Kawah Putih di Ciwidey, dan tidak apa-apa kalau harus pergi sendiri. N dan Q yang sudah mengerti si Orin yang keras kepala ini, akhirnya (terpaksa) setuju menemani saya ke sana, karena saya ini walaupun suka nekad, tapi tidak hapal jalan dan selalu jadi tukang nyasar *ups* qiqiqiqi.

Di luar rencana, keberangkatan dari Bandung rupanya terlalu siang, ditambah kondisi jalanan menuju Ciwidey yang muacet berat (kami menggunakan transportasi umum), mengakibatkan kami bertiga tiba di Ciwidey menjelang maghrib. Tentu saja tidak mungkin ke Kawah Putih sesore itu, untuk balik lagi ke Bandung juga bukan pilihan, wong sudah jauh-jauh ke sana kok. Tapi kami juga tidak membawa apapun kecuali mukena dan dompet yang isinya tidak seberapa banyak, maka petualangan nekad resmi dimulai.

Tiga gadis manis bingung sekaligus sok berani. Kami makan malam, berbasa basi dengan bapak dan ibu warung tempat kami makan, padahal dalam hati kebat kebit di mana kami akan bermalam.Β Worst case scenario adalah bermalam di mushola kecil yang ada di sana, karena pemukiman penduduk (waktu itu) sedikit agak jauh, sementara kami terlanjur sudah ada di depan gerbang Kawah Putih dan sudah tidak ada angkutan yang bisa membawa kami kembali turun.

Memang ada semacam resort di sana, tapi kan pasti mahal yak? Sementara kami bertiga? Backpacker kere pun bukan (karena boro-boro bawa backpack, tas biasa aja ngga :P). Jadi rencananya, kami bertiga akan benar-benar ‘kemping’ di mushola kecil yang sepertinya jarang terpakai itu (berdebu, ada kecoa, tidak ada lampu, serem lah pokonya mah ya), tidur bergantian untuk bisa saling menjaga hingga pagi tiba. Keren ngga sih? *plak* qiqiqiqi.

Tambah malam tambah dingin tentunya ya. Jadi kami mendekati dua orang Bapak-bapak yang sedang ngopi sambil merokok di depan semacam api unggun. Oh iya, N dan Q ini hijaber dengan jilbab lebar dan gamis panjang, jadi Alhamdulillah, kami merasa aman (walaupun ya takut juga sih ya :D) dari godaan syaiton berwujud lelaki-lelaki kurang baik. Ngobrol ini itu ngalor ngidul ngacapruk teu pararuguh dengan mereka, akhirnya kami ditawari menginap di resort karena salah satu Bapak itu adalah penjaga keamanan di sana. Ihiy, Alhamdulillah atuh yaa.

Etapi jangan salah sangka dulu temans, kami bukannya menginap di bungalow atau kamar villa, tapi hanyaΒ di sebuah ruangan di samping dapur tempat para pekerja biasanya tidur. Hajar bleh, setidaknya di dalam sana tidak terlalu dingin dibandingkan harus tidur di mushola berjendela bolong ‘kan? Jadi walaupun beralaskan tikar, tanpa bantal apalagi selimut, kami berhasil melalui malam. Dan paginya langsung naik ke kawah. Iyaa…tanpa mandi dan sebagainya dan sebagainya ituh *sigh*.

Begitulah acara ngebolang (lumayan) nekad saya waktu itu. Karena sebetulnya saya sudah pernah ke Kawah Putih sebelumnya (begitu juga N dan Q), jadi ya kami tidak berlama-lama juga di sana. Foto-foto sebentar, bengong-bengong sebentar, trus pulang ke Bandung deh. Besoknya saya pulang ke Jakarta lagi deh. Terus ngantor lagi deh :D.

Berikut adalah sedikit foto yang tersisa dari ngebolang nekad di atas karena pernah diupload di Facebook, sementara file foto hilang seluruhnya gegara laptop crash, simcard (berikut kameranya) sudah almarhum terendam banjir, tapi kenangannya -tentu saja- akan tetap tersimpan di hati dan benak saya. Terima kasih untuk N dan Q, semoga suatu saat kita bisa ngebolang bertiga lagi ya, Aamiin.

Salah satu jalan hutan di Kawah Putih (iya…iya… saya masih kurus :P)

Bersama N dan Q yang tidak ingin dunia mengenal mereka *halah* πŸ˜€

Ini Q yang motret, galau banget ga sih fotonyah? hahahaha

sahabat setia yang pasti selalu ada πŸ˜›

Nah, bagaimana petualangan nekadmu temans? πŸ˜‰

0 Comments

  1. jampang

    wuih…. bener-bener nekaddddd
    ___
    hehehehe

    Reply
  2. nurlailazahra

    eyaampuunn… pas liat poto yg di Salah satu jalan hutan di Kawah Putih, ga ngeh di bawahnya ada tulisan, hatiku langsung koment “Teh Orin masih kurus” eh di bawahnya emang ada sebuah kejujuran, hehehe

    tp asli nekad abiiissss…….
    ___
    ahahahaha….sudah kuduga dirimu akan berkomentar demikian *halah* qiqiqiqi

    Reply
  3. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    weehh 2009 masih kurus dan kecill gitu yaa mbak, eeh tapi tetep tjantik πŸ˜€

    bener2 kok nekad, besok2 niar juga mau main ke sono, belum pernah ke bandung, huhuhu πŸ˜€
    ___
    ahahaha…iya Niar, waktu itu masih kurus πŸ˜›

    Reply
  4. bunda kanaya

    bener bener nekad niy si bolang eh si Orin hehehe…. didoakan menang.. aamiin
    ___
    hihihi. Aamiin, makasih doanya Bun^^

    Reply
  5. marsudiyanto

    Saya jamin untuk mengulanginya lagi pasti harus mikir berpuluh-puluh kali πŸ˜€
    ___
    mengulangi ngebolangnya aja Pak, tanpa nekad hehehe

    Reply
  6. nyonyasepatu

    Beraniiiiiii bener hihi
    ___
    berani sama nekad emang beda tipis ya Non hihihi

    Reply
  7. abi_gilang

    Harusnya dari dago pakar Orin jalan kaki ke lembang, kan ada jalan tembusannya tuh πŸ™‚ (eh lupa .. ke lembang apa ke maribaya ya ? :mrgreen: )
    ___
    ke Maribaya kalo ga salah Kang, pernah jg di acara hiking berikutnya smp ke sana hihihihi

    Reply
  8. niken kusumowardhani

    Backpack memang harus nekat ya, Orin..
    Tulisan ini disponsori oleh air mineral itu ya πŸ™‚
    ___
    mihihihi…iya nih Bun, iseng motret si air mineral ituh πŸ˜€

    Reply
  9. monda

    tiga gadis nekad….beraninya nebeng tidur di vila he.he,.
    ___
    hihihi…begitulah Bun

    Reply
  10. fannywa

    Foto yang ceritanya lagi galau itu cakep loh πŸ˜€
    ___
    ehehehehe…tengkyu mbak

    Reply
  11. liannyhendrawati

    ternyata Orin bisa nekad juga toh he he..
    Smoga sukses ngontesnya yaa..
    ___
    mgkn bukan nekad ya mbak, cuma spontan ajah *ngeles* hihihihi

    Reply
  12. dey

    Orinnnn, eta daerah ciwidey pan tiris pisan kalau malem , lebih dingin dari lembang… uyuhan bisa tidur tanpa selimut … brrrr …
    ___
    Iya Buuuuu…noroktok eta oge qiqiqi

    Reply
    1. dey

      iya itu, dari simpang ke tahura jauhhhhh … sekarang masih mau ngga jalan kaki ke sana dari simpang ? πŸ˜€
      ___
      boleh Bu, tapi ga tau tah kalo sekarang nyampenya berapa jam hahahaha

      Reply
  13. rahmattrans

    Asri ya pemandangannya …..enak klo camping kayaknya.. πŸ™‚
    ___
    iya, pasti seru kalo camping ya

    Reply
  14. prih

    Semangat ngebolangnya tetap hingga kini ya Orin, kenekadannya bertransformasi jadi tangguh. Salam
    ___
    hihihi…iya Bu, udh ga nekad lg kok ngebolangnya πŸ˜€

    Reply
  15. Yeye

    nekad euy orinn.. sok atuh skrg d ulang lg sm si akang hehehe
    ___
    qiqiqi…kalo sm dia ga bisa nekad2 bgt keknya Ye πŸ˜€

    Reply
  16. bebe'

    Cie Rin.. yang fotonya lagi galau.. mikirin siapa siiih? πŸ˜€
    Salut igh berani banget dirimu.. tapi kenangannya jadi tambah berkesan yaaaa.. πŸ˜€
    ___
    Ahahaha…itu cuma lg ngeliat hape sebetulnya Be πŸ˜›

    Reply
  17. dodickalfied

    yeee,,,petualang bener..
    ___
    heheheh

    Reply
  18. titi esti

    Hadeuuuh…. itu foto 3 bayangan tak mau dikenal itu…penuh misteri.
    Tapi foto yang di Dago Pakar itu aku susah payah ngenalin yang mana Orin.
    ___
    aku suka Teh motret bayangan kek gituh qiqiqi, yg di dago pakar Orin yg kerudung ijo *nyengir*

    Reply
  19. Esti Sulistyawan

    biar masih kurus tapi tetep cantik kok Teh *eh πŸ˜€
    Iye, patah hati itu obatnya jalan2 sama jajan hahaha
    ___
    kalo cantik emang udh bawaan mbak *plaaaak* hahahaha

    Reply
  20. jiah al jafara

    ngebolang nekat patah hati aja masih cantik gitu yaaaa

    pantes banyak yg kesengsem πŸ˜€
    ___
    ahahaha…Jiah ada2 aja πŸ˜›

    Reply
  21. Pakies

    ternyata hati yang sedih bin galau bisa membuat seseorang menjadi berani dan nekat.
    ___
    hehehe…iseng pak Ies πŸ™‚

    Reply
  22. Ni Made Sri Andani

    wah..seru banget tuh petualangannya. Tapi kenapa ya teman-temannya N & Q cuma yang muncul cuma bayangannya saja ? he he
    ___
    he he…iyaa, mereka ngga mau difoto πŸ˜€

    Reply
  23. Zizy Damanik

    Wah itu foto yang candid dari balik-balik ranting itu kece deh momennya.
    ___
    Iya mbak Zy, aku jg suka foto ituh πŸ˜€

    Reply
  24. celoteh .:tt:.

    patah hati memang obatnya jalan2 dan motret2 πŸ˜€
    Nekad ya Teh ngebolangnya.. Untunglah ada yg berbaik hati menawarkan ‘penginapan’, kalo gk ngenes amat yak, udah patah hati, jalan ke Tahura, tidur sama kecoa pula. Duh! πŸ˜€
    Tapi bener deh kata Bu Prih, nekad bikin tangguh πŸ™‚
    Foto yg masih kurus itu sendu banget Teh Oriiiiin…….
    ___
    ahahaha…itu bukan sendu sebetulnya Tt chan, cuma ngantuk, kedinginan + laper doang πŸ˜›

    Reply
    1. Esti Sulistyawan

      Namanya juga patah hati Tik πŸ˜€ *mlipir
      ___
      *ngumpet* qiqiqiqi

      Reply
  25. j u n a

    Reblogged this on juna69's Blog.

    Reply
  26. Elsa

    aku gak pernah ngebolang yang bener bener nekat, apalagi naked. hehehhehee

    jadi pingin juga sekali sekali
    ___
    Waahhh…jgn sampe jadi naked traveler mbak hihihihi

    Reply
  27. Idah Ceris

    Ooooooo, ternyata yang jalan beberapa kilo dari simpang ini pas lagi geeelaau ya, Teh. Saya kira sudah sama Akang. :mrgreen:
    ___
    Akang udah ada Idah, tapi msh jd penggemar *halah* qiqiqiqi

    Reply
  28. maminx

    wah beranian eta hiking ke dago sendirian terus ke kawah putih ampe terlunta-lunta gitu malam hari pulak cewek pulak, serem teh. bukan makhluk halus ato apa gitu ya, tapi serem kan cewek, malam2 gak tau harus nginep dimana lagi, ihh hebat beranian.

    btw foto masa mudanya *ehm beda ama terakhir ketemu waktu itu πŸ˜›
    cocok lah klo kejujuran teteh katanya banyak yang naksir mah πŸ˜€
    ___
    ahahahaha….iya atuh Minx, pas ketemuan waktu itu mah aku udh nduuuut πŸ˜›

    Reply
  29. latree

    kayanya aku perlu ngebolang nekad inih, hahaha…
    ___
    eh? lagi galau toh Mbak? hahahaha

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: