Rindrianie's Blog

Sang Komentator

Bisa tertebak dengan mudah ya kalau postingan kali ini terinspirasi dari pertandingan semifinal Vietnam-Indonesia kemarin. Indonesia menang 2-0 sodara-sodara. Semoga final nanti malam pun timnas tetap berjaya ya. Aamiin..

Saya bukan penonton sepak bola fanatik, tapi tetap masih bisa menikmati euforia keseruan menyaksikan 20 orang di lapangan hijau yang berebut bola seperti itu, masih tetap ikut deg-degan saat menyemangati si striker sudah mendekati gawang lawan dan mencoba membuat gol cantik, masih kecewa saat ternyata bola tertangkap kiper atau melambung terlampau tinggi, dan berteriak gembira saat si bundar itu bersarang di gawang lawan. Fantantis tsaaahh.

Yang cukup mengganggu saya adalah ucapan-ucapan para komentator yang berceloteh sepanjang pertandingan berlangsung. Komentar-komentar semacam “seharusnya Bonai bisa menggunakan kesempatan itu bla…bla…bla…”, atau “sayang sekali pemirsa, kalau saja tadi Patrick tidak bla…bla…bla…”, atau “seandainya Okto tidak berlama-lama menggocek bola dan bla…bla…bla…”. Hadeuuuh, rempong deh ah πŸ˜›

Tidak hanya dalam pertandingan sepak bola, ocehan para komentator dalam pertandingan olahraga lainnya pun sedikit mengganggu saya. Kalau tidak ada mereka rasanya pertandingan bisa berjalan seru-seru saja bukan? Atau justru kehadiran komentator ini sangat diperlukan untuk membuat pertandingan semakin ‘panas’? Entah lah ya, atau jangan-jangan saya yang rempong? hihihihi.

Saya memang kadang hanya menemani menonton, jadi masih disambi masak, internetan, atau mengerjakan apa lah (tidak fokus hanya menonton), maka yang sering menjadi perhatian saya ya komentar-komentar para komentator itu. Jadi akhirnya saya mengomentari komentar para komentator. Ada komentar mengenai hal ini? πŸ˜€

Kenapa hal tersebut sedikit mengganggu saya? Karena saya tidak yakin para komentator ini bisa bermain lebih baik dari para pemain yang sedang bertanding itu (walaupun seringkali seorang mantan pemain menjadi komentator), dan mungkin karena pilihan kata -dan kalimat- yang dilontar si komentator berkategori “ngga banget”, yang mungkin saja akan menyakiti hati atau menyinggung perasaan si pemain seandainya dia mendengar komentar tersebut.

Bertanding di lapangan -apalagi dalam event sebesar itu- tidak semudah kelihatannya. Banyak faktor yang mempengaruhi performa seseorang saat bertanding, contoh kecilnya saja nervous alias gugup. Kesannya saya sok tahu ya? hahaha… Tapi dulu sekali, saya pernah menjadi pemain basket untuk tim sekolah, saat bermain dalam pertandingan sebenarnya yang mempertaruhkan menang atau kalahnya tim kami, maka walaupun sudah ratusan kali menembakkan bola ke ring saat latihan, aktualnya tidak bisa semudah itu waktu kita bertanding, kawan. tsaaahhh…gaya pisan bahasanya πŸ˜›.

Nah, waktu istirahat tinggal 10 menit lagi, dan saya harus segera mengakhiri postingan ini.

Satu hal yang saya pelajari dari ke-kurang suka-an saya terhadap komentar-komentar dari para komentator tersebut adalah, untuk tidak sembarangan mengomentari orang-orang di sekeliling saya. Karena terkadang tanpa sadar -walaupun hanya di pikiran- saya seringkali berkomentar “Ya ampun, kalo bajunya ijo kenapa dasinya ungu sih?”, padahal mungkin yang saya komentari ini memang desainer yang sedang mencoba menjadi trendsetter fashion terbaru.Β  Atau berkomentar “Duh itu ibu-ibu pake kartu kredit segala seh belanja 50 rebu doang”, padahal mungkin sang ibu memang tidak punya uang kecil, jadi teteeuuup harus pake kartu kredit biar keren #eh? he he. Yang semacam itulah, karena saya juga tidak ingin ‘dikomentari’ aneh-aneh oleh mereka-mereka yang sebenarnya tidak mengenali saya.

Well, have a great Monday Pals πŸ˜‰

0 Comments

  1. maminx

    wah berarti teteh juga sang komentator nih tapi melalui tulisan. hehehe

    rempong sama dengan rempoa gak ya πŸ˜€

    Orin : hahaha…sepertinya begitu ya Minx πŸ˜›

    Reply
    1. maminx

      hehehe
      garuda tetap di dadaku ah

      Reply
  2. maminx

    wah pertamax euy. keduax nih

    Orin : Uhuy..pertamax-nya diraih oleh seorang mamin sodara-sodara..

    Reply
    1. omman80

      kalo yg ini mah ‘pengumuman atuh, bukan komentar ..hahaha πŸ˜†

      Reply
      1. maminx

        hahaha..harusnya dapet hadiah ya

        Reply
  3. Mabruri Sirampog

    dan saya paling suka membaca berita itu cenderung lebih suka baca komentar2nya.. hahah, Tapi tetep dong, hanya sekedar utk dibaca saja, dan berusaha utk tidak ikut2an berkomentar yang aneh2.
    Dalam hal apapun, tetap lebih mengutamakan lebih baik diam, kalau tidak bisa berkomentar baik. πŸ˜€

    Orin : Sepakat Mab, mendingan diem aj lah ya daripada komentar ga jelas πŸ˜€

    Reply
  4. Lidya

    aku mah nonton kalo udah main aja males dengerin komentator πŸ™‚ ada juga yang menghina wasit atau pemain ditulis pula di status jejaring sosial. yang mengina belum tentu juga bisa bukan?halah jadi esmosi kieu πŸ˜€

    Orin : Pas main jg kan tetap dikomentarin Teh, makanya aku bilang mengganggu bgt. Kalo cuma pas si komentatornya ngobrol ngalor ngidul teu pararuguh mah dipindahin ajaaaah hihihihi

    Reply
  5. Imelda

    kupikir komentator Blog nih hehehe. Tapi sbg komentator blog juga sebaiknya ada etikanya. Jgn sembarangan deh

    Orin : Sepakat mba EM< dilarang komen sembarangan ya πŸ˜€

    Reply
  6. ~Amela~

    wah, mengingatkan mel juga nih agar lebih bijak berkomentar..
    jadi inget postingannya pak dhe kapan hari yang nonton pertandingan bola itu..
    emang kalau mengomentari itu gampang, tapi kalau sang komentator disuruh melaksanakan sendiri belum tentu juga lebih baik..

    Orin : Iya Mel, ini jg terinspirasi dari Pakdhe, ditulis ulang versiku sendiri *halah* hehehe

    Reply
  7. Falzart Plain

    Oh, kalau menurut saya komentar sang komentator itu harusnya bisa mewakili gambar di televisi. Jadi nggak perlu stand-by di depan TV, pas orang teriak GOL aja langsung ke depan televisinya. Hahaha…

    Orin : Hahahaha….kesian mas pemainnya kalo ditonton cuma pas gol aja :p

    Reply
  8. Evi

    Dari jaman kuda gigit besi kan emang selalu begitu Mbak: Penonton lebih jago dari pemain hehehe…

    Orin : hahahaha….tidak berubah dari zaman ke zaman ternyata ya mba πŸ˜€

    Reply
  9. omman80

    Waahhh … teh orin, sang komentator baru – baru saja mengomentari komentar komentator lain … seppp lahh πŸ˜›

    Orin : perkenalkan Om…saya komentator amatir hihihihi

    Reply
  10. Ejawantah's Blog

    Karena setiap komentator melihat dari luar lapangan. Dan para pemain langsung menghadapi permainan. Jadi seharusnya bagaimana Mba ???,,,,,,,,

    Sukses selalu
    Salam
    Ejawantah’s Blog

    Orin : Berkomentar dengan bahasa yg lebih santun mungkin ya mas, he he he

    Reply
  11. dhila13

    indonesia bisa! πŸ™‚

    Orin : Indonesia bisa! (juga) Dhil πŸ˜‰

    Reply
  12. mandor

    Saya rasa komentator itu cocok untuk radio mbak, bukan untuk televisi. Dulu waktu kecil saya kan ndak punya televisi, hanya punya radio, menikmati pertandingan arema lewat komentator itu, seruu jadinya.
    Tapi ketika komentator itu sudah tampil di tivi dan gambar pertandingan sudah jelas, maka komen yang muncul sudah basi.

    Orin : Oh? terbayang serunya ‘menonton’ pertandingan dengan mendengarkan komentator di radio mas mandor..

    Reply
  13. fanny

    kadang memang lebih mudah komentar. apalagi koment yg jelek2 ya. hehehe

    Orin : Begitulah mba Fan, harusnya jgn asal komen ya πŸ˜€

    Reply
  14. Nyoman CNd

    ada bnernya jg sih pndapat diatas, cuman trkadang kita akn ngrasa trbantu pd saat ada kjadian yg mnarik dilapangan, sedangkan gambar pemainnya gk jls kita lihat,, naahh disinilah kita menunggu sang komentator menyebut nama tersebut πŸ˜€

    setuju kann??? πŸ˜€

    salam kenal

    Orin : Yg penting komentarnya tidak ‘menjatuhkan’ gitu lho mas he he

    Reply
  15. Puteriamirillis

    (sambil batuk2) iya teh komentator itu bikin suasana hati jadi terbatuk-batuk. uhuk uhuk. *apa coba? happy monday teh^^

    Orin : Semoga segera sembuh dr batuk ya Pu…

    Reply
  16. Irfan Handi

    Tapi biasanya sang komentator merasa lebih pintar dari yang dikomentari. πŸ™

    Orin : Itulaaah, yg sedikit ngeselin πŸ™

    Reply
  17. [L]ain

    Dikira gampang maen bola beneran. Yang komen disuruh maen juga belum tentu bisa. Emangnya maen winning eleven.

    Orin : Sabar [L]…sabaaaarrr… hihihihi

    Reply
    1. riez

      Saya bisa πŸ˜›

      Reply
  18. Akhmad Muhaimin Azzet

    komentar memang lebih mudah; dengan demikian, perlu dijaga agar tidak sembarangan…

    Orin : harus berkomentar dg bijak ya pak ustadz πŸ˜€

    Reply
    1. riez

      Biar gak sembarangan sediain tempat sampah πŸ™‚

      Reply
  19. riez

    Indonesia banyak komentator handal tapi pemain handal cuma segelintir…tpi kalo gak ada komentator rasanya waguu.

    Orin : Gpp sih Riex komentar ini itu, tapi ga usah lebay en (seolah) nyalah2in pemain..

    Reply
  20. riez

    Punya solusi nih saya,kalo mau nonton keganggu sama komentator di mute saja teh πŸ˜€

    Orin : AKu suka menyaksikan gegap gempita penonton, suara peluit dan yg lain2nya Riez he he

    Reply
  21. Dewifatma

    Makanya rada males nonton bola, Rin. Komentarnya komentator itu bikin esmosi jiwa……..

    Orin : hehehe…aku malah jadinya nonton suamiku yg asyik nonton bola mba Dew hahaha

    Reply
  22. ridha alsadi

    jadi ingat sama seseorang yang kalau nonton, dianya yang sibuk ngomentari kata komentator, hehehehe
    jadi pusing….dengernya, dah seru juga.
    salam hangat mba Orin πŸ™‚

    Orin : hahaha…iya ya Jeng, ada jg yg begitu, berisiiiik kalo nonton πŸ˜€

    Reply
  23. LJ

    Orin segera mengambil umpan dari Tibo.. sodara sodaraaaaa…!!! **komentator pingsan.

    Orin : Mak…Mak…komentatornya dibuat pingsan sampai pertandingan berakhir ya hihihihi

    Reply
  24. Yunda Hamasah

    Mengingatkan untuk jadi komentator yang bijak, trims Orin πŸ˜‰

    Orin : my pleasure Ummi πŸ˜‰

    Reply
  25. gapheaphe

    namanya juga komentator.. spesialisasinya yaa komentar aja. heheh.. kalo sampe nih komentator kebablasan.. bisa jadi namanya ganti : provokator.

    yeaah BW sambil nonton bola… pas masih 2-0 nih indonesia lawan malaysia πŸ˜›

    Orin : Ehem, kalo komentator sm provokator disatuin, keknya mereka bikin pertandingan sendiri ya mas Phe hihihihi

    Reply
  26. Ibnunurkholis

    ya namanya komentator bisanya juga berkomentar
    kadang yg dirumah juga ikut2 jadi komentator bola *lirik bapak

    Orin : hehehe…pertandingan jd semakin ramai ya πŸ˜€

    Reply
  27. sulunglahitani

    “Kenapa hal tersebut sedikit mengganggu saya? Karena saya tidak yakin para komentator ini bisa bermain lebih baik dari para pemain yang sedang bertanding itu”

    sering dijadiin contoh bagi para trainer lho, mbak. hehe

    Orin : Oh ya? jadi aku berbakat jd trainer atw gimana nih Lung? hihihihi

    Reply
  28. ais ariani

    beginilah drama pertandingan babak kedua sodara-sodara.. yang diakhiri dengan kejengkelan penonton
    *hloh?!?!
    huahahhaha.. kadang, aku malah terbantu sama komentatornya Teh. seru dengerin mereka. tentu saja.. yang gak ngasal Teh kalau komentar πŸ™‚

    Orin : Teteeep ya, pertandingan bola jg jadi drama dalam hidup seorang Ais hihihi…
    Emang gpp sih komentar2, tapi jgn yg sok tau atw merendahkan gitu lah, ganggu bgt dengernya >_<

    Reply
  29. Cahya

    Ah, timnas-nya tidak menang πŸ™

    Orin : Mudah-mudahan lain kali bisa menang ya Bli..

    Reply
  30. Lyliana Thia

    Duh aku mau komentar apa ya? hihihi….
    aku salah satu ibu2 itu Rin… suka lupa bawa uang cash…
    jadi ya belanja dikit aja pake kartu,,, hehehe…

    mgkn komentator pertandngan olahraga apapun itu cuma buat seru2an ya… jelas lah mereka nggak bisa main kan bukan mereka atletnya… hihihi… tapi salut ya atas usaha di final cabang sepakbola kmrn malam… mereka tampil luar biasa dgn usaha maksimal…

    salut juga utk semua atlet (atau atlit) Indonesia yang udah nyumbang yg terbaik utk Indonesia… hebat!

    Orin : Itu dia maksud Orin mba Tia, kita kan ga selalu tau apa alasan sebenarnya seseorang melakukan sesuatu ya, jd ga perlu deh komentar ini itu segala.
    Errr…jangan2 ibu2 yg aku liat tempo hari itu mba Tia ya hihihii…

    Aku nonton smp skor 1-1 mba, biz itu ditinggal tidur πŸ˜€

    Reply
  31. dmilano

    Saleum,
    Semua dikembalikan pada tugasnya masing masing mbak orin, Jika komentator tidak mengeluarkan komentarnya tentu dia bukan dianggap sbg komentator, karena memang dia jago di bidang berkomentar, sementara para pemain tentunya jago dalam permainan pula dan jarang yg bisa menjadi komentator. setidaknya dg adanya komentator, ada berita yg disampaikannya pada kita, walaupun tak akurat.

    saleum dmilano

    Orin : Sepakat bang, menjalankan tugas masing2 sebaik mungkin ya πŸ™‚

    Reply
  32. Pakde Cholik

    Tugas komentator memank gitu nak.
    Yang lebih parah lagi, pembawa acara bersuara, reporter TV juga bersuara…mbok komentator TV diam sejenak ketika pembawa acara sedang ngomong..babaliut banget jadinya.

    Komentator bidang politik juga tak kalah seru nduk. Ketika pak Sby meluncurkan album Hrmoni waaaaaaa……komentar anehpun muncul ” harusnya presiden lebih menunjukkan kepemimpinanya.bukan malah ngurusi album..”…..
    Mosok presiden gak boleh mencipta lagu….sih….

    Orin : hehehe…jadi terlalu ramai kalo semua orang berbicara ya Dhe.

    Pdhl dg menciptakan lagu, mgkn pak presiden jadi bisa memimpin lebih baik, begitu ya Pakdhe? πŸ™‚

    Reply
  33. alkahfi

    Karena saya tidak yakin para komentator ini bisa bermain lebih baik<—bener mbak sepertii di kehidupan sehari2 juga ya,, terkadang org2 hanya bisa ngomentari apa yg dikerjakan org lain ,tapi belum tentu bisa mengerjakannya juga,<—,setuju ini banget mbak

    Orin : Betuuul, itu sebetulnya nasehat buat diri saya sendiri aja sih mas πŸ˜€

    Reply
  34. Kang Sofyan

    hehehehe,,saya juga sering muangkel sama komentatorΒ² itu Kak, tapi tanpa mereka pertandingan bola hambar hehehe, gak ada yang ngomporΒ²i hehe

    Orin : jadi salah satu fungsinya memang mengompori ya Sof? hehehhe

    Reply
  35. entik

    jadi komentator emang terhadap sesuatu emang kayaknya gampang ya…
    tapi kalao komentator bola di tipi itu, walao kadang komentarnya bikin kuping panas tapi tetep dapat bayaran dari stasiun tipi-nya..

    Orin : Iya ya Bu, mereka dibayar untuk membuat kuping panas hihihihi

    Reply
  36. nique

    Komentator di pertandingan sepak bola emang udah kudu wajib banyak omong, yang wlo pun sering tidak sesuai dengan keinginan kita, mereka dibayar untuk ngoceh sih hehehe … sudah pasti klo disuruh main ga bakal bisa sebaik yang sedang berlaga, tapi itu tadi, sudah ada bagiannya masing2.
    komentar yang buruk biasanya tidak ada yang mendengar, tapi apa jadinya sebuah pertandingan sepak bola isi komentarnya cuma ..yang datar2 saja? Besoknya dijamin ga dipake lagi tuh orang hahahaha

    Orin : Sepertinya begitu ya Kak, salah satu tugasnya untuk jd kompor kak hihihii

    Reply
  37. mama-nya Kinan

    waduh mbak..akhirnya kalah..sedih saya..
    tapi inilah permainan yah mbak ada kalah ada menang…
    kalah ataupun menang dengan sportif πŸ™‚
    menjalin persahabatan antar pemain dan antar bangsa…kita semua manusia sama kan hakikatnya dimata Allah swt…walah koment kok melebar kayak mama dedeh gini ..udah ah..kabur dulu….

    Orin : mama Kinaaan, curhat dooonk, halah kok ikut2an Aa Abdel hihihi…
    Iya ya mba, timnas kalah, tapi yg penting mereka sudah optimal berupaya ya πŸ˜€

    Reply
  38. kettyhusnia

    paling enak ngomentarin daripada ngelakonin ya mbak..:)

    Orin : paling gampang memang begitu mba he he

    Reply
  39. della

    Orin, hehehehe..
    ada pe-er untukmu.. ^___^

    Orin : Sudah dikerjakan PRnya Bubiiiil πŸ˜›

    Reply
  40. Arman

    iya kalo bisa mengkritik harus karena bisa lebih baik ya… jangan omdo ya… πŸ˜€

    Orin : Sepakat mas, harusnya konstruktif ya kalo mengkritik πŸ˜‰

    Reply
  41. endipiran

    biasa mbak, namanya juga komentator berarti hanya bisa mengomentari tapi kalau disuruh memberi bukti…..????? kayaknya entar dulu

    salam kenal mbak dari endi piran, ditunggu kunjungannya lho….

    Orin : Memang tugasnya mengomentari ya he he. Terima kasih sudah berkunjung Endi πŸ™‚

    Reply
  42. irmarahadian

    ” ini ikannya kok keasinan sich “….
    eee, ternyata habis & nambah lagi…

    bagian komentar emang enak y teh….
    hehehehe

    Orin : mba Ir, kalo istilah bahasa sunda, itu namanya “dipoyok dilebok” hihihihi, dikomentari tapi dimakan jg πŸ˜›

    Reply
  43. Una

    Lho? Mostingnya di tempat kerja mbak? Hehehe…

    Reply
  44. bintangtimur

    Hehehehehe…saya juga suka keganggu dengan komentar-komentar pas siaran langsung.
    Contohnya kemarin, pas nikahannya Ibas sama Aliya *duuuh, kayak yang kenal aja*, kita udah serius dengerin pembawa acara ngomong, eh…komentatornya masih juga sibuk dengan komentar-komentar nggak pentingnya…
    Hush, mereka kan kerja, Irma…mangkanya mereka ngasih komentar karena mereka memang dibayar buat berkomentar… πŸ˜€

    Oriiiin, punten baru dateng lagi ya!

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: