Rindrianie's Blog

Pertanda

Apa yang Sahabat lakukan di Hari libur seperti tadi siang? Pergi berlibur bersama keluarga? Memanjakan diri di salon? Tour of the mall alias jalan-jalan ke pusat perbelanjaan? Atau sekedar bersantai leyeh-leyeh di rumah? Apapun itu, semoga menyenangkan ya, dan menjadi energi besar untuk bekerja lebih giat esok hari.

Kegiatan saya di hari libur ini? Tadaaaa….. Bimbingan skripsi di rumah Ibu dosen pembimbing! heuheuheu…

Tapi saya tidak ingin menceritakan soal skripsi saya yang dicoret spidol merah disana sini itu. Biarlah kertas berwarna itu menjadi bahan saya begadang malam ini saja. Yang ingin saya ceritakan adalah mengenai ‘Pertanda’.

Saya bersama dua orang teman lain, pergi bersama ke rumah Ibu dosen. Tidak ada satu pun di antara kami, yang sebelumnya pernah berkunjung ke rumah Sensei. Jadilah kami hanya berpatokan pada sms panjang Sensei yang menjelaskan alamat, rute dan ancer-ancer  yang menjelaskan dimana posisi rumah beliau berada.

Jalan Caman, Jatibening, Komplek TNI AL, ATM Mandiri, No 13 A, Jalan Haruku, Pangkalan Ojek, SD Negeri, Pintu Tol, Deretan Ruko. Itulah keyword yang muncul dalam sms Sensei. Setelah bertanya tukang ojek+tukang tambal ban+ibu warung lebih dari 5 kali, harus berputar arah karena salah belok, tetapi akhirnya kami bisa menemukan rumah sensei dengan selamat, walaupun terlambat 30 menit dari janji pertemuan karena harus nyasar terlebih dulu.

Anehnya, saat pulang, kami kembali nyasar! Walaupun tidak seprah sebelumnya, dan bisa segera kembali ke jalan yang benar. Yahh…itu mah memang kami 3 wanita yang tidak bisa menghapal jalan saja sepertinya ya hihihihi…

Kembali pada judul saya di atas, saat sudah bersantai di rumah dan me-review kembali perjalanan (tersesat) saya pagi-siang tadi, saya membaca kembali penjelasan Sensei di SMS, dan pada saat itu saya bisa melihat rute perjalanan yang dimaksud Sensei dengan jelas di kepala saya.

Jika saya bisa membaca ‘pertanda’ dengan baik, saya seharusnya tahu ATM Mandiri yang dimaksud adalah yang di sebelah ruko-ruko hijau itu, bukan ATM yang ada di ujung jalan.

Jika saya bisa mengenali ‘pertanda’ dengan tepat, saya seharusnya tahu, dari sekian banyak pangkalan ojek yang kami lalui, yang dimaksud Sensei adalah pangkalan ojek yang itu, bukan yang ono.

Dan dengan analogi yang kurang lebih sama, bukankah seringkali -walaupun mungkin tanpa sadar- kita melewatkan dan memaknai pertanda-pertanda yang berseliweran  di depan kita itu, dengan makna yang belum seperti seharusnya? Bukankah pertanda adalah ‘bahasa’ yang Beliau Sang Maha gunakan untuk berkomunikasi dengan kita? Lantas kenapa kita (baca : saya maksudnya) masih saja protes, bahwa Beliau Yang Maha Mengabulkan itu tidak menjawab doa yang saya panjatkan, padahal saya sendiri yang tidak peka, kurang jeli, bahkan mengabaikan pertanda-pertanda  yang Beliau kirimkan sebagai jalan yang harus saya pilih untuk merealisasikan permohonan yang saya minta?

Ya, kali ini saya mengerti kenapa Beliau mengizinkan kami tersesat. Itu hanyalah pertanda bagi saya, untuk lebih pintar mencari makna yang tersembunyi di setiap peristiwa, untuk membaca tidak hanya di permukaan luar saja, untuk selalu berusaha menemukan isi yang harus diungkap, untuk bisa melihat pertanda-pertanda dalam kehidupan saya.

Ehem, lumayan serius ternyata postingan malam-malam ini hahaha.

Well, have a nice rest, Pals 😉

0 Comments

  1. niQue

    hari ini tetap hari sibuk buat saya
    tidak ada acara libur, jika yang dimaksud berlibur bepergian jauh 😀
    setelah menunggu satu2nya karyawan bebeberes, siang2 tidur dong sambil nonton tv, eh bangun sore inget ada film wakatobi yang tayang di bioskop murah dekat rumah, so bergegaslah kami, tentu saja, ga pake nyasar dong hahahaha

    Orin : Bagus ga filmnya Kak? 😉

    Reply
  2. niQue

    eh balik badan, ada yang ketinggalan hahaha

    soal pertanda, iya tuh, kita (baca: saya) harus jeli memang, terkadang pertanda udah jelas pun, masiiiiiiih aja bisa salah ‘baca’ ya gitu deh klo mbacanya ga pake hati xixixi

    yuk belajar terusss di sekolah kehidupan 😀

    Orin : Hahaha…sendalnya lupa dibawa ya balik lg Kak? hihihi.

    Iya Kak, seru banget ya belajar di sekolah kehidupan, pembelajarannya ga abis2 😀

    Reply
  3. Sugeng

    Oh ….jadi pertandanya kunjungan ku kali ini hanya untuk membaca ulasan orang tyang tersesat 😆
    Selamat anda tersesat jadi ingat bunda mahes

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

    Orin : hihihi….maaf lho jadi tersesat baca orang sesat *eh?* hihihihi

    Reply
  4. giewahyudi

    aduh saya makin tersesat nih, tersesat tapi bahagia, hehehe

    Orin: Berarti bahagia dalam kesesatan ya mas Gie? hihihihi

    Reply
  5. @brus

    orin … saya libur tapiii ngeblog or apdet 😛

    Orin : untuk ngeblog atw update memang ga ada liburnya ya Brus hehehe

    Reply
  6. Darin

    Saya juga tersesat kemari. Ada pertanda apa ya? 😀

    Salam perkenalan 🙂

    Orin : Pertanda kita bisa berteman mas hehehe 🙂 Terima kasih sudah mampir 😉

    Reply
  7. Bang Aswi

    Terus pertanda muntah-muntah dan pusing itu apa? ^_^
    Mampir ya ke diari Adek Anin di http://bangaswi.wordpress.com/2011/05/17/diari-anin-tentang-kopdar/

    Orin : Itu mah pertanda Orin kecapean bin masuk angin bang, wew 😛

    Reply
  8. Zippy

    Iya sih, ada benernya juga.
    Kadang kita suka menindahkan pertanda yang sebenarnya udah diberikan “oleh-Nya”.
    Kadang2 kita hanya merasa, “Ah..itu hanya kebetulan saja” 😀

    Orin : Itulah mas Zippy, kadang kita kurang peka ya 🙂

    Reply
  9. Lyliana Thia

    Wah iya… Pertanda dari Tuhan udah pasti jelas bagi orang2 yg mau berfikir yah… Tapi kalo tanda2 dari Sensei udah pasti gak selengkap tanda2 Tuhan.. Jadi tersesat kmrn anggap aja hadiah jalan2 liburan, hihihi…

    Orin : heuheu…iya mba Tia, liburannya tersesat kemarin itu 😀

    Reply
  10. Masbro

    Saya lagi susah tidur Mbak, apa pertanda mau dapat rejeki ya? hehehe, Amiiiin..

    Orin : Amiiiiin…Masbro mampir kesini juga pertanda saya kecipratan rejeki kan ya? hihihihi

    Reply
  11. Kakaakin

    Hehe… Rahasia supaya skripsimu nggak dicoret pake spidol merah : ganti spidol sensei dg yg warna biru. Gampang kan… 😀
    *hfff.. Lg rebahan d kasur puskesmas yg gak enak*

    Orin : Wah, ide yang usul tuh Ka hihihihi
    *berharap ada kasur jg di kantor..*

    Reply
  12. edy irawan nasution

    yah,kadang kita cuek ama pertanda yang diberikan pada kita.
    salam kenal ya?

    Orin : iya mas Edi 🙂 Terima kasih sudah mampir yaa

    Reply
  13. Mabruri Sirampog

    bener bun, kadang saya sendiri juga ga menyadari bahwa sebenarnya itu adalah petunjuk dariNya. Pengennya yang langsung terlihat jelas aja tanpa mau berfikir,,,

    & kalau masalah tersesat, saya jg trmasuk orang yg ga hafal jalan, minimal harus 3 kali lewat jalan itu baru bisa hafal.. 🙂

    salaam

    Orin : Iyaa…kadang males mikir ya 🙁
    Asyik, ada temennya susah ngapalin jalan hihihihi

    Reply
  14. Batavusqu

    Salam Takzim
    Yang penting kan mbak Orin sudah kembali ke jalan yang benar dan sampai rumah dengan selamat saya sudah bersyukur kok
    Salam akzim batavusqu

    Orin : He he he…Alhamdulillah bisa kembali ke rumah dengan selamat Kang 🙂

    Reply
  15. bundamahes

    wuaaaaaaaaaaa…kirain pertanda yang “lain” Teh! 😀

    Orin : pertanda yang “lain” itu opo toh Jeng? :p

    Reply
  16. Monda

    Kalau ke tempat baru selain pertanda dari yg empunya rumah, saya selalu nanya minimal 3 orang, tp seringnya masih nyasar juga he..he..

    Orin : Ah, sama juga ternyata hiihihi… Tapi kalo ga nyasar dulu keknya kurang seru ya Bun 😀

    Reply
  17. Reza Fauzi

    Ya, kali ini saya mengerti kenapa Beliau mengizinkan kami tersesat. Itu hanyalah pertanda bagi saya, untuk lebih pintar mencari makna yang tersembunyi di setiap peristiwa, untuk membaca tidak hanya di permukaan luar saja, untuk selalu berusaha menemukan isi yang harus diungkap, untuk bisa melihat pertanda-pertanda dalam kehidupan saya.

    setuju banget 😀

    Orin : Terima kasih Reza 🙂

    Reply
  18. tunsa

    Kalo dah tau rumah sensei kan jadi gampang kalo mau bimbingan, hehe…
    Kalo nyasar ada temennya sih enak, lah kalo sndiri? Hehe…

    Mari kita sama sama belajar “pertanda” dari-Nya

    Orin : Iya Ri, jadi nyasar berjamaah hihihi…
    Semoga semakin pintar membaca ‘pertanda’ ya 😉 Amiiin

    Reply
  19. 'Ne

    Saya suka analoginya teh Orin.. 🙂

    Orin : Makacih Ne’ *kiss…kiss…*

    Reply
  20. kang ian dot com

    hahaha kurang berbakat ni kalau jadi detektif. apa dulu pas acara mencari jejak di ekstra pramuka malah seringnya nyasar mulu ya 😀

    Orin : Duh, janten isin kieeu, ketauan deh sama Kang Ian saya sering gagal pas mencari jejak hihihihi

    Reply
  21. nh18

    Mungkin akan lebih mudah kalau di gambar Rin …

    🙂

    salam saya

    Orin : Heuheu…pernah juga dikasih peta berupa gambar Om, teteuuuuup, nyasar2 dulu jg hihihihi

    Reply
  22. ysalma

    saya juga kurang jeli membaca pertanda nih Rin,

    Orin : Sama mba Y, aku jg 🙁

    Reply
  23. Devi Yudhistira

    Pertanda…kirain ‘ancer-ancer’

    Mbak, masih untung kalo nyarinya sendirian, bebas bertanya…
    coba deh kalo dianter sama suami….qiqiqi bisa muter 10 kli gara2 males nanya 🙂

    Orin : Wah, suamiku ga gitu mba Dev, beliau malah lebih ga malu nanya daripada aku hihihihi

    Reply
  24. Asop

    Aaah, sekarang udah hari kerja lagi. 🙂

    Orin : Semangat Sop 😉

    Reply
  25. Ahmad

    Dan akupun bingung plonga-plongo lihat orang senang berlibur, sementara aku malah kerja… ah apesnya,,

    Orin : heuheu..dinikmati sajaaaah 😉

    Reply
  26. yuni cute

    besok-besok pke GPS dong Mbak nyarinya haha…

    Orin : Lah, kmrn itu jg pake GPS mba Yun, GPS bacot alias nanya2 ke orang hihihihihi

    Reply
  27. nia/mama ina

    suamiku juga sering nyasar kalo nyari alamat baru…kalo pas barengan sama aku, pasti ujung2nya berantem krna ngga ketemu2 hihihih…….

    Orin : Laaah…kok malah berantem toh? hihihihi

    Reply
  28. andipeace

    hehehe kasihan yang tersesat 😀

    Orin : hihihi…tersesat itu seru lho *gubrak*

    Reply
  29. Bibi Titi Teliti

    aaaah..
    nyasar mah is my middle name Rin…hihihi…*kok bangga?*
    Aku dengan pasrah mengakui bahwa memang ada orang orang tertentu yang ditakdirkan untuk selalu salah dalam menentukan arah jalan…

    Liburan gak kemana mana Rin…
    Kayla demam soalnya…hiks…

    Orin : Toss ah sama Bibi 😉

    Waaah…semoga sekarang Kayla dah ga demam lg ya Bi

    Reply
  30. syahman

    pertanda? .. ya aku maklum, tadi orin mampir di rumahku – itu ‘pertanda aku akan mampir kesini … 😛

    Orin : hehehehe….monggo silahkan mas 🙂

    Reply
  31. bintangtimur

    Setelah baca posting Orin ini, rasanya saya harus jadi lebih peka buat baca pertanda. Bukan apa-apa, kejadian sepele yang awalnya kita abaikan, seringkali jadi pertanda sebuah peristiwa besar…
    😉

    Orin : Iya Bu Ir, sering banget Orin begitu, tapi pas nyadar momennya udah kelewat, terlambat deh 🙁

    Reply
  32. Lidya

    ini type suami banget rin hihihi

    Orin : Ups…samaan sama suaminya mba Lid nih aku hihihihi

    Reply
  33. Necky

    seharian kemarin saya mah tidur2 di rumah aja….badan lagi not delicious soalnya….bangun subuh…sarapan tidur lagi, bangun pas dzuhur…makan siang…terus tidur lagi….bangun ashar….baru deh buka2 pc….

    Orin : seringnya aku jg gitu mas Necky, bolak balik makan-tidur-makan hihihihi

    Reply
  34. mamawildan

    hi… salam kenal orin,setelah membaca tulisan kamu saya jd hrs makin peka terhdp sesuatu yg terjadi tktnya itu suatu petanda.

    Orin : Hai mamawildan, salam kenal juga.. terima kasih sudah berkunjung yaa 😉

    Reply
  35. Susan Noerina

    Semoga kita menjadi semakin pintar dengan membaca pertanda2 yang ada di sekeliling kita yah Say 🙂

    Orin : Aamiin, semoga ya Teh 😉

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: