Rindrianie's Blog

Soto Pak Slamet

Siang itu, entah untuk yang ke berapa puluh kali-nya, saya kembali menikmati semangkuk soto kudus di seberang Arion itu, soto berkategori ‘maknyus’ bagi saya. Campuran bihun, tauge (kadang-kadang diganti kol), dan suwiran ayam kampungnya terasa pas. Belum lagi bumbu rempah yang membaur dalam kuah bening itu, ditambah taburan selederi dan bawang goreng, perasan jeruk nipis dan sedikit sambal, lengkaplah sudah, menu makan siang favorit saya kala weekend tiba 😀

Saya baru tahu, bahwa Bapak pemilik warung dorong soto kudus yang selalu melayani pembeli dengan ramah itu, bernama Pak Slamet. Karena hampir tiap hari Sabtu atau Mingu saya berkunjung kesana, kami –saya, Pak Slamet dan istrinya- mengenal satu sama lain sebagai penjual dan langganannya. Seringkali kami mengobrol, kebanyakan topiknya adalah saya, akan atau hendak pergi kemana saya, dimana saya bekerja, saya tinggal dimana, hal semacam itu. Atau terkadang sekedar obrolan ringan seperti macet, banjir, pemilihan presiden, dan sebagainya.

Tidak seperti biasanya, siang itu Ibu tidak ada. Dan saya adalah pengunjung satu-satunya.  Itulah yang membuat saya memutuskan untuk mengenal lebih dekat Bapak yang telah sering berjasa memuaskan rasa lapar saya  itu.

“Ibu kemana Pak?”

“Udah 2 hari meriang Dek,” Bapak dan Ibu memang selalu memanggil saya dengan sebut ‘Dek’.

“Oh? Sudah ke dokter?”

“InsyaALLAH nanti baik sendiri Dek. Sudah Bapak minta istirahat.”

“Harus hati-hati Pak, musim DBD. Mudah-mudahan Ibu cuma kecapean ya Pak”

“Iya Dek, mudah-mudahan begitu. Kalau Bapak ya Dek, ga ada waktu untuk sakit. Namanya orang miskin seperti Pak Slamet ini Dek, harus kerja keras.” Saat itulah saya tahu nama beliau ‘Slamet’.  “Kalau sakit kan ga bisa kerja, ga kerja ya ga bisa makan.” Saya tersenyum sambil mengangguk, senang karena sepertinya tanpa saya minta Bapak akan banyak bercerita. horee…

“Sudah lama jualan disini Pak?” Sambil mengingat Bapak menghitung-hitung jarinya. Lantas mengalirlah cerita beliau.

Bahwa beliau lahir di Semarang, setelah beberapa saat bekerja di Kudus, beliau datang ke Jakarta kurang lebih tiga puluh tahun yang lalu. Berawal dengan bekerja pada orang lain (menjadi semacam pembantu rumah tangga), lantas berjualan es cendol di pasar Jatinegara. Selang beberapa waktu, seorang teman yang sama-sama berjualan cendol tapi tidak selaris beliau, membuat ‘keributan’ yang membuatnya harus pergi mencari tempat lain untuk berjualan. Hingga akhirnya mangkal di depan Mal Arion seperti sekarang.

“Jadi sebelumnya cuma jualan cendol Pak?”

“Iya Dek, Pak Slamet baru coba-coba buat soto kudus saat Ibu melahirkan anak ketiga.” Seorang tukang bajaj memesan soto. Pak Slamet melayani sang tukang bajaj dengan sama ramahnya, untuk sesaat obrolan kami terhenti oleh kesibukan Pak Slamet meracik semangkuk soto.

“Sampai anak kedua lahir, hidup itu sulit sekali Dek.” Pak Slamet seperti menerawang mengenang kembali masa-masa itu. “Bisa dibilang, Pak Slamet baru bisa makan kenyang itu, ya pas udah punya gerobak soto ini Dek.” Jelasnya lagi, kini dengan nada riang.

“Sekarang sudah banyak langganannya ya Pak.”

“Ya Alhamdulillah Dek. Pak Slamet walaupun miskin begini, ga pernah lupa sama gusti Alloh Dek.” Abang tukang bajaj kembali menginterupsi obrolan kami meminta tambahan nasi.

“Alhamdulillah Pak Slamet jadi bisa nyekolahin anak-anak di Tegal.” Istri Pak Slamet orang Tegal, dan anak-anak Pak Slamet tinggal bersama Embahnya disana.

“Sakit hati jadi orang miskin Dek.” soto di mangkuk saya telah habis, tetapi saya tidak berniat cepat-cepat meninggalkan warung itu.

“Begitu ya Pak?”

“Oh iya…memang begitu Dek. Sebelum nikah sama Ibu, kalau anak zaman sekarang sih bilangnya pacaran ya Dek, dulu Pak Slamet sering ga direstui sama orang tua si perempuan gara-gara Pak Slamet ini miskin.” suara Pak Slamet terdengar sedih.

“Padahal orang miskin kan bukan orang jahat ya Dek.” Saya mengangguk cepat menyetujui. “Tapi ya begitulah hidup Dek. Pak Slamet mah sabar aja, wong rezeki mah ga ketuker.”

“Betul Pak. Sekarang Bapak udah hebat, bisa punya karyawan segala.” Ucap saya seraya tersenyum. Ada 2 orang teman Pak Slamet yang membantu beliau menyiapkan pesanan minuman, mengelap meja, dan mencuci mangkok-piring kotor.

“Ya Alhamdulillah Dek, Gusti Alloh masih sayang sama Pak Slamet.” Ujarnya tersenyum senang.

Waktu berlalu, jam makan siang tiba. Beberapa karyawati berseragam Matahari menyerbu, dua orang Mbak-mbak berseragam rabbani duduk di sebelah saya, Bapak berseragam sekuriti pun masuk. Pak Slamet dan tim sigap menyambut ramah para pengunjung.

Saya beranjak berdiri. Berdiri di samping gerobak soto -karena belum membayar yang saya makan-, Pak Slamet sibuk meracik beberapa mangkuk soto sekaligus pesanan pembeli. Saya tak ingin mengganggu aktifitasnya mengumpulkan rezeki itu, tetapi saya pun harus segera pergi dari sana supaya tidak menghalangi para calon pembeli di warung yang tak seberapa luas itu.

“Pak, saya pamit ya.” Saya terpaksa menyela beliau dan menyodorkan sejumlah uang. “Salam buat Ibu, semoga cepat sembuh.”

“Iya Dek, makasih.” Ucapnya seraya mengangsurkan kembalian. Biasanya satu mangkuk soto+nasi+teh botol berharga Rp.11.000. Tetapi Pak Slamet mengembalikan sepuluhan ribuan untuk uang yang saya berikan tadi.

“Lho? Ga ada receh toh Pak? Ini saya ada.” Saya bergegas membuka dompet.

“Bonus Dek, nanti kesini lagi ya.” Seru Pak Slamet seraya mengibaskan tangannya tanda menolak. Dan detik berikutnya sudah menyendokkan kuah dari panci besarnya ke masing-masing mangkuk.

“Waah… makasih ya Pak. Makasih juga ceritanya tadi.” Ucap saya tulus. Pak Slamet tersenyum ramah seperti biasanya. Tetapi senyum itu hanya sesaat bisa saya lihat karena pembeli lainnya memaksa saya menjauh, dan membuat Pak Slamet kembali mengulang kesibukannya.

Siang itu, saya tak hanya terpuaskan kenyang dengan semangkuk soto kudus a la Pak Slamet. Tetapi saya juga belajar bahwa sosok sederhana seperti Pak Slamet -yang kurus tinggi, berpakaian biasa dan bersandal jepit- adalah juga seorang yang berhasil. Tentu bukan orang sukses kategori berdasi atau bersepatu mengkilap, tetapi  beliau adalah kekasih Tuhan yang ikhlas dan sabar menjalani kehidupan yang diperankan padanya. Saya ingin menjadikan beliau guru dan belajar padanya.

Anyway, the soto’s great, as always 😀

Rawamangun, 14 Februari 2010

 

*Photo Note :

Saya mengambil foto ini sesaat sebelum saya menghabiskannya dengan nikmat hihihihi…

 

0 Comments

  1. Rony Syah Ahmad

    Kalo makan soto tuh ajak-ajak dong Bu,,,
    Mana deket lagi,,,
    Tetep bayar 11 ribu juga ngga papa saya,,,
    He he he,,,

    Reply
  2. Rony Syah Ahmad

    Ketahuan ya suka soto kudus,,, beuhhhh,,,,

    Reply
    1. Orin (Post author)

      hehehe….enak banged Pak soto kudus yg ini 😉

      Reply
  3. Mdrivai

    nyam nyam nyam ….

    Reply
  4. Apple

    Kalo sy ke Jkt, ajak2 aja ;))

    Reply

Leave a Reply

%d bloggers like this: