Rindrianie's Blog

Serasa Ditampar Bolak Balik

Benar sekali temans, judul postingan ini lebay pisan. Tapi ya mau bagaimana lagi, demikianlah perasaan saya saat menerima sebuah notifikasi backlink dari postingan Mak Nurul Bundanya Sidqi arek Suroboyo yang ini, hingga dengan spontan saya langsung menulis postingan semi curcol ini.

Lihat saja judulnya: Berguru fiksi pada Mak Rindrianie!! Ya ampuuuun, pingsan dulu ya saya hahahaha.

Sejujurnya, saya malu untuk mengaku terang-terangan di postingan kali ini, bahwa saat ini saya sedang berada di tahap merasa down sedown-downnya *halah* perihal menulis fiksi di kehidupan nyata saya. Cerpen-cerpen yang saya kirimkan ke media tak kunjung dimuat. Naskah-naskah yang saya ajukan ke penerbit tak juga berjodoh. Lomba menulis fiksi yang saya ikuti tidak menjadikan fiksi saya sebagai salah satu pemenang. Draft-draft novel yang sedang saya buat tersendat. Dan sebagainya dan seterusnya yang kalau saya teruskan akan sepanjang jalan kenangan. Blah!

Begitulah. Postingan Mak Nurul itu telah membuat saya serasa ditampar bolak balik. Label yang blio sematkan -meskipun sungguh sangat menggembirakan- telah membuat saya merasa … entah. *Serius, saya sulit mendefinisikannya*.

Tapi saya memaknainya sebagai sebuah pertanda, bahwa semesta sedang mengajak saya bercanda, dan pada akhirnya semua akan baik-baik saja jika saya tetap berupaya. Errr….ini kenapa jadi kayak tausyiah yaa hahahahaha.

Baiklah, sebegitu dulu saja postingan geje saya yang terprovokasi Mak Nurul ini ya. Kalau saja emak imut-imut ini ada di dekat saya, rasanya pengen saya uwel-uwel deh hihihihi.

0 Comments

  1. jampang

    yang bahaya itu setelah ditampar mukanya nggak balik lagi, teh 😀

    Reply
    1. Orin (Post author)

      bhuahahaha…kok serem ya baaang kalo nggak balik lg 😛

      Reply
  2. Rideralam

    ditampar bolak balik…

    kayak apa rasanya ya?

    eh pake tangan kan namparnya?

    Reply
  3. bukanbocahbiasa

    Emak imut-imut?

    Yang bener, emak amit-amit deh kayaknya hahahaha…
    Eh, mbak. Ini jadi menginspirasi diriku untuk bikin postingan tandingan lagi *halah*

    Gini. Aku pas kapan hari kan ikutan pelatihan menulis bareng Dewi Lestari 🙂 Nah, blio bilang, “Tulisan saya juga sering ditolak di majalah dsb. Bahkan, dulu saya pernah ikut lomba menulis yang salah satu jurinya (cmiiw) Sapardi Djoko Damono, saya membuat karya dengan sepenuh jiwa… Dan ternyata, saya kalah. Sedih?? Sudah pasti. Tapi, kemudian saya berpikir ‘Ya sudah, berarti majalah itu belum berjodoh dengan saya. Saya harus cari jodoh yang terbaik untuk karya saya’.

    :))))
    **ini juga tausiyah buat diriku sendiri, teeeeh :))

    Reply
    1. Orin (Post author)

      Iyaaaaa…dimu imut2 lhoooo *pengen nyubit* hihihihihi

      Aku pernah denger Dee bilang gitu jg waktu nonton talkshownya tempo hari. Tapi ya tetep aja bok, sakit lho ditolak *halah, mulai lagi lebaynya* hahahaha. Beberapa hari ini aku lg beneran ga nyentuh fiksi sama sekali, puasa >_<

      Reply
      1. bukanbocahbiasa

        Tapi emang IMHO, “puasa” dari sesuatu yang kita sukai itu perlu banget ya Mak.

        Supaya kita bisa “melihat lebih dekat” dengan cara pandang yang berbeda *halah, sok bijak bingits eikeh, hahahah*

        Aku pernah berada di fase sebegitu “gilanya” dengan blogging.. Trus, aku putuskan untuk “jaga jarak” puasa ngeblog, dan Alhamdulillah…. semacam “detoksifikasi” gitu siy…

        Tapiiiii, puasanya cukup sebentar ajaaah. Setelah ituuu, ayo kita rayakan Lebaran dengan fiksi-fiksi yang kian membahanaaaaaa :)))

        Reply
  4. joeyz14

    Orinnnnn keep writing ya.aku nunggu banget novelmu..keinginanku utk nulis2 fiksi pun sedang down setelah melihat betapa keren2nya blogger2 yg nulis fiksi. Anddddd…. I admire ur writing too. So, tetap menulis ya rin!

    Reply
  5. wingedwind

    wah, keep writing mbak… *sok akrab* naskah saya pun ditolak tiga kali tapi nulis tetep hobi (angin-anginan) saya ^^ #curcol

    Reply
  6. Arman

    semangat terus ya rin! 🙂

    Reply
  7. fitrimelinda

    tetep smangat yah mbak oriiinnn… 🙂

    Reply
  8. Akhmad Muhaimin Azzet

    Serasa ditampar bolak-balik saja jadi satu postingan tersendiri, ini juga bentuk kreativitas tersendiri yang menurut saya juga keren 🙂

    Reply
  9. Bibi Titi Teliti

    Aku setujuuuu ama mbak Nurul 🙂
    Orin mah emang kereeeen abis 🙂

    Buatku menulis fiksi itu bener2 tembok yang tinggiii banget dan entah kapan bisa kulewati atau kudobrak Rin…
    Gak pernah bisa bikin tulisan tersirat. Pokoknya kalo mau nulis marah, langsung aja tendang kulkas gitu, gak fasih mendeskripsikan emosi secara terselubung gitu laah 🙁

    Semangat terus yah Riiin 🙂

    Reply
  10. nurlailazahra

    cerpen Teteh itu bagus, namun memang belum saatnya untuk terbit di media atau pun di penerbit. sama halnya seperti jodoh yg akan datang pada waktunya, saat2 di mana cerpen Teteh akan diterima oleh berbagai pihak, juga kelak akan menemukan masa keindahannya nanti. Aamiin

    Reply
  11. alrisblog

    Mempertahankan semangat memang butuh perjuangan. Saya juga lagi down buat nulis.

    Reply
  12. shiq4

    Tetap semangat semoga segera setelah posting kali ini bisa terinspirasi untuk melanjutkan novelnya

    Reply
  13. Ika Koentjoro

    Fiksinya mak Orin terutama FF selalu nendang. Pantes mak Nurul kasih judul tulusan begitu

    Reply
  14. Evan

    Hayoo semangat teh,, tulisan cerpennya dah bagus2,, tinggal menunggu novelnya nih

    Reply
  15. nyonyasepatu

    SEmangat Orin……

    Reply
  16. prih

    Baris dibelakang Jeng Nurul, selaku pengagum karya Neng Orin. FFnya cakep pisan

    Reply
  17. belalang cerewet

    Serangkaian kegagalan adalah litani menuju keberhasilan, Rin. Sekurang-kurangnya sudah ikut toh. Ditolak? Sakiiiit….pake banget. Jangan menyerah….

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: