Rindrianie's Blog

Sabar yang (tak) Berbatas

Ini adalah cerita saya zaman dulu, masa-masa kegelapan dimana saya hanya dibayar 12.000 rupiah untuk mengajar selama 1,5 jam. Kelas kursus bahasa Inggris yang saya pegang saat awal masuk di tempat kursus tersebut hanya ada 2 kelas, masing-masing kelas belajar seminggu 2x, jadi gaji saya saat itu sekitar…. hitung sajalah ya sendiri plaaaak hihihihi.

Tentu saja lambat laun kelas yang dipercayakan pada saya bertambah, hingga terkadang suara saya habis karena seharian cuap-cuap di depan kelas :P. Lantas kemudian saya pun mengajar private ke rumah murid yang feenya bisa berkali-kali lipat (dibayar di muka pula ya hohohoho). Lantas kemudian saya pun menjadi (semacam) manager yang mengatur jadwal freelance teacher lainnya, menyusun program ajar, menghitung jam para guru dan sebagainya, sehingga memiliki gaji tetap -yang walaupun tetap tak seberapa- di luar fee mengajar saya.

Tapi cita-cita saya bukan mengajar di tempat kursus seperti itu, wong saya lulusan bahasa Jepang, kok mengajar bahasa Inggris, apa kata dunia? halah. Intinya, selama itu pun, saya tidak kapok-kapoknya mengirimkan lamaran ke berbagai perusahaan Jepang di Jakarta dan sekitarnya. Test tertulis dan interview sudah banyak saya lalui, tapi ya masih tetap saja belum ada yang berhasil. Hingga kemudian saya pun berpikir mungkin pintu rezeki saya memang di sana, dan tak perlu lagi mencari.

Saya memiliki sahabat di tempat kursus ini, sebut saja namanya Teh Indah (nama sebenarnya he he), kami berdua sama-sama menjalani test di tempat kursus ini walaupun kemudian ditempatkan di cabang yang berbeda. Saat itu saya masih ‘menumpang’ di rumah Om saya, karena penghasilan saya memang belum memungkinkan untuk ngekost sendiri. Nah, ada kalanya saya juga kehabisan ongkos untuk pulang ke rumah mamang saya itu, jadilah saya terpaksa menginap di rumah Teh Indah ini.

Dia seperti kakak perempuan yang tidak pernah saya miliki, sekaligus sahabat yang seru untuk saling berbagi, kami seringkali saling curhat-curhatan tentang banyak hal. Di suatu hari saat saya menginap dirumahnya, Teh Indah menyodorkan si koran yang penuh dengan iklan lowongan pekerjaan itu tuh, secara tidak langsung menyuruh saya mengirimkan kembali surat lamaran kerja. Terjadi percakapan yang kurang lebih seperti berikut.

Teh Indah (TI) : Nih…Rin, apply lagi sanah, siapa tau ada yang nyangkut

Saya (S) : iya Teh… (bolak balik koran males-malesan dan tidak betul-betul membaca)

TI : kok ngga semangat gitu sih..

S : udah males ah Teh, hampir 2 tahun ngelamar ke sana ke sini ga lolos juga, ngga apa-apa jadi guru lepas gini ajah.

TI :  Ish…kok gitu sih (mulai ngomel mode : ON)

S : Yaaa….kan sabar ada batasnya Teh sambil pilin-pilin jilbab

TI : Eh Rin, kalo kamu pikir sabar itu ada batasnya, berarti kamu juga membatasi rahmat dan kasih sayang Tuhan!

Dezigh… makjleb pisan lah ya nasehat itu. Apalagi ‘omelan’ berikutnya Teh Indah mencontohkan dirinya sendiri, yang hingga berusia sekian masih tetap sabar berikhtiar untuk menemukan jodoh yang tepat, terus saya yang ‘cuma’ mencari pekerjaan yang lebih baik masa sih sebegitu tidak sabarnya? Intinya, saya tidak berkutik hanya bisa diam mendengarkan dengan malu hati.

Singkat cerita, Alhamdulillah saya diterima bekerja di kantor yang sekarang ini sekitar 8 tahun yang lalu. Dan mungkin, cerita saya akan sedikit berbeda jika sahabat saya Teh Indah tidak menasehati saya dengan kalimat-kalimat di atas. Nasehat itu pula, yang selalu saya ingat jika saya merasa kesabaran saya (seolah) sudah mencapai titik kulminasi, karena Tuhan Yang Maha Segala tidak akan membatasi rahmat dan kasih sayangNYA untuk saya 🙂

Ish…paragraf akhirnya meni serius pisan ya hihihihi. So, bersabarlah untuk tetap bersabar ya, temans 😉

Posting ini diikutsertakan pada Give Away Perdana Dellafirayama, seorang ibu labil yang tidak suka warna HIJAU dan HITAM. 

0 Comments

  1. apikecil

    Sepertinya, bila suatu saat nanti kesabaran saya sudah mencapai titik kulminasi, saya wajib baca postingan ini 🙂
    Makasih Mbak 🙂
    ___
    apikeciiiil, kangen deh *ketjup* 🙂
    Iya, aku jg kalo lg ga sabar suka inget nasehat itu lg he he

    Reply
  2. walankergea

    Masih mending Orin dibayar 12.000. Aku terakhir baru 9.000. Itu dah senyum lebar. Tapi memang ga cukup sih. Harus nyambi kerja di 2 tempat lain.

    Betul kata teh Indah, sabar ga ada batasnya. Intinya, kita ga bs / boleh membatasi peluang yg bs kita dapet pdhal mungkin peluang itu akan membawa kebaikan bagi kehidupan kita.

    Semoga sukses terus buat teh Indah dan Orin!
    ___
    Iya…aku jg waktu itu nyambi di tempat lain jg akhirnya, pengalaman hidup yg menguatkan kita ya 🙂
    Aamiin…terima kasih banyak doa baiknya^^

    Reply
  3. De

    gaji pertama de di gedung hitam depan Monas tahun 1996, cuma 250rb/bulan.

    Gak lulus tes sebagai karyawan tetap, gak putus sabar.

    alhamdulillah sekarang menerima jauuuuhhh lebih besar dari itu. Bahkan jauh lebih besar daripada teman-teman yang skrg masih stay di perusahaan itu.

    Alhamdulillah, buah sabar dan gak putus asa.

    Gutlak GA nya
    ___
    Iya mba De, karena sesungguhnya kita sedang disiapkan untuk sesuatu yg besar ya mba 🙂
    Tengkyu mba De 😉

    Reply
  4. 'Ne

    Sukses ya Teh GAnya 🙂
    ___
    Tengkyu ‘Ne 😉

    Reply
  5. Bibi Titi Teliti

    Oriiiiin…
    Geuning…pernah jadi guru kursus b Inggris Orin teh?

    Untunglah ngikutin nasihat teh Indah Rin..
    Akhirnya bisa dapet kerjaan yang sesuai bidangnya:-)
    ___
    Iya Bi… ‘belok’ dulu sebentar hihihi.

    Reply
  6. whysooserious

    hehehe mirip lah kita, dulu sempat mentok dan nyaris putus asa karena gak dapat-dapat kerjaan tetap setelah lulus kuliah, sambil nyambi jadi penerjemah dan jadi guru privat 🙂
    ___
    ‘nyaris’ itu emang bahaya sekali ya he he…alhamdulillah kita bisa bertahan ya^^

    Reply
  7. LJ

    berjalanlah terus.. mungkin di balik gunung ke tujuh puluh empat kau temukan yang dicari.. #begitu kata eMak (orang bijak) 😛

    spt anak kecil latihan jalan Rin, dia gak tau kan harus brp kali jatuh biar bisa lancar berjalan.. tiap kali jatuh, tanpa kapok ia bangkit, lalu coba lagi..!
    ___
    *ketjup eMak bijak*
    harusnya memang selalu menjadi anak kecil ya Mak, yg ga pernah kapok jatoh untuk bisa berjalan dan berlari 🙂

    Reply
  8. Niar Ningrum (@niar_cilukbaa)

    ajarin bahasa inggris dong teh, eeh niar juga pernah jadi guru les gitu tapi buat naka TK dan sekali pertemuan harusnya 25ribu jadi 15ribu yang 10rb diambil sama tempat bimbel nya akhirnya memutuskan keluar, tapi yaa emang rejeki allah yang ngatur 😀
    ___
    Dulu muridku beragam sih Niar, dari anak TK smp bapak2 hihihihi

    Reply
  9. yadibarus

    setuju dengan Teh Indah, karena memang kita lebih sering membatasi diri kita sendiri. Padahal kalo kita mau berusaha pasti bisa lebih baik lagi untuk kedepannya.
    ___
    Iya Pak, toh tugas kita memang ‘cuma’ berupaya ya, berhasil atau tidak mah urusanNYA 🙂

    Reply
  10. Arman

    good luck buat GA nya!
    ___
    Tengkyu mas 😉

    Reply
  11. bebe'

    Kadang emang rasa ga sabar itu yang motong rejeki ya Rin.. 🙁
    Btw, goodluck GA-nya.. ^^
    ___
    Iya Be, suka ga sabaran ya 🙁

    Reply
  12. danirachmat

    jadi inget masa-masa ngajar di kursusan juga Rin. hihihihi. ngasih les privat emang jauh lebih menguntungkan ya. *salahfokus
    ___
    banget Dan, suka dapet cemilan pula ya, berarti bgt tuh buat anak kost kere hohohho

    Reply
  13. ilhammenulis

    berarti berarti… umur teteh sekarang berapa? 😮 *salah fokus
    ___
    yaahhh…ga jauh beda lah sm Ilham *bokis berat* hihihihi

    Reply
  14. della

    Subhanallah, udah 8 tahun toh di situ? :O
    Hebat 😀
    Makasih ya Rin, udah aku catet. Moga menaaaaanng.. (^O^)/
    ___
    Iya Bubiiiiil, makanya udh bosen berat hihihihi

    Reply
  15. titi esti

    sabar ya Riiiinnn… *mba Indah mode on
    ___
    iya qaqaaaaa hihihihihi

    Reply
  16. Pingback: Very Inspiring Blogger Award | Ramdan's Weblog

  17. rinasetyawati

    kadang memang kita sering merasa sabar itu berbatas ya mba orin, padahal mah klo sabarnya udah mentok ditambahin lagi supaya ga pernah habis… halah serius bener….

    Reply
  18. arum wulandari (@ahayurumi)

    hehehehe sama bgt, mbak.. pernah ngerasain gmn rasanya jd guru lepas, gaji di bwh 500 rb sebulan, panas-panasan pindah-pindah ngajar setiap harinya.. huehehehehe

    tp alhmdlh beruntung ya Mbaknya udh punya pekerjaan tetap, 8 tahun pula.. ^^
    ___
    Iya, sering jalan kaki demi menghemat seribu dua ribu ongkos angkot hihihihi

    Reply
  19. Fauzan

    Wihhh. Jadi ingat masa-masa dulu juga. Itu tahun berapa dibayar Rp 12.000,-/1,5 jam ngajar?

    Aku 2009, dibayar Rp 12.500,-/1,5 jam ngajar. Murahan aku kan? 😀

    Mantap! Selamat ya, akhirnya dapat pekerjaan yang sekarang setelah 2 tahun lelah masukin lamaran kemana-mana. Tapi apa gak lebih baik menciptakan lapangan kerja dan menjadi bos di usaha milik sendiri ya? 😀
    ___
    Itu tahun 2004an. Selamat ya kalo sudah menjadi bos di usaha milik sendiri 🙂

    Reply
  20. yuniarinukti

    Memang sih terkadang ada rasa jengkel kalau keinginan gak segera diwujudkan, tetapi kembali lagi bahwa manusia bisa berencana tetapi Tuhan Maha memiliki kuasa

    Reply
  21. Myra Anastasia

    yg namanya sabar emang harusnya gak ada batasnya y.. Tp sy suka ngomong gitu “sabar kan ada batasnya” trus suami blg “gak adaaaaa…” 😀

    Reply
  22. Evan

    Hmm.. inspiring pisan Teh Orin.. Semoga menang teh,, aku mendukung..

    Reply
  23. Ahmad Alkadri

    Hehe, bener banget mbak… 😀
    Setuju, yang namanya sabar tuh harus terus dipegang. Dan, semoga sukses terus di kantor ya mbak,,

    Reply
  24. mechtadeera

    Bersabarlah utk bersabar… wuiih…boleh juga tuh nasehatnya… Semoga sukses di GA ini, Rin..

    Reply
  25. Lidya

    sok atuh skr ngajar disini aja rin brapa nih tarifnya hehehe. moga menang ya Rin GAnya

    Reply
  26. mama hilsya

    berarti daku juga harus bersabar menduduki posisi ini ya Neng? hihi..

    Reply
  27. nurlailazahra

    salut juga dah 8 tahun di sana Teh. Emang ya, kl kita percaya sama ketetapan Allah pasti ga ada yg gak mungkin. Sabar dibarengin doa dan ikhtiar 😀

    sukses Teh…………..

    Reply
  28. tuaffi

    sabar memang gag ada batasnya yah mbak, kalo ada batasnya bukan sabar berarti.. hehe
    semoga sukses ngontesnya.. 🙂 salam kenal

    Reply
  29. bintangtimur

    Iya Orin, kesabaran itu memang berbuah manis, cuman kita aja yang kadang-kadang nggak sabar buat memetiknya…pengennya serba cepet, serba mudah dan serba enak…eh, ini mah saya deng, bukan Orin…hehe
    😉

    Reply
  30. JNYnita

    wah, aku jg lg butuh banyak stok semangat…
    lumayan nambah setelah baca ini ╮(╯3╰)╭

    Reply
  31. ~Amela~

    kalau temenku sih teh.. kalau ada batasnya, belum sabar itu namanya. hehehe

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: