Rindrianie's Blog

Pitnah

Iyaa… kan sayah teh urang Sunda yang katanya tidak bisa bilang huruf ‘F’, jadi judulnyah PITNAH sigh


Ini adalah cerita seorang teman, yang memang terlahir dari keluarga cukup kaya, yang penampilan luarnya memang selalu terlihat sebagai orang kaya, yang gaya hidupnya memang tidak seperti kita (saya maksudnya).

Jadi, teman ini bekerja di sebuah perusahaan multinasional terkemuka. Levelnya setara manager lah. Tapi sudah menjadi rahasia umum, gaji seorang manager di perusahaan tersebut tidak akan pernah memungkinkan seseorang sanggup membeli Fiesta Ford terbaru, atau menyewa apartement yang dipromosikan mba Fenny Rose, atau berlibur ke Tokyo saat liburan akhir tahun, atau main golf hampir tiap akhir pekan, atau ngopi-ngopi mahal di kedai ber-AC.

Lantas, apakah jika sang teman ini ternyata sanggup melakukan salah satunya (bahkan semuanya) itu berarti dia mengkorupsi uang perusahaan? Atau mengambil komisi dari kontraktor yang sedang mernovasi kantor? Atau menggelapkan pajak? Atau, punya ‘simpenan’ semacam tuyul-babi ngepet-nyegik? *bahh…yang terakhir itu ‘enggak’ banget 😛

Tapi, bagaimana jika itu hanyalah sebuah Pitnah, eh Fitnah sodara-sodara?!?

Padahal, mungkin saja teman saya ini menjual mobil terdahulunya untuk membeli si sedan itu, dan bahkan masih harus mencicilnya dalam jumlah yang cukup besar hingga bertahun-tahun kemudian.

Padahal, mungkin saja apartemen itu adalah hadiah dari ibunya (yang memang sudah kaya) sebagai kado ulang tahun lah, kado anniversary pernikahan lah, apapun. Intinya, it’s free, tidak perlu uang sepeser pun.

Padahal, mungkin saja ongkos berlibur itu adalah dari tabungannya bertahun-tahun, yang merupakan impiannya sejak dulu sehingga rela menyisihkan rupiah demi rupiah untuk pergi ke sana.

Padahal, mungkin hobinya bergolf dan ngopi itu pun memang berkategori ‘biasa’ baginya sehingga bukan merupakan sebuah kemewahan dadakan.

Sang teman tentu tidak perlu menjelaskan fakta-fakta ini kepada semua orang, bukan? Bayangkan jika asumsi-asumsi yang saya sebutkan di atas sampai terdengar oleh sang teman, maka akan sangat wajar dan bahkan pantas jika teman saya itu menganggapnya sebagai sebuah fitnah. Setuju?

Apabila kalimat “fitnah lebih kejam daripada membunuh” itu perlu pembuktian, maka dalam kasus sang teman, fitnah telah terbukti dengan sangat meyakinkan bisa membunuh  kepercayaan dan rasa pertemanan teman saya dengan si penghembus fitnah!  Phew… menulis postingan tentang fitnah kok membuat saya lelah ya? (- -‘)

Mungkin saya saja yang terlalu naif-polos-positive thinker ini yang masih belum bisa percaya 100% dengan kejadian ini. Merasa aneh dengan berpikir “serius nih? ada ya temen yang tega berasumsi menjurus ke memitnah temennya sendiri seperti itu?”. Padahal jika saya perhatikan di berita-berita, ada anak kandung yang tega membakar hidup-hidup ayahnya sendiri. Ada Ibu yang tega membuang bayinya yang masih berumur sekian bulan. Ada anak yang melaporkan ibunya yang telah renta karena mncuri di kebun miliknya. Maka berita teman yang memfitnah temannya sendiri mah cemeeeeenn. Hhhh….itulah kenapa saya tidak terlalu suka nonton berita >.<

Dan, ternyata dunia ini kejam teman-teman., hiks. plak

Sudahlah. Maafkan ya, tulisan ini saya buat dengan emosi tingkat tinggi, sehingga mungkin sedkit berlebihan dan bermuatan negatif 😀

Anyway, it’s a Friday, Pals! Have a great weekend 😉

0 Comments

  1. Mabruri Sirampog

    rasa kecemburuan karena ketidakmampuan dan kurangnya kita bersukur bisa jadi sebab utama timbulnya perpitnahan… (saya menghargai orang sunda makanya ikutan pakai P.. 😀 )
    salaam

    Orin : Sepertinya begitu ya mas Mab. Jadi belajar lagi pentingnya bersyukur. hehehe….gpp kok kalo ga ikutan pake P 😛

    Reply
  2. ceritabudi

    fitnah yang didasari iri hati ya ughhhh….saya pernah merasakannya…padahal bener saya beli sesuatu dari hasil nyari utang di bank

    Orin : Betul Bli, kasusnya seperti itu lah 🙁

    Reply
  3. adipras

    waduh…gawat juga ya kalo pake kata2 PITNAH…dan kudu hati2….he..he..

    Orin : Betul mas. Waspadalah…waspadalah… *bang Napi mode : ON

    Reply
  4. bundamahes

    saya ga mo komen tentang artikelnya teh, saya komennya ke judulnya aja.
    dulu saya punya rekan kerja orang Sunda juga, dan dia ga bisa melafalkan F, V, dan sejenisnya. Jadi kalow dia menyebut suatu benda/nama yang mengandung 2 huruf itu, maka dia akan bilang Fanta untuk F dan Vespa untuk V,
    and you know what??? His name is Devi 😯

    Orin : ‘His name is Devi’?? Keknya itu temenku deh Bun hohohoho

    Reply
  5. nia/mama ina

    duh…pasti yg lagi di fitnah temen deket orin yachh……soale klihatan esmosi sekali hihihihi……..

    itu namanya sirik tanda tak mampu…..
    Orin : hihihihi… jadi malu *ngumpet di balik tembok* Iya sepertinya begitu mba Nia, sirik aja padahal ya ckckckk

    Reply
  6. Batavusqu

    Salam Takzim
    Jangan Fitnah dong saya laki laki bukan perempuan
    Salam Takzim Batavusqu

    Orin : Oooh…jadi kang Batapusqu bukan ferempuan toh hihihihi *kabooeerr*

    Reply
  7. dhila13

    iya… berita sekarang sering lebay ya mba 😀
    Orin : He-eh, beritanya suka lebay surabay *halah*

    Reply
  8. hilsya

    aah.. biar dikata ga bisa bilang F, tetep aja cinta jadi urang sunda.. 🙂

    Orin : Emh, baru tau dikau urang sunda, manggil Teteh aaaah 😉

    Reply
  9. Gaphe

    untuk itu makanya kita diminta untuk selalu right thingking.. berpikir dengan benar.. yaa anggap aja sisi positifnya.

    itu mirip-mirip prasangka buruk kejadiannya.. hahaha.. ah sudahlah, nggak usah repot urusin orang lain.. urusan sendiri aja masih banyak ya tho?
    Orin : Iya sih mas Gaphe, urusan sendiri jg udah buanyak. Tapi ya suka gemes aja ngeliat orang kek gitu, tega banget >.<

    Reply
  10. tunsa

    kenape juga?
    Orin : kagak kenape2 sih bang. hihihihi

    Reply
  11. ais ariani

    uahahaahahahhahaa.. maaf yah Teh, aku udah ngakak duluan baca judulnya.
    jadi inget joke yang tenar:
    kata siapppaa orang sunda gak bisa ngomong F? pitnaaah itu maaaaah!!

    hihihihihihihi

    Orin : Itulah Is, makanya eyke kasih judul begituh *sigh*

    Reply
  12. Asop

    Ups, jangan gitu dong, nonton terus berita, karena itu adalah jendela dunia. 😀 *halah* Eh tapi serius lho, tonton itu siaran berita, tapi dari stasiun tv yang khusus berita, dan jangan nonton acara berita khusus kriminal… :mrgreen:

    Jangan katakan dunia ini kejam, katakanlah manusianya yang kejam. 😐

    Orin : Itu jg udah berita biasa Asop, teteup aja beritanya bikin ga nafsu makan 🙁 Betul…betul…betul…manusianya yg kejam ya, hiks

    Reply
  13. Lidya

    hahaha jadi inget sama sodara yang nyebut Alvin dengan Alpin, pascal langsung protes bukan alpin tapi alvin

    Orin : hihihi… maafkan kami ya Dek Alpin *halah..*

    Reply
  14. yuni cute

    haha.. jadi orang Sundah mah ga bisa bilang F ? benar-benar pitnah.. hihi
    Orin : iya mba Yun, pitnah fisan eta mah hihihihi

    Reply
  15. mylitleusagi

    he….he…he
    iyee pitnah itu mah…
    bisa kok ngomong F,, 😀

    back to topic..
    bener banget mbak,,,
    kadang fitnah itu bisa ngebunuh lo..
    blum lagi kalau yang ngomong pinter banget memprovokasi…
    aku pernah tuch kena ,,di fitnah buat kesalahan yang aku gak bikin

    Orin : jadi Futri jgn suka pitnah yaa hihihi… Itulah knp aku lumayan geram, kok seenaknya banget berasumsi tanpa dasar yg jelas spt itu 🙁

    Reply
  16. lozz akbar

    mungkin judulnya diganti dengan PITNAM aja mbak Ori biar bisa sedikit kepingkel hehehe
    Orin : hmm… pitnam aka pitnah jahanam ya mas Lozz? hohooho

    Reply
  17. Bisnis Wanita Cerdas

    Vietnam jadi Pietnam donk…..heheh…. salam kenal ya ……
    Orin : hehehe…begitulah mba. Terima kasih sudah mampir 😉

    Reply
  18. jasmineamira

    teh oriiiinn, tarik nafas dulu yang dalaaaamm, jangan biarkan emosi merajai hatimu *tsaaaahh* :p

    Reply
  19. Batavusqu

    Salam Takzim
    Izin memperkuat tali silaturahim, agar tak kendor apalagi putus. Banyak curhatan yang didapat semakin hangat terasa, Hindari itnah, karena lebih kejammmmmmmm
    Salam Takzim Batavusqu

    Orin : Eh…ada kang Zifur lagi. Maafkan bolak balik kesini blm up date ya hihihihi.

    Reply
  20. menone

    ada lagi sob tmn q klo bilang pitenah hahahahahaha….. jaman wes edan sob…..

    salam persahabatan selalu dr menone

    Orin : Wiiiih hihihi, benci banget kyknya temenmu itu sama perpitenahan :LOL:

    Reply
  21. bundadontworry

    Riiiin……tarik nafas dulu yaaaaa
    xixiixi…..gimana rasanya ya Rin, bikin postingan sampai terengah2 gituh ,
    kalah olah raga atuh neng 😀 😀
    (kalau ini fitnah gak yaaaa? ) 😀
    salam

    Orin : Aaaah..ketauan Bunda deh. Orin jarang olahraga makanya fosting tentang pitnah biar sama2 keringetan Bun *halah*

    Reply
  22. Kakaakin

    pitenah bisa membuat orang salah paham hingga bertahun2 loh…
    Orin : Sepakat Ka. Jauhilah pitnah demi kesehatan! hihihihi

    Reply
  23. Nchie

    hahhaa..whuahaaa..sayah mah hayang seuri maca judulna tah..
    jadi tidak konsen kanu isina..qiqiqi
    Bisa aja dasar orang sunda hurup P,hayu atuh urang di ajar rin..

    Nu penting mah semoga kita di jauhkan tinu pitnah yah..amin..

    Orin : mangga weh atuh Teh Nchie bade seuseurian mah, teu kedah mayar da he he.
    Amiiiiin….

    Reply
  24. wulanmanjol

    Cape ya mbak? sinih ngopi dirumahku dulu.wew…
    *ini lagi serius ini, masalah pitnah-pitnahan malah disuruh ngopi..*disentil sama mbak Orin,,,
    hahha
    Orin : Sini…sini…mana kopinya, haus Lan biz ngobrolin soal pitnah hihihihi

    Reply
  25. omiyan

    mari ambil hikmah dari setiap kejadian ini …. betul tidak .. 😀

    Orin : Betuuuull 😉

    Reply
  26. jumialely

    menulis postingan tentang pitnah eh Fitnah memang menguras otak mbak, antara emosi dan linglung 😀

    hehhehee, Ini Malam minggu mbak 😀

    Orin : Iya kak Lel, mpe ngos2an he he. Met malmingan Kak 😉

    Reply
  27. Mbah Jiwo

    hidup harus kuat, satu sisi dilarang gosip dan fitnah, satu sisi dilarang terlalu mendengar omongan orang lain…

    seimbang!! 🙂

    Orin : Setuju Mbah, harus seimbang biar ga berat sebelah ya 😉

    Reply
  28. imajinasi gila seorang icen

    pitnah dianggap lebih kejam dari pembunuhan mungkin karena dilihat dari dampaknya. orang menyebarkan pitnah berarti menyebarkan dosa. si a bilang sama si b, si b bilang sama si c, si c koar-koar sehingga kedenger sampe si z. sanggupkah si a menanggung akumulasi dosa dari ucapan pitnah mereka?

    Orin : Bisa juga begitu Icen. So, jauhi pitnah ya! 😉

    Reply
  29. Susan Noerina

    Emang cabe yah boo mikirin pitnah. Kalo gw mah biarin ajah orang mo ngomongin apa, yang penting emang kita kaga ngelakuin hal2 yang melenceng. Tapi miara tuyul lebih bagus loh daripada miara anggota dewan. Tuyul menghaslkan, kalo anggota DPR justru mengisap abis duit negara *huehehe, Bu Bunting sentimen amith ama yang judulnya anggota dewan nan trehormat*

    Orin : hahahaha…. segitu deh bu Bunting, nanti si unyil kita doakan jadi anggota dewan yg amanah yaa.. Amiiin

    Reply
  30. adib mahdy

    urang sunda g masalah g bisa ngomong F yg penting bhs persatuan bahasa indonesia harus bisa
    Orin : Sepakat mas 😉

    Reply
  31. phiy

    kek disinetron2 aja pitnah kek gitu. Kan ga boleh suudzon, jahat bener temennya ih..

    Orin : Iya mba Phiy, kebanyakan nonton sinetron si orang yg fitnah itu rupanya 🙁

    Reply
  32. kyaine

    saya jadi ingat postingan ini: http://padeblogan.com/2009/12/07/f-p-v-kumaha-aing/

    **selalu nyengir 🙂

    Orin : ALhamdulillah ikutan nyengir jg boss hihihhi

    Reply
  33. bintangtimur

    Berpikir positif bagi sebagian besar orang *termasuk saya* kadang-kadang susah…tapi nggak ada salahnya buat dicoba kan?
    Mulai detik ini, mulai saat ini 😉

    Orin : Sepakat bu Ir, sulit bukan berarti tidak bisa ya 😉

    Reply
  34. ilmu bahsa

    yang sabar deh pokoknya..but nice inpoh

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: