Rindrianie's Blog

Ngebolang Saat Lebaran (Part 2)

Sila baca part 1-nya di sini yaa :).

Besoknya, hari Minggu, saya dan AM ngebolang ke Cirebon, berdua saja, karena cuma naik motor jadi bakalan riweuh kalau rame-rame hihihi. Dan ke Cirebon ini lumayan jauh, sekitar 1 jam dengan kecepatan motor 60 km/jam, sedikit macet di perempatan Palimanan karena arus balik yang sudah dimulai, juga di pasar Plered yang rupanya masih dipenuhi orang-orang yang berbelanja batik di Trusmi (padahal kan Lebarannya udahan yaa #eeaa), tapi selebihnya lumayan lancar.

AM nih ingin ke keraton, saya pernah sih waktu SMU ke sana, tapi kan itu … berabad-abad yang lalu ya hihihihi, lupa lah eike jalannya. Meskipun 3 tahun saya sekolah di Cirebon, dulu itu saya cuma sibuk belajar dan mengikuti beberapa ekksul, jadi jarang main ke sana sini, well, uang jajan terbatas juga sih ya jadi susahlah mau ngebolang hahahaha.

Jadi perjalanan kemarin itu kami harus berterima kasih pada google map, papan penunjuk jalan dan kebaikan tukang teh botol di pinggil jalan dalam pencarian keraton ini. Kami pun tiba di Keraton Kasepuhan, tiket masuknya 20 ribu ya, saya tidak tahu guide-nya berapa karena kami tidak menyewanya.

Saya baru tahu ada tiga keraton di Cirebon setelah mendengar penjelasan salah satu guide pada sebuah rombongan. Psssttt … dekati saja rombongan besar yang menyewa guide untuk mencuri dengar sedikit informasi ya *saran yang tidak perlu didengarkan hihihihi*. Menurut keterangan silsilah yang tertempel di dinding keraton, Syech Syarief Hidayatullah (atau yang lebih dikenal dengan Sunan Gunung Jati), merupakan keturunan Nabi Muhammad dari sisi Ayah, dan dari sisi ibunya merupakan cucu Prabu Siliwangi.

Dan rupanya Keraton Kasepuhanlah yang paling tua di Cirebon. Seperti konsep keraton daerah pesisir umumnya, Keraton Kasepuhan juga menghadap utara, dengan Mesjid Agung Sang Cipta Rasa di sebelah barat, Pasar Kasepuhan di sebelah kiri, dan alun-alun di tengahnya. Keraton ini konon yang termegah di Cirebon, dan cukup terawat baik karena beberapa bangunan memang masih digunakan oleh Sultan dan para pekerja Keraton. Tapi museumnya -menurut saya- kurang terawat, debu dimana-mana :(.

Hampir di setiap tempat para pekerjanya meminta pengunjung untuk bersedekah, sangat mengganggu sekali (iya, saya tidak suka ‘disuruh’ bersedekah semacam itu). Di pintu masuk pendopo, di museum singa barong, bahkan di museum benda kuno permintaan sedekah ini dilakukan di banyak titik. Maksud saya, kalau memang untuk perawatan, bukankah seharusnya biaya-biaya itu sudah termasuk dalam pembelian tiket masuk? Padahal tiketnya sudah pakai sistem barcode lho.

Tapi tentu saja, di sana banyak spot unik yang cucok untuk berfoto-foto ria, pintu kayu tinggi atau pintu ukir yang cantik misalnya, atau patung singa putih dengan latar keraton di belakang. Jadi nyesel juga kenapa nggak dari dulu ya main-main ke sini hahahaha. Meskipun kemarin ini kita terlalu siang kayaknya, jadi ampun deh panasnya si matahari, tak bawa sunglasses pun, jadi ga kuat lama-lama, silauuuuu.

Jika temans ingin tahu lebih banyak tentang Keraton Kasepuhan Cirebon ini, sila berkunjung ke tante wiki aja yah *dikeplak berjamaah* hihihihi. Bukannya apa-apa, saya khawatir salah mengutip, nanti mengubah sejarah kan repot jadinya *ngeles*.

Setelah puas berkeliling (dan tidak tahan lagi dengan panas yang terik), kami makan siang empal gentong di depan keraton seharga 15 ribu per mangkuk, sholat di mesjid agung, beli oleh-oleh di pasar kasepuhan, dan pulang deh. Sudah diniatkan, libur Lebaran berikutnya kami akan mencoba mengunjungi dua keraton lainnya di Cirebon. Semoga saja kesampaian :).

0 Comments

  1. alrisblog

    Saya juga gak sreg kalo kita mengunjungi keraton itu sering disuruh bersedekah. Kalo saya sih biasanya diam aja. Kan kita bersedekah gak perlu pemaksaan, hehe…

    Reply
    1. Orin (Post author)

      iya, kita jg diem aja sambil senyum, tapi ya gitu tiap berapa langkah diminta sedekah, lama2 jadi jutek deh 😀

      Reply
  2. dani

    Bukannya pengen tahu sejarahnya malah ngiler ama empal gentongnya. Hahahaha. Kangen cirebon deh.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      eh? suka empal gentong ya Dan? Gw biasa aja sih, ga pernah smp kangen kepengen makan gitu lho qiqiqiqi

      Reply
      1. dani

        Sukaa banget Rin. Pernah nih jalan ke sana nyari empal gentong enak ga dapet eh malah dapet yang enak di sarapan hotel.

        Reply
        1. Orin (Post author)

          di kantin SMU gw dulu (SMU 2) heits bgt empal gentong Atun, yang kalo pas istirahat langsung rame dan habis! entah enak entah pada kelaperan deh itu hahahaha

          Reply
  3. Dwi Puspita

    uenaknya jalan2 terus..mbok ya saya diajak juga teh… 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hehehe…hayuk mbak kita ngebolah bareng 😉

      Reply
  4. Lia

    yang motoin pas berdua siapa tuh rin ? 🙂

    Reply
    1. Orin (Post author)

      difotoin orang Teh hihihi

      Reply
  5. emaknyashira

    Nah, pas maen ke Cirebon kapan itu gw kan ke keraton ini juga Rin, emberaan banyak banget yang minta sedekah walopun gak ngomong langsung.
    Jadi ada spot-spot yang ditaroin duit receh gitu, dan mereka mondar-mandir aja di deket kita 🙁
    Padahal istananya luas ya, tapi yg bisa dimasukin pengunjung cuma sedikit. Padahal gw pengen liat pangeran.

    Reply
    1. Orin (Post author)

      iya, itu tuh yg di foto gw duduk sm AM kan ada juga Mah recehan sedekah, merusak pemandangan ajah heuheu.
      Oh? kepengen liat pangerah toh? qiqiqiqi

      Reply
  6. Desi

    waktu aku ke Cirebon, blom sempet kesanaaah ih…jadi pengen deh..
    yang paling diinget Cirebon ya empal gentong ama tape yang diember2 itu loh mak.. 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      cobain nasi jamblang jg Mak kapan2, lumayan unik itu makannya di atas daun jati 😀

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: