Rindrianie's Blog

Sebuah Kisah di Hari Kamis

Lagi, maafkan saya akan judul yang lebay itu teman. Entah kenapa saya seringkali kesulitan mencari sebuah judul yang tepat bagi postingan yang saya tulis πŸ˜€


KisahΒ  ini tentu saja terrjadi pada hari Kamis, tepatnya kemarin tanggal 21 Juli 2011. Sudah ingin saya lupakan, tapi kok masih merasa sangat sangat sangat kesal kalau ingat, untuk itulah saya tuliskan, semoga bisa membuat saya ikhlas sepenuhnya. Toh sudah terjadi, siapa saya yang sok-sokan ingin mengubahnya? Betul? πŸ˜›

Untuk daftar sidang skripsi minggu depan, saya menyengajakan diri cuti dari kantor. Bayar ini itu, bertemu Pak ini dan Ibu itu, pokoknya segala tetek bengek administrasi dan kawan-kawannya untuk sidang nanti, ingin saya selesaikan dalam 1 hari yang sama.

Nah, salah satu persyaratan yang harus saya lampirkan di formulir pendaftaran sidang skripsi adalah foto formal berwarna ukuran 4X6 dengan latar belakang merah dan harus memakai blazer. Teteeewww…saya tidak punya foto seperti demikian. Tadinya saya akan menggunakan digicam di rumah untuk foto itu seperti biasa, nantinya akan saya minta editkan sotoshop saja pada mas-mas tukang foto hingga latarnya bisa berwarna merah. Tapi Senin hingga Rabu saya selalu pulang jam 9-an, wajah saya sudah tidak berbentuk lah ya (baca : cape)Β  untuk berfoto ria. Foto pagi-pagi sebelum ngantor? Justru males dandannya hihihi…

Singkat kata, terpaksalah saya harus berfutu ke tukang foto. Dengan pertimbangan kalau latarnya langsung merah saya bisa menghemat waktu karena foto itu bisa langsung tercetak tanpa harus edit-editan segala, dan saya masih bisa mengerjakan hal lainnya. Tapi memang, manusia hanyalah mampu berencana tanpa pernah sanggup menentukan apa yang akan terjadi tsaaahhh…

Saya masuk ke sebuah studio foto abal-abal dekat rumah, jadi nanti ke kampus semua persayaratan sudah siap, begitu pikir saya. Kenapa saya sebut abal-abal, karena tidak ada banner semacam “FujiFilm” atau yang semacamnya itu, dan tempat itu semacam tempat ‘keroyokan’, ada warnet, ada jasa pengetikan, ada fotocopy-an, dan bisa juga cuci cetak foto digital. Saya pernah cetak foto di tempat itu sebelumnya.Tak ada masalah, cepat, murah pula. Maka saya pun masuk ke sana, yaa…berharap kali ini pun berlaku hal yang sama, cepat dan murah πŸ˜€

Saat saya datang, saya tanya pada seorang mas-mas yang sedang asyik ber-sotoshop di kompi apakah saya bisa foto di sana? Dijawab dengan “bisa mba, ada studio foto kok di atas”, dan si mas ini memanggil temannya yang sedang melayani orang fotocopy. Rupanya mas itulah yang akan menjadi fotografer. Mas Sotoshop pun meminta saya untuk menunggu sebentar karena mas fotografer sedang melayani customer lain.

Sebentar memang kata yang tak selalu bermakna sama bagi semua orang.

Sekitar 20 menit lebih (bagi saya itu mah bukan sebentar namanya) saya menunggu -itupun setelah bolak balik bertanya kapan saya difoto- si mas fotografer. Akhirnya setelah berganti blazer si mas fotografer pun siap dengan kameranya, menyiapkan bangku dan menyuruh saya duduk. Posisinya di depan tembok tempat saya menunggu sebelumnya. “Di sini aja ya mbak, di atas berantakan banget soalnya, nanti saya edit kok biar latarnya merah”. Lahh??? apa bedanya sama gue putu sendiri di rumah ya kalo begitu mah???

Well, kepala dan hati sudah mulai memanas menerima pernyataan si mas fotografer. Tapi ya sudahlah, kepalang basah saya sudah menunggu sekian lama, sudah bertukar pakaian pula? Sesi pemotretan pun dilakukan. Beberapa kali jepret, dan selesai. Saya pun berganti pakaian untuk menunggu kembali.

Dan setelah 20 menit berikutnya duduk manis menunggu. Si mas fotografer dan mas sotoshop terlihat kasak kusuk (saya menunggu sambil baca buku, jadi tidak terlalu memperhatikan mereka). Setelah saya dekati, ternyata card reader yang digunakan si mas fotografer tidak terbaca komputer. Berganti card reader satu dengan yang lainnya, berganti komputer ini dengan komputer itu, masih belum berhasil juga.

“USB cable kamera-nya ngga ada mas?” Akhirnya saya bertanya. Yang dijawab si mas bahwa si kabel itu sudah tak ada entah sejak kapan. hadeeuuuhhh….. Boro-boro foto saya di-edit, ditransfer saja tidak bisa!! Wajar jika saya mulai bete. bukan? “Lagi buru-buru ya mba? Saya mau beli card reader baru dulu nih” . Whattttt????Β  Buru-buru ataupun tidak saya sudah hampir 1 jam di situuuu!!!Β  ##$&^%%@$^)*&^%#@

Astagfirulloh… saya marah sekali, dan langsung pergi tanpa ba bi bu meninggalkan si mas yang salting ga jelas. Kurang lebih 1 jam terbuang percuma tanpa menghasilkan apapun. Hiks… Eh ralat, setidaknya saya berhasil membaca beberapa halaman buku yang sedang saya baca ya πŸ˜€

Dalam keadaan marah itu saya mengajak si Kupi ngebut, masih berhati-hati tentu saja. Tidak mencari-cari tukang foto lainnya di jalan yang saya lalui, dan berpikir nanti saja lah foto itu menyusul saya serahkan, karena terlanjur bete bin kesel akan peristiwa yang baru terjadi.

Sekitar 10 menit lagi menuju kampus, dari arah kiri sebuah motor menyalip dan tiba-tiba saja belok kanan di depan saya tanpa lampu sein. Otomotis saya mengerem sekuat tenaga dan Alhamdulillah tidak ada sesuatu yang buruk terjadi (well…selain sedikit makian dalam hati heuheu). Dan rupanya, tepat di sebelah kiri saya ada tukang foto ‘beneran’ dengan banner hijau berkilau itu. Studio foto kecil, tapi bukan abal-abal seperti sebelumnya.

Saya pun memarkir motor, berbasa basi dengan mbak-mbak kasir bertanya harga, mengganti jaket saya dengan blazer, duduk manis di studio foto yang sudah berlatar belakang merah, lengkap dengan payung-payung berlampu dan segala macam benda yang sudah selayaknya ada di sebuah ruangan bernama studio foto. Tidak lebih dari 15 menit kemudian saya sudah kembali ngebut bersama si Kupi dengan beberapa lembar foto tersimpan aman di backpack saya. Phew… what a day, huh? πŸ™‚

Alhamdulillah…akhirnya lega juga setelah bercerita hehehe. Cerita selanjutnya baik-baik saja, semua berkas yang diperlukan beres, semua tanda tangan yang harus saya minta sudah didapat, yang tersisa hanya harus menyiapkan diri menghadapi sidang itu minggu depan. Oh? Moral of the story? Hmm…mungkin jangan memilih yang abal-abal jika tidak ingin kecewa atau sedang terburu-buru ya Temans. hihihihi…

Happy Friday, Pals πŸ˜‰

 

0 Comments

  1. Lidya

    setidaknya bisa berbagi pengalaman Rin, jadi sewaktu-waktu kita mau foto jangan di tempat foto abal-abal ya

    Orin : Alhamdulillah…semoga bermanfaat ya Teh.. πŸ˜‰

    Reply
  2. Lyliana Thia

    Hihihi… Paling bete emang klo lagi buru2 kok ya adaaa aja…
    Tapi ada hikmahnya Rin, akhirnya ketemu sama studio profesional ya.. ^_^
    Selamat mempersiapkan diri menghadapi sidang ya…
    Semoga Allah melancarkan semuanya πŸ™‚

    Orin : Iya mbaa…aya2 wae emang hehe.
    Aamiin…terima kasih banyak doanya mba Tiaaa *peluuk*

    Reply
  3. Arif Bayu Saputra

    tukang foto abal-abal….hehehehe baru denger istilah kek gitu,,,,, paling juga tukang fotonya naksir sama sampean mbak,,,hihihihi semoga skripsinya sukses mbk

    Orin : Whuaa…kalo beneran naksir ya kebangetan Bay, wong ngeselin bgt kek gitu kok >_<

    Reply
  4. @zizydmk

    Gak sopan banget itu tukang foto abal-abal.
    Jadi ditinggal gitu aja gak pakai bayar kan?

    Orin : ngga bayar lah mba Zee, kalo disuruh bayar ya aku marah kuadrat nanti he he

    Reply
  5. Mabruri Sirampog

    wew, wajarlah bun kalau BT,, tp ga boleh berlarut-larut pastinya….
    yg penting udah dapat yg lebih baguskan…

    semoga sukses & lancar2 aja nanti sidangnya bun…

    Orin : heheh…Alhamdulillah udh oke kok Mab. Aamiin…tengkyu doanya yaa πŸ˜‰

    Reply
  6. Sofyan

    Tentunya sangat menguras tenaga ya Kak,.apalagi kesabaran hehe tapi Kak Orin berhasil menghadapinya..’abal-abal’ bru dngar kata2 ini

    Orin : ish…itu juga sempet maki2 bin ngedumel Sof, tapi cuma dalam hati sih hihihi…

    Reply
  7. @brus

    Orinnn … saya tunggu cerita di hari Jum’at
    Happy Friday, Pals πŸ˜‰

    Orin : Hmm..hari Jum’at blm ada cerita seru om @brus hiihihi

    Reply
  8. lozz akbar

    menurut saya pesan moralnya adalah “berngedumel-ngedumel dahulu, berhore-hore kemudian”

    awas fotone disalahgunakan buat akun FB palsu loh mbak hehehe

    Orin : Huwaa…pepatah baru-nya keren mas hehe. Nah, saya minta tolong pak satpam dunia maya segera melaporkan jika ada yg mencurigakan terkait dengan foto saya ya *hahaha…gayya pisan :P*

    Reply
  9. Mimpi Siang Bolong

    Setuju, saya juga pernah mendapat pengalaman yang serupa.
    Ujiannya minggu depan ya?
    Semoga lancar, dan dimudahkan olehNya.

    Salam Takzim.

    Orin : Aamiin…terima kasih untuk doa baiknya πŸ™‚

    Reply
  10. Pendar Bintang

    He he he..nocomment dech mbak…mending foto dari kemarin kiirm ke hani hani editin for free πŸ˜€

    Orin : Asyik, project putu berikutnya aku kirim ya Han hohohoho

    Reply
  11. Masbro

    Alhamdulillah, akhirnya baik baik saja. Setelah berlelah lelah memendam marah dan ngebut ke arah kampus (sampek ada acara ngerem mendadaknya, hehe)..

    Orin : hehehe….iya masbro, hari kamis yg seru πŸ˜€

    Reply
  12. Kakaakin

    Alhamdulillah, akhirnya beres juga si latar merah. Semoga seterusnya juga lancar jaya πŸ˜€
    Ternyata sulit tuk gak ngedumel ya, Rin… Hehe… πŸ˜€

    Orin : Iya Kaaa…sulit kalo ga ngedumel πŸ˜›

    Reply
  13. bangauputih

    abal-abal itu apa mba? hehehe
    tapi alhamdulillah kelar juga yah urusannya πŸ™‚

    salam hangat

    Orin : heuheu…memang bukan kosakata bahasa Indonesia yg baik dan benar mba πŸ˜€ kurang lebih bisa diartikan ‘kurang profesional’ atau ‘aspal (asli tapi palsu :lol:)’ semacam itulah πŸ˜€

    Reply
  14. Mbah Jiwo

    Kisahnya terlalu ‘kayak film’ he he he

    Menurut pengalaman nih, ada beberapa hari yang terasa berat dijalani ya???

    Orin : Iya Mbah, dramatis ya hahaha. Sepakat, dan hari2 yg seperti itulah yg selalu dikenang πŸ™‚

    Reply
  15. arman

    wah tukang foto nya payah banget ya…
    kadang emang kalo pas perlu malah ada aja masalahnya ya rin…

    Orin : Iya mas Arman…kalo lg perlu adaaaa aj yg bikin rusuh ya πŸ˜€

    Reply
  16. bundadontworry

    alhamdulillah, akhirnya beres juya ya Rin,
    setelah pake acara bete en sebel segala πŸ™‚
    semoga sukses dan lancar skripsinya Rin
    salam

    Orin : iya Bun..Alhamdulillah berakhir baik πŸ™‚
    Aamiin…tengkyu doa baiknya Bundaaa πŸ˜‰

    Reply
  17. kips

    Masalah judul memang suka membingungkan, hal itu sering dialami juga.
    Tapi tak apalah, yg terpenting ganjalan di hati “unek-uneknya” dapat tertuangkan hehe… Salam!

    Orin : Iyaaa…penyakit kronis saya kang, sulit menentukan judul heuheu

    Reply
  18. terroRIEZ

    Ada makna dibalik kisah…

    Orin : Selalu Riez, cuma kadang kita-nya yg ga ngeh *sok bijak* hihihihi

    Reply
  19. idana

    wkwkwkkwk….
    *upsh

    hihihi….jadi pengen tau gimana kl mba orin ngedumel, hehehe

    Orin : Wah..mba Ida.. teganya teganya teganya *dangdut mode : ON*

    Reply
  20. Setiawan

    Hehe seru bgt critany. Dulu pas aku jd satpam warnet juga gt mbak. Card reader nggak konek semua. Jd deh si pelanggan cma ngedumel xixi.
    Tapi akhirnya beres juga ngeditnya setelah tuch foto ditransfer pake bluetooth.

    Orin : Nah…berarti gpp ya aku ngedumel gituh hihihi *membela diri*

    Reply
  21. susisetya

    jadi pelajarannya …hindarilah yang namanya abal-abal… πŸ˜€

    Orin : Betul mba Susi, jangan coba2 deh he he

    Reply
  22. nh18

    NAsehat saya cuma satu …
    Jangan pernah ke amatiran … hahaha

    coba kalo langsung ke studio foto yang OK … pasti ndak perlu nunggu 1 jam lebih tanpa hasilkan ?

    Semoga sukses dengan Ujiannya ya Rin

    Salam saya

    Orin : Ampun Om…ga lagi2 kok ke amatiran begituh πŸ˜€
    Terima kasih doa baiknya Om, Aamiin ya robbal’alamin

    Reply
  23. fanny

    wah, pengalaman nih. lain kali jgn foto di tempat abal2 ya..gak profesional banget.

    Orin : kecuali untuk menguji kesabaran boleh2 aja sih mba he he

    Reply
  24. Susindra

    Waduh, harus nunggu lama sebelum difoto, ga jadi pula. Untung ya mbak akhirnya nemu studio foto professional. Meski dengan cara menepi karena sepeda motor tiba-tiba nyalip. Heuheu….
    Selamat menempuh ujian, ya. Semoga sukses dan lulus.

    Orin : Heuheu…begitulah mba Sus, lumayan seru πŸ˜›
    Aamiin…terima kasih untuk doa baiknya mba *peluuukk*

    Reply
  25. Karma.S

    * Mungkin hari Kamis kemarin itu baru sebagian kecil saja pemanasan uji kesabaran kamu Rin, karena ada yg perlu disiapkan lagi uji segalanya untuk sidang skripsi, semoga lancar ya dan Selamat untukmu…..

    Orin : Mungkin jg ya mas πŸ™‚ Aamiin…terima kasih banyak untuk doa baiknya, semoga sidang besok lancar2 aja πŸ™‚

    Reply
  26. SHUDAI AJLANI (dot) COM

    Di tunggu kisah hari sabtunya, khususnya malem minggu B)

    Orin : Malam minggu kelabu mas, coz siangnya ngantor jd lgsg tidur kecapean heheheh

    Reply
  27. yuniarinukti

    Haha.. emang dari dulu urusan foto selalu bikin ribut.. kecil tapi selalu ngerepoti..

    Tapi untunglah semua akhirnya sukses ya Mbak Orin..

    Orin : Iya mba Yun, tapi ini mah Orin buat sendiri sih repotnya ya hahaha… ALhamdulilah beres juga akhirnya πŸ˜€

    Reply
  28. chocoVanilla

    Satu langkah sudah terselesaikan. TInggal berikutnya semoga lancar dan sukses yaa πŸ˜€

    Orin : Aamiin…terima kasih doa baiknya mba Choco *peluuuuk*

    Reply
  29. Usup Supriyadi

    lain kali di foto di tempatku saja. *halah*

    Orin : eh…gratis ya Sup? *halah* hihihihi

    Reply
  30. fitrimelinda

    mending milih yg pasti2 aja ya mbak.. πŸ˜€

    semoga sidangnya lancar mbak orin..

    Orin : Iya Fit, pilih yg pasti2 aja πŸ˜€ Aamiin, tengkyu doanya Fit πŸ˜‰

    Reply
  31. yadiebaroos

    smoga sukses sidangnya, dan ilmunya bisa dipakein dalam bekerja…GBU

    Orin : Aamiin…terima kasih Pak πŸ™‚

    Reply
  32. niQue

    moral of story: jangan suka menunda2 pekerjaan!

    itu klo kataku ya hihiih

    Orin : Ups…ketauan deh diriku penunda hohoho… iya Ka, itu jg bs dijadikan moral of story-nya :p

    Reply
  33. niQue

    eh balik lagi ah πŸ˜€

    soal bikin judul mah, kamu tidak sendirian kok,
    aku termasuk orang yg paling sering mengalami kesulitan ketika memilih judul, sehingga seringnya tulisan itu njogrok dari anget mpe basi ga nemu juga judul yg pas πŸ˜€

    Orin : Toss ah sm Kak Niq… kenapa bs begitu ya Kak? bikin judul aja rieut aku mah >_<

    Reply
  34. giewahyudi

    Sing sabar ya Mbak..

    Orin : Heuheu…siap mas Gie πŸ˜‰

    Reply
  35. mascayos

    yah namanya rencana …
    hasil akhir bukan kita yang menentukan toh?
    tapi bersyukur punya blog , ya kan?
    bisa dapet satu tulisan…
    perkara judul .. ah gak penting buat saya mah … hehehe

    Orin : Betul sekali mas, mudah2an aja curhat colongan ga penting spt ini pun bisa dipetik hikmahnya ya πŸ™‚

    Reply
  36. hilsya

    ya udah laen kali difoto ma eike yak? ..qiqiqi

    Orin : hahaha…sok lah Teh :p

    Reply
  37. ais ariani

    Teteeeh… teteh mau sidang yah? semangaaat yah Teeeh
    πŸ™‚
    nanti ceritakanlah yah Teh gemana pas maju sidangnya. penasaraaan.
    yup, moral of the storynya: jangan mau sama yang abal-abal.

    dan emang bener kadang kalau kita menuliskan tentang kekeselan kita, biasanya kekeselan kita itu sedikit berkurang,

    Orin : Iya Is, tgl 29 besok, teu pararuguh nih hahaha… He-eh, pas udh dituliskan jd plong πŸ˜‰

    Reply
  38. Mas Jier

    Semoga sukses teh sidang skripsinya. Berakit – rakit ke hulu berenang ke tepian. Sebel and ngedumel dahulu, sukses di skripsi kemudian

    Orin : Whua…mas Jier berpantun he he. Aamiin, terima kasih doa baiknya yaa πŸ˜‰

    Reply
  39. nia/mama ina

    Rin, harusnya fotomu minta dihapus dulu tuch dari kamera…takutnya nanti disalahgunakan….apalagi Orin udah marah2 sm mereka heheh…tp ngga lah…mrk sepertinya orang baik2….

    kenapa ngga kerumah aku aja…..aku punya latar belakang merah untuk foto baju koko heuheuheu…..

    waktu ina diminta foto dari sekolahan, aku foto sendiri pake latar merah itu…ehhh teman2nya pada minta foto-in juga…jadinya sehari itu aku ajdi tukang foto amatir hehehe……tapi ngga pake lama lochh

    Orin : Mudah2an ga disalahgunakan ya mba, aku udh kesel berat, lgsg cabut πŸ˜€

    Huwaaa.. tau gitu kmrn ke rumah Ina aja ya hehehehe

    Reply
  40. @nonaedda

    weleeh itu abang2 yg pertama ga ngerti kali,, hihihihi πŸ˜€

    saabar yoo mbak yuu πŸ˜€

    alhamdulillah dapat pengganti potograper yg lebih baik.. hihihi :mrgreen:

    Orin : iya non, maklum lah abal2 *ups* hihihi…

    Reply
  41. Necky

    hehehe…mirip pengalaman gw yg mau ngirit yg ada malah mangkel. Bener tuh kata om enha…kalau ada yg urgent jangan mikirin mahalnya deh…yang penting kepastian. Ada harga ada barang begitu kata pepatah….

    Orin : Iya mas, pokonya kapok sukapok deh sm yg abal2 hihihihi

    Reply
  42. kettyhusnia

    ternyata semua ada hikmahnya ya mbak,..:)
    semoga sukses segala sesuatunya ya πŸ™‚

    Orin : Aamiin…terima kasih doa baiknya mba πŸ˜‰

    Reply
  43. BunDit

    Itu namanya lagi diuji kesabarannya mbak hehehehe. Semoga sidang skripsinya lancar ya. Salut euy, udh kerja tapi masih mau kuliah πŸ™‚

    Orin : Aamiin….tengkyu doa baiknya BunDit πŸ˜‰ hehehe…dipaksa2in ini jg Bun :p

    Reply
  44. craft4kidz

    Kesimpulannya kalo mo foto lebih aman bawa card reader sendiri ya mbak..hehe

    Orin : hehehe…dan atau lebih baik lgsg ke yg profesional aja πŸ˜€

    Reply
  45. topblogindonesia.com

    hehe…nice story…keep writing..

    Orin : Terima kasih. I will πŸ˜‰

    Reply
  46. guspur

    Oooowwwhhh… jadi ini toh warungnya Orin…???? xixixixixixiiiiiiiiiiii… πŸ˜›

    Orin : Haiyyaaa… walopun gravatarnya Asmirandah, aku tau siapa dirimuh *sigh* hohohoho

    Reply
    1. guspur

      Huahahahahahahaaaaaa…. Boleh dong mampir??… dari dulu si Ilma ditanyain gak mau ngasi tau sih lokasi warungnya… xixixixixixiiiiiiiiiii…

      Btw… kalo cuma sotosop mah… dieu lah… ka abdikeun we… harga amat sangat bersahabat lah…. barter sareng sepaket makan siang juga boleh… kekekekekekekkkkk… πŸ˜›

      Orin : sepaket makan siang?? kemahalan ateuuh hahaha…

      Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: