Rindrianie's Blog

Sepenggal Senja di Senggigi

Halo, ini masih saya, yang tentu saja masih berada di Jakarta bagian Cakung saat ini halah. Pusing binti pening untuk persiapan besok, mengantar saya untuk berimajinasi, mencoba berkhayal menikmati Senggigi yang belum pernah saya pijak, tapi entah kenapa semakin menguat dalam imaji saya. Dan sekali lagi saya membuktikan, betapa menulis selalu bisa menjadi wisata hati bagi seorang saya.

Haiyaaa…kelamaan. Sok silahkan dinikmati. Ini ceritanya coba-coba ikutan proyek27, bukan FF jadi agak panjang (710 kata), kalau sedang sibuk mah skip ajah, tidak terlalu penting kok hihihihi.

Bagi yang ingin tahu info-nya dan atau berminat ikutan, sila cek di sini ya 😉

***

Menikmati senja di Senggigi adalah mimpiku yang sempurna, begitu katamu dulu padaku. Dan kini, saat mimpi itu mewujud di pangkuanmu, bolehkah aku bermimpi kau akan memaafkanku, Andini?

“Terima kasih sudah memaksaku ke sini Bram.”

“Sudah seharusnya Din.”

“Ini indah sekali. Tak ada kata yang bisa mewakili rasa saat sebentuk mimpi tak lagi hanya ada dalam imaji.”

“Aku bahagia jika kau menyukainya.”

“Walaupun, kau tak perlu melakukan ini Bram, sungguh.”

“Seharusnya aku melakukan ini sejak lama, saat kita masih…”

“Sudahlah Bram. Mari kita nikmati saja senja ini”

Aku menatap siluetmu dalam bayangan senja yang menjingga. Apakah kau tahu kau selalu secantik itu saat senja seperti ini, Andini? Aku mencoba menikmati nyanyian ombak yang diantarkan angin menyapa pasir, meraba kaki telanjangku, membuat tepi rokmu membasah. Mungkinkah ombak yang sama juga mampu menyentuh hatimu?

“Apakah maafku tak pernah bisa cukup bagimu, Andini?”

“Aku sudah lelah bertengkar denganmu Bram.

“Tapi Din…”

“Aku memaafkanmu. Dan harus berapa kali lagi aku ucapkan itu?”

“Baiklah…”

Aku merasa entah. Senja di Senggigi seharusnya tidak seperti ini. Kudengarkan lagi suara semesta di sekelilingku. Kenapa membuatku semakin sunyi? Kau masih ada di sisiku, tapi hingga kapan? Hidup tak akan pernah sama tanpamu, Din.

“Maafkan jika sikapku menyakitimu, Bram.”

“Tak mengapa, toh aku yang lebih dulu menyakitimu.”

“Aku tidak sedang membalas dendam atau sejenisnya.”

“Aku tahu Din.”

“Hanya saja, aku belum sanggup melupakannya.”

“Aku mengerti…”

Aku tahu, akulah yang menyakitimu dengan sangat. Dan aku pun mengerti, seberapa kali pun aku meminta maaf tidak akan pernah cukup menghapus perih yang telah kugores kuat di hatimu.

“Seandainya saja aku bisa memutar kembali waktu.” Desisku pelan, bergumam untuk diriku sendiri.

“Sayangnya itu tidak bisa ya Bram.” Ujarmu, juga pelan, seolah memang ditujukan untuk dirimu sendiri.

“Seandainya aku tak pernah melakukan kesalahan itu, dan tidak perlu menyakitimu seperti itu…”

“Aku sempat berpikir seperti itu juga Bram.”

“Benarkah?”

“Ya, seandainya saja kau tak mengkhianati setiaku…”

Senja yang jingga membuatku semakin merana. Apakah Senggigi tetap sudi menemaniku saat menyaksikanmu pergi?

“Aku tidak akan pernah mengulanginya lagi Din.”

“Sudahlah Bram. Yang sudah berlalu biarkan menjadi masa lalu.”

“Aku tahu aku salah. Aku menyadarinya, aku menyesalinya, aku masih dan selalu mencintaimu, aku…”

“Hentikan Bram!”

Aku membisu mematung. Menatapmu yang berjuang menahan tangis dalam sunyi, memandang rahangmu mengeras menguatkan hati. Sangat menyakitkan melihatmu tersakiti seperti itu olehku.

“Maafkan aku Din, untuk yang ke sekian kalinya…” kau menjawabnya dengan senyuman. Senyuman yang sepertinya akan kurindukan. Senyuman yang sepertinya tidak lagi menjadi milikku.

“Bram, kau lebih suka memandang pelangi, kenapa kau menemaniku menikmati senja kali ini?”

Aku hanya ingin bersamamu Din, dengan atau tanpa pelangi, senja atau bukan, aku tak lagi peduli. Dan apa maksud pertanyaanmu itu sebetulnya? Secepat itukah kau melupakan apa yang baru saja terjadi?

“Kau tidak suka aku menemanimu di sini?”

“Tidak. Hanya saja, seingatku kau tak pernah menyukai senja sebelumnya.”

“Aku berubah Din, seperti juga setiap individu yang pasti bermetamorfosa, begitu kan katamu dulu?”

“Ah…rupanya kau masih mengingatnya.” Lagi, kau tersenyum. Tapi aku rasa senyum itu untuk senja yang selalu kau cinta. Senyum itu terhenti saat sesosok mungil memelukmu dari belakang.

“Bundaaa….” Kau terkejut dan kemudian tertawa riang. Lantas sosok itu juga mendekatiku, untuk mendekapku dengan mesra. “Ayaaahhh…” Aku menciumnya takzim. Satu-satunya yang tersisa dari cinta kita, mungkinkah dia yang akan mewujudkan mimpiku untuk kembali padamu?

“Nak, beritahu Bunda. Kau lebih suka pelangi atau senja?” tanyamu pada sosok mungil itu, yang kini duduk di antara kita berdua, saat tangan kecilnya menggenggam tanganku, tangan yang lainnya memeluk lenganmu. Pertanyaanmu sungguh menyakiti hatiku. Apakah itu berarti tak ada lagi jalan bagiku untuk pulang padamu? Pada kita?

“Bunda, namaku ‘kan Langit, tempat di mana senja dan pelangi berada.” Ujarnya lucu. “Seperti Bunda, dan Ayah, yang akan selalu ada di diri aku. Iya ‘kanYah?” mata malaikat itu menatapku. “Aku tidak bisa memilih pelangi atau senja, karena aku adalah Langit.” Katamu lagi, lugu.

Kau mendekap Langit dengan air mata yang tak bisa lagi kau bendung, membuat Langit menatapmu tak mengerti, kemudian hanya merebahkan kepalanya ke dadamu.

“Bunda, Langit sayang Bunda.” Malaikat kecil tampan itu membelai lengan yang memelukmu lembut. “Ayah, Langit sayang Ayah.” matanya memandangku hening.

Perlahan aku memelukmu yang sedang memeluknya, mendekap kalian, untuk kemudian berdoa dalam sunyi, berharap senja ini hanyalah sepenggal episode dalam kehidupan kita bertiga. Dan akan selalu ada senja-senja lain yang bisa aku nikmati, bersamamu, bersama Langit, dengan atau tanpa pelangi.

0 Comments

  1. Mabruri Sirampog

    aaahhh,, ajiiiibbbb…
    menyatukan serpihan2 alam menjadi suatu kalimat yang indah untuk dibaca.. sip sip…

    wis, pokoknya bisa ditebak nanti kalau novelnya jebol. Pokoknya kalau dalam novel itu mengandung unsur2 dari alam (senja, pelangi, matahari) ya, bisa ditebaklah.. haha…
    atau malah jadi judul novelnya, “SENJA bla bla bla… “.. 😀 😀

    Reply
    1. Asop

      Meskipun Mbak Orin pakai nama pena lain ya… :mrgreen:

      Reply
  2. ~Amela~

    aaah.. teteh.. romantis gila..

    selamat mempersiapkan apa yang perlu dipersiapkan #halah
    maap kemarin ga ngabarin lagi,, belum berjodoh kita buat kopdaran.
    eh iya, kontes FF Ambrosia udah publish lho…
    DLnya masih tanggal 15.. siapa tahu teteh sempat ikutan
    http://pagi2buta.wordpress.com/2012/01/31/kontes-lagi-flashfiction-ambrosia/

    Reply
  3. anny

    Orin so sweet hehehe “menatap siluetmu dalam jingga nya senja” ugh….
    eh kemarin knapa gak hadir di ultah dBlogger 🙂

    Reply
  4. marsudiyanto

    Panjang tapi tetap saya baca sampai selesai…
    Tapi kalau saya nulis 700 kata lebih, kayaknya harus banyak berlatih & menyimak…
    Makasih ceritanya…

    Reply
  5. nique

    wew …. baru tau euy …. Oriiiiiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnnnn…………….mbok lain kali kabar2i toh klo ada yg gini2 huuhu kn aku pingin njajal juga

    ceritanya bagus Rin
    bener deh … moga2 terpilih nanti yaa 🙂

    Reply
  6. yustha tt

    ih…nama anaknya sama…. ^^
    Langit, tempat ditaburnya segala keindahan, yg pengen nikah sama ayahnya itu… Hihihi…..

    Orin : Langit-nya beda gender tapi ya T hihihihi.
    Kalo beneran punya anak nanti, aku pgn namain langit, senja, laut, atw yg spt itu deh *ups curcol* hahahaha

    Reply
    1. yustha tt

      Langit-ku perempuan, panggilannya Lala…
      Iiiih…..kenapa samaaaa siiih…..
      Hihihi…..aku juga pengen namain anakku Langit, Bumi, Bintang….
      Hahahaha…. Ya ampuuun…..berasa gimana gitu ketemu yang punya cita2 sama.. Hihihi….

      Reply
  7. .:: setiaONEbudhi ::.

    teteeeeehh,
    Sosuit pisan iiih tulisan na..
    Hahahahah..

    Reply
  8. Lyliana Thia

    Seorang Langit yang bijak… ^_^
    Dan betapa bijak pula Ayah dan Bundanya menamai anaknya Langit.. tentu saja Langit tak bisa berpisah dari Senja dan Pelangi.. 😀
    ceritanya bagus banget, Orin.. ^_^

    Reply
  9. Yunda Hamasah

    Orin hebat euy, mau berangkat bisa2nya buat FF, keren lagi ceritanya.

    Langit (seperti) sungguhan ada ya… semoga 🙂

    Reply
  10. Puteriamirillis

    halo teh, sukses yaaaa….
    semoga langit itu tetap langit yang sama…
    pelangi dan senja keduanya di langit…kereeennn deh…

    Reply
  11. jarwadi

    kalau ada yang ajak aku juga seneng lhooo ke senggigi, hihi

    Reply
  12. angga SDP

    wuuuaaaahhh….
    #mata melotot

    Reply
  13. Indah Sanggar

    hmmm like this Bu Orin o(^0^)/

    Reply
  14. mylitleusagi

    kreennnnnnnnnnnnnnnnnnnnn
    dan selalu merindukan FF nya mbak orinn
    sukses ya mbakk di thailandnya

    Reply
  15. fitrimelinda

    baca ini bikin aku inget sepenggal senja di pantai gondoria.. 🙂

    Reply
  16. kakaakin

    Wah… ternyata bisa posting di blog ya…
    Hmm… kapan ya aku bisa punya diksi yang bagus…
    Aku udah ngirim, tapi keknya jauh banget dari temanya. hehe…

    Reply
  17. @yankmira

    suka ama cerita ini, gabungan unsur alam menyatukan semuanya menjadi suatu kesatuan yang bercahaya. Keep writing neng orin.

    Reply
  18. ysalma

    Romantisnya alam dalam kata-kata neng Orin,
    sukses ya Neng.

    Reply
  19. iklan baris bagus

    wah, latar ceritanya di senggigi.

    kapan yah bisa ke sama.

    *pengen mode on*

    Reply
  20. Evan

    Uhuk,, uhuk,, so sweet pisan.. Hormat saya buat sesepuh.. 😀

    Reply
  21. Susan Noerina

    Jeng, dikau emang keren deh ah! Kapan yah ekye bisa bikin FF yang kaya begini?? Mo ikutan puisi anti biasanya pak Mars ajah mikirnya lama 🙂

    Btw met senang2 yah trening merangkap holideinya. Jangan lupa oleh2 buat Double Zee hihihi

    Reply
  22. Baby Dija

    kapan yaaa Dija bisa ke Senggigi

    katanya Tante ELsa, kalo udah besar
    tapi kok lamaaaaa yaaa

    Reply
  23. yustha tt

    Selamat ya Teh… Lolos!

    Reply
  24. Pingback: Di Balik Senja Kelabu | nicampereniqué.me

  25. fanny

    kereen..gak heran terpilih. hehee

    Reply
  26. Chart

    Permisi, cuman mau share aja nih. ada info lomba bikin artikel. Hadiahnya lumayan ada 2 buah printer senilai @Rp.900.000 dan voucher belanja.
    Info lengkapnya bisa cek disini http://www.anugrahpratama.com/shop/blog/77/

    Terima kasi

    Reply
  27. Pingback: Buku di Hari Buku « Rindrianie's Blog

Leave a Reply

%d bloggers like this: