Rindrianie's Blog

Si Odol Masochist

Iya, ini adalah tentang salah satu tulisan #15HariNgeblogFF saya yang dibukukan. Berikut penampakan si buku yang baru saja saya terima tadi siang. Tulisan saya yang cuma seuprit itu ada di halaman 118-119. Yup, cuma 2 halaman thok sodara-sodara! hihihihi

Impian terbesar saya saat ini, adalah melihat nama saya (hanya nama saya! :P) yang tercetak di jilid sebuah buku, untuk kemudian menemukannya di gerai-gerai toko buku yang bisa saya jumpai di manapun. Dan, saat menggenggam buku mungil di atas dengan kedua tangan, membaca huruf demi huruf tulisan saya yang tercetak di sana, membuat saya merasa impian itu kini seolah sedikit lebih dekat. Semoga 🙂

Oke, kita sudahi saja edisi norak saya. Mari kita bicarakan tentang si Odol Masochist itu ya temans.

Sebagai seorang penulis *jiaahhh…meni gaya :P*, saya sedikit bingung kenapa si odol ini yang terpilih masmin dan yumin #15HariNgeblogFF, apakah saking absurd-nya ya? hihihihi. Tapi menurut seorang sahabat saya, tulisan mengenai si odol ini sangat bermakna filosofis. Entahlah itu bisa saya anggap sebagai pujian, atau justru keprihatinan sang teman terhadap si odol. Tapi, mungkin -hanya mungkin- cerita itu memang bisa mengingatkan kita, bahwa terkadang kita merelakan diri untuk tersakiti saat mencintai. Aiiih, masih kurang absurd apa coba? 😛

Seorang Ahmad Tohari, yang telah menuliskan trilogi Ronggeng Dukuh Paruk yang fenomenal itu, pernah mengatakan bahwa kehadiran ke-tiga novel tersebut adalah akibat ‘hamil sastra’ yang dialaminya. Maka setiap karya (tulisan) yang ‘dilahirkan’ adalah wajib dihormati, begitu menurut pemikiran saya dari ungkapannya itu.

Sehingga -walaupun kisah FF saya tentunya teramat sangat tidak sebanding dengan novel keren itu- saya ingin tetap menghormatinya. Saya ingin tetap berpikir bahwa mereka adalah ‘anak-anak’ saya, yang tidak mungkin saya pilih dan putuskan si sulung lebih baik daripada si bungsu, atau saya lebih suka si adek daripada si kakak. Karena mereka saya ‘lahirkan’ dengan perjuangan terbaik yang saya mampu, termasuk si Odol masochist ini 🙂

Tapi sebagai pembaca, favorit saya adalah Halo, Siapa Namamu dan Ada Dia Di Matamu, karena -bagi saya- cerita itu sedikit berbeda dari cerita-cerita lainnya yang pernah saya baca. Saya juga suka cara bercerita Aku Maunya Kamu, Titik, atau Senyum Untukmu yang Lucu. Tentu saja saya juga menikmati kelucuan Dag Dig Dug, tak terduganya Jadilah Milikku, Mau? atau Inilah Aku Tanpamu. Selebihnya so-so, estede alias biasa-biasa saja rasanya heuheu.

Tapi sekali lagi, buku mungil dengan image post it biru yang bertebaran itu terus mengingatkan saya untuk terus bermimpi, karena walaupun apapun, buku ini adalah achievement tersendiri bagi saya yang sebelumnya tidak pernah berpikir ‘bisa’ menulis.

Dan saya merasa sangat beruntung nekat memiliki impian sedemikian rupa, karena dengannya saya telah menjadi manusia pembelajar, yang mengerti dan paham Tuhan tidak akan menyimpan sebuah keinginan di hati hambaNYA, jika tidak dibekaliNYA juga dengan kemampuan untuk mewujudkan ingin itu.

Mbulet ya? 😛

Yang ingin saya sampaikan dalam tulisan ini adalah, untuk tidak perlu berhenti bermimpi, hingga mimpi itu mewujud dan tergantikan mimpi berikutnya yang lebih cemerlang. (Ehem, ini mah pengingat bagi saya sendiri sih sebetulnya :D)

Keep dreaming, Pals 😉

“Tulisan ini sebagai Inspirasi untuk Catatan Hati 10 Maret 2012 – @yankmira #1 Giveaway”

0 Comments

  1. Sobat Bercahaya

    Selamet selamet ya teteh, sok atuh mimpi dei. 🙂
    oh ada GAnya juga, moga sukses wisss…

    Orin : Siap, ini jg lg bermimpi udh di rumah qiqiqiqi. makasih yaa ^^

    Reply
  2. ayankmira

    saya selalu salut dengan orang-orang yang memiliki mimpi besar. Terima kasih atas partisipasinya orin Cantik, saya masukkan ke list yaa

    Orin : Eh shohibul hajat, senang bs berpartisipasi Mir 😉

    Reply
  3. ayankmira

    Saya selalu suka dengan orang yang memiliki mimpi besar 🙂 makasih atas partisipasinya yaa orin cantik, aku masukkan ke list peserta

    Reply
  4. tunsa

    mbulet gpp asal nggak ngotak.. #eh

    absurd… dan punya mbak yang bertema odol itu yang paling bagus.. 😀 semoga saya juga suatu saat nanti bisa megang buku dg nama saya sendiri 😀
    salam

    Orin : Hah?? si odol yg paling bagus? hoalaaaah, terbang aku Ri hihihi.
    Aamiin..semoga hari itu segera datang ya Ri, Aamiin..

    Reply
  5. r10

    aku kira ngomonin odol kok jadi novel

    *soal buku selamat yah, artinya sekarang bisa minta tanda tangannya dong :mrgren:

    Orin : Walaaahhh…itu buku keroyokan R10, kalo ditandatangan ntar kepenuhan hihihi

    Reply
  6. iwan

    oo..moga bisa nyusul ,…pengen bgt jadi penulis

    Orin : Duh, saya jg msh belajar, semoga suatu saat kit ajd penulis ya. Aamiin^^

    Reply
  7. ngai

    nah tuh Ateu lagi hamil sastra,
    klo menurut Ngai sudah dr dulu.
    jadi sekarang Ateu lagi hamil tua.

    siap-siap.. Ngai nanti yang ikut jagain, tenang ajah. 😛

    Orin : huahahahaha…Ngai nih bisaaaa aja, jadi tersapu2 malu aku Ngaaai 😛

    Reply
  8. rizalean

    rasanya diriku masih inget cerita odol masochist itu. imajinasi yg gokil abis. nah, yg lebih menarik justru info tulisanmu udah dibukukan. bisakah ku order satu? di mana belinya?. hopefully online. diriku sedang tak sempat ke book store di dunia nyata soalnya. tenggelam di samudera tugas kantor.

    Orin : Online kang, di nulisbuku.com. Ada satu lagi sih, nanti aku post tersendiri ya 😀

    Reply
  9. lidya

    selamat ya orin semoga makin semangat nulisnya juga bisa buat buku sendiri

    Orin : Aamiin…hatur nuhun doanya Teh^^

    Reply
  10. alamendah

    Selamat memeriakan give away. Dan soal mimpi, mari terus berminpi dan mencoba mewujudkan mimpi

    Orin : Sepakat mas Alam, yuk mariiii^^

    Reply
  11. Sofyan

    Ehm..ehm..Impian Kak Orin kayaknya jadi kenyataan nih, mesti hanya 2 lembar yang penting sudah tersebar dimana², bukankah ini awal yang baik untuk terus berkarya Kak,,selamat ya Kak 🙂

    Sukses GA nya Kak, semoga menang 🙂

    Orin : Aamiin…semoga saja ya Sof 😀 makasih dukungannya 😉

    Reply
  12. monda

    selamat ya Orin, meski hanya 2 lembar itu kan baru awalnya, maju terus ya…,karya2 fiksimu menarik Rin,
    tampaknya bakat Orin ada di situ…

    Orin : heuheu…mudah2an begitu ya BunMon, doakan akuuuu ^^

    Reply
  13. lozz akbar

    amiin.. semoga kelak ada novel, buku atau bahkan kamus dengan nama teteh Orin lengkap bisa diterbitkan… 🙂

    Orin : Hoh? Kamus? novel aja lah cukup uncle hihihi… makasih dukungannya yaa^^

    Reply
  14. octarezka

    keren mbak …
    pinjem mbak pinjeem.,heee
    btw, ad lg gk pnulisan buku gini ?pengn ikut
    🙂

    Orin : banyak kyknya Rez yg beginian, kudu rajin nyari2 aja he he. Sini kalo mau minjem 😉

    Reply
  15. Tebak ini siapa!

    Cieee dari dua lembar besok berbuku-buku tuh 😀
    Selamat ya mbak…

    Orin : Aamiin…mudah2an aj begitu ya Na 😀

    Reply
  16. Arman

    wah hebat.. congrats ya rin!!

    Orin : Tengkyu mas 🙂

    Reply
  17. Falzart Plain

    Selamat ya, Mbak… Rasanya jadi pengen juga… (tapi kalau tulisanku di buku begitu, apa yang saya tulis ya?)

    Orin : Tengkyu Fal 😉
    Pasti bisaaaa….hayu rame2 bikin buku ^^

    Reply
  18. Puteri Amirillis

    keren ah teh, selamat yaaa sissss….^^

    Orin : makacih Puuuu^^

    Reply
  19. the others...

    Hebat… tulisannya udah ada yg dibukukan. Selamat ya.. 🙂
    Ditunggu karya yg lain..

    Orin : terima kasih mba Ren 🙂

    Reply
  20. Ani Berta

    Orin Selamat ya…..muahhhhh
    memang keren euy, mau baca atuh 😀

    Orin : hatur nuhun Teeeeh…muah muah ^^

    Reply
  21. Yunda Hamasah

    Maaf ya Rin, aku dulu nggak sempat ngikutin baca 15 hari FF mu, tapi beberapa yang kubaca dikau memang sangat berbakat, selamat melanjutkan ya…

    GA yang ini, acch mau ikutan juga, mumpung masih ada waktu. Buat Orin gudlak ya…

    Orin : tak mengapa Ummi, terima kasih dukungannya yaa^^
    hayuk, masih ada waktu buat ikutan 😉

    Reply
  22. Diandra

    bermimpilah yang setinggi-tingginya…
    karena dgn mimpi qta akan mempunyai semangat yg tinggi

    btw selamat ya…tulisannya sdh ada yg dibukukan…
    aq yg termasuk suka dengan tulisan2mu lho….

    sukses giveawaynya ya….

    Orin : Hatur nuhun mama rafiiiii ^^

    Reply
  23. melly

    Kereen mba..aku belum pernah ikutan kontes menulis cerpen terus kepilih dan di terbitkan di buku..
    selaaamat mba

    Orin : Makacih Mel 😉

    Reply
  24. Samaranji

    Waaah,,,, selamat ya Teh…
    Semoga mimpinya cepet terealisasikan. Amin.

    Haahhh,,, diikutkan GA sekalian? curaaaaang… 😀

    Orin : Aamiin ya robbal’alamiin, makasih doanya ya 🙂

    Reply
  25. ysalma

    selamat ya Rin, mimpi yang mulai berbentuk wujud nyatanya,,.
    sebentar lagi akan utuh dan berkembang mimpinya,
    sekali memberitahukan realisasi mimpi sekalian GA, kreatif 😀

    Orin : Aamiin…semoga segera ya Mak.
    hihihi…sambil menyelam minum air ceritanya Mak 😛

    Reply
  26. chocoVanilla

    Waaaahh, selamat ya, Oriiiiin….tinggal selangkah untuk menerbitkan buku sendiri horeeeee….. 😀

    Reply
  27. Adi Nugroho

    Wah mbak orin makin eksis aja nih heheheh

    Reply
  28. Niar Ningrum

    Semuga nama nya tercitet di judul buku segera terwujud dengan si odol yaa mbak rie … 😀

    Reply
  29. Myra Anastasia

    yuk terus bermimpi & jgn lupa utk mewujudkan 🙂

    Reply
  30. Pakde Cholik

    Selamat ya nduk.
    Setiap membaca ada teman yang bisa membuat buku saya selalu ingin mengikuti jejaknya. Keinginan itu belum terwujud hingga kini.
    Semoga suatu saat saya juga bisa meluncurkan buku.

    Salam sayang selalu

    Reply
  31. Aimaneco De Meraco

    seperti kepingan puzzle…
    semoga tak lekas lelah tercabik oleh sengatan kejenuhan dalam berkarya…

    terus susunlah Puzzle karyamu hingga menjadikannya susunan karya yang mengagumkan untuk dicerna 🙂

    Reply
  32. della

    Orin, congrats ^___^
    I always knew it, you know, sejak pertama nyasar di blog ini, aku yakin kamu akan jadi penulis. Ganbatte! 😀

    Reply
  33. Pingback: Buku di Hari Buku « Rindrianie's Blog

Leave a Reply

%d bloggers like this: