Rindrianie's Blog

Rasa Bersalah itu Membunuhku

Maafkan judulnya yang lebay surabay itu ya teman, karena -seperti biasa- saya kesulitan mencari judul postingan šŸ˜€ šŸ˜€ šŸ˜€


“Find someone who’ll never get tired of kissing you everyday. Who’ll hug you when you’re jealous. Who’ll plan the future with you in it”

Kalimat di atas adalah status facebook suami saya beberapa hari yang lalu, yang beliau ambil dari #SimpleLoveTweet (beliau memang suka sekali dengan berbagai macam kicauan di Twitter :D).

Bukaan, saya bukan bermaksud menceritakan kisah cinta kami berdua di sini kok halah, saya hanya sedang merasa sangat sangat sangat bersalah. Sehingga postingan ini saya tujukan untuk mengingatkan diri saya sendiri agar tidak sembarangan mengirimkan/memforward kalimat atau quote -yang saya anggap bagus, menyentuh, romantis, atau sebagainya- ke semua orang.

Twit di atas itu sengaja saya kirimkan pada seorang sahabat, maksudnya tak lain dan tak bukan adalah karena saya berpikir it’s such a nice line, yang layak saya share, termasuk pada sang sahabat. Sang sahabat menjawab singkat email saya dengan kalimat “sedep… :pĀ  tapi belum ketemu…”. Duh, saya merasa bersalah sekali.

Kenapa?

Karena sahabat saya ini beberapa tahun lebih tua daripada saya, dan belum menikah. Beliau memiliki seorang kekasih, yang masih belum resmi bercerai dengan istrinya (walaupun mereka telah pisah rumah lebih dari 2 tahun lamanya dan sudah berkali-kali proses sidang), sehingga bisa dibilang hubungan sahabat saya dan sang pria belum terlalu jelas masa depannya, dan mungkin itulah yang membuatnya membalas email berisi twit saya itu dengan kalimat yang demikian. Bahwa beliau belum menemukan ‘seseorang‘ itu, dan mungkin saja merasa sangat sedih karenanya. Hiks.

Peristiwa ini terjadi beberapa hari yang lalu, hampir saya lupa akan rasa bersalah yang cukup besar ini, hingga tanpa sengaja saya membaca kembali kalimat itu saat mencari email-email minggu lalu. Penyesalan saya tentu tidak ada gunanya, meskipun saya telah meminta maaf pada saat itu juga karena mungkin saya menyinggungnya (yang menurut beliau dirinya sama sekali tidak tersinggung, marah, atau apapun). Tapi bagi saya, kesedihan yang tersirat samar dalam balasan emailnya itu telah cukup membuat saya merasa bersalah.

Phew. Maafkan curhat tidak penting ini teman, saya hanya sedang mencoba mengikis rasa bersalah saya terhadap sang sahabat, dan semoga kejadian ini bisa diambil hikmahnya oleh sahabat semua yang berkenan berkunjung ke sini ya…

Happy Monday, Pals šŸ˜‰

0 Comments

  1. nia/mama ina

    ahhhh itu hanya perasaan Orin saja heheheh…..

    tapi kalo dipikir2 ke belakang iya juga sech bisa jadi temannya agak sedikit tersinggung krna sampai hari ini belum menemukan pria yg cocok utk jadi suaminya……

    Orin : Huhuhu….ga enak hati bgt mba Niaaa šŸ™

    Reply
  2. Mabruri Sirampog

    harusnya dikirim ke saya bun… šŸ˜›

    Orin : Iya ya Mab, hiks

    Reply
  3. Mama Cal-Vin

    happy monday Rin, capeeee euy šŸ™‚

    Orin : Cape tos nanaonan mba Lid? šŸ˜€

    Reply
  4. Kakaakin

    Oriiiinnn… I’m fine, Dear..
    Hehe… seolah2 quote-nya dikirim buatku šŸ˜€

    Orin : Aaah…Kakaaaa… *ga tau mesti bilang apa*

    Reply
  5. Lyliana Thia

    Waduuuh kalo aku jd kamu pasti juga ada rasa bolong di hati nih Rin… nggak sengaja,… tapi sepertinya menyinggung perasaannya…

    tapi kan niat awalnya bukan seperti itu… jadi masalah dia tersinggung kemudian kayaknya total diluar kuasa kita deh… šŸ˜€

    Orin : beliau-nya sih bilang berkali2 ga tersinggung atw gimana mba, tapi tetep aja aku ga enak hati, hiks

    Reply
  6. vitta

    gapapa mbak, curhatannya berguna buat yang lain biar bisa menghindari hal seperti ini….

    Orin : Aamiin…mudah2an bisa bermanfaat ya mba Vit..

    Reply
  7. ais ariani

    teeeeh oriiiin.. kenapa gak kirim ke aku ajjah? walau aku belon ketemu orangnya aku pasti senaang. karena aku sepakat sama Teteh.. that’s such a nice line.

    rasa bersalah biasanya dipake buat mengoreksi diri untuk lebih berhati-hati dalam bersikap yah Teh. sama kek aku yang kemaren baru melukai hati seorang sahabat. semoga besok-besok kita gak mengulangi lagi yah Teh
    *ngerangkul*
    hehehehehhee

    Orin : Aiiiiisss… menyenangkan punya teman senasib he he.
    Semoga ya Is, ini teguran untuk lebih berhati2 lagi dalam bersikap *berpelukaaaan* ^^

    Reply
  8. dewifatma

    Sama Rin, aku kemarin di telpon teman SMA-ku, ngomong ngarol ngidul kesana sini, aku nanya gini dg tanpa perasaan (sepertinya):
    Q: Kerja dimana?
    A: Nggak kerja, nganggur
    Q: O…jadi Ibu rumah tangga ya? Kan bagus tuh, aku juga pengen..
    A: Nggaklah.. akuuu…

    Dengan brutalnya aku potong omongannya:
    Q: Udah berapa orang anakmu?
    A: Dewi! Adduuhh…aku lom nikah tauuuu..!!

    Deg! Aku merasa bersalah juga jadinya….
    Ternyata kita senasib, Rin. Sama-sama melukai hati sahabat kita hiks…
    Mari berpelukannnn….!!

    Orin : Duh…mentang2 sama sahabat sendiri kita suka seenaknya ya mba huhuhu… *berpelukaaan*.
    Semoga kesalahan seperti ini tidak terulang lagi ya mba Dew..Aamiin

    Reply
  9. Siti Mujahidah

    Menurut siti temen mba Orin emang bener2 ga merasa tersinggung.. Cuma mungkin ke dianya ga usah diungkit2 lagi soal perasaan bersalah mba orin itu supaya dia bener2 ga merasa tersinggung šŸ˜€
    Itu sih kalau siti,, hehehe. Misal ada temen merasa bersalah krn apa, tapi sitinya ga merasa apa2, ya udah.. tapi kalo si temen dengan amat serius menunjukkan perasaan bersalahnya, ujung2nya siti malah bener2 merasa tersinggung šŸ˜€ *menurut siti krn alam bawah sadar siti disadarkan dgn perasaan bersalah si temen šŸ˜›
    So, yg lalu biarlah berlalu.. Siti yakin temen mba Orin ga akan mempermasalahkan itu kok šŸ˜‰

    Orin : Iya Siti, ga terus2an minta maaf kok, si rasa bersalah itu beneran cuma ‘perasaan’ Orin aja, dianya mah udah biasa bin normal dan ga kenapa2 *halah* šŸ˜€

    Reply
  10. bintangtimur

    Semoga dia juga sekarang udah melupakan.
    Itu kan tidak sengaja Orin, jangan sampe bunuh-bunuhan segala ah… šŸ˜›
    *nggak nyambung*

    Orin : Ga bunuh2an kok Bu Ir, kita malah traktir2an *halah*

    Reply
  11. nh18

    Orin mengirim kalimat itu kepada hampir semua Teman Orin atau … hanya untuk dia saja ?

    Apapun itu … saya rasa … Orin tak perlu merasa bersalah …
    karenanya
    Toh kalimat itu juga kan sebetulnya baik …
    dan tidak bermaksud untuk menyindir … mebuat sakit hati atau bagaimana …

    Salam saya Orin

    Orin : Ke banyak teman tapi sendiri2 Om (bukan dalam 1 email yg sama). Alhamdulillah skrg sudah ikhlas kok, Orin salah dan sudah meminta maaf…semoga sang sahabat ini juga sudah melupakan ya Om šŸ™‚

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: