Rindrianie's Blog

Posesif

Ini adalah cerita yang baru saja terjadi kemarin.

Jadi, saya dengan seorang sahabat SMS-an ngga penting semingguan kemarin ini. Salah satu obrolan adalah perihal saya yang terjatuh dari motor itu. Sehingga dia ingin sekali ‘menjenguk’ saya di rumah. Tadinya mau hari Sabtu, tapi karena akang matahari ngantor saya minta sang sahabat-suami-dan anaknya datang hari Minggu. Sepakat.

Hari minggu, saya dan suami siap-siap menyambut kedatangan sahabat. Beres-beres rumah, beli kue-kue, bahkan mandi lebih pagi (biasanya kan mandi siang-siang ya kalau hari minggu he he). Jadwal sang teman pagi itu memang mengantar mertuanya ke bandara, setelah itu rencananya mereka akan langsung ke rumah saya, diteruskan dengan kita makan siang bersama.

Jam setengah 9 saya sms, bertanya estimasi jam berapa kira-kira sampai di rumah. Baru jam 11an sahabat saya ini mengabari masih di Kelapa Gading. Dia bilang nanti kalau sudah jalan menuju rumah, saya akan dikabari lagi. Ya sudahlah saya dan suami tinggal menunggu saja kalau begitu ‘kan? Dari Kelapa Gading – Harapan Indah sepertinya bisa ditempuh dengan 1 jam perjalanan dengan mobil.

Saya pun leyeh-leyeh sambil baca buku dan malah tertidur, rupanya kecapean pembelaan diri, tidak lama si akang juga terlelap di depan TV yang masih menyala. Setengah satu bangun, tidak ada SMS dari sang teman. Mau bertanya kok jadi sungkan, khawatir rempong gitu nanya-nanya terus sudah sampai mana. Lagipula tidak biasanya dia begitu, pasti mengabari kalau memang sudah dekat. Akhirnya cuma sholat dan lanjut nonton TV sambil menunggu kabar darinya.

Akang matahari yang baru terbangun setengah 2, setelah sholat dan tahu belum ada kabar terbaru dari sahabat saya, mulai merajuk, laper katanya, doh. Padahal  saya tidak masak karena berencana makan di luar bersama sang teman. Bahkan karena sejak jatuh saya memang tidak memasak, beras di rumah habis entah sejak kapan dan belum beli lagi ups hihihi.

Sudah sesiang itu, sepertinya sahabat saya itu memang tidak jadi datang karena sudah lewat dari kesepakatan. Tapi kami jadi malas makan di luar, ya sudahlah ya berimprovisasi sajah. Memasak si beras merah tanpa campuran beras putih, buat telur dadar, buat peyek ikan teri, dan semangkuk mie goreng instan, plus kerupuk dan sama sekali tanpa sayur karena seminggu ini tidak belanja sayuran. Kami baru makan siang sekitar jam 3an dengan menu minimalis.

Lantas, apa hubungannya dengan sang judul yang bertajuk ‘possesif’ dengan cerita di atas? Jadi begini ceritanya teman-teman.

Sekitar ba’da maghrib, datanglah SMS dari sahabat saya tadi, sebuah SMS permintaan maaf karena tidak jadi datang, dan segala umpatan rasa kecewanya terhadap suami. Sahabat saya ini tidak boleh pergi kemana-mana sendiri dengan anaknya, tapi janji sang suami untuk mengantarnya ke rumah saya juga diulur-ulur dengan alasan tidak jelas, hingga berujung batal. Curhatlah sahabat saya ini yang sedang kesal stadium dewa karena sikap suaminya yang demikian itu, sangat kecewa karena tidak jadi ketemuan dengan saya.

Posesif? Menurut Kamus besar bahasa Indonesia online, berikut pengertian posesif :

  1. Bersifat merasa jadi pemilik. Hmmm… kok merasa seperti ‘barang’ ya kalau bisa dimiliki begitu. Kita kan istri, bukan barang, iya ngga? iya ngga? cari teman.

  2. Mempunyai sifat cemburu. Eh? Cemburu? Jadi suaminya sahabat saya itu cemburu sama saya gitu? Begitu? Ih, emangnya kita cewek cantik apaan coba? halah.

Intinya, sampai saat saya mengetik postingan ini pun, sahabat saya ini masih curhat habis-habisan soal suaminya itu. Saya  coba menghiburnya dengan kalimat-kalimat seperti “suami lo sayang banget sama lo bu, jadi ga dibolehin pergi sendiri, khawatir dia lo kenapa-napa”, atau “kemarin dia cape kali, pengen istirahat di rumah, ntar wiken besok aja kita arrange lagi”, bahkan becanda “Ish, suami lo tu ya, labil banget deh”, yang tetap saja membuatnya uring-uringan. Mungkin sahabat saya ini cuma ga enak hati karena membatalkan janji ya hihihihi.

Eniwey, posesif selalu mengingatkan saya akan lagu Naif, tadinya ingin menampilkan video klipnya, tapi terlalu eksotis jadi ga jadi ah ikut-ikutan labil 😛

Have a great Monday, Pals 😉

33 Comments

  1. nurlailazahra

    sbg sahabat, sejauh yang kita bisa ya memang hanya membuatnya berpikir positif pd suaminya ya Teh, padahal mah nungguin kabar yg gak jelas BT juga, hihihi
    ___
    qiqiqiqi…iya Sarah, sempet khawatir mereka kenapa2 di jalan, coz ga biasanya dia begitu 😀

    Reply
  2. lozz akbar

    kalau begitu saya bersikap posesif aja deh sama teh Orin. awas loh teh jangan BW kemanapun selain blog saya hihihi

    Akang Matahari? Hmmm kayaknya saya tahu tuh orangnya. suit..suit ctak
    ___
    kita bertamu ke rumahnya Anang-Ashanti aja gimana uncle?

    Reply
    1. lozz akbar

      waaa jangan teh.. jangan ingatkan aku dengan mantan lagi hahaha

      Reply
  3. Lidya

    persis sama rin kalau ada teman yg mau main kerumah aku juga suka lihat jam kok belum sampai takutnya ada apa2 dijalan, eh orang yg janjinya malah gak jadi datang tapi gak kasih kabar.oops curcol deh
    ___
    Ngeselin bgt ya Teh *ups* hihihihi

    Reply
  4. Cahya

    I think I am the type of possessive person :D.
    ___
    It’s OK, positivelly possessive sounds great 😉

    Reply
    1. isnuansa

      Hmmm… 😆

      Reply
      1. Cahya

        Opo tho Mbak Nunik :D.

        Reply
  5. nh18

    Menurut saya itu bukan posesif …
    Itu … Egois …

    Hehehe

    Salam saya
    ___
    Pssttt…akhirnya Orin bilang gitu jg Om sm sahabatku itu, dan dia mengiyakannya #eh? qiqiqi

    Reply
  6. LJ

    melarang tanpa alasan dan janji mengantar trus diulur2..?
    sini eMak bantu keplak..! 😛

    dilindungi dgn cara benar itu menyenangkan,
    semoga saja sang suami memang cinta bener sama istrinya
    sampe gak mau pisah sedetikpun.. #berusaha berprasangka baik. :))
    ___
    eMak, jadi maksutnyah berprasangka baik untuk mengeplak. begitu ya? #salahfokus
    hihihihihi

    Reply
  7. Yunda Hamasah

    Syukurnya suami kita nggak seperti itu ya Rin 🙂 pizz…
    ___
    Nah, suamiku nanya jg Ummi, kalo aku digituin gimana, aku bilang aja aku bakalan kabur trus ngambek satu bulan hihihihi

    Reply
  8. Idah Ceris

    aihihih. . .
    dan sepertinya waktu nulis postingan ini Teh Orin sambil ngemu BOM. 😛

    Posesif itu sebenarnya baik lho Teh,bukan memiliki tapi melindungi. 😆
    Untuk tetap bisa menikmati posesif, tempatkanlah rasa posesif itu tepat pada tempatnya. lol:

    Ahir kata, semoga suamiku kelak posesif karena memang ingin melindungiku bukan memilikiku. wkwkwkwk

    Reply
  9. marsudiyanto

    Apapun judulnya, tapi kalau sesuatu yang direncanakan matang lalu tiba2 batal, pastilah “KUCIWA BERAT” 😀

    Reply
  10. Myra Anastasia

    kl sy yg jd sahabatnya juga kecewa sih abis di ulur gak jelas.. eh jawabannya sy gak membantu ya 😀

    Reply
  11. Wong cilik

    kebayang deh kecewanya …
    anyway bay the way .. Posesif … lagunya enak banget … *ambil gitar langsung nyanyi …

    Reply
  12. Arman

    hehehe emang sih ada yang gitu ya…
    gua kadang gitu juga sih. huahaha. tapi ya kalo udah janji pasti gua tepati untuk nganterin lah… 🙂

    Reply
  13. kakaakin

    Entah ada apa dengan para suami ituh. Temanku malah kasihan. Dia dan suami serta anak-anaknya akan pergi ke mall untuk belanja keperluan sekolah anak2nya. Tapi si suami mampir dulu bermain futsal hingga 3 jam dan temanku menunggu di mobil yg parkir di depan gedung futsal bersama anak2nya. Tiga jam loh. Kok ya temanku gak di-drop aja duluan di mall. Posesif atau apaan ya? Hmm…
    ___
    eyampun Ka keterlaluan bgt, tapi aku justru salut sih sama temanmu itu, kalo aku keknya nunggu 30 menit aj udh aku tinggal naik taksi sendiri deh *ups hihihihi

    Reply
    1. Dewi Fatma Permadi

      ho-oh, aku juga. Setelah itu ngambek minimal 2 minggu 😀

      Reply
  14. Miftahgeek

    *brb cabut, takut disidang kaum hawa* XD

    Reply
  15. Abi Sabila

    Sebaiknya memang suami mengantar dan menemani istri, tapi bila karena satu dan lain hal membuat itu tidak memungkinkan, jika dipastikan tujuan sang istri baik dan benar maka semestinya sang suami memberi kelonggaran, apalagi nyata-nyata tujuannya adalah untuk bersilaturahim.

    Reply
  16. bintangtimur

    Kalo saya di posisi Orin, saya pasti nggak akan bisa bikin posting se-positif ini, Rin…uh, kebayang kan ngebatalin janji tapi udah lewat setengah hari?
    🙁

    Tapi itulah manusia, seumpama berteman, kita memang harus siap dengan segala resiko. Tidak hanya senang, tapi juga kadang sedikit jengkel…hehe, mudah-mudahan kedewasaan Orin saat menghadapi teman yang seperti ini bisa saya tiru ya!
    😀

    Reply
  17. dea

    klo aku jadi mbak pasti udah sundel dah tuh udah beres2 rumah,mandi pagi,ga masak pula buat suami oalahhh :*
    padahal si mbak nya yanng mau dateng itu izin dulu sebelum ngabarin mau dateng jadi kan ga ngarep kita nya .. !!
    it’s ok semua ini pernah gua alamin xixixixi 😀
    ___
    Iya Dea, kalo ga jadi harusnya ngabarin ya, jd ga ada yg kelaperan hihihihi

    Reply
  18. djanga pakies

    glek, susah juga ya mbak kalo nun ggu orang apalagi nggak jadi, jadwal kita jadi kacau.
    Mungkin mbak orin bisa ngasih saran pada sobatnya, sebaiknya nggak ceritain kekurangan suaminya, bagaimanapun juga suami adalah bagian dari istri

    Reply
  19. rina

    cemburu sama mba orin??? wkwkwkwk…. aiiih

    Reply
  20. isnuansa

    Hmmm, biar gimanapun, itu suami pilihannya dia kan ya? Apa nggak kelihatan ya sebelum jadi suaminya dulu, tanda-tanda posesifnya?

    Kalau saya nggak bisa mbayangin diri saya diperlakukan se-posesif itu. Biasa pergi ke mana-mana sendirian, berhari-hari, berminggu-minggu, tiba-tiba nggak boleh jalan sendiri, bisa gilaaa… *lhah kok malah curhat*

    Itu menu kayak gitu minimalis ya? Saya dan suami sering makan lebih minimalis lagi, hihihihi…

    Reply
  21. Mechta

    jadi…ceritanya kemarin jadi korban posesif ya Rin? hehe… eh, jadi ingat modelnya videoklip posesif dulu itu… 🙂

    Reply
  22. yadibarus

    kadang para suami memang menunjukkan egonya namun kalo alasan yang jelas, sebenarnya ndak masalah juga ya membiarkan istri untuk menikmati masa berkumpul dengan sahabat-sahabatnya

    Reply
  23. gandifauzi

    Saya ini masih bingung dengan konteks CEMBURU, yang dicemburuin itu si pria atau wanita?? >_<

    Reply
  24. yuniarinukti

    Oalah.. kalau seperti itu rasanya sebel gitu ya mbak, minggu-minggu yang bisa dipke jalan-jalan dan main, malah ngabisin waktu dirumah dengan kegiatan gak jelas..

    Reply
  25. Dewi Fatma Permadi

    Jadi kue-kuenya siapa yang makan? *kayaknya ini penting untuk ditanyakan*

    Komenku dikit aja untuk teman ORin: t e r l a l u! 😀

    Reply
  26. Nchie Hanie

    Egois itu namanya..
    sebel banget deh * naha jadi aambekan gini*

    Soalnya sama Rin aku juga lagi mengalami hal yang sama, suaminya temenku yang terlalu posesif sama istrinya lebay banget deh..
    ntar deh aku posting *keingetan*..
    ___
    heuheu…mungkin kita-nya yg blom ngerti ‘jalan berpikir’nya ya Teh, jd menganggap pikasebeleun 😀

    Reply
    1. Nchie Hanie

      Eh Oriin kemana aja Neng..
      Ampe lupa nanyain kabar..
      Kemaren pas Kopdar PAkde cerita..
      Katanya kecelakaan jatuh dari motor ya?
      Gimana dah Baikkan..
      Motornya gpp kan ? *lhooh hahaaa..
      Jalannya ga dekok kan Rin ?

      Reply
  27. Imelda

    hahahahah bagaikan membaca kisah wkt aku pacaran, dan akhirnya itu juga menyebabkan aku memutuskan bhw hubungan kami tidak bisa diteruskan.
    Mungkin Orin belum alami, tapi biasanya dalam kehidupan RT akan mengalami satu-dua kali ‘janji palsu’ spt itu kok. Aku pernah alami juga sesudah menikah, meskipun suamiku bukan posesif/egois. Ada banyak alasan shg terjadi ‘janji palsu’ spt itu 🙂
    ___
    Aku pernah jg nechan ada ‘janji palsu’ begitu sm suami, tapi tidak melibatkan orang lain. Misalnya janji mau pergi nonton, eh…malah batal krn males keluar, tapi ga merugikan orang lain kan *tetep ngeyel* hihihihi

    Reply
  28. danirachmat

    Ish, kenapa sih para suami ituh??
    *hahahahahaha*

    sebisa mungkin sih ga jadi kayak gitu Rin.
    Semoga bisa. Hehehe

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: