Rindrianie's Blog

Randang Nan Takana Juo

Jangan terkecoh dengan judulnya yang sangat Minang, karena sesungguhnya saya urang Sunda aseli pisan, tapi pecinta rendang padang yang memang lamak bana itu :). Sepotong rendang memiliki nilai histori tersendiri bagi saya, maka saat saya memakannya, dia selalu mampu mengajak saya menjenguk nostalgia ke beberapa tahun lalu.

Saat itu, saya adalah seorang guru freelance di sebuah kursus bahasa Inggris kecil. Fee mengajar saya hanya dua belas ribu rupiah per 1,5 jam, beberapa bulan pertama saya hanya memegang dua kelas dengan masing-masing kelas belajar 2 x seminggu. Jadi kira-kira penghasilan saya sebulan adalah… silahkan hitung sendiri lah ya hihihihi.

Dengan penghasilan yang minimalis seperti demikian, tidak ada pilihan lain bagi saya selain harus mengurangi biaya makan, karena uang kost-kostan atau biaya transportasi tidak mungkin dikurangi, bukan? Maka, saat gajian dan atau menerima ‘uang kaget’, makan besar versi saya saat itu adalah sepiring nasi padang dengan Rendang yang empuk nan gurih (Duh, membayangkannya saja jadi laper saya :P).

Saya ingat betul, saya seringkali makan sambil menangis, merasa begitu bahagia sesekali bisa makan enak berteman rendang setelah berhari-hari hanya makan nasi berlauk tahu-tempe-kangkung-kerupuk. Lebay mungkin ya, tapi kemudian saya sadar mungkin demikianlah cara Tuhan mengajari saya untuk selalu bersyukur.

Sekarang, Alhamdulillah, saya bisa saja membeli dan makan rendang setiap hari kalau saya mau. Toh makanan tradisional khas Sumatera Barat ini sangat mudah saya temui di mana pun. Di depan kantor saya ada warung Padang kecil, saat tidak membawa bekal makan siang di rumah, biasanya saya pun menyuruh mbak office girl membelikan saya sebungkus nasi padang dengan rendang.

Di sepanjang perjalanan dari rumah ke kantor pun entah ada berapa banyak lapau yang bisa dipastikan menjual sang rendang yang nikmat. Bahkan di dekat rumah saya, ada sebuah restoran Padang besar yang sudah sangat terkenal (dan mahal) itu. Bertahun lalu, bermimpi pun rasanya sulit membayangkan saya bisa membeli rendang si restoran besar tersebut 🙂

Tahun lalu, saya sempat business trip ke Bangkok selama 10 hari, khawatir dengan ke-halal-an makanan di sana membuat saya selalu memilih menu seafood saat makan. Begitu pulang, masih di pesawat pun saya sudah berencana mampir ke sebuah rumah makan Padang terdekat demi si rendang.

Nah, berhubung postingan ini memang postingan semi SEO halah 😛, izinkan saya membagi kabar gembira untuk para pecinta rendang di manapun anda berada. Bahwa sekarang, dengan bantuan teknologi yang telah berbaik hati membawa kemudahan bagi umat manusia, perkenalkan Randang Padang Restu Mande, sebuah rendang kemasan yang lezat dan halal, tanpa pengawet kimia maupun MSG, bahkan bisa awet hingga satu tahun!

randang padang

Silahkan ngacay melihat penampakan berikut :

Untitled

Jika suatu saat saya berkesempatan lagi pergi ke Bangkok, bisa dipastikan saya akan membawa berkotak-kotak randang padang Restu Mande ini. Tidak hanya untuk saya makan saat saya rindu akan sepotong rendang, tapi juga sebagai oleh-oleh bagi teman-teman Thailand saya (yang makan daging sapi) di sana. Bukan tidak mungkin, rendang sebagai masakan tradisional Indonesia, akan semakin mendunia karena sudah dikemas secara modern seperti ini kan ya? 🙂

Begitulah, ternyata cerita sepotong rendang yang selalu mengembalikan saya ke salah satu episode dalam kehidupan saya bisa cukup panjang juga ya hehehe.

Adakah yang suka rendang seperti saya? 😉

0 Comments

  1. Lidya

    kirimin atuh rendangya Rin kesini 🙂 jadi inget waktu kerja dulu pernah kost sama ade tapi beda kamar. kita makan kerumah makan padang tapi dibungkus, ade milih lauknya meni banyak dia kaget kok mahal ya hehehe. Maklum dia biasanya dibayarin ortu itu pertamakalinya bayar makan padang sendiri 🙂
    ___
    Kadang Orin cuma beli telur dadar aja Teh waktu itu, minta kuah rendangnya doang hihihi

    Reply
  2. LJ

    meskipun sekarang Orin udah mampu makan pake rendang tiap hari, tetep ajah gak boleh keseringan kaannn.. 😀

    klo bagi eMak rendang hanya sbg ‘paubek taragak’.. klo kangeennn banget, baru deh beli nasi bungkus pake rendang trus makan berdua mama.. sekali sebulan juga engga.

    sukses kontesnya ya Rin.
    semoga dapet paket rendangnya..!
    ___
    Iya Mak, paling seminggu sekali (eh? sering ya ini mah? hihihi).
    Makasih eMaaaak, judulnya cantik gara2 dikasih tau eMak nih 😉

    Reply
  3. nurlailazahra

    hmmm i like it too !!!!
    tiap kali aku ga bawa bekel dr rumah, rendang adalah target utama pengoperasian saat lapar menyerang, teh. mantab pisan tiada dua bandingannya!! nikmaaatttt. apalagi kl dah ada yg bentuk kemasan, makin mudah aja menikmatinya di manapun kapan pun, hihihi
    ___
    Iya Sarah, aku jg, kalo pesen makan siang pas menunya padang [asti deh sm rendang hihihihi

    Reply
  4. titi esti

    Iiiiih… postingan Orin udah jadi… aku malah belum sempat nyicipini. Padahal cuma sekilo aja dari rumahku, ada Si Restu Mande ini
    ___
    kirimin ke sini Teeeeeeh *smbl ngacay*

    Reply
  5. yeye

    Aku suka bqt sm rendang, klo d turutin bs tiap hari deh tp krn inget penyakit jd tahan2 deh :p
    ___
    kalo tiap hari pisan mah bosen atuh Yeyeeeee 😛

    Reply
  6. Mas Alifianto

    Sekilas baca judulnya, kirain mau cerita Malin kundang, tapi…
    H h e
    ___
    etapi Malin Kundang jg suka rendang lho mas hehehehe

    Reply
  7. danirachmat

    Gw juga SUkA banget Rendang meskipun habis makannya gigi berjerawut. Hehehe. Keren ih Rin postingannya soal Rendang ini. 🙂
    ___
    hedeh…samaan Dan, riweuh ya kalo biz makan suka nyelip2 di gigi hohoho

    Reply
  8. rina susanti

    Adakah yang suka rendang seperti saya? ngacung….btw, semoga menang ya kontesnya….
    ___
    *salaman ah sm sesama penyuka rendang* hehehe

    Reply
  9. Wong Cilik

    wew, saya juga suka dengan rendang …
    kalau tidak salah (berarti benar donk, haiyaah), rendang ini di nobatkan sebagai salah satu masakan paling enak sedunia …
    ___
    masakan paling enak sedunia Wong???? setuju pisaaan hohoho

    Reply
  10. Arman

    justru sesuatu yang gak bisa didapat setiap hari bakal berasa lebih nikmat dibanding kalo akhirnya udah bisa didapat setiap hari. jadi gak special lagi.. ya gak rin? hehe
    ___
    Iya sih mas, cuma kalo pas makan renadang tuh nostalgia bgt dah sm cerita zaman baheula hahahaha

    Reply
  11. Lyliana Thia

    Wow Oriiin… asik tenan.. hihi…

    jadi inget kemarin beli Gudeg kalengan yg bisa bertahan satu tahun juga… enak sih, tp tetep yah lebih enak aslinya, maksudnya yg bukan kalengan.. hehe..

    tapi rendangnya keliatan enak nih Rin? kapan mo kirim2 ke rumah ane? wkwkwkwk…
    ___
    Nah, si gudeg kalengan itu Orin blom nyicip mba, barteran aja apa ya? qiqiqiqi

    Reply
  12. vizon

    Koreksi dikit nih Rin.. di paragraf pertama, menurutku bukan “rancak bana”, tapi “lamak bana”.. Rancak bana artinya bagus banget, kalau lamak bana artinya enak banget.. 🙂

    Sekarang memang sudah banyak makanan tradisional yang dikemas secara baik dan tahan lama. Hal tersebut merupakan salah satu solusi bagi kita yang tengah melakukan perjalanan dan tidak bisa bersahabat makanan setempat.. Dulu ortuku waktu naik haji, juga membekali diri dengan rendang yang sudah dimasak dengan baik sehingga tahan selama mereka berada di tanah suci..
    ___
    terima kasih koreksinya Udaaa, udh Orin betulkan^^

    Reply
  13. nh18

    Awet Setahun ?

    waaahhh ini solusi bagi mereka … Orang Indonesia yang tinggal di Luar Negeri … (ngelirik Imelda di Jepang, Hind di Taiwan, Bebe di Helsinboirg, Fely di Malaysia, Arman di LA, Nella di Jerman … dan sebagainya … hahaha

    salam saya
    ___
    Iya Om, bukan cuma abon aja yg awet, skrg rendang jugaaaa *joget-joget*

    Reply
  14. bundamuna

    dijualnya cuman di toko-toko besar mungkin yaaa teh… soalnya aku blm pernah liat tuh..
    terharu bgt sama cerita perjuangan teh Orin dulu.. dah hampir 4 tahun ini aku masih ngajar bhs Inggris di bimbel loh teh, tapi krn honornya lumayan, kerjanya santai, jaraknya deket… jadi aku msh sangat menikmati.. malah kayaknya gak ada cerita sedihnya.. hehe
    ___
    Mungkin jg ya Na, lgsg beli online aja kalo mau, lgsg dikirim deh 😉
    hehehe…itu tahun….2004-2005 Na, pas dialami sih sedih bgt, sekarang malah ketawa2 kalo inget

    Reply
  15. della

    Wah, keren ya, Rin! Gue juga suka rendang, hehehe..
    ___
    Toss ah sm Bubil 😀

    Reply
  16. saidah

    Aku juga selalu makan Rendang kalo mampir di resto masakan Padang, gk pernah bosen walo suka ditawarin menu yg lain hihihi
    ___
    ga perlu mikir lg lgsg milih rendang ya Dang hihihi

    Reply
  17. rinasetyawati

    aku suka rendang terutama bumbunya yg top markotop, kalao dagingnya emang ga terlalu suka daging, suami sampai hapal klo dia beli rendang bumbunya suka disisain buat aku hahahaha
    ___
    Iya mbaaa, dulu aku gitu, cuma beli telor dadar tapi minta bumbu/kuah rendangnya qiqiqiqiqi

    Reply
  18. Dwi Ayu Kartika

    Dari mana pun asalnya.. rendang tetap menjadi pilihan 🙂

    titp link sy mbak ..

    http://dwiayukartika.blogspot.com/2013/03/rendang-padang-tentu-restu-mande.html

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: